Hi I’m Sakau episode 8

Chapter 8 : Lawan!

“Terdengar lirih teriakan batin lo sayup terdengar
Menyatu dengan suara minor yang lama tertindas
Level yang menjadi pembatas
Sakit hati ini akan terus membekas

Akan tiba waktunya untuk melepas semua yang membelenggu
Akan tiba waktunya untuk melawan semua yang menekan lo
Akan tiba waktunya perubahan”
(Error crew – akan tiba waktunya)

Gerimis , suasana pagi ini mirip sama suasana pagi waktu gua pertama masuk sekolah ini.
gua udah ada di kelas , hari ini hari ketiga musim remedial haha , yap hari pertama musim remedial gua , cecep sama si rizki adu panco , di hari ketiga ini si rizki ga masuk , dia beruntung ga ada jadwal remed haha , jadi sekarang Cuma gua sama cecep yang sibuk kesana sini buat remedial , suasana sekolah juga udah ga rame , udah banyak yang ga masuk udah mulai sepi , tapi itu asik buat gua hehe , sunyi itu bikin nyaman , bikin tenang haha.

Dan akhirnya semua remed kelar , saat nya nyantai sebentar di lantai kelas , di dalem kelas Cuma ada beberapa anak cewe , dan cowonya ada bertiga , salah satunya si muhandis , gua gak tau kenapa tapi cara muhandis liat gua itu kaya orang yang benci / marah sama gua , tapi gua dan cecep acuh , kita terlalu cape untuk mikirin itu , kita istirahat duduk dilantai deket bangku kita , tepatnya di pojok belakang kelas haha.

“kau , kelas dua lu mau masuk ipa atau ips ?” Tanya cecep

“ips kayanya , ga akan kuat otak gua kalo masuk ipa” jawab gua

“hahahah iya sama , gua juga ips kayanya “ lanjut cecep

Ya walaupun sebenernya ipa / ips sama susahnya , masih masing punya kesulitan tersendiri ahahah , gua sama cecep cukup lama ngobrolin soal ipa ips ini , sampe akhirnya kita mutusin buat balik .

Cecep:”kau nanti di warung roko depan mau ngopi dulu ga ?”

Gua:”ayo aja sih”

Gua sama cecep siap siap buat balik , udah diri udah jalan , tapi sebelum sampe pintu kelas .

Muhandis:“kau tambahin atuh buat tugas nih , gua disuruh beli buku”

Tiba tiba muhandis minta gua buat bantuin dia beli buku , ya dia malak secara halus , 2 temen muhandis Cuma ngeliat ke arah gua
.
Gua:”sorry dis , ga ada , ini tinggal buat ongkos balik”

Muhandis:”ayo atuh kau , gua tau lu masih punya duit”

Gua:” ya maap dis , kalau pun memang gua punya duit , ya itu hak gua mau ngasih apa engga”

Sebenernya kalo emang asli buat nugas , gua bisa aja ngasih , tapi gua ga percaya sama dia , 3 hari ini kerjaan nya maintain duit ke orang , alesan tugas alesan remed , padahal Cuma sedikit remed atau ngisi tugas kosong yang disuruh beli sesuatu , dan emang dasarnya dia tukang palak , makin ga percaya lah gua sama dia.

Muhandis:”kau atuh kau , buru berapa aja deh”
Gua:”ga ada dis sorry”
Muhandis:” gua geledah lu ya , kalo sampe ada gua ambil semua!”

Tanpa sempet gua jawab , dia udah mulai nyari nyari di kantong gua , dan dia berhasil ngambil duit dari kantong baju gua .

Gua:”dis balikin sini dis”

Muhandis:”kaga , udah sana kalo lu mau balik ya balik aja”

Gua:”itu buat ongkos balik”

Muhandis:”lu balik mah balik aja nyet! Anak lacur!”

Lu tau apa yang gua pikirin pas dia ngomong gitu ? ya bocah kelas satu sma , punya bahasa kaya gitu ? hidup di lingkungan macem apa ini anak , itu keras , keras banget , anak lacur , haha sakit ni anak!

‘gua gampar pelan mulut si muhandis’ sambil gua liatin muka dia.

Muhandis:”ih si anjing!”

Yap tangan muhandis dengan posisi mengepal yang udah melayang ke arah muka gua , tapi gua udah siap , gua berhasil ngelak , gua pasang kuda kuda sedikit rendah , dengan cepat gua tonjok tepat di ulu hati si muhandis.

“aaaaa ehh aaah” suara muhandis yang meringis

Muhandis membungkuk kesakitan , tapi gua belum beres , gua cengkram muka dia pake satu tangan gua sampe mukanya persis menghadap ke arah gua.

“bacot lu , bacot lu! Jaga bacot lu!”seru gua

Tanpa basa basi lagi , muhandis yang masih kesakitan di bagian ulu hatinya , dengan muka yang masih gua cengkram , lanjut gua jegal kakinya dan gua dorong muka dia kebelakang sampe dia jatoh dan kepala nya menghantam keramik lantai kelas .
Lu tau apa yang gua liat saat cengkraman tangan gua dilepas dari mukanya ? gua liat matanya , pandangan muhandis mulai kabur , dan gua yakin dia pingsan .

Dan lu tau ? saat ngelakuin itu semua , gua nangis , air mata gua netes ga berhenti , karena saat itu yang ada dipikiran gua Cuma orang tua gua , yang gua lakuin ini bakal jadi beban buat mereka , bakal jadi masalah buat mereka.
Cecep ga bisa ngomong apa apa , gua tau dia bingung harus ngapain.

gua jalan keluar kelas , ambil wudhu karena gua sadar tadi gua kesetanan, beres wudhu gua lanjut ke ruangan bk buat ngakuin apa yang udah gua lakuin , cecep Cuma ngikutin kemana aja gua jalan tanpa ngomong sedikitpun.


cerbung.net

Hi I’m Sakau

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
"no pain no gain mungkin itu quote yang cocok buat hidup gua"cerita ini bakal nyeritain kisah hidup gua semasa sekolah dulu , beratnya hidup jadi pelajar yang sering dianggap remeh orang - orang yang lebih tua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset