Jellybeans episode 17

Part XVII Ribby’s eyes : Something Stupid

Hari ke-11

Huah! Selesai juga tugas manajemenku. Soal esai 20 nomer, dengan jawaban yang panjang-panjang. Bener-bener ngeselin deh nih dosen. Gara-gara anaknya sakit dia terpaksa izin dan kita semua harus ngerjain soal-soal ini. Padahal khan ada dosen pengganti! Tapi, gak tau kenapa tuh dosen malah kasih 20 soal esai ini. Fiuhh…

“Kok ngembusin napas gitu By. Capek yah?” tiba-tiba ada suara cewek disebelahku. Ow, Amanda. Ternyata Amanda yang ada disampingku.

Keliatannya dia juga belum menyelesaikan tugas esai yang ternyata bener-bener 20 nomer itu.Kayaknya nih cewek tadi ada di bangku baris depan? Kok bisa-bisanya tau-tau ada di sebelahku.

“Eh elu Man. Gak kok, gak apa-apa. Cuma lega aja tugas gw udah selesai. Lha, sekarang gw tanya ke elu… Kok tau-tau ada disini? Ngagetin gw ajah!” Tanyaku.

Dan emang yang aku tau kalo bangku belakang ini isinya pastinya cuma genk-ku dan cowok-cowok laen. Jarang deh ada cewek yang mau duduk disini. Resikonya tentunya digodain.

Tapi, berhubung hari ini Marvin gak masuk dengan alesan nemenin Gerald yang masih nemenin adeknya di rumah sakit, Rengga yang lagi ada pentas paduan suara, mewakili paduan suara ampus yang diadain di senayan, dan Reo yang ngerjain tugas di perpustakaan. So, walhasil tinggal aku dan teman-teman cowok laennya yang duduk di bangku belakang.

“Lagi pengen aja di belakang. Mumpung sepi. Lagian kalo di depan, si Susi ngajakin ngobrol melulu. Dikit-dikit curhat dikit-dikit curhat. Kapan gw selesainya!? Liat nih… Gw masih nomer 7. Sedangkan elu? Udah selesai khan?” aku mengangguk menjawab pertanyaannya.

“Gw tinggal yah. Gw mau ke perpus.” ijinku sambil membereskan alat tulisku.

“Jangan dong! Temenin gw disini.”

“Hah? Ntar malah lama ngerjainnya kalo di temenin sambil ngobrol.”

“Yah, temenin ajah. Gak usah ngobrol.”

“Ya udah…” jawabku pasrah.

Sepanjang Amanda atau biasa dipanggil Manda ngerjain esainya, aku pandang terus wajahnya. Lha aku khan gak boleh ngajak dia ngobrol. Ntar kalo aku ajak ngobrol, dia bakalan lama ngerjainnya. Jadinya, liatin ajah deh.

Ternyata Amanda lucu juga. (CTUK!), bunyi itu pasti bakalan ada kalo ada Rengga dan kalo aku ungkapin kata ‘lucu’ itu. Tapi, sungguh! Amanda bisa dikategorikan cewek ‘lucu’ di mataku. Dia cantik (jelas!), ramah (Pastinya…), baik (katanya), dan hal-hal laen yang bisa buat cowok-cowok gelepek-gelepek. That’s true! Mulai pikiran-pikiran aneh di otakku. ‘Apa Amanda aku jadiin targetku?’ pikiran itu berkali-kali terlintas di otakku begitu aku ngeliat wajah Amanda.

“Kok ngeliatin gw By?” Tanya Amanda mengejutkanku.

“Lha, katanya gak boleh ngajak ngobrol? Trus katanya minta ditemenin?” alibiku.

“Ha ha ha. Iya iya. Ya udah, lu ke perpus aja deh. Ini gw udah nomer 16. sebentar lagi selesai. Trims yah udah nemenin. Coz’ gw takut digodain sama cowok-cowok….”

“Lha gw khan juga cowok! Masa lu gak takut digodain sama gw??” Lha aku khan juga cowok!

“Gak lha. Gw khan percaya sama lu.”

“Ha ha ha bisa aja lu. Gw ke perpus sekarang yah!” pamitku sambil membereskan buku-bukuku dan memasukkannya ke dalam backpack-ku.

“Ok…”

Aku gak ke perpus. Yah, itu cuma alibiku. Sekarang aku lagi cari seseorang. Seseorang yang mengaku sebagai sobat dari cewek inceranku. Aku cari Susi yang katanya udah selesai ngerjain tugas dan sekarang lagi ada di cafe. Susi sahabat targetku. Susi, sahabat Amanda.

“Susi!” Panggilku pada Susi yang lagi pesen minuman.

“Yah? Kenapa By?” Tanya Susi sambil duduk di salah satu meja.

“Sini Sus. Gw mau ngobrol….”

“Tentang?”

“Manda… Can you explain about her to me??” tanyaku dengan muka memelas.

Susi tersenyum sambil mengangguk setuju.

Yap! Seperti yang Susi senengin, gossip. Susi itu salah satu ratu gossip kampus. Jadinya, dia tentunya mau bantuin aku supaya bisa tau tentang apa yang aku mau. Dan kali ini aku mau tau banyak tentang Amanda. Yap! Tentang targetku.

Semua hal tetang Amanda udah aku ketahui. Bahkan aku tau siapa-siapa aja cowok yang lagi deket sama Amanda. Dan kata Susi, dua dari sohibku juga deket sama Amanda. Dua sohibku itu ialah Rengga dan Marvin. Heh? Mungkinkah mereka juga jadiin Amanda sebagai target mereka?? Kayaknya gak mungkin deh. Tapi, sekalipun emang ‘iya’, kenapa aku harus mundur? Toh ini kompetisi, Ya nggak??

Hadphoneku bergetar. Tertulis nama Rengga di layarnya. Tanpa ba-bi-bu langsung aku angkat.

KLIK

”Kenapa Ga?” tanyaku membuka pembicaraan.

”Lagi dimana?”

”Kampus lah! Elu sendiri gimana? Udah selesai blom nyanyinya??”
Tanyaku pada Rengga yang emang lagi isi pentas paduan suara di senayan ngewakilin kampus kami.

”Udah-udah. Hmm, ntar sore bisa nemenin gw?” tanyanya.

”He? Kemana?”

”Ada yang nawarin job. Gw dapet job nyanyi di café di Kemang. Elu bisa nemenin gw audisinya ga? Bisa yah?! Pliiszz!” Pinta Rengga memelas.

“Jam?”

“Lima. Gw tunggu di beca. Motor lu simpen di sana aja. Gimana?”
“Ok deh”

“Jam 5 yah.”

“Ok…”

KLIK

“Gimana?” Tanyaku begitu Rengga selesai audisi.

“Well. Not bad. Tim penyeleksinya juga manggut-manggut begitu gw nyanyi”

”Resultnya kapan?” tanyaku penasaran.

”Bentar lagi. Paling sejam lagi. Coz’ yang audisi juga cuma 5 orang.”

”Owgh. Gw laper nih. Gimana kalo kita makan dulu? Masih lama khan?” Tawarku.

”Ok deh.”

  

”Ada masalah apa lu sama Amanda?” tanyaku sambil menunggu pesanan kami.

”Gw? Masalah? Maksud lu?”

”Hmm, maksud gw… Gw denger elu deket sama Amanda. Gossip itu bener?”

”Hagh? Gossip dari mana tuh?”

”Udah ngaku ajah….”

”Gak kok. Kalo emang akhir-akhir ini gw deket sama Amanda, itu juga karena dia banyak nanya sama gw tentang pelajaran. Bener kok…..”

”Bener itu ajah?” tanyaku penuh selidik.

”Hmm. Gak juga sih. Secara Kebetulan Manda deket sama gw, salah satu sohib kita, suka sama dia. Ya udah, itung-itung gw bantu dia lha! Gethuu…”

”Marvin?” Tanyaku langsung.

”Exactly!” Jawab Rengga sambil menerima jus jeruk pesenannya yang baru aja diantar.

”Emangnya kenapa elu nanya-nanya tentang Amanda?” Tanya Rengga yang kali ini keliatan penasaran….

”Gak apa-apa kok. Cuma mau tanya ajah…”

”Oh…” Rengga kayaknya gak berusaha cari tau. Yah, mungkin dia capek, jadinya gak banyak ngomong kayak biasanya. Dia khan dari pagi udah sibuk dengan acara nyanyinya.

Berhubung makanan udah dateng, dan lagi gak ada pembicaraan yang bisa dibicarakan, so, kita konstentrasi ke makanan. Lagipula, duuh , aku udah laper bangeet….

”Adeknya Gerald gimana?” tanya Rengga sambil menyuap nasi gorengnya.

”Udah baekan. Hari ini Marvin kesana.”

”Oh, syukur deh. Besok sore kesana yuk!” Ajak Rengga.

“Hm, Boleh-boleh…”


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset