Jellybeans episode 2

Part II Marvin’s eyes : Only Hope

Marvin Adhitya nama lengkapku. Aku tiga bersaudara, dan aku anak pertama. Sama seperti Reo, rumahku jauh dari kampus, maka dari itu aku mengontrak beca (base camp) bareng-bareng dengan Reo dan Rengga. Aku tuh tipe-tipe cowok yang cuek. Cowok yang kadang gak peduli dengan lingkungan sekitar. Cowok yang gak peduli dengan cewek-cewek yang ngejar-ngejar aku, bahkan ngemis-ngemis cinta aku. Heran. Padahal mereka tau kalo aku udah punya pacar. Ya, aku pasti punya pacar. Reva.

Aku udah 2 tahun pacaran dengan Reva. Kami kenal saat duduk di bangku sekolah menengah. Cewek manis dan teramat cantik itu teman sekelasku saat itu. Banyak cowok-cowok yang berusaha deketin dia. Jadi, gak salah dong pilihanku? 

Manajemen. Jurusan yang gak pernah kusesali karena aku memilih jurusan itu untuk kuliahku. Bukan karena prospek kerja yang menjanjikan nantinya setelah aku lulus yang membuat aku gak akan pernah nyesel, tapi di jurusan Manajemen itulah aku mengenal sahabat-sahabatku, Rengga, Reo, Ribby, dan Gerald. Hidup aku jadi lebih bewarna, lebih menarik. Thanks God.

“Marvin Adhitya..”
“Marvin Adhitya?? Ada yang namanya Marvin Adhitya?”

“MARVIN ADHITYA…!!”

JDUG! Tepat di tulang kering kaki aku Gerald menendang “Nama lu dipanggil tuh! Absent”
“Hadir Bu!” Responku seketika.

Sesaat tadi aku bengong mikirin masalahku. Masalahku dengan pacarku, Reva. Sedari pagi tadi aku uring-uringan menghadapi masalahku dengan pacarku ini. Aku bingung. Aku bingung, dengan siapa aku harus curahin ini semua. Well , aku emang punya banyak sahabat yang pastinya gak akan segan untuk menerima curhat-an-ku. Tapi , apa mereka cocok untuk diajak sharing urusan ini? Urusan pribadiku dengan Reva. Mungkin ada baiknya aku curhat dengan teman cewek di kelasku. Ah, gak baek juga, yang ada nanti malah jadi gossip dikampus tentang hubunganku dengan pacarku. Apalagi akhir-akhir ini banyak nomer-nomer aneh yang sms ke handphoneku cuma untuk sekedar ngajak kenalan. Gak deh!

Diantara sohib-sohibku, cuma Rengga yang enak diajak ngomong masalah apapun. Karena Rengga itu tipe cowok blak-blakan. Kalo dia gak suka pada suatu hal, dia pasti bakalan terus terang menyatakan ke-enggak-sukanya dia dengan hal itu, begitu juga sebaliknya. Dibanding dengan Ribby yang selalu anggep masalah netral, Gerald yang cuek banget, dan Reo yang mentok-mentoknya selalu dukung client yang curhat padanya. Disini aku butuh peran Rengga sebagai media curhatku. Karena Rengga selalu menempaktan segala macem masalah dari sudut pandang yang berbada. Kadang dia bersikap netral, kadang pula dia telak-telak mojokin aku atau pure dukung segala tindakanku. Itulah Rengga. Dan sekarang aku punya masalah, aku rasa cuma Rengga yang bisa bantu masalahku ini.

“Tolong didengar baik-baik yah! Saya ini lagi absen kalian. Tolong jangan pada buat acara sendiri!” Marah Bu Pemi. Duh, gara-gara aku bengong tadi Bu Pemi jadi marah ke seluruh kelas. Tuh tuh tuh , beberapa anak sekelas mulai ngeliatin aku dengan tatapan mata membunuh.

“Jangan lupa kita ada quis minggu depan. Sampai ketemu minggu depan!” salam Bu Pemi sambil meninggalkan pintu kelas.

  

“Ada masalah apa sih Vin?” Tanya Rengga begitu kelas bubar.

“Kita omongin dimobil aja deh Ga” Ajakku sambil berjalan keluar gedung, menuju parkiran tempat aku memarkirkan mobilku.

Begitu duduk di jok sebelahku, Rengga langsung menghujaniku dengan pertanyaan “Ada masalah apa sih Vin? Kayaknya masalah lu besar deh. Would u share it to me? Siapa tau gw bisa bantu”
Sambil tancap gas menujur luar kampus akupun menjawab “Gak ada apa-apa kok” bohong.

“Gak usah ditutup-tutupin deh. Gw bisa liat kok dari muka lu”

Spontan kututup muka-ku dengan kedua tanganku. Bodoh. Keliatan konyol emang, tapi “Hah? Serius lu keliatan di muka gw?”

“Keliatan kok. Udah deh, ngomong aja sama gw. Gak usah ditutup-tutupin. Biasanya elu ngomong kok kalo ada apa-apa” bujuk Rengga membuatku terdiam.

Setelah beberapa saat akupun sadar, aku emang harus cerita ke Rengga. Dan akupun buka mulut.

“Masalah Reva” dua kata yang mengartikan segala masalahku.

“Reva? Siapa tuh Reva?” tanya Rengga membuat dengkulku lemas. Sepertinya aku salah memilih orang untuk curhat.

“Aduh, elu tuh pelupa atau emang gak tau sih Ga?” Marahku. Rengga emang tipe-tipe cowok pelupa, itu salah satu sifat jelek dia. Dia sering lupa dalam berbagai hal, dimulai hal kecil sampa hal besar sekalipun
“Reva itu cewek gw! Yang waktu itu gw kenalin ke elu”

“Ow, yang waktu itu namanya Reva yah?” jawab Rengga polos “Sorry sorry gw gak tau”

“Kebangetan lu ! pacar sohib lu sendiri lu lupa..” amukku sambil mencibir. Kesal.

“Iya iya maaf. Anggep aja gw udah inget. Nah, sekarang masalah lu apa?” Ucap Rengga berusaha meyakinkan.

“Hmm, Oke, kita anggap lu udah inget. Begini Ga, Reva mau pindah..” belum selesai aku ngomong, Rengga udah menyelak.

“Pindah? Ya Tuhan! Susah-susah banget! Masih ada Telepon, internet dan seminggu sekali lu kan bisa kesana untuk ketemuan! Apa susahnya Vin?!”

“Iya iya. Lu denger gw dulu dong Ga. Reva mau pindahnya jauh…” lagi-lagi Rengga memotong.

“Jauh?! Kemana sih? Paling-paling ke Bandung? Jogja? Surabaya? Semarang? Solo? Atau Brebes kampung si Ribby? Kemana coba? Gw rasa tempat-tempat itu masih bisa lu jangkau sekalipun Cuma sebulan atau dua bulan sekali.”

“Jauh Rengga..” Jawabku sambil menepikan laju mobil. Kebetulan kita udah sampai di depan komplek tempat kami mengontrak rumah. Lagipula aku kurang konsen menyetir saat ini.

Terlihat Rengga kurang puas dengan aku yang terus menerus merasa kalau ucapan dia itu kurang memuaskan aku.
“Emang jauh kemana sih Vin? Gak ada satupun kota yang gw ucapin tadi itu tempat pindahnya pacar lu? Trus kemana dong?” Tanya Rengga sambil garuk-garuk kepalanya.

“Inggris”
“Hah??” Rengga melongo. Bengong.

Selama hampir semenit Rengga terdiam. Mungkin agak syok begitu tau Reva mau pindah ke Inggris.

“. . . . . . “ Rengga terdiam,.

Lalu..

“Trus masalah lu apa?” tanya Rengga yang terlihat udah mulai sadar dari syoknya.

“Gw gak bisa jauh dari dia. Kalo emang udah jauh, mendingan jauh sekalian dari dia” jawabku pasif sambil menyenderkan keningku pada stir mobil.

“Maksud lu.. pu…tus?” tanya Rengga perlahan.

“Exactly..” belum sempat aku meneruskan kata-kataku, Rengga udah nyemprot sambil mengangkat kepalaku dari sandaran stir mobil dan mengguncang-guncang bahuku.

“Lu gak bisa gitu Vin! Gimana perasaan dia nantinya? Emangnya dia juga mau putus? Lu jangan egois Vin!” omel Rengga padaku.

“Bukannya gitu. Gw paling gak bisa long distance. Reva itu manja banget! Gimana ntar gw bisa kasih perhatian ke dia, gimana gw bisa telponin dia, trus gimana kalo tiba-tiba gw kangen sama dia dan dia kangen sama gw? Susah Ga. Lagipula ini juga demi dia. Biar dia disana cari orang lain yang lebih baik dari gw. Sumpah Ga! Gw masih sayang sama dia! Tapi..”

Rengga kembali memutus “Jadi lu keberatan dengan manjanya dia? Kenapa lu dulu pacarin dia?”

“Enggak Rengga. Justru gw suka dengan manjanya Reva. Gw pacarin dia karena sifat manjanya itu. Gw sayang banget sama dia. Yang jadi masalah, lu kan tau kalo kita tinggal di satu atap, di beca, yang bahkan telpon aja nunggal sebulan. Gimana gw bisa hubungin dia? Masa cuma lewat yahoo messanger? Gak bisa Rengga! Trus kalo gw kangen sama dia masa gw harus pergi ke Inggris! Atau sebaliknya, gw biarin Reva pulang balik Jakarta cuma karena mau ketemu gw? GAK MUNGKIN RENGGA!” alasan yang aku rasa sempurna inilah inti permasalahanku.

“Iya juga sih Vin” Rengga pun menyerah. “Sekarang gw mau tanya..”

“Yah? Apa?”

“Lu serius mau putus? Yang pasti dengan alesan lu gak mau buat dia kecewa? Alesan itu bener? Bukan karena ada cewek lain atau bukan karena lu udah bosen sama dia kan??”

“Ya Tuhan! SERIUS! Demi Tuhan..” Aku berusaha meyakinkan Rengga.
“Well, gampang aja, selagi ada waktu, lu mulai kasih jarak ke dia. Dan biarin dia biasa hidup tanpa elu.”
Sesaat Rengga terdiam lalu meneruskan kembali perkataannya
“trus kalo dia marah karena hal itu, lu kasih tau ke dia kalo semua tindakan lu itu lu lakuin semata-mata demi kebaikan dia juga. Terakhir, lu jelasin deh semua hal yang membuat lu berat untuk long distance dan minta putus. Gampang kan?”

“Wew! Hebat juga saran lu Ga!” gak salah emang aku pilih Rengga untuk media curhatku. Terbukti tokcer abis! Tapi…..

“Trus gmn? Bisa lu jalanin kan tuh saran gw?” tanya Rengga.
“Gak Ga. Gak bisa”

“Kenapa? Bukannya saran gw itu masuk banget?”

“iya sih Ga.. tapi..”

“Kenapa? Tapi apa?” Rengga mulai kesel.

“Itu semua butuh waktu..”

“Ya Iyalah! Emang kapan Reva mulai pindahan ke Inggris?”

“Besok…”
OMG!! Rengga pun kembali terdiam.

Hari ini hari keberangkatan Reva. Saat ini aku sedang menuju bandara bersama Rengga.

“Gw musti ngomong apa nih Ga?” tanyaku sambil mematikan cd player yang dari tadi terus-terusan muterin lagu jepang yang disukai Rengga.

Rengga kembali menyalakan cd player. Gak lama kemudian mulai terdengar lagi suara Fuji Fumiya bawain hit-nya di dorama ordinary people yang berjudu; ‘True Love’ . “gak usah dimatiin. Lagu kesukaan gw nih..”
pinta Rengga sambil menepak tanganku yang berusaha matiin lagi cd player itu.
“saran gw, lu omongin aja apa yang emang mau elu omongin. Segala keputusan ada ditangan lu Vin..” Jawab Rengga sekenanya.

“Oke oke Boss..”
Rengga kembali membesarkan volume cd player sambil ikutan nyanyi lagu yang cukup manis untuk dinikmati dalam perjalanan ini.

Kimida ke o shinjite
Kimida keshi ka ila kute.. wo wo wo..
Bokurawa itsu no haruka-haruka
Tooi mirai wo
You make me better
Hazutsa..

Sesampai di bandara Reva langsung memeluk tubuhku. Harum rambutnya membuat aku mengingat masa-masa yang indah yang pernah kita lewatin. Duh ! makin bingung nih..

“Kok kamu lama sih Vin. Aku kira kamu gak bakalan dateng..” Reva mencibir manja.

“Hahahaha. Pasti dateng dong sayang. Aku rela bolos nih demi kamu. Rengga juga ikut tuh!” ujarku sambil menunjuk Rengga yang lagi asik dengerin ipod di kios eskrim. Gak lama Rengga melambaikan tangan sambil menundukan kepala seraya tersenyum pada Reva.

Reva langsung menggelayuti tanganku manja ..
“Marvin. Katanya ada yang mau diomongin, kita duduk dibangku situ yuk!” ajak Reva sambil menunjuk bangku terdekat dari tempat kami berdiri.

“Mau ngomong apa Vin? Ngomong aja” tanya Reva begitu kita mulai duduk dan siap mendiskusikan masalah ini.

Sambil menyampingkan dudukku, sehingga posisiku sekarang berhadapan dengan Reva, akupun mulai angkat bicara ..

“Hmm, kamu kan bakalan jauh dari aku, dan aku bakalan jauh dari kamu, aku takut Rev! Aku takut kamu kesepian disana, aku juga takut aku bakalan kesepian disini. Dan kenyataan buat aku gak selalu ada buat kamu.”
Aku menghela nafas sesaat lalu kulanjutkan penjelasanku

“jujur Rev, aku gak bisa kayak gitu. Aku gak bisa biarin kamu sendiri. Dan aku gak mau kamu mentok-mentoknya ngedua cuma karena kamu gak betah untuk sendiri.. begitu juga dengan aku..” tiba-tiba Reva menyelak sambil meletakkan jari telunjukknya di bibirku.

“Aku ngerti kok Vin. Kamu minta putus?”

“Duh! Bukan gitu .. hmm, sebenernya sih.. Iya.. ini demi kamu Reva. Maafin aku. Aku gak bisa selalu ada untuk kamu nantinya. Maafin aku! Jujur aku sayang banget sama kamu makanya aku lakuin ini..” tanpa sadar air mataku mulai menetes. Aku nangis.

Sambil mengelus pipiku dengan kedua tangannya, Reva berkata “Aku ngerti kok Vin. Ngerti. Dan aku gak marah kalo kamu berfikir kayak gitu. Aku juga udah mikirin ini kok. Aku juga merasa begitu. Aku merasa punya tanggung jawab atas kamu, dan akan teramat susah kalo kita jauh..” Reva pun mulai meneteskan air matanya. “kalo Marvin emang minta putus, Aku gak keberatan. Toh itu juga yang ada di pikiran Aku. Aku gak mau ngekang kamu dan aku gak mau buat kamu kesepian nantinya..”

“Jadi?? Kamu juga inginkan hal yang sama kayak yang aku pikirin?” Tanyaku.

“Sebenernya sih nggak Vin. Tapi seperti yang kamu bilang tadi, kenyataan yang buat aku berfikir kayak begini”

“Iya Rev. Itu yang aku rasain”

“Jadi ? Kita putus?” tanya Reva meyakinkan.

“Yah kalo emang itu yang terbaik buat kita..” jawabku pasti.

“Well, tapi kita masih tetep sahabatan kan Vin? Tetep keep contact ..”

“Pasti! Trims yah Rev. You’re the greatest girl that i ever met”

“Trims honey..” ucap Reva. Dan tanpa sadar bibir kami sudah mulai berdekatan. Bertautan. Mungkin ini ciuman terakhir dari Reva.

Bye Reva

Kadang hal yang kita lakukan untuk seseorang yang kita sayangi adalah melepaskannya


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset