Jellybeans episode 1

Part I Rengga’s eyes : “Its My Life”

“Elu gak belajar Ga?” tanya Reo padaku begitu aku keluar dari pintu kamarku.

“Belajar apa?” tanyaku heran sambil masih mengucek-ucek mataku yang belum terbiasa dengan sinar matahari pagi.

“Hari ini quis manajemen. Kelasnya Bu Debby lho, susah-susah biasanya dia bikin soal. Materi yang dijadiin soal biasanya materi yang paling rumit dari konsep-konsep materi yang biasa dia ajarin” Reo menjelaskan.
Sejenak aku tertegun berhenti mengucek-ngucek mataku yang masih belum terbiasa dengan sinar matahari pagi yang amat sangat menyengat itu.

“Makanya gw heran nih sama elu yang tumben-tumbenan gak belajar, udah kuat lu terima nilai jelek quis kali ini?” Reo melanjutkan.

Lantas aku segera berlari menuju ruang kamarku untuk mencari buku ‘Bussiness and Management’ karangan Griffin Ebert punyaku.

Heran, kayaknya dua hari yang lalu buku itu masih ada di rak buku meja belajarku, tapi sekarang buku itu mendadak ilang. Emang yang namanya barang sering banget kayak gini, giliran lagi dibutuhin selalu gak pernah gampang untuk ditemuin.

Lantas aku obrak-abrik isi dalam tas-ku berharap buku itu ada disana, meskipun seingatku dua hari ini aku gak bawa buku itu sama sekali. Nihil. Buku itu tetep gak ada di dalem tas aku, begitu juga di meja belajarku.

“Reo, liat buku bismen gw gak? Seinget gw sih ada di meja belajar gw, tapi kok gak ada yah?” Tanyaku pada Reo yang masih serius mandangin buku ‘Bussiness and Management’ miliknya.

“Buku lu yah? Tadi kayaknya dibawa pergi sama Marvin.” Jawab Reo datar, sejenak ia menghela nafas lalu melanjutkan

“Sebelum lu nanya gw kemana Marvin pergi, gw jawab ‘gak tau’, mending lu telpon aja dia” Reo sepertinya kesel sama aku karena mengganggu proses belajar dia.

Hufft. Marvin sialan! Ternyata bukunya beneran dia bawa. Barusan Marvin bbm aku ngasih tau kalo buku bismen aku dibawa dia untuk belajar. Lantas, gimana aku belajar?

Materi quisnya sih sebagian udah aku kuasain, karena aku paling nggak bisa yang namanya gak fokus dalam setiap mata kuliah. Sebisa mungkin aku harus bisa mencerna semua materi yang diberikan oleh tiap-tiap dosen dalam mata kuliahnya, begitu pula dengan materi yang diajarkan Bu Debby ini selaku dosen mata kuliah Management-ku.

Oh iya, sebelumnya perkenalan dulu, namaku Rengga, atau Bintang Renggano Zaldiansyah. Aku kuliah di salah satu perguruan tinggi swasta di Jakarta. Aku anak tunggal. Keluargaku tinggal di Bandung. Maka dari itu aku dan dua orang temanku Reo dan Marvin mengontrak sebuah rumah kecil di dekat kampus kami. Jika kamu tanya siapa Reo dan Marvin? Jawabanku adalah : mereka sahabatku.

Aku kenal Reo dari umur 14 tahun. Tepatnya saat kita duduk dibangku sekolah menengah. Saat itu aku dan keluargaku masih tinggal di Jakarta. Aku dan Reo satu bangku dikelas, temen nyontek kalo ujian, temen bolos kuliah, bahkan hobby kita pun sama, yaitu main Game Online! Mungkin kesamaan hobby itu yang buat kita bak pinang dibelah dua, ya, kita sahabatan.

Sedangkan Marvin, salah satu deretan cowok populer di kampus, cowok paling membius wanita-wanita di kampus ini kukenal saat ospek dulu. Kami sama-sama terlambat dan diharuskan membersihkan seluruh toilet di kampus hanya berdua. Darisitu aku banyak ngobrol sama dia, kita pun sama-sama memilih jurusan yang sama, dan dalam segi obrolan ternyata kita cocok satu sama lain sebagai teman. Berhubung rumah Marvin jauh dari kampus, begitu pula dengan Reo, lantas kami sepakat menyewa sebuah rumah kontrakan kecil yang berada di dekat kampus, guna kemudahan buat kita bersama. Kami menyebut rumah kami sebagai base camp atau beca (baca : beka).

Bukan hanya Reo dan Marvin saja, kami juga punya dua sahabat lain, yaitu Ribby dan Gerald. Ribby merupakan mahasiswa paling rajin di kelas, ketua kelas, dan banyak dipercaya dosen sebagai pemimpin di setiap kelas kami. Maka dari itu Marvin selalu memilih untuk menyertakan Ribby dalam setiap kelompok tugas kami, dari situ aku kenal Ribby. Cowok berkulit putih yang kalo diliat dari cassingnya ini terlihat seperti kelahiran tiong-hoa, padahal dia asli jawa tulen. Heran emang. Banyak temen-temen yang gak percaya dengan pengakuan Ribby kalo dia asli jawa tulen. Karena memang gak ada sedikitpun aksen jawa di tiap cara bicaranya. Beberapa temen sekelas kami bahkan berfikiran kalo Ribby ketuker di rumah sakit waktu ibunya ngelahirin dia. Parah bgt kan?!. Sedangkan satu lagi, Gerald, cowok yang berbadan tinggi dan sedikit atletis ini (sedikit! Gak ada yang atletis diantara kita) adalah sahabatku juga. Ribby yang mengenalkan kami dengan Gerald, mereka sudah deket semenjak ospek dulu. Dan satu kelompok dalam tugas-tugas kita juga.

Begitulah perkenalan tentangku dan sahabatku. Dan lagi-lagi aku lupa aku harus belajar untuk quis nanti..

  

Quis pun selesai. Yah, kurang lebih 7 dari 10 soal bisa kujawab dengan sempurna, selebihnya mengarang bebas ala Rengga.

Semua ini gara-gara Marvin. Tadi aku pun sempet berantem kecil dengan Marvin perihal buku-ku yang seenaknya aja dia bawa pergi tadi. Tapi yah apa mau dikata, quis tetap berlangsung, dan aku gak belajar sama sekali. Akhirnya aku maafin Marvin. Dia sahabatku. Seburuk apapun dia, tetep sahabatku. 

“Parah banget Soal-soalnyaaa!! Ampun deh , gw cuma bisa ngerjain 4 soal! Asem! Cumi!” Ribby meracau dimeja kantin kampus. Kami lagi kumpul jam makan siang. Kebetulan aku laper banget, dari pagi tadi belum sempet makan sama sekali.

“Masih mending elu By. Gw gak ngerti sama sekali. Cuma bisa jawab soal nomer 4 tentang perilaku konsumen, itupun gw agak-agak lupa jawabannya” Gerald menimpali. Pasrah.

“Berhubung gw tadi belajar, gw bisa kerjain 8 soal. Elu berdua sih pada gak belajar. Gitu tuh jadinya” Reo menjelaskan sambil sedikit memperingati Gerald yang paling males belajar dan masuk kelas.

“Kok lu bisa-bisanya gak belajar sih By? Klo Gerald mah dari semester satu emang udah jeblok otaknya, jgn lu ikutin” Reo menambahkan. Lantas kami pun tertawa.

“Sialan lu” Gerald menjitak kepala Reo yang tepat ada disebelahnya.

“Iya nih bro, motor gw semalem pulang kampus bermasalah, jadinya terpaksa gw otak-atik dulu, untungnya gak makan waktu lama untuk ngebenerinnya, jadinya gw sempet belajar meskipun sedikit” Ribby pun menjelaskan alasan kenapa dia nggak bisa ngerjain soal-soal quis tadi.

“Yah, kalo gw sih bisa pasrah aja tadi cuma ngerjain 7 soal, sisanya mengarang bebaaas. Gara-gara Marvin nih, buku gw di embat, gw jadi gak bisa belajar sama sekali” cibirku sambil menepuk punggung Marvin yang daritadi terdiam membisu.

Mungkin dia juga gak bisa ngerjain soal-soal quis tadi yang emang agak sedikit melenceng dari materi yang diajarkan sebelumnya. Sialan banget dong tuh anak, udah pinjem buku aku, tapi gak dimanfaatin buat belajar. Tapi gak tau kenapa, dari awal ketemu dikampus tadi dia juga diem aja. Begitu pun waktu aku marah-marah sama dia gara-gara buku bismenku, dia juga gak banyak ngomong kayak biasanya. Aneh.

“Lu kenapa Vin? Tumben diem aja?” tanyaku pada Marvin yang sedari tadi emang bener-bener diem aja gak banyak ngomong kayak biasanya.

“Gak apa-apa, cuma lagi gak enak badan aja..” Marvin menjawab sambil tersenyum.

“Oh, Oke. Masuk kelas Bu Pemi gak lu? Klo gak enak badan, lu balik aja ke beca, istirahat disana” saranku.

“Iya Vin, mending lu balik deh klo gak enak badan..” Gerald pun menimpali.
“Ntar gw yang absenin, gampang lah urusan absent” Ujar Ribby yang emang salah satu murid favorit Bu Pemi karena Ribby gampang diandalkan dalam urusan copy meng-fotocopy materi untuk dibagikan ke mahasiswa lain.
Dengan datar Marvin pun menjawab “Gw gak apa-apa. Serius deh.. Gw masuk kelas aja.”

“Aneh lu hari ini Vin..” Reo angkat bicara sambil pergi meninggalkan kantin menuju ruang kelas Accounting.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset