Jellybeans episode 16

Part XVI Rengga’s eyes : Reo’s Girl

Hari ke-10

Hari ini perempat final timnya Reo di pertandingan WCG untuk Dot-A. Aku pun turut mendoakannya. Pasalnya kalo emang dia jadi wakil Indonesia untuk kompetisi Dot-A nanti, dan ke singapore, pastinya aku juga bakalan ikut. Aku khan salah satu cadangan tim mereka. Ha ha ha.

Seperti biasa, sekarang disampingku ada Rhea. Rhea yang sedari tadi asik keluar masuk outlet-outlet dan milih-milih baju di salah satu mall besar di Jakarta, tempat Reo tanding. MTA. Tadi kami berangkat bertiga. Dan karena orang luar dilarang masuk dan menyaksikan pertandingan, dalam hal ini, Rhea. So, sekarang aku ada di plataran mall dengan Rhea disampingku. Yap! inilah hobby cewek, belanja.

“Apa lagi itu Rhe?” tanyaku pada Rhea yang mulai nge-pas satu baju yang katanya namanya babydoll. He? apa hubungannya sama boneka bayi??

“Ini juga bagus deh kayaknya. Beli deh!” Lalu Rhea memasukkan baju ke 4 ke dalam plastik belanjaan yang kayaknya masih bakalan diisi dengan baju-baju lainnya seperti biasa cewek-cewek lakuin.

Fiuh… Aku menghelakan nafas begitu Rhea masukin baju babydoll itu ke dalam plastik yang daritadi aku bawa-bawa.

“Kok menghela napas gitu Ga? Kenapa? capek yah?” Weee!! Helaan nafasku kedengeran. Duh, jadi gak enak…..

“Ngga kok.” Aku berusaha berbohong, Rhea pun tersenyum sambil terus memilih-milih baju berikutnya.

Hampir sejam lebih kita ada di outlet ini. Dan hampir penuh juga tas belanjaan yang aku bawa. Lalu aku pun menemani Rhea membayar belanjaan-belanjaan itu. Total 8 baju. Hampir 4 juta. Duh, nih cewek boros banget.

“Maaf yah Ga. Rhea lama nih belanjanya…” Sambil berusaha membereskan bawaannya, tiga tas belanjaan, Rhea memohon maaf.

“Gak apa-apa. Gw seneng kok nemenin elu belanja. Sini gw bawain…” Aku pun menerima permohonan maafnya sambil meraih tiga tas belanjaannya. Sebagai cowok, emang seharusnya aku yang bawain tas-tas belanjaan itu.

“Trims…”

“Reo masih lama gak yah?” tanya Rhea sambil melihat jam di handphonenya.

“Wah lama banget Rhe. Kayaknya sampe malem. Dia tanding dua kali dan tiap pertandingan ada dua sampe tiga babak. Satu babaknya 60 menit, dan 90 menit di final. Yah, bakal sampe malem lah kira-kira”

“Yah, trus kita nunggu dimana nih? Ini khan masih jam tiga!”

“Hmm, Terserah elu. Kalo saran gw, mending kita pulang. Gw rasa elu udah capek. Keliatan di muka elu…. Hmm, atau elu masih mau ngacak-ngacak mall ini lagi trus ngepas-ngepas baju lagi dan ngebiarin gw lumutan di depan dengan tumpukan belanjaan lu? Gimana?” Ujarku jujur.

“Nyindiir niih?? Kok sinis gitu. Rengga bete yah?”

“Bete sih dikit, tapi khan gw udah kasih komitmen ke elu khan. Tentang posisi gw yang gantiin Reo. Jadi, elu mau jungkir balik di mall atau elu mau lari-lari sambil tereak-tereak di mall ini, gw rela nemenin lu tanpa berusaha nutupin malu lu. Karena gw bakalan buat elu selalu seneng…”

“Duh, Makasih banget yah Ga….”

“Ha ha ha. Biasa aja kalee…” Akupun membelai kepalanya dan meletakkannya di bahuku sambil berjalan kembali mengelilingi mall.

“Hayo, Princess sekarang mau kemana lagi niih? Pangeran kodokmu siap mengantarmu kemana pun engkau pergi.” candaku pada Rhea yang tau-tau cemberut.

“Uhhh…. Kesannya Rhea tuh cuma ngerepotin Rengga. Hmm, sekarang begini deh, Rengga mau kemana? Rengga mau ngapain? Rhea temenin….”
“Maksud lu?” tanyaku bingung.

“Yah, terserah Rengga. Mau belanja? Mau cari kaset? Mau karaokean? Atau Rengga mau sekedar jalan-jalan di mall ini, Rhea temenin….”

“Bener nih?”

“Iya bener!” Rhea meyakinkan.

“Gimana kalo gw mau jungkir balik trus gw mau lari-larian di mall ini sambil tereak-tereak?”

“Yeee!! Ada-ada aja deh. Ya udah gak apa-apa, Tapi, Rhea bakalan pura-pura gak kenal”

“Tuh khan! Curang!”

“Lagiaann Rengga ada-ada aja deeh.”

“Ya udah. Gimana kalo kita cari tempat karaoke. Trus kita nyanyi bareng. Lagian khan suara lu bagus. Mau?”

“Hmm, karaoke yah? Kayaknya disini gak ada deh. Gimana kalo kita pulang aja. Papaku seneng banget karaokean kalo di rumah. Dia pasti seneng kalo Rengga mau nemenin dia karaokean…”

“Hah? Bokap lu?”

“Iya. Gimana?”

“Yuk deh…..” Ujarku tanpa menolak.

Kamipun segera menuju rumah Rhea. Dan seperti yang Rhea bilang, papa mamanya ada di rumahnya.

“Rengga, sini nyanyi sama om dan tante” ajak Mamanya Rhea yang katanya guru seni musik itu.

“Duh tante. Suara saya jelek. Nggak—” belum selesai aku ngomong Rhea udah menyelak.

“Bohong ma! Suara Rengga bagus….”

Yah, Walhasil dengan alesan nunggu makan malem disiapin kamipun nyanyi bareng bareng. Kami? Yah, Aku dan keluarga Rhea.

Papanya Rhea keliatan seneng banget ada temen sehobbynya. Dan aku akuin suara papanya Rhea juga bagus. Meskipun agak serak-serak akibat usianya yang sudah kepala 5 itu. Kami pun terus bernyanyi sampai waktu makan malam tiba. Lalu kami pun makan malam bersama-sama. Aku, Rhea, papa mama Rhea dan Adik Rhea yang masih duduk di bangku Sekolah Dasar. Sedangkan kedua kakak Rhea belum pulang dari kantornya. Yap, Rhea 4 bersaudara. Keluarga yang cukup produktif.

Tepat pukul 10 aku pun pamit pulang. Seperti biasa, dengan alasan kemaleman dan besok ada kuliah pagi. Gak bohong lhoo….

“Gimana pertandingannya Yo?” tanyaku pada Reo begitu aku sampai di kontrakan.

“Kalah. Juara 4. Dan besok makan-makannya di game centre. Elu harus ikut.”

“Wew. Kok bisa kalah?”

“Yah, lawannya tuh udah dewa banget! Nda telak sih kalahnya. Tapi khan tetep aja. Kalah.”

“Yah, tetep semangat aja lha. Masih ada tahun depan…”

“Iya sih. Ngomong-ngomong, Gimana Rhea?”

“Tadi abis dari mall, gw anter dia pulang. Tadinya dia ngotot nunggu elu, tapi gw tau kalo lu bakalan sampe malem, jadinya gw suruh pulang aja.”

“Bagus deh. Ngapain aja lu berdua di mall?” tanya Reo penuh selidik.

“Rhea suka belanja yah?” tanyaku pada Reo.

“Hah? Belanja? Gak banget!”

“Maksud lu?”

“Rhea gak suka belanja. Kalo masalah fesyen dan baju-baju, semua kakak perempuannya yang ngurus. Dia paling gak suka belanjaa. Emang tadi dia belanja apaan? Paling mentok baju satu setel khan??” Ujar Reo yang membuatku tertohok.

Hagh??! Gak suka belanjaa?? Tadi belanjaannya segunung gitu!! He? Reo aja kali yang gak tau! Ah, Udah lah. Kayaknya gak penting diomongin. Menurutku, Reo yang kurang perhatian sama Rhea sampai-sampai dia gak tau hobby Rhea itu. Tapi, gak mungkin lha! Reo khan udah jadian lama sama Rhea?


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset