Jellybeans episode 14

Part XIV Marvin’s eyes : Hey! Soul Sister

KLIK

“Halo. Selamat malam”

“Yah?”

“Bisa bicara dengan Manda?”

“Dari siapa yah?”

“Marvin.”

“Sebentar yah!” lalu, KAKAK!! KAK MANDA!! ADA TELEPON!!! Weeee tuh anak pake soundsystem yah!? Suaranya kenceeng bangeet!

KLIK
“Hey Vin..!”

“Hai…”

“Lagi ngapain nih?”

“Lagi dengerin musik sekalian baca novel di kamar. Kamu sendiri lagi ngapain?”

“Owgh. Aku? Aku lagi nelepon. Nelepon cewek paling cantik sedunia…” Ujarku sedikit memuji.

“Ha ha ha. Kamu bisa aja!”
“Bener kok.”

“Ya deh, Makasih atas pujiannya.” ujar Manda sambil tertawa kecil.
“Sama-sama.”

“Besok ada acara?”

“Gak tuh. Kenapa?”

“Jalan yuk!”

“Lha, khan baru kemarin kita jalan. Emang mau kemana lagi?” He he he. Emang apa salahnya sih Manda kalo kita jalan tiap hari? Pikirku dalam hati.

“Yah, jalan aja. Aku suntuk kalo sendiri di kontrakan.”

“Bukannya ada Rengga sama Reo di kontrakan kamu?”

“Reo sibuk sama turnamentnya. Kalo Rengga, akhir-akhir ini gak pernah keliatan.”

“Ow, ya udah. Aku pikirin deh. Besok keputusannya.”

“Ok deh Man. Trims yah udah mau angkat telepon dari aku….”

“Ok. Sampai ketemu besok ya!”

“Hu uh. Have nice dream yah!”

“u too….”
KLIK

Amanda. Teman sekelasku yang aku suka, Ssalah satu cewek terpintar di kampus, banyak disukai senior, calon asdos, cewek yang perhatian sama keadaan sekitar. Targetku.

Aku menelpon ke telepon rumahnya berharap mendapat kesempatan bicara dengan mama atau papa-nya Amanda, siapa tau bisa saling kenal calon mertua. hehehe

Udah hampir seminggu aku berusaha deketin dia. Udah jalan bareng, bahkan hampir tiap hari! Ngobrol, Basa-basi nanyain tugas padahal aku hanya mau ngeliat wajah cantiknya dari dekat, Berusaha sekelompok dalam tiap ada tugas, Last, berusaha nganterin dia pulang tiap hari. Hasilnya, Amanda enjoy tiap aku ajak jalan, kita cukup nyambung kalo ngobrol, sekelompok di mata kuliah perpajakan (meskipun Rengga kayaknya kesel banget) dan hampir tiap hari aku anterin Amanda pulang. i think that’s enought with my PDKT.

“Nelepon siapa lu? Amanda?” tau-tau Rengga yang dari tadi aku liat tidur udah ada disampingku.

“Lho kok lu tau?” tanyaku heran.

“Gw liat gelagat lu tiap hari kok. Dan gw bisa tau kalo sohib gw yang satu ini lagi fall in love banget….”

“Ha ha ha. Tau aja lu.” tawaku berusaha menutupi keherananku. Darimana dia tau?!!

“Need help?” Rengga berusaha memberi bantuan.

“Hmm, kayaknya blom deh. Coz’ kita khan saingan? Right? So, gw mau usaha sendiri”

“Ok deh!” Lalu Rengga meninggalkanku dan menuju ke luar.

“Mau kemana lu?”

“Jemput Reo. Skalian gw mau maen. Suntuk! Ikut?”

“Gak deh! Gw mau tidur”

“Ok… Jaga rumah lu !” tanpa menjawab aku langsung ngeloyor ke kamarku.

Hari ke-8

BRUG~!
Gak sengaja aku nabrak cewek di lorong kampus. Duh, sakit juga tabrakannya. Terlihat cewek yang aku tabrak lagi beresin buku-bukunya yang jatoh, Duh, kayak di tipi-tipi, So, aku berusaha bantuin tuh cewek beresin buku-bukunya biar makin mirip kayak adegan di tipi-tipi.

“Udah gak usah Vin. Gw bisa sendiri kok!” Ujar cewek itu. He? Dia tau namaku? Sesaat kulihat wajahnya. Owgh, ternyata dia itu teman sekelasku, namanya Cindy.

“Duh Cin, Maapin gw yah!”

“Iya iya. Kok lu tau nama gw?” tanya Cindy heran sambil menatapku.
“Ya taulah. Elu khan temen sekelas gw.”

“Tumben…”

“Gak juga sih. Sebenernya gw tau nama lu dari Amanda. Elu khan salah satu sohibnya. Dan gw tau semua nama-nama sohibnya Amanda, termasuk elu.”

“Ow gitu”

Segera kuberikan salah satu buku yang beratnya kebangetan berjudul Musashi karangan Eiji Yoshikawa.

“Lu baca buku ini?” Tanyaku sambil memberi buku yang kira-kira beratnya hampir 4 kilo itu ke tangan Cindy.

“Yup! Gw suka buku-buku fiksi” jawabnya sambil tersenyum.

“Meskipun setebel ini? Kalo gw, makasih deh!”

“Bagus kok ceritanya. Coba aja baca….” Tawarnya padaku.

“Makasih. Mending lu kasih Rengga aja tuh buku. Dia juga suka buku-buku kayak begitu” Saranku. Emang Rengga itu sama banget sama cewek di depanku ini. Dia juga suka baca buku-buku fiksi yang gede-gede kayak gitu.

“Lha, ini buku khan gw pinjem dari Rengga….” jawab Cindy membuatku heran.

“Hah??” tanpa dosa aku menunjukkan tampang bloon ku.
Sesaat kami terdiam.

“Lu suka Amanda yah?” JDUG! tau-tau Cindy nanya kayak begitu setelah melihat tampang bloon-ku.

“Yup!” jawabku jujur.

“Mau gw bantuin?”

“Maksud lu?”

“Yah, gw comblangin.”

“He? Boleh juga tuh!”

“Sure?”

“Yup!”

“Ngobrol-ngobrol yuk? Gw ceritain tentang Amanda..” Tanya Cindy lagi.

“Yuk .” Ajakku sambil menarik tangannya menuju café kampus.

“Apa yang bisa lu bantu dari gw?” tanyaku mengejutkan Cindy yang dari tadi ngeliatin mukaku terus. Duh, jadi risih diliatin terus.

“……” Cindy gak jawab sepatah kata pun. Dia masih memandangku.
“Hallo?? still there?” Ujarku sambil menggoyang-goyangkan tanganku di depan matanya berusaha menyadarkan.

“Ups Sorry.” Cindy langsung tersadar dari lamunannya sambil tertunduk malu. Terlihat mukanya mulai memerah. Ha ha ha lucunya.

“Ngapain ngeliatin gw? Ada yang salah yah?”

“Yeeee siapa yang ngeliatin lu….”

“Trus tadi lu ngapain? Kok pandangan lu ke gw terus?” tanyaku penuh selidik.

“Gak kok. Tadi gw lagi ngelamun aja.” Jawab Cindy berusaha beralibi. Jelas-jelas tadi aku liat dia ngeliatin aku! Udah lah! Lagian gak penting bahas gituan. Sekarang ada yang lebih penting. Cindy mau bantu aku supaya aku bisa jadian sama Amanda.

“lupain deh yang tadi. Sekarang gw tanya. Elu bisa bantu apa?”

“Begini, Gw tau banget tentang Amanda. Tentang keluarganya, Tentang dia semasa SMA, gw satu SMA sama dia. Trus, gw juga tau hal apa aja yang dia suka. Coz’ dimana ada dia, disitu pasti ada gw. Elu tau itu khan???” akupun mengangguk berusaha menjawab.

” Nah! Untuk itu gw mau kasih saran ke elu bla bla bla bla bla bla bla.” Cindy berusaha memberiku advice yang, Hmm, kayaknya tuh gak penting banget. Dan apa yang Cindy saranin udah melekat di otakku. Dan saran-saran dia itu udah menjadi hal yang biasa di dalam pikiranku. Sedangkan aku pikir dia bakalan bantu aku untuk dapetin Amanda dengan cara-cara yang amazing atau cara apa lah yang laen dari pada yang lain….

Tapi, Cindy keliatan antusias banget ngejelasin semua tentang Amanda. Toh, gak mungkin dong kalo tiba-tiba aku ngomong ‘Cin, kayaknya gw gak perlu bantuan lu deh. Mending jangan sok-sokan bantuin gw!’ He? Gak mungkin khan? So, aku dengerin aja sahabat Amanda yang satu ini ber-orase.

Handphoneku bergetar. Dari Gerald. Seminggu ini Gerald emang berusaha ngejauh dari aku. Mungkin karena masalah Dina. Tapi, semenjak di ulang tahunnya Reo, Gerald udah kembali jadi Gerald yang dulu.

“Bentar Cin. Ada telepon dari Gerald. Bentar yaaah. Sabar yah. Pliiss….” Saved by ring!

“Ok….” Ujar Cindy sambil tersenyum manis.

Thanks bangeet Ger. Berkat telepon lu aku jadi gak harus denger orase Cindy lagi. Mudah-mudahan Cindy capek dan berenti ber-orase. Tapi, lho dia malah balik lagi ke lamunannya yang tadi. Ngelamun apa tuh cewek? Jangan-jangan ngelamun yang jorok-jorok. Weee!! Kok ngeliatin aku lagi!! Tuh khan! Tuh cewek emang daritadi ngeliatin aku!!!

KLIK

“Sorry lama ngangkatnya. Ada apa Ger?” Tanyaku begitu aku mengangkat telepon dari Gerald.

“Vin. Elu lagi dimana sekarang?”

“Gw di cafe. Kenapa emang?”.

“Adek gw. Tabrakan…” Kayaknya berat banget Gerald ngomong itu.
“Ya Tuhaan!!”

“Bisa temenin gw dan adek gw di rumah sakit? Keluarga gw lagi pada di Singapura. Bisa?”

“Bisa khan Vin?” pintanya lagi.

“Pasti. Yang laen udah dikasih tau?”

“Ribby sama Reo sama gw sekarang. Lu tolong kasi tau Rengga yah.”

“Ok….”

KLIK

Segera kutelepon Rengga, dan dia pun setuju untuk langsung berangkat ke rumah sakit. Sementara Cindy, fiuh, udah gak ngeliatin aku lagi. Sekarang dia lagi sibuk baca buku 4 kilonya itu. Segera ku ijin dengan dia dengan alasan sejujur-jujurnya. Untungnya dia bisa maklumin. Segera ku jemput Rengga dan langsung menuju rumah sakit.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset