Jellybeans episode 10

Part X Ribby’s eyes : If You’re My Baby

Hari ke-4

Setelah selesai mata kuliah Ekonomika, aku dan Rengga bingung harus kemana. Semua sohibku gak ada dikampus. Mereka semua gak masuk kuliah, tiap-tiap dari mereka punya kesibukan masing-masing. Entah itu Gerald yang masih sungkan untuk bicara ke Marvin dan Rengga yang udah telak-telak ia caci maki, Reo yang sibuk sama turnamennya, dan Marvin yang sibuk dengan beralasan nyari cewek. fiuh… bener-bener deh!

“Anterin gw ke Anggrek yuk By” pinta Rengga tiba-tiba memintaku mengantar ke Mal Taman Anggrek .

“Ngapain? gw lagi males jalan nih. Mendingan kita makan di kantin aja deh…” ajakku berusaha menolak ajakkannya ke MTA.

“Gw traktir makan deh! gw cuma mau liat babak penyisihan Dot-A. Lagipula, ada Reo kok disitu. Skalian gw mau ke toko temen gw, mau cari cd Anime baru. Mau gak??”

“Bener nih ditraktir??”

“Iyaaaa”

“Ok deh..”

“Dasar!!”

Ha ha ha… lagian siapa juga yang gak mau ditraktir?? Bisa ditebak kalo Rengga baru aja dapet kiriman uang bulanan dari orang tuanya. Gitu deh tuh anak, gak bisa pegang duit…. Begitu pegang uang banyak dikit, dia foya-foyain tuh uang. Entah itu buat beli barang-barang yang gak penting lha, atau kadang beli barang yang gak bermutu. Tapi, seringnya foya-foya yang dia lakuin yaitu, nraktir temen-temennya kayak begini nih… Yah, aku sih mau aja…

Kami berangkat ke MTA naek mobilnya Marvin. Kebetulan tadi di kampus Marvin pergi bawa motorku, dan sekarang mobilnya nganggur. Jarak dari kampus menuju MTA sedikit jauh dan macet, jadinya agak lama. Sambil menikmati perjalanan, gak ada salahnya kalo kita mendengarkan musik. Maka, aku cari-cari cd yang ada di dasbor mobil. Coldplay? gak deh, Dewa19? weee masih ada aja nih CD… Dewa? nah ini yang baru… Tapi, gak ah, Pinkan Mambo?? he?? kok Marvin punya CD Pinkan?

“Eh, itu CD Pinkan Mambo yah? gw suka tuh lagu-lagunya. Puter dunk!” Pinta Rengga yang segera aku iyakan dengan anggukan seakan terhipnotis. Yah, aku akuin aku juga sebagai cowok suka sama Pinkan Mambo. wajar khan?? daripada kalo aku suka Josh Groban… emangnya ike cowok apakah???

Siang dan malam aku…
Tak kuasa melupakan bayangmu.
Meski telah kau lukai hatiku..
Meski aku harus menrdusta Nurani…
Siang dan Malam aku tersenyum….
Teringatkan Ulahmu…
Mungkinkah kuterjerat cinta buta…
Ataukah kuhanya merasa kasmaran…

Lagu yang mungkin sekarang gak ada artinya bagiku? nothing special lah! istilah yang ada di hatiku saat ini. Yap, aku sama sekali belum ada target untuk gamenya Marvin. Begitu juga dengan Rengga yang kayaknya merasa kalo lagu ini emang gak ada maknanya untuk dia. dia emang gak lagi kasmaran.. Keliatanya sih begitu.

Gak lama kemudian kami sampai di MTA. Begitu memarkirkan Mobil, Rengga langsung berlari turun dan menarikku seperti mengejar seseorang.

“Yach! udah pergi deh tuh cewek!” Rengga terlihat kecewa. Kayaknya orang yang dia kejar-kejar itu ialah seorang cewek dan sepertinya tuh cewek udah gak keliatan.

“Kenapa sih Ga? Lu ngejar siapa??”

“Gak kok. Tadi itu temen gw. Yang punya toko Anime yang pengen kita datengin ini. Keliatannya dia udah masuk ke mal tuh. Yuk deh!” ajak Rengga.

Gak lama kemudian aku sama Rengga udah ada di depan toko yang bernama Ganbatte! toko Anime dan eksyen figure yang Wuihh! amazing banget! Emang udah banyak toko kayak begini aku lihat dan datengi dan aku emang penggemar Anime dan eksyen figure. Tapi, baru kali ini aku liat yang segede ini! Dan koleksi eksyen figurenya kumplit banget! sambil celingak-celinguk aku melihat-lihat berbagai macam dan jenis eksyen figure yang aku suka. Ada Batman and Robin dari segala jenis ukuran dan pose, dan weee jarang-jarang aku liat yang berpose bertiga Batman, Robin dan BatGirl, sumpah keren!! Ada Cloud, Squall, Zidane, Tidus, Yuna, weeeeeee semua karakter di Final Fantasy kumplit ada disini… Sampe-sampe ada Aerish ukuran 30 cm… jarang-jarang suatu perusahaan eksyen figure membuat karakter pembantu dalam ukuran 30 cm! Biasanya yang dibuat 30 cm hanyalah untuk karakter utama dan pacarnya juga karakter favorit. Tapi yang menarik perhatianku ialah eksyen figure SPAWN ukuran 30-40 cm sambil memegang rantai. Wugh.. cool…

“Gimana By? suka gak? gak nyesel khan gw ajak lu kesini? ini khan tempat yang elu banget!!” tanya Rengga.

“cool! kenapa baru sekarang elu aja gw kesini?!”

“Ha ha ha” tawa Rengga yang kayaknya seneng ngeliat temennya yang satu ini seneng.

“Bentar yah By, gw tinggal dulu. Gw mau ketemu temen gw yang punya ini tempat. Kayaknya dia ada di belakang. ok??”

Aku mengangguk-angguk berusaha menjawab sambil mengamati eksyen figure Army man yang banyak kecil-kecil tapi detil. Kagum aku dibuatnya, pajangan tentara itu begitu kecil dan banyak jumlahnya, yang ukurannya hanya seukuran ibu jariku. Ada berkisar 20an Army berdiri dengan pose berbeda-beda dan dengan detil yang berbeda-beda. Ada yang sedang memegang senapan, pistol, pisau, meriam, medic, awp, bahkan ada yang sedang melempar bom. Sumpah keren banget! kuambil salah satunya, yang unik dan cool, Army yang sedang naek motor sejenis motor besar. Kutimang-timang di tanganku, ku lihat detilnya, wew! Bahkan matanya pun terlihat hidup.
“Ribby…. Hey By?? gimana? lu tertarik sama Army man itu?” Tanya Rengga yang tiba-tiba udah ada di depanku.

“Iya nih. cool bangeet!!” jawabku tanpa menoleh sedikit pun ke Rengga. Masih aku mengamati detil dari boneka kecil itu.

“By, Kenalin nih temen gw. Namanya Adisty….” pinta Rengga padaku. Segera kulupakan sejenak Army Man kecil itu dan menyapa temen yang dimaksud Rengga.

“Uh oh..” aku begitu terkejut melihat temen Rengga yang notabenenya pemiliki outlet ini. Cewek yang begitu maniss dan ooghh… Cute bangeet!! sumpah!! Dia tipeku.. She’s my target!

“Hallow!!? still there? Adiszt here” sapa cewek itu sambil mengulurkan tangannya padaku.

Sesaat kupindahkan sejenak Army man di tangan kananku ke tangan kiriku “Yah, Sorry-sorry. Ribby…” akupun mengulurkan tangan kananku.

“Suka yah sama Army man itu?” tanya Adizt yang langsung aku iyakan dengan anggukan kecil.

“cool bgt! buatan mana sih kalo boleh tau? trus harganya berapa yah?”

“Oh, itu buatan jepang. Rata-rata eksyen figure disini dari jepang, sebagian dari Amerika dan sedikit dari China. Untuk masalah harga, kita jual paketan untuk Army man. Satu paket isinya 30 boneka Army, dan ada baracknya, tank, heli, dan perlengkapan perang laennya… Satu paket kalo gak salah 1,4 jt. Itu yang dipajang di etalase cuma sample. Coz biasanya pembeli nyari yang fresh dan kebanyakan eksyen figure gak boleh sembarang dipegang…” jelas Adiszt cukup detil. Serentak kuletakkan kembali Army man itu karena, yah, gak boleh dipegang.

Sambil tersenyum Adiszt mengambil boneka kecil yang aku letakkan tadi dan menyerahkan padaku. “Kalo yang ini gak apa-apa kok dipegang. Ini khan cuma sample, liat aja yang tadinya armynya ada 30 sekarang tinggal 20-an… sisanya udah diambil sama keponakan gw yang masih kecil. Nah, yang ini buat elu. Ambil aja buat kenang-kenangan..”

“Duh, trims yah Dist…” ujarku sambil mengantongi boneka kecil itu.

“Dizst, Bleach yang terbaru udah ada blom yah?” tanya Rengga tiba-tiba sambil mengacak-acak boks berisi cd Anime new release.

“Wah, blom ada tuh Ga. Kenapa gak download aja sih?”

“Lu tau sendiri gw gak suka yang gitu-gitu. gw pengennya yang orisinil punya….”

“Dasar! iya orisinil… trus lu minta ke gw? gratisan gitu?” cibir Adiszt meledek.

“Ya iyalaah… Apa gunanya temen kalo gak kayak gitu.”

“Dasar lu!!” sambil menjitak kepala Rengga Adiszt pergi kebelakang.

“Bagus banget Ga!” ujarku saat kulihat Adiszt pergi meninggalkan kami.

“Jelas lha! Ini salah satu toko Anime terbesar di Jakarta.” jawab Rengga.
“Bukan itu…” ralatku.

“He?? trus apa?” tanya Rengga penasaran.

“Adisty…..” jawabku pasti…

CTUK… Rengga menjitak kepalaku…. “Kebiasaan!!”

Kebiasaan?? yupz! itulah kata-kata Rengga begitu aku ngalamin yang namanya love at first sight. Kenapa dia ngomong ‘kebiasaan’?? Karena, gak cuma sekali aku ngomong kayak gitu…. tiap saat… bahkan tiap jalan sama Rengga ataupun bareng-bareng sohibku yang laen. Yah, bisa dibilang aku ini tipe-tipe cowok yang gampang suka sama cewek. im an easy lover. Begitu ngeliat ada cewek yang cute, manis dan imut dikit aja, aku langsung bilang ‘lucu ih’…

Yah, gitu deh sifat jelekku. Rengga satu-satunya orang di dunia ini yang selalu marahin aku kalo aku mulai suka sama cewek yang baru aku kenal sebentar (kayak begini deh contohnya). Dia berkali-kali nasehatin aku supaya ilangin kebiasaan jelekku ini. Yah, tentunya aku berusaha ngilangin ini, tapi, susah juga ternyata…. i feel enjoyed with my stupidly….

Gak lama kemudian kami udah ada diperjalanan pulang. Kami gak nemuin Reo di sepanjang acara turnament tadi. Dan Rengga dapet informasi dari panitia kalo timnya Reo gak dateng hari ini, karena emang gak ada pertandingan. Maka kami pun segera pulang dan memenuhi janji Rengga ingin mentraktirku. Aku pikir Rengga bakalan nraktir aku di MTA, ternyata dia cuma mau nraktir aku di empire alias warung pecel lele di pinggir jalan…. Sial… tapi, enak juga kok… tapi, uuh. nyesel juga nemenin dia sampe larut malem begini… eeeeeeeeeeeeeeeeee, gak nyesel deh! Aku khan dapet army man kecil dari cewek termanis di dunia hari ini…. hehehehehe…

Selesai makan aku meminta Rengga mengantarku ke kampus karena motorku ada disana. Dan aku harus segera pulang coz udah larut malem. Kembali lagu Kasmaran dari Pinkan Mambo dipasang melalui Cd player mobil….

Siang dan malam aku…
Tak kuasa melupakan bayangmu.
Meski telah kau lukai hatiku..
Meski aku harus menrdusta Nurani…
Siang dan Malam aku tersenyum….
Teringatkan Ulahmu…
Mungkinkah kuterjerat cinta buta…
Ataukah kuhanya merasa kasmaran…

“Ga pinjem handphone lu dunk. Pulsa gw abis nih… Gw harus sms adek gw. Mau bilang kalo….” belum sempat aku meneruskan alibiku, Rengga langsung memberikan handphonenya padaku.

“Telepon aja! Gak apa-apa kok. Gw baru isi pulsa. Gw tau pasti lu mau minta izin pulang telat kan?” weeee…. Dia malah nyuruh telepon. Padahal aku hanya beralibi ingin sms adekku, padahal aku mau cari nomernya Adiszt… Dan aku jadiin Adist tergetku dalam Marvin’s crazy game. Adisty.

Yap… Ketemu… Segera kukopi nomer itu dan kusimpan di handphoneku dan mau gak mau nelepon adekku deh untuk basa-basi minjem handphonenya Rengga….

KLIK
“Dek, mas pulang agak malem. bilangin mama…”
“Ok deh Mas!”
“Sep”
KLIK

FIUH!!


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset