Jellybeans episode 12

Part XII Reo’s eyes : Celebrate!

“Trims yah Ga!” ucapku pada Rengga yang udah nemenin Rhea seharian ini dan baru saja kujemput di MTA seusai kemenanganku lagi di pertandingan Dot-A dan semakin dekat kesempatan aku untuk ikut WCG ke singapura. Akhirnya tim-ku masuk ke perempat final. Target kami akhirnya tercapai. Yah, aku berharap, berharap penuh kalau tim-ku lah yang bakalan dikirim ke singapura nantinya mewakili Indonesia.

“Biasa aja lagi. Lagian dibayar pake fetucine ukuran large? Siapa sih yang gak mau? Sekarang mana jatah fetucine gw?” Oh… My…. GOD!! Aku lupa kalo punya janji beliin fetucine ke Rengga!! Duh gimana dong!?

“Hmm…. Ga. Gw lupa beliin elu fetucine..” ucapku penuh sesal.

“Rggghh…. Bilang aja lu sengaja khan!!?” Sesaat mobil pun berenti. Mati aku. Mati aku. Duh bakalan ngamuk deh nih anak.

“Duh, gak kok. Masa sih gw sengaja! Beneran gw minta maap…..”

Rengga menyelak sambil mematikan Cd player, “Ah pokoknya gw gak mau tau. Tuh di depan Pizza Hut. Sekarang lu turun lari kesana trus pesenin gw salad sama fetucine ukuran large extra cheese, thausand ilandnya jangan terlalu banyak, dan setau gw fetucine gak bisa dibawa pulang, tapi gw minta elu bungkus tuh fetucine.. Gw pengen makan di beca!”

“Iyaaa…..” jawabku sambil turun dari pintu mobil dan segera berlari ke pizza hut yang lumayan jauh dari tempat pemberentian Rengga. Tadinya aku niat minta Rengga anter aku ke pelataran Pizza hut yang letakknya di seberang jalan itu, tapi, kayaknya Rengga udah kesel banget sama aku. Mungkin dia tadi agak suntuk nemenin Rhea jalan-jalan di mall.

“Nih. Gw maksa mbak-mbaknya bungkus fetucine pake tempat salad. Ini salad lu….”

“Trus itu apa??” tanya Rengga sambil menunjuk satu ompreng yang aku pegang.

“Ini Fucilli punya gw. Gw khan juga mau.” Ujarku sambil menyembunyikan fucilli-ku takut-takut diminta oleh Rengga.

“Oooh…”

Kami pun langsung pulang dan segera tidur.

Aku sudah di kamarku dan Rengga di kamarnya berdua dengan Marvin. Rengga keliatannya capek banget, dan Marvin, kayaknya gak banyak yang dia lakuin hari ini selain makan dan tidur. Sepertinya bener-bener sepanjang hari ini banyak menyiksaku dan menyiksa Rengga. Gak seperti Rengga, siksaan yang aku dapat tentunya menyenangkan. Lha, kenapa? Pasalnya aku masuk ke seperempat final… ha ha ha ha…. Pasti malam ini mimpi indah. Sesaat handphoneku mengeluarkan dering tanda ada sms masuk. Dari Rhea.

‘Giy ap hon? gmn prtndngannya? mnang ga? luv u….’

Fiuh, aku udah capek banget dan rasanya berat banget mau bales sms dari Rhea. Lagipula, bukannya Rengga udah kasih tau ke Rhea tentang kemenanganku?? Udah ah, Aku males jawab pertanyaan retorik macam itu. Segera ku tidur tanpa membalas sms itu.. Sedangkan disana, tanpa aku ketahui ada kemungkinan besar Rhea masih nunggu sms balesan dariku. Aku harap itu gak terjadi. Sepertinya doaku gak dikabulkan….

Terdengar diluar Marvin lagi cekakak-cekikik sibuk ngobrol melalui telepon. Huh! dasar tuh anak! Pasti nelponin cewek-cewek penggemarnya deh… Dasar! Segera kututup telingaku dengan bantal dan kembali konsentrasi untuk tidurku.

‘Bsk lthan jam 10 pagi di net. Gak pake tlat! Cadngan Masi Banyak!!’ isi dari bunyi sms yang membangunkan tidurku. Uh, masih jam 3 dini hari!
Stupid banget si William. Ngantuk. Tapi, segera kubalas sms itu. Enak aja posisiku digantiin! 65% khan kemenangan berasal dari permainanku!!

‘Gw pasti Dteng! Gak bklan Tlat!!’

Sambil memencet tombol mengirim, aku kembali tertidur.

Hari ke-6

“Pokoknya posisi kita kayak kemaren!! Reo elu pegang killer dibantu sama Anggi. Lu berdua duet killer. Dan gw sama Menot pake balancer. Dodi stunner. Earthshaker. Dodi Earthshaker” Earthsaker ialah salah satu nama tokoh dalam Dot-A.

“Kita harus serius latihan! tinggal 2 langkah kemenangan lagi kita bisa ngewakilin Indonesia. thinking about it! Kita perwakilan Indonesia!!” Wo WO wooooo…… Sesaat terdengar seruan sorakan tanda mendukung dari teman-temanku di game centre. Sekarang aku lagi ada di game centre seperti janjiku gak bakalan telat untuk latihan pagi ini. Dan terbukti ancaman sms semalem ternyata ampuh. Buktinya, anak-anak yang biasanya ngaret-ngaret, sekarang bisa ngumpul ngeringkel di game centre.

“Sekarang ke posisi masing-masing deh.” pinta William. Kamipun menurutinya duduk di kursi kami masing-masing. Kebetulan hari ini sengaja diundang lawan kami di pertadingan penyisihan sebelumnya untuk membantu proses latihan kami. Yah, bisa dibilang sparing lha. Meskipun mereka sudah kalah dengan kami di pertandingan sebelumnya, tapi mereka gak takut untuk ngadepin kami sekali lagi di latihan kami ini.

Pertandingan berlangsung seru banget. Karena tim yang sebelumnya kalah oleh kami, ternyata cukup tangguh. Disamping itu, mereka emang sengaja buat strategi baru untuk mengalahkan kami di sparing ini. Bener-bener deh, gak nyangka kemampuan seseorang bisa berkembang hanya dengan waktu gak sampe seminggu. Tapi kemenangan sesungguhnya tetap berada di tim kami ^ ^

Kami terus bertanding sampai tiga pertandingan. Hal itu dilakukan untuk membiasakan kami melawan tim asing. Dan untuk menghilangkan rasa tegang-tegang kami karena faktor psikologis. Yap begitu lha maksud Dodi. Dia ngerasa ada faktor Psikologis ngeganggu dia karena dia selalu terpikir ‘bakal ngewakilin Indonesia’! Hal itu buat dia ngeras dag-dig-dug nantinya kalo ngejalanin babak semifinal. Apalagi nanti kalo-kalo kami bisa masuk dan bertanding di babak final.

Handphoneku bergetar tanda telepon masuk. Dari Rengga. Segera kuangkat, mumpung lagi break.

KLIK
“Kenapa nyet?”

“Pulang lu….”

“Ngapain??”

“Ya pulang aja. Ada yang mau gw omongin.”

“He???”

“Ayolaah cepet.”

“Kaga bisa!”

“Napa?”

“Omongin apa? Lu mau nembak gw? GW TOLAK!!”

“Amit-amit deh! Gak segitunya kali gw gak dapet cewek sampe-sampe nembak cowok. Sekalipun gw emang homo, gw juga milih-milih lah! Dan kalaupun gak ada cewek di dunia ini…. Dan semua cowok di dunia ini dah ada yang punya kecuali elu, gw mending milih monyet! Eh, kera aja deh….”

“Dasar lu!! Bloon! Dah dah…. Gw sibuk! Masi preparing buat besok!! Bilang aja lha lu kangen sama gw!”

“Hueek Cuiiih. Udah Pul….”

KLIK. Sebelum kera satu itu nerusin kata-katanya, udah aku putus duluan….

Handphoneku kembali bergetar. Marvin.

KLIK

“Ke beca ndut!”

“Ngapain sih? Barusan Rengga telepon gw juga minta gw balik ke kontrakan”

“Si kera sakti itu juga nelpon lu? Meneketehe…. Kalo gw sih ada yang mau gw tanyain ke elu soal Ekonomika. Balik deh.”

“Yeeee,Tanya aja sama si Rengga. Dia khan pinter!”

“Kaga ada Rengga disini…”

“Lha tadi dia minta gw balik. Eeeee dia sendiri gak ada disitu. Anak yang aneh….”

KLIK. Kuputus lagi.

Kali ini ada bbm masuk ke blacberry-ku. Ribby. Gerald. He? kok semua sohib-sohib ku hari ini ngubungin aku. AADR?? Ada Apa Dengan Reo?? Pikirku..

‘Ui! Gw di beca nih. Gw mau ngmbil Antivrus yg lu pnjem ke gw! Dimana? gw dh ngck2 kmar lu tp kaga ad. ada’a pilem2 ‘seru’… gw pinjem nih pilem ya! cepet plang! gw tnguu di kntrkan lu!’ dari Ribby. Duh, CD antivirusnya dipinjem sama Raynold. Gimana yah bilangnya?? Duh gak enak kalo lewat sms. Masa harus balik ke beca.

‘Ndut, gw pnjm eksternal hdd lu dunk. Mau copy data gw yang kmren gw smpn dsitu. Lu bawa ya? Gw tunggu di kntrakan!’ dari Gerald. hardisk eksternal kan emang selalu aku bawa. Duh, masa bener-bener harus balik. Uhh males ah….

“Yo, Ntar setengah jam lagi kita latihan lagi. Anak-anak pada mau makan. Elu mau ikut ga??” Ajak William.

“Gak gak. Gw gak ikut makan… Lagi diet” jawabku asal yang langsung disenyumi oleh Tiffany operator game centre. Tuh khan, setengah jam lagi latihan. Gak mungkin khan aku ke beca buat ngajarin Marvin ekonomika trus kasih card reader ke gerald dan merajuk minta maap ke Ribby. Gak mungkin….

Handphoneku bergetar lagi. Kali ini ada lagunya. Because of You-Keith Martin. Rhea

KLIK

“Halo Honeey…” sapaku mesra.

“Hay….” balas Rhea tanpa embel-embel honey ataupun sayang. Aneh…
“Ada apa nih?”

“Aku di beca nih. Kamu kesini dunk sekarang Yo”

“Hah?? Ngapain kamu ke sana? Khan jauh banget dari kampus kamu! Lho lagian sekarang khan harusnya kamu kuliah! Kok bisa-bisanya kamu ada di kontrakanku. Ngapaiiin?!!”

“Hari ini dosennya gak ada, makanya aku kesini aja. Tadi kebetulan temen ada yang rumahnya deket-deket sini.”

“Duh, kamu tuh ada-ada aja! Bukannya telepon aku aja daritadi. Biar nanti aku suruh Rengga jemput kamu”

“Lha emang kamu kenapa? kok nyuruh Rengga?”

“Aku hari ini lagi latihan. Sampe sore.”

“Lha aku gimana? Aku nunggu kamu di sini gitu??” tanya Rhea penuh ancam.

“Duh, gimana yah? Emangnya disitu nda ada Rengga atau Marvin? Trus ada Ribby nda?? Ada Gerald nda?? Tadi mereka semua nelpon dan bbm aku. Katanya mereka lagi ada di beca. Emang mereka bener-bener nda ada?” tanyaku bingung.

“Kamu tuh ngomong apa sih?! disini gak ada siapa-siapa. Dikunci pula. Aku nunggu di teras daritadi. Kamu cepet pulang ah Yo. A..ku… gak….ma..u…ta…u….” Rhea menekan tiap kata-katanya, mengancam.

“Ok-ok”

“Aku tunggu!! CEPET!!”

“Iya sayaaang….”

KLIK. Weeeeeeeeeeeeeeee kali ini sang caller yang memutus!!

“Fan! bilangin William atau Anggi gw harus pulang. Cewek gw sakit. Bilang aja urusan mendesak. Mereka pasti ngerti!” ijinku pada operator game centre suapya nyampein ke William. Segera kuberanjak pulang dengan motor kesayanganku.

Sesampai di beca. Kulihat pintu tertutup. Fiuh! Mungkin aku kelamaan dan Rhea udah pulang. Aduh!! Nyesel! Nyesel! Nyesel! Kenapa juga tuh cewek musti kesini sih!! Aduuuuh Tuhaan!!! Khan dari kampusnya kesini jauuuh!!!!! Aduuuh!! lagian kok bisa-bisanya Marvin sama Rengga ga ada di kontrakan. Kemana pula mereka!? Trus, mana si Ribby?! Mana si Gerald? Katanya mereka ada disini?!

Dengan wajah tertunduk lesu aku masuk kontrakanku untuk sekedar membasahkan tenggorokan dan cari cemilan trus aku balik lagi ke game centre. Begitu aku masuk pintu kudengar bunyi yang keraaas sekali.

PREEEEEET!!!!! Weeeeeeeeeeeee bunyi apa itu?!! Siapa pula kentut sampe sekenceng itu? Segera ku mengadahkan kepalaku. Terlihat beca sudah berubah drastis. Di pilar-pilar dalam terdapat bermacam-macam kertas krep aneka warna yang dibentuk berbagai rupa, eeeeeh ada balonnya juga. Dan di depanku ada Marvin, Rengga, Ribby dan Gerald (Nah, nih anak ada!!)…. Lalu ada Rhea yang tiba-tiba keluar dari balik punggung Marvin dan Gerald, sambil membawa satu loyang kue black forrest kesukaanku. Diatasnya terdapat lilin angka 19. He??

“HAPPY BIRTHDAY TO YOU! YOU BORN IN THE ZOO. LIKE A LION AND TIGER. AND THE MONKEY LIKE YOU!!” Mereka pun menyanyikan lagu berlirik baru dengan nada lagu ulang tahun.

Ups, aku lupa. Hari ini 26 Mei… Hari ulang tahunku.Pasti mereka semua sengaja mempersiapkan ini semua untukku. Pantes aja daritadi satu-persatu dari mereka memintaku pulang ke kontrakan. Ternyata, Oh Tuhan! Terima kasih untuk semuanya.

“Met Ultah yah Honeeey… Maaf kalo aku gak bilang-bilang tentang ini. Dan maaf kalo kami ngerjain kamuu…” Rhea memberikan kue dengan lilin angka 19 yang menyala di kedua angkanya itu. Waktunya tiup lilin.

FIUH!!!! Sambil menyelam minum air. Sambil meniup lilin aku menghelakan nafasku tanda lega. Tanda terima kasihku yang sangat pada Tuhan, karena sudah memberiku sahabat dan pacar yang begitu memperhatikanku.

Mereka pun menyalami aku satu persatu. Duh kayak anak kecil aja. “Eh kera dan temen-temennya!! Lu ngerjain gw yah! pake bilang antivirus lha, hardisk eksternal lha, ekonomika segala lha… Aduh! katro-katro deh lu semua!” ujarku sambil membawa-bawa kata mas tukul dalam acaranya yang rattingnya gede banget itu.

“Kalo gw kera, lu kingkong dong!” celetuk Rengga asal. Maka kami pun tertawa.

Setelah puas memakan kue yang gede banget itu, bahkan masih tersisa setengahnya, aku berbincang-bincang dengan Rhea yang ternyata sengaja bolos dan tadi pagi dijemput Rengga di kampusnya. Dan semua rencana ini ternyata bener-bener ide Rhea dan teman-temanku dan itu juga baru disusun semalam. Ternyata semalem itu Marvin nelponin orang-orang yang terlibat acara ini, yah, dia nelponin Rhea, Ribby dan Gerald.

“SATUU…. DUAAA…. TIGA!!!!” Setelah itungan itu ada kejadian diluar dugaanku. Semua sohibku memegang badanku sampe-sampe aku gak bisa bergerak sedikit pun. Lalu Rhea mengambil sisa cake. Dan, BLUGH!!!!

Yeeerrrkkkkkkk….. Mukaku penuh dengan cake. Semua sohibku dan juga Rhea hanya tertawa. Lalu aku pun mengejar satu persatu dari mereka….

Berusaha untuk membalas. Tapi, mereka lebih gesit dari aku. Dan aku cuma bisa mengejar satu dari mereka, Yaitu Rhea. Kukejar dia. Begitu kutangkap, langsung kupeluk dan kuolesi mukanya dengan sisa-sisa cream di mukaku dengan bibirku…. Yah, kucium dia……


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset