Jellybeans episode 13

Part XIII Ribby’s eyes : I Want To Know What Love Is

KLIK

“Hay.”

“Uit By, Gw tunggu daritadi lho teleponnya”

“Duh sorry nih baru nelpon. Gw baru pulang dari ulang tahun sohib gw, Reo. Kalo gak salah lu satu SMP sama dia deh!”

“Reo?? O, iya iya. Temennya Rengga ?”

“Nah itu dia. Tuh lu tau.”

“Iyah iyah. Agak agak lupa gitu.”

“Ic ic”

“By the way, tadi gw ke toko lu, tapi lu-nya ga ada. Kemana aja neng?”
“Ow, hari ini ada kuliah. Gw ke Ganbatte! cuma hari senin, selasa, rabu, sama minggu. Soalnya di hari-hari itu kuliah gak padet. Sisanya, kuliah gw padet banget jadinya gak sempet mantau. Duh, sorry baru bilang, jadinya kmaren lu gak ketemu gw deh”

“Yeee GR! Gw ke Ganbatte! cuma mau cari CD laruku kok”

“Kirain pengen ketemu gw.. He he he!”

“Dikit sih…”

“Tuh khan!!”

“He he he he” gantian aku yang ketawa.

“Besok ada acara ga?” tanyaku.

“Hmm, besok gw kuliah. Emang kenapa?”

“Ow kuliah yah. Tadinya gw mau ajak lu nonton. Sial banget yah gw…”

“Owgh, Huuh bener lu sial”

“Jadi gak bisa yah?”

“Hmm, besok gw kasih tau lagi deh….”

“Ok!”

“C u”

“C u”

KLIK

Hari ke-7

Yippi! Adizst. Adiszty Nanda Desryna. Lahir tanggal 6 Mei 1989. Golongan darah B. Tinggi 160 Berat 47. Makanan kesukaannya Sphagetti dan minuman kesukaannya es jeruk. Satu SD sama Rengga, satu SMP sama Rengga, bahkan pernah jadi pemain rythem di bandnya Rengga semasa SMP. Cewek yang baru aja aku kenal dari Rengga tiga hari yang lalu. Cewek yang amat sangat cute, manis dan baik hati itu (Trims buat Army man kecilnya). Sudah aku ketahui semua identitasnya. Selama tiga hari ini aku terus menerus menghubunginya. Entah itu lewat telepon maupun sms bahkan aku sering dateng ke tokonya untuk sekedar liat-liat. Tapi, sampai saat ini aku belum pernah sekalipun ketemu dia di tokonya, ternyata gak tiap hari dia dateng untuk memantau tokonya.

Handphoneku bergetar. Ada sms masuk. Dari Adizst.

‘Twarn lu nontn yg kmrn masi brlaku ga? skrng aj gmn?’

Langsung kubalas secepat mungkin.

‘Ktemu di toko lu ya! kta nntn di TA aj! key?’

Langsung dibalas

‘ok! jam 1 siang ya!’

Segera ku mandi dan membersihkan tubuhku sewangi mungkin. Yuhuuuu! Akhirnya aku bisa jalan juga sama Adiszt. Kencaan!! Duh deg-degan nih jantungku.

Aku bingung gimana nanti aku jalan sama Adiszt. Apa yang harus aku lakuin? Apa yang harus aku omongin? Aku khan baru kenal 3 hari! Dan dia sahabatnya Rengga!

Duh, bilang gak yah sama Rengga? Kayaknya gak usah deh! Mendingan aku diem aja. Sekalipun aku bilang ke Rengga, Rengga pasti ngerti kok.

Target. Yup! Adiszty emang targetku di gamenya Marvin. Pasti aku menang di game itu dan aku harus menang. Khan lumayan makan gratis selama sebulan. Tapi, jangan salah sangka dulu, aku jadiin Adiszt buat serius dan gak semata-mata untuk taruhan Marvin ajah.. Gitu lhoo.

Gak lama kemudian aku udah berdiri tepat di depan Ganbatte! toko anime dan eksyen figure punya Adiszt. Segera ku masuk ke dalamnya. Di dalam, kulihat Adiszt sedang membantu karyawannya membereskan eksyen figure yang sepertinya baru saja dikirim. Terlihat dia begitu manis dan uughh… so cute!!

“Ehem….” aku mendehem mencari perhatian.

“Hey Ribby. ” Adiszt menyapaku dan segera kubalas dengan senyuman. my sweetiest smile for a day.

“Sibuk?”

“Gak gak. Kebetulan ini karyawan gw nanyain letak yang cocok buar eksyen figure yang new release.”

“Jalan sekarang?” tanyaku.

“Yuk deh….” Adiszt langsung menggandeng tanganku dan menarikku ke luar Ganbatte!

Kami udah ada di depan loket penjual tiket bioskop. Kubiarkan Adiszt memilih tempat duduk yang dia mau. Dia memilih bangku pojok kanan atas. Weeee posisinya kok disituu??

Masih satu jam lagi kami masuk studio. Sebelum itu kamipun mengisi waktu dengan duduk-duduk dan sedikit berbincang-bincang tentang urusan kuliah Adist.

“Jadi lu di FKUI? Nice bgt!” kagumku dibuatnya setelah aku tau kalo Adiszt kuliah di Fakultas kedokteran.

“Yah gitu deh. Bokap gw yang nyuruh. Gw juga awalnya gak mau. Tapi, setelah gw pikir-pikir, gak ada salahnya nyoba tes SPMB ambil kedokteran. Lagian peminatnya khan banyak banget! Eeeee gak tau kenapa gw lulus SPMB dan dapet jurusan kedokteran. Amazing banget deh saat itu.”

“Bukannya berat banget mata kuliahnya?”

“Yah gitu deh. Apalagi kalo prakteknya. Ya Tuhaan! Sering banget! Udah gitu prakteknya akhir-akhir ini udah mulai pake mayat. Gimana gak serem coba?”

“Hah? Mayat?!!”

“Iya… Mayat”

“Orang?”

“Ya iyalaah… masa cicek!”

“Oooo”

“Kok O?? Gak A? C? D? E? H? K?”

“He??”

Kami pun tertawa. Gak lama kemudian operator udah memberitahukan kalo studio kami sudah dibuka dengan suara khasnya. pintu theatre dua telah dibuka bagi anda yang sudah mempunyai tiket, diharap segera masuk… sekali lagi…..

“Masuk yuk!” ajaknya sambil menarik tanganku. DEGH..

“Yuk” akupun mengikutinya.

Kami pun segera duduk dipojok. Dipojok nih! dan film pun dimulai. Tidak terjadi apa-apa. Gak membuat film di dalam film. Gak kok! hal itu gak terjadi sekalipun kami duduk di pojok. Sesaat kugenggam tangan Adiszt dan dia pun tidak menolak genggaman tanganku. Gak kok, gak terjadi apa-apa.

“Diszt. Lu udah pernah jadian blom?” tanyaku tiba-tiba begitu film selesai berputar. Duh, mungkin aku kebiasaan asal ngejeplak deh kalo ngomong masalah cinta.

“He? Maksud lu?”

“Hmm, udah pernah pacaran belom? Gitu maksud gw.”

“Oww… Emang Rengga gak kasih tau?” He? Rengga? jangankan konsultasi tentang Adiszt, dia aja gak tau kalo aku berhubungan dekat dengan Adiszt.

“Kasih tau apa?” tanyaku heran.

“Begini. Gw udah jadian 2 kali. Baru dua kali. Soalnya gw tuh takutan. Dulu Rengga tuh yang paling deket sama gw.” belum sempat Adiszt meneruskan kata-katanya akupun memotong.

“Hah? Lu pernah jadian sama Rengga?”

“Gw belom selesai ngomong By…. Gw takutan sama cowok, kecuali sama Rengga. Nah, makanya selama SMP gw selalu dilindungi sama Rengga. Udah kayak kakak adek lah orang-orang liatnya. Tapi, waktu itu ada cowok yang terus deketin gw malahan dia minta tolong sama Rengga, untuk deket sama gw. So, mentok-mentoknya gw jadian sama dia. Tapi pas SMA kita putus.”

“Ow gitu… Tapi, Kenapa lu gak jadian aja sama Rengga?” tanyaku bingung.

“Ha ha ha…. Gak lah. Dia udah kayak kakak bagi gw. Jadinya, gak mungkin lha gw macarin dia. Lagian dianya juga gak ada hati kok sama gw. Mungkin Rengga gak bakalan suka sama gw, dia tau gw banget kok sampe jelek-jeleknya.”

“Ow gitu…. Trus yang satu lagi?”

“Hah? Satu lagi??”

“Pacaran udah dua kali. Nah satu lagi??”

“Oww… Ya, itu jadian sewaktu gw SMA. Dan sekarang masih jadian kok… Tapi dia di Inggris, dia kuliah disana.” JDUG!! aduh.. Bener-bener sial deh aku. Kok bisa-bisanya yach nasibku sesial ini. Ngedeketin cewek yang nyatanya udah ada yang punya.

“Owgh begitu. Tadinya gw mau jadiin elu cewek gw. Abisnya elu tuh bener-bener perfect dimata gw. Sorry..”

“Ha ha ha… Gak apa-apa kok. Kalo cuma sekedar kagum kenapa enggak? Tapi kalo untuk jadiin cewek, sorry gw gak bisa By, Khan udah ada cowok gw, meskipun dia jauh.”

“Iya iya gw ngerti kok. Gw minta maaf coz gw ngedeketin elu karena gw mau jadiin elu cewek, Itu ajah….”

“Jelas gw maapin kok. Gw juga seneng kok jalan sama elu.” Jawab Adiszt sambil senyum.

“Gw juga kok. Tapi bukan berarti gw kayak lagunya Astrid yang jadikan aku yang kedua lhoo..” candaku berusaha menghapuskan dadaku yang sakiit. Sumpah sakiiiit bangeet!!

“Hahahaha. Lagian kenapa ngga?”

“Hah?? Gak lah. Gw juga gak mau di duain.”

“Yeee siapa juga yang mau.”

Ha ha ha ha…. Kamipun tertawa.

“Mas, Mbak bisa keluar gak? Studionya mau dibersihin. Kalo emang mau pacaran, diluar aja yah!” Ujar mas-mas yang mau bersihin studio. Ternyata seluruh orang udah keluar dari studio. Bener-bener gak nyadar, coz kita duduk di pojok sih.

“Ok deh mas~! Kita lanjutin pacarannya diluar. Yuk sayaang….” canda Adiszt membuatku tersenyum. Tapi, sakiiiiit!!

“Gak apa-apa nih gw tinggal disini?” Tanyaku begitu aku sampai di depan Ganbatte!. Adiszt yang minta aku untuk ninggalin dia di Ganbatte!

“Gak apa-apa kok! Lagian gw bawa mobil. Biar ntar gw pulang sendiri.”

“Ok deh! Teman?”

“Teman tapi mesra juga gak apa-apa kok. Gw sayang sama elu.” ujar Adiszt menggunakan kata sematik atau ilmu yang mempelajari arti kata. Seperti halnya ‘Aku mencintaimu’ sama dengan ‘Aku menyayangimu’ sebagian besar orang menganggap kalo kedua kalimat itu artinya sama, yaitu sama-sama memiliki arti cinta. Tapi, di kasus ini kalimat itu berbeda. Cinta dan sayang itu emang deket banget. Tapi Yah, pokoknya beda lah! Aku gak tau seluas mana perbandingan bedanya.

“Ha ha ha. Gw juga sayang sama elu..” jawabku sambil membelai rambutnya.

“Ha ha ha… Sematik lho…”

“Iya gw tau!” jawabku sambil menjulurkan lidahku.

“Hahahaa…”

“Gw pulang yah Diszt. Cu..”

“Tunggu tunggu!” Adiszt menarik-narik tanganku memintaku menunggu.
“Kenapa?” Tanyaku heran. Sesaat kulihat Adiszt berlari masuk ke dalam Ganbatte!. Ye, tuh anak malah masuk kedalem. Katanya minta tunggu. Ya udah aku tunggu deh.

“Nih? Buat elu.” Ujar Adiszt sambil memberikan satu bungkusan besar padaku. Apa coba? segera kubuka dan…. Ugh.. Satu box besar atau bisa dibilang satu paket Army man??!

“He?? Apa ini?” tanyaku heran. Maksudku aku mau ngomong ‘maksudnya apa ini?’ tapi, yah yang keluar kata-kata itu.

“Itu Army man yang sewaktu kita ketemu lu liatin terus! Right?”

“Iya gw tauuuu. Maksudnya apa??” Nah keluar juga kalimat tanya ini.

“Yah, karena lu suka ini dan gw suka lu….”

“Hey hey hey hey. Gw gak mau jadi yang kedua lhoo!”

“Siapa bilang mau jadiin lu yang kedua??”

“Kirain….”

Kami pun tertawa lagi. Kayaknya kita emang jodoh, tapi, yah, gak jodoh.

“Trims yah Diszt!”

“Ok….”

“C u next time…. Sapa tau kita bisa ketemu lagi.”

“I wish…!” Kata-kata terakhir Adiszt ngebuat aku berharap lebih. Tapi, yah
“We’re not meant to be together.” Adiszt tersenyum mendengar penuturanku.

Segera kupulang dan membuka apa yang Adiszt beri padaku. Emang aku niat beli satu set Army man itu, tapi gak sekarang pastinya. Harganya yang cukup mahal ngebuat aku menunda membeli dan berusaha menabung untuk itu. Tapi, weee sekarang aku dapat satu set gratis! Dari cewek yang aku suka! Its too amazing for me..

Satu set Army man yang isinya 30 boneka kecil dengan berbagai posisi, Tiga Barack yang bisa dimasuki oleh 10 orang army tiap baracknya, Tank, Heli dan perlengkapan perang lainnya yang segera kususun di atas meja belajarku. Meja yang emang jarang aku pakai. Gak ada salahnya dijadiin gurun tempat pemberentian tentara-tentara itu sebelum mereka menuju medan perang. Lalu aku tersenyum. Trims Diszt…. That’s right, we are not meant to be together..


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset