Jellybeans episode 11

Part XI Rengga’s Eyes : I’ll Stand By You

Hari ke-5

Getar handphoneku berasa banget di kantong. Sekarang aku lagi nyetir mobil menuju Game Centre. Udah lama aku gak maen game, sekalian mau liat persiapan timnya Reo yang sedang prepare untuk pertandingan perdelapan final nanti sore di MTA. Segera kuangkat dan kujepit dengan bahu kiriku. Dari Reo.

KLIK

“Kenapa Yo??”

“Lu ganteng deh Ga! Sumpah ganteng banget!!”

“Ssst!! udah deh, to the point! Lu mau gw ngelakuin apa buat lu nyet?!!”

pasti ada maunya nih anak tau-tau muji-muji aku. Jelas lha aku ganteng!

“Hehehe. Tau aja lu! Duh, sorry bgt nih Ga! Gw minta tolong banget sama lu..”

“Iya iya! paan seeh?!! Cepet ngomong! Gw lagi nyetir nih!”

“Jemput Rhea lagi pliss!!”

“Hagh!!!! Gila lu yah! Kmaren kmaren lu udah nyuruh gw jemput Rhea! Sekarang lagi! Argghh!!” amukku.

“Ayolah!! Lu khan tau gw hari ini sibuk banget! gw musti tanding nih!”

“Iya gw ngerti… Gw jemput Rhea! Kalo bukan karena Rhea juga SAHABAT gw, gak bakalan deh gw mau-mauan tiap hari dikerjain sama elu!!”

“Ya elah Ga! Khan gak tiap saat gw minta tolong elu jemputin Rhea…..”

“Iya emang gak tiap saat!! Tapi bakal TIAP DUA HARI!! Emangnya gw supir elu!!?”

“Iya iya iya iya iya… Maapin gw! ntar malem gw bawain Fetucine Large buat elu. gw janji!!”

“Ok! kalo begini, TIAP DUA HARI juga gak apa-apa kok….”

KLIK…

Segera kututup line telepon tanda setuju. Tapi, jam berapa gw harus jemput Rhea??

Sambil nebak-nebak waktu Rhea pulang kampus, handphoneku bergetar lagi. Sms dari Reo….

‘Jm 2 Siang… tnggu di hlte dket FMIPA” SEP!!

Well, sekarang masih jam 1 siang, jadinya masih ada sisa waktu satu jam. perjalanan ke kampus Rhea setengah jam perjalanan. Gak ada salahnya kalo aku berangkat kesana dari sekarang, sekalian cuci mata di kampusnya Rhea. Sapa tau gitu ada yang nyangkut, khan bisa dijadiin target gw di Foolish Gamenya Marvin.

Gak lama kemudian aku udah ada di halte yang dimaksud Reo. Dan seperti dua hari yang lalu, Rhea pun sepertinya udah tau kalo aku yang bakalan jemput dia di kampus dan tepatnya di halte ini.

Sambil mendengarkan musik, masih lagu Pinkan Mambo yang emang dari kmaren blom keluar juga dari CD player. Segera kuganti dengan CD kompilasi yang isinya lagu-lagu suaraku (Narsis dikit!). Sambil memakai kaca mata hitam guna menghalangi sinar matahari yang menembak dari depan mobil aku pun sedikit tiduran dengan jok yang sengaja kuturunkan. Suaraku dengan lagu mellow ternyata bisa buat aku ngantuk juga… Lama kelamaan entah kenapa aku merasa terkantuk….. dan….

TOK TOK TOK

“Rengga. Huy… Rengga…..!” Aku langsung tersadar dari tidurku. Kulihat Rhea ngetok-ngetok kaca mobil berusaha membangunkanku. Segera kuturunkan kaca mobil dan kukecilkan CD player yang bervolume gak kecil itu.

“Duh duh. Sorry Rhe! Gw ketiduran… masuk deh! Udah gw unlock” pintaku pada Rhea yang langsung memutar mobil menuju pintu dan segera duduk disebelahku.

“Langsung pulang??” tanyaku begitu Rhea sudah memasang seat belt-nya.

“Anterin gw ke Mall Ga.. Gimana??” Pinta Rhea memelas.

“Duh, ngapain?? mal mana nih?? MTA?? jemput Reo?? khan jauh Rhe! Gila lu ah…!” tolakku.

“Bukan MTA. Ngapain juga jauh-jauh. Cilandak ajah.. yach yach yach…! there’s something to do.. Rengga ntar juga pasti ngerti kok…”

“He?? Ngerti?? Urusan cewek?”

“Iya urusan cewekk….”

“Ok deh Rhe…” tundukku lemas menyetujui.

Segera kulajukan mobil menuju citos. Kayaknya Rhea ada urusan penting banget disitu. Gak tau deh aku gak bisa nebak apa yang pengen dia lakuin. Kayaknya penting banget.

Tapi, kalau diliat-liat, Rhea tuh manis juga. Yah, emang udah dari awal masuk SMA aku kenal dengan Rhea. Dia satu tim choir denganku di SMA dan dari situlah aku dan Rhea mulai akrab. Sampai akhirnya aku bantu Reo untuk dapetin Rhea. Yah, gitu deh. Kalo sekarang aku tiba-tiba ngerasa kalo Rhea itu manis, TELAT BANGET!! Dia udah punya sohibku. Jahat banget kalo aku tau-tau nusuk dari belakang sohibku sendiri demi menang taruhan.. Lagian, gak ada ceritanya di kamus ku kalo aku macarin sahabat yang bahkan mantan sohibku sendiri.

“Ga. Rengga. kok diem aja sih..? Biasanya Rengga nyanyi-nyanyi kalo lagi di jalan. Lagipula ini khan lagu suara Rengga khan?” ujar Rhea tiba-tiba mengejutkanku dari lamunanku.

“Eh uh…. Hmm, iya iya deh gw nyanyi… Duh gw lupa ganti CDnya. Jadi maluuuu” Segera kuganti CD kompilasi suaraku dan kupasang radio sebgai penggantinya. Lagu Grenade dari Bruno Mars.

I’d catch a Grenade for ya
Throw my hand on a blade for ya
I’d jump in front of a train for ya
You know i’d do anything for ya

I would go trought all this pain
Take a bullet straight trough my brain
Yes , i would die for you baby
But you wont do the same

“Kita mau ngapain sih Rhe?” tanyaku begitu kami sudah masuk ke pelataran mal.

“Begini, Rhea mau cari kado buat Reo. Rengga lupa? besok khan Reo ulang tahun. Rhea mau kasih surprise buat Reo. Ngerti sekarang kenapa Rhea ajak Rengga kesini?”

“Oww… Duh Rhe, risih gw denger elu ngomong nyebut nama….” ujarku yang risih mendengar Rhea ngomong ‘elu’ dan ‘gw’ jadi nyebut nama.

“Duh, udah biasa ini mah Ga. Susah ngilanginnya.” yah, emang udah dari dulu sih aku tau cara ngomongnya Rhea. Padahal udah lama aku biasa denger kayak begini. Tapi gak tau kenapa, kok sekarang kok risih yah….

“Well well well. lupain ajah. Sekarang kita cari kado untuk Reo. Gw juga nyari deh! Jarang-jarang tuh anak dapet kado dari gw. Pasti dia bakalan seneng banget. ha ha ha” ujarku yang langsung ditanggapi dengan senyuman dari Rhea.

“Ok. Yuk kita ke toko itu!”

“Yuk…”

Setelah lama mengelilingi citos dan akhirnya aku dan Rhea udah dapet apa yang kita pilih buat kado Reo. Rhea milih beliin Reo baju yang sama dengan yang Rhea beli. Alesan Rhea beli baju itu, supaya dia tetep kompak dan awet sama Reo. Dan aku, aku beliin Reo Topi. Coz’ topi yang Reo punya baru aja ilang ketinggalan di kampus. Kami pun memutuskan untuk makan malam di sini. setelah itu kita pulang.

“Ga…” panggil Rhea begitu aku baru aja menstater mobil.

“He?”

“Gak jadi deh.”

“Yee….. Suka aneh lu..!” JTUK. Sambil menjitak kecil kepalanya aku langsung melajukan mobil keluar dari parkiran.

Gak lama kemudian Rhea manggil aku lagi, “Rengga…”

“Yah? Kenapa sih Rhe? Kayaknya ada yang lu omongin ke gw deh…. udah ngomong aja lha gak usah ditutup-tutupi gitu!” pintaku pasti. Karena terlihat dimuka Rhea kayaknya ada yang ditutup-tutupin. Aku khan paling bisa baca air muka seseorang. Terbukti Marvin yang waktu itu memendam masalahnya dengan pacarnya yang keluar negeri. Pokoknya gak tau kenapa aku bisa tau kalo seseorang lagi punya masalah.

“Gak kok. Gak ada yang mau diomongin.. Cuma mau nanya ajah…” akhirnya Rhea menyerah.

“Sok atuh nanya…” akupun menanggapi dengan sedikit berlogat sunda.

“Hmm, Rengga khan pernah suka maen game kayak Reo khan?”

“Yah? Pernah pernah. Kenapa gitu?”

“Emang gak bisa yah Ga, kalo Reo lupain yang namanya maen game. Rhea tuh bosen Ga, kalo tiap hari dia gak bisa nemuin Rhea cuma alesan maen game. Ngapain? Ada urusan game. Lagi apa? Lagi nge-game. Game lagi game lagi. Game…! Semuanya untuk game! Apa gak bisa yang namanya game itu ditinggalin?!! Rhea salah apa sih Ga? Sampe-sampe Reo cuma peduli sama gamenya?!” Rhea mulai berapi-api. Nampaknya dia kesel banget sama Reo yang gak bisa jauh dari game itu.

“Well. Elo gak salah apa-apa kok Rhe… Dan Reo juga gak salah apa-apa…” ujarku yang langsung diputus oleh Rhea.

“Kok Rengga ngomong gitu? Jelas-jelas Reo salah!!”

“Bukan gitu Rhe. Lu khan juga tau kalo dulu gw gila banget maen game. Malahan jauh lebih gila dari Reo sekarang. Gw sering gak pulang ke rumah, gw sering bolos sekolah, malahan gw sering banget pake uang sekolah buat maen game, bahkan gw sempet typus dan dirawat seminggu di rumah sakit. Lu tau khan Rhe?”

“Trus apa hubungannya?”

“Ya itu dia. Game sekarang bagi Reo udah melekat. Hmm, game sama dengan napas bagi dia. Begitu juga bagi gw, dulu. Mungkin kedengerannya aneh. Aneh. Dulu, orang-orang anggep gw gila, temen sekelas gw anggep gw tuh gila…. Yah, ‘gila game’! gitu yang mereka bilang. Gila. Tapi, yah, seperti yang gw bilang tadi. Game sama dengan napas bagi gw. Sehari aja gw gak maen game, sama aja gw gak napas seharian…. Lu tau khan gimana kalo orang gak napas seharian….” sesaat kuputus oraseku.

Aku menarik napas panjang lalu memulai lagi, “Nah itu barusan gw napas panjang. Kalo orang gak napas seharian, tentunya orang akan mati. Yah, gitulah anggepan para gamers kalo gak maen game sehari. Emang sih gak bener-bener ‘mati’, tapi, mereka bakalan ngerasa hampa….. Yah, kayak mati”

“Segitunyakah??” tanya Rhea heran.

“Ya begitu Rhe…. Emang waktu jadian sama Reo, Reo gak kasih komitmen tentang gilanya dia maen Game?”

“Dia ngomong sih. Tapi, Reo khan gak sesibuk kayak sekarang Ga! Dulu Reo cuma sesekali aja maen Game kayak Rengga sekarang. Tapi, sekarang? Rengga tau sendiri dia ‘gila’nya kayak apa! Rhea gak kuat Ga! Rhea juga tau, waktu Rhea kecopetan dia tuh lagi asik-asik maen game sampe-sampe lupa jemput Rhea! Rhea tau Ga….”

“Hah?!!.. Gak… kok.. Rhe….” jawabku terbata-bata. Gimana dia bisa tau??

“Waktu itu khan Rengga marah-marah sama Reo. Rhea denger semua. Tapi, Rhea tutup-tutupin itu semua. Karena Rhea sayang sama Reo. Dan sebelum itu, di perjalanan ke kontrakan kalian, Reo udah janji gak bakalan sia-siain Rhea. Jadinya, yah Rhea harus percaya sama Reo. Itu semata-mata karena Rhea sayang sama dia Ga!” Sejenak kutatap Rhea. Dia menangis.

Segera kutepikan mobil. Kupegang tangan Rhea sambil aku berusaha meredakan tangisnya. “Well, Reo sementara emang bakalan sibuk Rhe, coz dia harus ikut kompetisi ngewakilin game centre tempat gw dan dia maen. Tapi, abis itu, gw yakin dia udah gak bakalan sesibuk sekarang….”

“Tapi…..”

“Iyah iyah…. Gw ngerti kok Rhe. Elu butuh posisi Reo tiap saat. Elu butuh punggung Reo buat tempat lu nangis, elu butuh tangan Reo buat selalu belai rambut lu, elu butuh tubuh Reo buat selalu lu peluk dengan harapan dia selalu ngejaga elu, dan hal-hal lain yang lu butuhin dari seorang Reo. Tapi, seperti yang gw bilang tadi, saat ini Reo sedang men’gila’. Seperti gw dulu, gw gak peduli orang-orang bilang gw apa.. Gila?? ha ha ha…. Kalo emang ‘gila’ ngebuat gw ngerasa senang setiap saat, gw rela kok hidup sebagai orang ‘gila’.”

Aku menarik napas panjang lagi.

“Nah itu tadi napas panjang gw. Dan gw sekarang udah normal. Udah jadi manusia yang hidup berdasarkan napas. Bukan game. Gw bakalan gila beneran kalo gw gak napas. Tapi gw pikir itu lebih manusiawi dari pada gw ngerasa gila kalo gw gak maen game. Itu gw sekarang. Dan seperti halnya elu yang butuh Reo setiap saat, seperti yang gw bilang tadi.. Mulai saat ini, detik ini…. gw Janji… eee salah… Rengga janji, sebagai sahabat yang baik bagi Reo dan kamu, Rhea, Gw Rengga Zaldiansyah akan menjaga Rhea layaknya Reo menjaga Rhea selama Reo sibuk. Rengga janji…..”

“Hah? Maksud Rengga??” Rhea terlihat bingung.

“Begini… Selama lu butuh Reo dan at the time Reo gak bisa, gw bersedia gantiin posisi Reo untuk elu. Ups salah, ulang-ulang Selama Rhea butuh Reo dan at the time Reo gak bisa, Rengga bersedia gantiin posisi Reo untuk Rhea. Gimana?” jawabku berusaha sedikit menghibur Rhea yang terlihat mulai menghentikan tangisnya setelah mendengar pernyataanku.

“Rengga yakin?”

“Yupsz. Apa sih yang nggak buat sahabat gw…”

“Trims yah Ga…..”

“Hu uh… nah nah nah nah…. Lagunya pas nih…” ujarku spontan begitu CD player tanpa sengaja memutar lagu I’ll Stand By You – nya The Pretender.

Oh, why you look so sad
Tears are in your eyes
Come on and come to me now
Dont be ashamed to cry
Let me see you trough
Cause i’ve seen the dark side too

When the night falls on you
You don’t know what to do
Nothin you confess, could make me love you less

I’ll stand by you
I’ll stand by you
Wont let nobody hurt you
I’ll stand by you

Rhea pun tersenyum. Lalu kupeluk dia sambil kubisikkan. “Tenang yah Rhe, gw bakalan ada terus kok disamping elu”

“Trims” ujar Rhea sambil terus memelukku. Untuk sahabat, untuk sahabat, untuk sahabat, untuk sahabat….. pikirku terus menerus. Yup, hal ini aku lakuin untuk Rhea juga untuk Reo.

“Dah tenang khan?”

“Yup!”

“Gw anter pulang yah..”

“Ok…”

Sesaat kemudian aku udah sampe di depan gerbang rumah Rhea. Di depan mobil kami terparkir mobil orang tuanya Rhea yang nampaknya juga baru pulang dari kegiatannya. Sesaat Rhea turun dan memeluk papanya. Yah, Oom Mulyadi. Aku udah kenal baik dengan mereka. Segera kuturun dari mobil dan menyapa mereka.

“Malem om” sapaku berusaha seramah mungkin sambil menjabat tangan mereka satu persatu.

“Hey, Rengga…” sapa mamanya Rhea.

“Ow ini Rengga yah. Semenjak kuliah berubah yah. Om jadi pangling.”
“Ha ha ha. Gak kok Om. Biasa aja.”

“Dari mana nih?” tanya mamanya Rhea penuh selidik.

“Nggak dari mana-mana kok. Tadi Rengga jemput Rhea ke kampus trus nemenin Rhea ke mal, beli kado buat Reo” jawab Rhea jujur.

“Reo mana?” kali papanya gak mau kalah kasih pertanyaan.

“Duh papa gimana sih?! Masa beli kado ngajak-ngajak orang yang mau dikasih kadonya….”

“Oh iya yah….” kami semuapun tertawa mendengar penuturannya.

“Ayo ayo masuk. Rengga ayo masuk dulu.” pinta mama Rhea mengajakku masuk kerumah mereka.

“Wah oom, tante, saya gak bisa lama-lama nih. Kontrakan saya khan jauh dari sini. Takut kemaleman, besok ada kuliah pagi” tolakku masih dengan berusaha sehalus mungkin.

“Ooh yo wis.. nda apa-apa. Tapi laen kali mampir-mampir yah. Om sama Tante mau ngobrol banyak sama kamu.” pinta papa Rhea yang emang orang jawa tulen itu.

“Ya deh Om. Well, gitu aja. Saya pulang dulu yah Om, Tante… Rhe.. gw pulang dulu… kalo ada apa-apa kontek atau sms gw ajah. key??” ijinku pada mereka. Rhea pun mengangguk sambil tersenyum simpul.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset