Jellybeans episode 18

Part XVIII Marvin’s eyes : Move Like Jagger

Hari ke-12

”Gimana Vin? Udah sampe mana nih perkembangan elu sama Amanda?” Tanya Cindy sambil bergelayut di tanganku. Manja.

Sekarang aku sedang ada di kelas. Dosen Telematika baru aja keluar. Dan Cindy, cewek yang keliatannya sibuk banget akhir-akhir ini untuk ngedeketin aku sama Amanda langsung duduk disebelahku begitu dosen keluar.

”Yah, gitu-gitu ajah…”

”Gitu gimana?”

”Yah gitu. Gak terlalu gede perkembangannya. Dikit tapi ada. Dan ini berkat elu….” Jawabku sambil membelai kepala Cindy.

”Trims.” Jawab Cindy sambil tetep gelayutan pada tanganku. Dan sekarang, kepalanya udah ada di pundakku.

”Tapi kok….” ada hal yg ingin ku sampaikan padanya. Hal yang janggal. Tapi…

”Hah?”

”Hmm, Gak deh.” aku rasa sekarang bukan saat yang tepat.

”Ih Marvin aneh deh hari ini!”

”Ha ha ha. Cin, Gw ke Rengga dulu yah. Ada yang mau diomongin…” Ijinku sambil menyingkirkan tangan dan kepala Cindy yang asik bergelayutan.

Tadinya aku mau nanya ke Cindy tentang cewek yang akhir-akhir ini sms aku. Cewek itu katanya tau banget tentang aku dari Cindy. Aku sebenernya mau tanya maksud dari dia ngenalin cewek itu ke ak tuh apa?? Tapi, takutnya Cindy tersinggung. Dan aku, aku paling gak mau liat cewek kesel atau marah karena sikap arogan ku.

”Ok…” Ujar Cindy sambil melepas pelukannya, pasrah.

Pandanganku menerawang ke seluruh kelas. Rengga dimana yah? Owgh, Itu dia! Rengga lagi asik ngobrol sama Ribby. Ngomongin apaan tuh anak sampe ketawa-tawa gitu? Segera kuhampiri mereka.

”Ga…” Sapaku.

”Paan?” Tanyanya jutek. Kok?

”Ada yang mau gw omongin.”

“Ya udah! Ngomong aja.” Ketus Rengga.

“Kok lu ketus gitu?”

“Sorry. Ya udah cepet ngomong….” Rengga berusaha menghaluskan kata-katanya. Tapi, tetep aja ada nada ketusnya. Dikit.

Aku sedikit melirik Ribby lalu menatap Rengga. Melihat eksyenku, Ribby langsung mengerti yang aku maksud. Dia pun segera meninggalkan kami berdua.

”Keliatannya gw harusnya gak keliatan ada disini. Well, ntar sore yah Ga! Gw jemput elu!” dan sepertinya Ribby ngerti. Yap, aku lagi pengen ngobrol empat mata sama Rengga.

”Asik yah…” Lagi-lagi Rengga ketus.

”Maksud lu?”

”Iya, Asik jadi orang terkenal dan populer kayak lu. Sampe-sampe semua cewek bisa selalu deket sama elu.”

”Kok elu mikir gitu?”

”Ada juga gw yang nanya, KOK ELU BISA MIKIR GITU!!?” Rengga mulai naek darah.

”Maksud elu?”

”Kenapa elu bisa manfaatin ke populeran lu dengan ke NGGAK konsistenan lu?!!”

”Hah?” Aku masih bingung dengan apa yang Rengga omongin.

”Fiuh…” Sesaat Rengga menghelakan nafas. ”Elu bilang kalo elu suka sama Amanda. Trus tadi gw liat elu malah mesra-mesraan sama Cindy. Maksud lu apa?”

”Ya Tuhaan! Rengga Rengga…. Lu jealous sama gw yah? Elu gak mau kalo gw deket sama banyak cewek??” Candaku sambil mengacak-acak rambut Rengga.

Yah, emang Rengga suka aneh gitu kalo aku deket sama banyak cewek. Ha ha ha.. Stupid. Dia emang gak mau punya temen yang suka maenin cewek. Kayaknya ada trauma pribadi yang aku gak tau…

”Gak lah! Amit-amit!”

”Iya iya gw ngerti kok maksud lu. Begini lho, Cindy tuh bantuin gw supaya gw bisa deket sama Amanda….” jelasku.

”Kenapa musti Cindy? Khan gw juga bisa!” Duh! Masih ketus aja nih anak.

”Cindy itu sohibnya Amanda. Lagian kita khan saingan di game ini. Gw gak mau elu jadi repot cuma karena gw.”

”Oh jadi gitu.”

”Hu uh….” akhirnya Rengga bisa mengerti maksudku.

”Ya udah! Sekarang, apa yang mau elu omongin ke gw?”

”Begini. Gw dapet sms dari cewek! Dia asik banget di ajak sms-an. Katanya dia anak Akuntansi seangkatan sama kita. Namanya Kiky. Elu tau?”

”Kenapa emangnya sama si Kiky Kiky itu? Elu suka?”

”Kata orang-orang sih dia cantik. Dan sms dia hot banget. Dia bilang dia sering ngeliatin gw kalo gw lagi duduk di cafe kampus.”

”Trus? Lu suka sama dia gitu?”

”Mungkin..”

”Lu tuh gimana sih? Gak konsisten banget!!” Duh, salah topik pembicaraan nih. Rengga mulai marah lagi begitu mendengar ada cewek lagi yang deketin aku. jangan-jangan beneran dia jealous sama aku nih?

”Maksud lu? Kok Elu marah lagi Ga?”

”Amanda ya Amanda! Cindy ya Cindy! Sekarang, Kiky?? Yang mana sebenernya yang mau elu deketin?! Tiga tiganya?!” Sumpah, Rengga tuh gak ngerti banget…

“Kenapa emangnya Ga?” Tanyaku heran. Apa salahnya?

”Jangan mentang-mentang elu populer yah Vin! Elu seenaknya aja maenin cewek!”

”Hah?” Kok Rengga ngomong kayak gitu. Tega banget dia nge-judge aku kayak begitu..

”Gw ini temen elu Vin! Gw gak mau lu kayak begini…”

”Tapi….”

Sesaat Rengga ngeliat jamnya. ”Terserah elu lha Vin! Urus aja urusan elu sendiri. Gak usah minta saran sama gw!” Rengga langsung pergi.

”Gw cuma cari the right one Ga!!” Jawabku lesu. Tapi Rengga udah jauh. Dan kayaknya dia gak denger pernyataan terakhirku tadi.

Yap! Bener. Aku berusaha deket sama semua cewek. Semua Marviners, semata-mata cuma untuk cari The Right One…

Handphoneku berdering. Dering tanda SMS masuk. Sms dari Kiky…
‘Lg Ap Vin? Dah Mkn Siang? Mau Breng? Sklian Kmu ktmu sma aku? Mau ga?’


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset