Jellybeans episode 19

Part XIX Reo’s eyes : Perfect (Sorry, I Cant Be Perfect)

”Kenapa lu Ga? Kok marah-marah sama Marvin?” Tanyaku begitu ngeliat Rengga yang baru aja ninggalin Marvin dan kayaknya lagi kesel banget.

”Gak apa-apa. Ngeselin tuh anak!” sambil ngejawab itu, Rengga pergi keluar dari pintu kelas.

”Oh. Sekarang elu mau kemana?”

”Ke laut….” Well, Rengga lagi kesel. Kayaknya biarin aja dia sendiri. Dia emang suka aneh kalo lagi kesel dan emang sepantesnya aku biarin dia sendiri.

Marvin pun keliatannya juga mau keluar kelas. Mau ngejar Rengga kah? He? Kayak orang pacaran aja.

”Mau kemana Vin? Udah Rengga mah didiemin aja. Kalo lu kejar, dia malah makin marah.”

”Hahaha. Siapa juga mau ngejar dia….” ujar Marvin sambil berjalan kearahku dan duduk disebelahku.

”Kirain elu mau ngejar dia. Kenapa tuh anak ?” Tanyaku heran.

“Biasa lah. Jealous sama gw!” jawab Marvin asal.

“Ha ha ha” akupun hanya tertawa mendengar penuturannya. Yah, mungkin Marvin gak mau share ke aku tentang masalahnya sama Rengga. Mungkin karena menurut dia aku bukanlah orang yang cocok untuk diajak share. Dia emang lebih deket sama Rengga.

Gak lama kemudian handphone Marvin berdering. Dan Marvin langsung angkat begitu dia lihat caller-nya.

“Iya iya gw langsung kesana! Sorry Sorry…” Suara Marvin terdengar panik.

“Siapa Vin?” tanyaku begitu Marvin menutup teleponnya.

“Cewek”

“Cewek lu?”

“Bukan bukan! Tapi kayaknya akan…”

“Ow! Bagus deh! Moga-moga elu cepet jadian. Gw dukung elu”

“Trims. Gw keluar yah! mau ke cafe.”

“Ok.”

Begitu Marvin keluar dari pintu kelas, aku pun langsung teringat dengan Rhea. Kira-kira apa yang lagi Rhea lakuin yah?? Duh, aku kangen banget sama dia. Segera ku ambil handphoneku, kutelepon Rhea. Wew! Kok Nada sibuk? Siapa yah yang ditelepon Rhea? Bukannya jam segini dia ada kelas? Jarang-jarang Rhea angkat telepon kalo ada kelas kecuali telepon dari aku… Hmm, Siapa yah? Kok aku penasaran begini. Mungkinkah masalah orang yang ditelepon atau nelepon Rhea itu urgent banget? Yah, mungkin alesan itu yang buat Rhea angkat telepon itu.

Sambil terus menjepit handphone dengan bahu kananku, akupun membereskan buku-ku dan segera melangkahkan kaki keluar kelas. Aku mau ke cafe, kayaknya perut udah gak bisa diajak kompromi. Lagipula di cafe khan ada Marvin.

Masih juga nada sibuk. Well, abis ini telepon aku yang terakhir. Maksimal 3 kali telepon. Aku gak mau dibuat penasaran. Aku paling gak suka dibuat penasaran. Yah, mungkin ntar juga bisa dihubungi kok! Tiga, angka yang cukup aku rasa.

Nothing! Masih sibuk juga. Yah, mungkin saat ini Rhea lagi bener-bener ada masalah. Atau mungkin itu telepon dari keluarganya? moga aja dugaan-dugaan aku bener. Dan kayaknya aku terlalu sering nonton film, jadinya aku mikir hal-hal negatif seperti ‘mungkinkah Rhea selingkuh?’ . Bodoh banget kalo aku mikir gitu! Moga aja dugaan aku yang itu salah. Positif. Positif dugaanku salah! I Wish!

Ku kembalikan handphoneku ke kantong jeansku. Aku udah ada di cafe. Aku memandang sekeliling cafe. Ow, itu dia Marvin. Dan kayaknya cewek yang lagi duduk dengannya itu ialah cewek yang dia maksud tadi. Cantik juga. Yah, cocok lah mereka. Moga aja bisa langgeng. Siapa juga sih yang mau liat temennya kecewa?

Renggakah yang dipojok itu? Oh iya! itu Rengga. Dia lagi nelpon lewat handphonnya. Keliatannya dia berusaha duduk jauh dari Marvin. Yah, mungkin masih kesel karena masalah yang mereka berdua tadi. Atau bener kata Marvin kalo Rengga itu jealous? Stupid! Kayaknya nggak mungkin sih. Buktinya mukanya Rengga gak keliatan bete, malahan dia keliatan seneng dan asik dengan teleponnya. Tuh khan dia senyum. Segera aku hampiri dia. Begitu ngeliat aku, air mukanya berubah heran. Gak lama kemudian dia menutup teleponnya begitu aku sampai di mejanya.

“Siapa? Kayaknya seru banget!” Tanyaku begitu aku duduk di depannya.

“Gak kok. Bukan siapa-siapa….” Jawabnya terbata-bata.

“Cewek?”

“Hmm. Iya…”

“Target lu?”

“Ah-uh… Nggak kok.. Nggak. Bukan…”

“Ow.”

“Pesenin gw Ayam goreng Ga! Gw laper banget! Lu gak makan?” ujarku begitu ngeliat Rengga yang cuma minum jus Jambu kesukaannya.

Handphone Rengga berdering.

“Bentar yah! Gw angkat telepon dulu” Jawab Rengga sambil meninggalkan meja.

“Terima disini aja teleponnya. Kenapa emangnya?” Tanyaku heran. Lha, gak biasanya dia nutup-nutupin suatu hal dariku. Sekarang? Kenapa coba dia gak nerima telepon di depan aku? Apa salahnya keberadaanku?

“Wait a minutes…. Urgent!” Aku pun menganggukkan kepalaku. Yah, mungkin dari keluarganya atau urusan kerjaan nyanyinya. Benar memang, bukan urusanku. Segera kupesan makananku sendiri. Buat apa aku peduli? Toh aku lagi laper beraat!

Hari ke-13

Di beca

“Ciee yang udah akur!” Ledekku begitu ngeliat Rengga dan Marvin lagi asik maen PS2 di ruang tengah.

“Emangnya ada masalah apa?” tanya Marvin padaku sambil memelototkan matanya padaku. Aku tau tanda itu. Itu artinya Rengga udah lupa sama marahnya kemarin sama Marvin dan mulai bersikap wajar seperti sediakala. Marvin berharap pelototan matanya menyadarkanku untuk tidak menyadarkan Rengga dengan masalah yang kemarin terjadi antara Rengga sama Marvin.

“Gw udah ngelupain kok Vin. Gw jelas gak lupa! Tapi udah gw lupain..” Rengga seakan tau apa yang ada dipikiran kita berdua pun menanggapi. Lantas kami pun tertawa.

Hari ini gak ada kuliah. Dan ada kelas pengganti di hari jumat nanti.

“Gimana kabar Rhea?” tanya Marvin.

“Baek-baek aja kok Vin….” jawab Rengga yakin.

“Yee! Kok lu yang jawab?! Gw nanya Reo! Emangnya elu paranormal bisa tau keadaan orang laen?!” Ujar Marvin sambil menjitak kepala Rengga yang ada di sebelahnya sambil tetep asik megang Joysticknya.

“Baek kok. Ntar gw mau ketemuan sama dia.” Jawabku.

“Lagian kenapa kalo gw yang jawab! Gw khan juga sohibnya Rhea…” cibir Rengga sambil membalas jitakkan Marvin. Gak lama kemudian mereka udah bergumul, Marvin jitak Rengga, Rengga jitak Marvin, Marvin kelitikin Rengga… Rengga langsung kegelian dan gak berenti ketawa.

“Dasar homo!” Ujarku sambil ninggalin mereka. Setelah denger penuturanku, mereka langsung berenti ngelakuin hal bodoh tadi. Dan mulai maen ps lagi sambil tereak berbarengan.

“AMIT-AMIT!”

  

Rhea bener-bener cantik. Saat ini dia duduk di depanku. Kami sekarang lagi ada di Bistro salah satu mal. Seperti yang aku bilang, hari ini aku ada janji sama Rhea. Ketemuan untuk makan ialah alasan yang tepat untukku untuk terus bisa memandangnya.

“Gimana hari-hari kamu sama Rengga?” tanyaku.

“Uhuk…” Rhea sedikit tersedak. Aku langsung nyodorin air putih yang ada di depanku ke Rhea.

“Rengga? Yah, gitu-gitu ajah” Ujar Rhea setelah menenggak air putih yang aku sodorkan padanya.

“Maaf yah aku nda bisa selalu ada buat kamu.” aku berusaha memasang wajah innocent-ku.

“Gak apa-apa. Rengga juga nice kok” jawab Rhea.

“Maksud kamu?”

“Ah nggak kok Yo. Gak apa-apa..” Rhea menyuap Pasta pesanannya.
“Oh…”

Duh! Bener-bener cantik wanita yang ada di depanku saat ini. Gak salah Tuhan kirim dia untukku. Jahatnya aku selalu ninggalin dia.

”Kamu bisa maen catur Yo?” tanya Rhea tiba-tiba padaku.

”Wah! Bisa banget tuh say! Aku pernah juara satu se jakarta waktu aku SMP dulu lho! Kalo urusan catur Aku jagonya….”

”Bagus dong!”

”Emang kenapa?” Tanyaku sambil menyeruput Lemonadeku.

”Papaku. Papaku paling seneng maen catur dan dia selalu milih-milih lawan buat maen catur. Kalo papa suka sama Reo, pasti papa bakalan ajak Reo maen catur.”

”Ow gitu, Jadi intinya, aku bisa ambil hati papa kamu dong kalo ternyata aku jago maen catur?”

”Exactly!”

”Kapan aku bisa ketemu papa kamu?” tanyaku semangat. Aku pengen papanya Rhea tau kalo masalah maen catur, aku lah jagonya.

”Ntar aja! Gimana?”

”Boleh boleh….”

Handphoneku bergetar. Telepon dari Raynold, teman satu tim-ku.

”Bentar yah say. Aku angkat telepon dulu….” Rhea pun mengangguk sambil tersenyum manis tanda setuju.

KLIK

”Kenapa Nold?” tanyaku begitu aku memulai pembicaraan.

”Elu dimana sekarang!? Kok lama banget! Yang laen udah pada sampe nih! Tinggal elu doang yang blom ada disini!” amuk Raynold menjawab tanyaku.

”Hah? Emang ada apa?”

”Masa elu lupa sih! Hari ini tuh penutupan WCG! Semua perserta yang masuk semi final wajib dateng untuk acara penutupan itu. WAJIB!”

“Hah? Oh iya! Duh gw lupa!”

“Ya udah! Cepet elu ke tempat gw! Kita khan janjian di rumah gw! Dan bakalan berangkat kalo udah pada ngumpul semua…”

”Emang gw harus banget dateng acara itu yah? Gw lagi sama cewek gw nih.”

”Hari ini penyerahan hadiah, foto-foto, pastinya acara penutupan, penyerahan medali ke tiap-tiap peserta. Apa elu mau lewatin moment itu gitu aja?!”

”Duh! Gw pengen bangeet!” Yap, itulah moment yang aku tunggu-tunggu. Tapi kenapa aku lupa! Duh, aku harus hadir di moment itu. Gak boleh nggak!

”Ya udah gw dateng. Tunggu gw. Setengah jam lagi gw sampe….”

“Gw tunggu…”

“Ok!”

KLIK

Sesaat aku lihat Rhea. Mukanya menunjukkan ekspresi bertanya ‘Ada apa? Siapa itu?’.
Sambil menghapus bibirnya dengan kertas tissue takut-takut ada saus yang mengganggu pemandanganku, Rhea pun bertanya “Ada apa? Siapa itu?” Tuh khan bener!

“Hmm… Tadi temen satu tim-ku. Aku harus wajib ikut acara penutupan hari ini. Gimana dong say??” jawabku jujur.

”Hari ini?” tanya Rhea terlihat kaget.

”Iya…” jawabku memelas.

”Emang gak bisa kalo Reo gak ada?”

”Gak bisa sayang. Waji untuk semua peserta.” Sebenernya sih bisa aja. Tapi, it’s a rare moment. Gak tiap hari aku bakalan di expose di majalah-majalah dan pastinya ditampilkan di segala situs games di Internet.

Sesaat Rhea terdiam. Lalu, seakan keputusan udah ada di depannya ia pun angkat bicara, “Well. Reo mau pergi sekarang?”

“Kamu nda apa-apa?”

“Iya gak apa-apa. Tapi tolong bilangin Rengga suruh jemput aku!” Pinta Rhea yang langsung aku setujui dengan anggukan. Segera aku telpon Rengga. Dan tanpa menuntut apa-apa, Rengga pun menyetujui.

”Rengga udah mau. Lima belas menitan lagi dia sampe. Kebetulan dia lagi gak jauh dari sini. Aku jalan sekarang yah say! Aku takut telat!” Ijinku sambil mengecup keningnya.

”Caturnya?” Tanya Rhea begitu aku melangkahkan kaki keluar bistro.

”Masih banyak waktu sayaang… Aku pasti bakalan maen catur sama papa kamu.”

”. . . . .” Rhea gak menjawab. Aku pun segera melangkahkan kakiku. Maapin aku yah Rhe….

Tanpa aku sadari wajah Rhea memerah. Rhea menangis.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset