Jellybeans episode 20

Part XX Rengga’s eyes : Trouble Is A Friend

”Duh sorry agak telat. Tadi bannya bocor, jadinya gw muter-muter cari tempat buat isi angin untuk tambel ban. Jarang banget di daerah sini!” Alibiku begitu aku datang menjemput Rhea.

Dasar Reo gak tanggung jawab! Mentok-mentoknya aku yang harus jemput Rhea disini. Kalo bukan karena Rhea sahabat aku, dan kalo aku gak pernah janji sama Rhea untuk bakalan ngegantiin posisi Reo dimata Rhea, aku gak bakalan mau kayak begini!

”Gak apa-apa kok Ga….” Rhea pun tersenyum melihat mukaku.

”Kok senyum-senyum gitu sih?” Tanyaku heran sambil menutup mukaku. Ada yang salahkah dengan mukaku. Tapi, Rhea malah makin senyum.

”Itu muka Rengga lucu. Item-item gak jelas gitu..” Ujar Rhea sambil tetap tersenyum dan memberikan kaca mungil yang biasa ia bawa-bawa. Aku pun segera melihat wajahku di kaca itu. Ha ha ha. Aku pun tertawa begitu ngeliat noda-noda hitam yang ada di wajahku. Pasti karena bantuin montir tadi nambel ban mobil biar cepet selesai. Segera kubersihkan noda-noda gak jelas yang ternyata berasal dari tanganku itu. Sesaat Rhea menjulurkan tangannya berusaha membantu.

”Sini Rhea bantu.” Ujarnya sambil membantu menghapus noda hitam di wajahku dengan tissue basah yang selalu ia bawa di tasnya. Aku pun segera duduk di hadapannya.

”Udah bersih deh. Wangi.” Hidung Rhea hampir saja bersentuhan dengan pipiku saat Rhea menghentikan sapuannya pada pipiku yg menghitam.

”Pulang sekarang yuk…” Ajakku sambil berusaha memundurkan badanku dan berdiri sambil berusaha meraih tangan Rhea.

”Rengga gak makan dulu?” Tanya Rhea sambil menggenggam tanganku. Hangat…

”Gak. Gw baru makan tadi….”

”Oh. Ya udah deh. Yuk!” Rhea segera berdiri dan mengikutiku menuju parkiran. Tanganku masih menggandeng tangannya. Masih hangat..

”Besok ke rumah Rhea yah Ga!”

”Besok? Ada apa yah?” tanyaku sambil menstater mobil dan segera melajukannya ke rumah Rhea.

”Papaku ulang tahun. Yah, sebenernya acara kecil-kecilan aja. Acara keluarga. Cuma makan-makan biasa.”

”Lha, kenapa gw harus ada disitu? Itu khan acara keluarga elu Rhe?”

”Yah, Rengga khan udah deket sama keluarga Rhea. Jadinya gak ada masalah kalo Rhea undang Rengga besok malam.”

”Oh gitu. Ya udah gw usahain dateng. Reo diundang juga khan?” tanyaku.

”Iya. Tapi Rengga khan tau kalo Reo tuh sibuk, jadinya Rhea gak yakin kalo dia bakalan dateng. Makanya Rhea undang Rengga. Lagian khan Rengga pernah janji kalo—”

”Kalo gw bakalan gantiin posisi Reo di mata elu. Gitu?” Ujarku memotong ucapan Rhea.

“Itu ingeeet..”

“Ya udah. Gw pasti dateng!”

“Trims…” Sambil tetap menggenggam tanganku, Rhea kembali mendekatkan hidungnya ke pipiku. Masih mau mencium aroma tissue basah tadi-kah? Tapi, kenapa semakin mendekat. Dekat. Dekat. Dan, bibir Rhea menyentuk pipiku. Rhea menciumku.

Hari-14

“Reo mana Vin?” Tanyaku pada Marvin begitu aku bangun dari tidurku dan ngeliat Marvin lagi asik bbm-an.

“Udah berangkat duluan ke kampus. Katanya ada tugas yang belum dia kumpulin.”

”Oh…” Aku emang lagi nyariin Reo. Mau nanyain dia bakalan dateng apa nggak ke acara papanya Rhea. Kalo dia dateng, aku gak bakalan dateng. Begitu juga sebaliknya. Khan alesan Rhea undang aku karena posisi aku yang gantiin Reo. Jadi, kalo Reo dateng, khan udah sepantesnya aku gak dateng. Semalem pun Reo pulang tengah malem begitu aku sudah tidur… Fiuh..

”Sms siapa lu?” tanyaku begitu ngeliat Marvin senyam-senyum menerima balesan sms.

”Ada deh! Mau…. Tau…. Aja…..” Jawabnya sambil mencibir.

“Yee!! Gw mandi dulu! Lu ke kampus gak? kalo nggak, gw duluan nih..” Sahutku sambil menuju kamar mandi yang ada di dalam kamar kami.

“Iya iya ntar. Gw juga ke kampus kok. Bareng lha! Gw khan mau nebeng mobil baru lu!”

Mobil baruku? Iya benar. Dua hari yang lalu aku pulang ke rumah. Dan papiku ngijinin aku untuk bawa mobilnya ke kontrakanku. Bukan mobil baru sih, mobil papi yang udah gak dipake. Karena papiku baru aja beli mobil baru. Jadinya, yang lama di warisin ke anak satu-satunya. Disamping itu, aku juga baru aja dapet kerjaan di cafe di Kemang. Exactly! Aku diterima jadi penyanyi cafe yang audisinya aku ikuti 3 hari lalu. Aku cuma kerja di hari sabtu dan minggu. Jadinya gak sibuk-sibuk banget. Tapi, tetep aja aku butuh alat transportasi. Nah, darisitu aku minta mobil lama papaku. Jadinya aku gak perlu minjem-minjem mobil Marvin lagi deh ^^

“By! Ribby!” Teriakku memanggil Ribby yang terlihat lagi jalan di lorong kelas. Mendengar teriakkanku, Ribby spontan menengok dan langsung menghampiriku.

“Kenapa Ga?”

“Liat Reo?”

“Oh Reo? Baru aja dia pergi. Katanya sih ada acara di game centre. Katanya sih acara touring ke puncak gitu.”

“Touring? Nginep dong?”

“Wah gak tau deh acaranya nginep apa nggak… Tapi biasanya kalo ke puncak pasti nginep lah!”

“Oh…”

“Kenapa emangnya?”

“Gak apa-apa. Yuk deh ke kelas! Dah hampir telat nih.”

Well, Reo ikut touring ke puncak bareng temen-temennya. Kenapa dia gak kasih tau aku yah? Apa aku telepon dia ajah untuk nanyain rencana malem ini? Apa dia tau kalo aku juga di undang? Dan pastinya kalo emang Reo ikut acara touring, dia gak bakalan bisa dateng di acara malem nanti. Itu berarti, aku harus gantiin posisi dia.

Pastinya ini maunya dia dan itu juga tentunya mau Rhea. Dan mungkin Reo yang nyuruh Rhea untuk undang aku dengan alesan kalo Reo gak bakalan bisa dateng hari ini? Well, intinya Reo positif gak bakalan bisa dateng malem ini. Dan sebagai orang yang bertanggung jawab atas janjiku ke Rhea, aku bakalan dateng ke acara papanya Rhea malem ini untuk gantiin posisi Reo.

Positif.

Di beca

Kulirik jam di atas meja belajarku. Jam Enam kurang sepuluh menit. Acara papanya Rhea jam delapan. Perjalanan kesana empat puluh lima menit. Masih ada waktu satu jam lebih untuk siap-siap.

Reo pun gak pulang-pulang. Handphonenya pun gak aktif. Positif dia nginep di puncak. Akupun segera mandi dan mempersiapkan diriku sebaik mungkin di depan keluarga Rhea. Bukan berarti aku mau di pandang special di mata keluarga Rhea. Aku cuma mau memasang image yang baik sebagai sahabat Rhea. Itu aja.

Kupencet bell rumah Rhea. Gak ada jawaban. Kupencet lagi. Belum juga ada tanda-tanda yang menandai kalau seisi rumah tau akan kehadiranku. Kupencet la– terlihat Rhea keluar dari pintu. Aku pun menghentikan pencetanku yang ke tiga.

Rhea segera mengizinkan aku masuk dan segera mengajakku menuju meja makan. Disana udah ada Mamanya Rhea, Papanya Rhea, Ketiga kakaknya Rhea, bahkan suami dan anaknya kakaknya Rhea pun ada disitu dan Adik laki-lakinya Rhea. Dan disana juga ada sohibku. Reo.

Ups….

“Ayo ayo duduk Dik Rengga..” Sapa mamanya Rhea nyadarin aku dari kekagetanku begitu ngeliat Reo ternyata ada di salah satu kursi meja makan.

“Eh iya Tante. Met malem Om, Tante…” Ujarku canggung sambil menyalami mama papanya Rhea dan tersenyum pada tiap-tiap kakak dan adiknya Rhea yang aku gak tau namanya satu persatu. Lalu mataku berhadapan dengan Reo. Terlihat tatapan Reo yang seakan bertanya ‘ngapain lu disini?’

“Sudah kumpul semua, baiknya acara ini kita mulai. Pertama-tama kita berdoa untuk kepanjangan umur Papa. Berdoa dimulai…” Kakaknya Rhea memulai acara dengan doa. Semua pun tertunduk, kecuali aku dan Reo yang masih berusaha berkomunikasi dengan mata. Tapi, tetep aja gak ada satu arti pun terpancar di mata kami.

Setelah doa, kami pun makan. Makanan yang dihidangkan amat sangat enak. Kayaknya ini masakan Kakaknya Rhea yang katanya jago banget urusan masak-memasak.

Acara makan selesai. Kali ini acara ramah tamah. Yah, acara yang isinya perbincangan antar keluarga. Aku pun terlihat blo’on memandang tiap-tiap saudara Rhea mencurahkan cerita mereka pada kedua orang tua mereka. Begitu juga sebaliknya….

“Kuliah kamu gimana Rengga?” Tanya papa Rhea mengejutkanku.

“Eh uh. Baik-baik aja om. Bentar lagi semester tiga. Sama kok kayak Rhea…” Jawabku terbata-bata. Kok nanya ke aku? Calon mantunya khan Reo? Apa Reo udah ditanya sebelumnya??

“Oh iya om lupa. Ngomong-ngomong orang tua kamu kerja dimana? Gimana kabar mereka?”

“Hmm, papiku pegawai negeri Om. Dia juga punya dua toko di jakarta. Mamiku kerja sebagai akuntan di satu perusahaan swasta. Kabar mereka baik-baik aja…” jawabku yang kali ini udah mulai terbiasa. Sesaat kulihat Reo. Dia duduk bersebelahan dengan Rhea, sepertinya gak begitu peduli dengan apa yang aku bicarakan dengan papanya Rhea.

“Kamu suka maen catur Rengga? Kamu bisa?” tanya papa Rhea lagi.

“Catur om? Hmm, Gak hebat sih. Tapi bisa lah!”

“Kapan-kapan maen catur sama om yah. Om suka banget maen catur”

“Iya deh om. Bisa diatur…” Jawabku. Reo terlihat bingung begitu kami membicarakan soal catur. Terlihat tanda tak setuju dimatanya begitu papanya Rhea mengajakku maen catur. Apa masalahnya kalo papanya Rhea ngajak aku maen catur? ini khan cuma maen catur! cuma Catur.

Setelah pembicaraan catur itu, papanya Rhea mengajak keluarganya, aku, dan kali ini mengajak Reo untuk karaokean. Aku memutuskan nggak ikut acara itu dan ijin untuk pulang. Kayaknya aku harus berusaha melepas Rhea. Aku gak mau terlibat terlalu jauh dengan keluarga Rhea. Dan saat ini pun Reo ada disini untuk Rhea. Posisiku tentunya nggak dibutuhin di sisi Rhea. Karena udah ada lelaki-nya. Reo.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset