Jellybeans episode 21

Part XXI Gerald’s eyes : Angel Brought Me Here

Hari ke-15

“Temen-temen! Hari ini gw ulang tahun! Gw mau nraktir elu semua ke Dufan. Siapa aja mau ikut?” Teriak Ranie, salah satu cewek tajir dikelasku. Sekarang hari ulang tahun Ranie, dan kayaknya dia gak nanggung-nanggung nraktir temen-temennya dengan ngadain acara ke dufan.

Spontan seluruh kelas pun bergemuruh ramai. Sebagian telak-telak menyatakan setuju dan mau ikut di acara itu, sedangkan sebagian lagi hanya tersenyum-senyum malu mengakui kalo dirinya juga mau banget ikut acara itu.

Rengga, Marvin, Reo dan Ribby pastinya termasuk ke anak-anak yang telak-telak setuju dan mau ikut ke acara ultahnya Ranie. Begitu juga denganku. Berhubung kami harus menggunakan transportasi sendiri kesana, dalam arti Ranie gak menyediakannya, maka aku dan sohib-sohibku berangkan ke ancol menggunakan kendaraan masing-masing.

Beberapa anak menumpang di mobil Marvin, termasuk Reo dan Ribby. Sedangkan Rengga gak bisa ikut karena malem ini dia harus nyanyi di kafe. Malem ini malem pertamanya dia kerja di kafe itu sebagai penyanyi disana.

”Ger, gw numpang mobil lu yah?” Ujar Ranie yang tiba-tiba ada di sebelahku.

”Hah? Masa lu gak bawa mobil Ran? Ini khan acara lu!” Reo menimpali.

”Mobil gw lagi di bengkel. Boleh gak Ger?” Tanya Ranie lagi.

”Iya iya. Boleh lah…”

”Trims. Gitu doong!” Ranie menepak punggungku sambil tersenyum.

Walhasil aku hanya berdua dengan Ranie di mobilku. Dari awal berangkat Ranie terus menerus bercerita. Entah itu tentang dirinya, keluarganya, dan hal-hal lain yang dia suka. Bener-bener gak bisa sedikit pun dia terdiam. Amat sangat cerewet.

”Lu udah punya pacar blom ger?” Tanya Ranie tiba-tiba. Pertanyaan itu mengingatkanku pada Dina. Duh! Kok jadi kepikiran cewek brengsek itu yah?

”Blom. kenapa? Mau daftar?” Jawabku sambil menyisipkan canda.

”Yeee! Gw udah punya cowok kok! Weeek!” Ujar Ranie sambil menjulurkan lidahnya, meledek.

”Owgh, gw gak tau tuh. Udah berapa lama pacarannya?” Tanyaku sambil tetap pandanganku ke arah jalan.

”Belum lama kok. Tujuh bulan.”

”Ow. Moga-moga awet deh!”

”. . . . ” Gak ada jawaban dari Ranie.

“Hey! Kok diem gitu?” Kataku menyadarkan Ranie yang tiba-tiba berenti dari ke-cerewetannya dan diam mebisu begitu dia jawab tentang hubungannya yang udah tujuh bulan dengan pacarnya itu.

Seakan-akan kata-kataku menyadarkan lamunannya, Ranie pun menangis, “Gw nge-gantung dia Ger…” Ujar Ranie lirih.

“Maksud lu?”

“Udah sebulan ini gw gak hubungin Peter. Peter nama cowok gw. Tiap Peter telepon pun gw gak berusaha untuk angkat. Kayaknya berat banget! Begitu juga sms-nya, gak pernah gw bales.” Ranie mengambil nafas sambil menghapus air matanya.

“Gw gak tau kenapa gw kayak begini. Padahal dia sayang banget sama gw… Padahal gw juga sayang banget sama dia… Apa gw bosen sama dia?”

“Hah? Bosen? Maksud lu?” Tanyaku berusaha mengorek lebih dalam tentang Ranie. Siapa tahu aku bisa bantu masalahnya.

“Bosen. Aku bosen sama baiknya dia, bosen sama suara dia, bosen sama pelukan dia… Yah, pokoknya bosen sama segala kebaikan yang ada pada dia Ger.”

“Gw gak ngerti maksud lu. Lu bilang cowok lu itu baik banget! Semua cewek ngarepin cowoknya baik kayak cowok lu. Tapi, kenapa lu ngerasa kalo lu bosen sama cowok lu?!!”

“Gak tau deh Ger. Mungkin karena Peter terlalu baik buat gw….”

“Hah?” Tanyaku bingung.

Sesaat Ranie terdiam bingung untuk menjawab. Lalu dia mencubit lenganku sambil berujar “Udah udah lupain deh! Pokoknya hari ini gw mau seneng-seneng di hari ulang tahun gw!” Ranie kembali tersenyum.

“Oh iya. Met ultah yah Ran! Gw lupa ngucapin. Dan sorry kalo gw gak tau hari ini lu ultah…”

“Trims yah…”

Aku memang gak terlalu dekat dengan cewek yang satu ini. Tapi entah kenapa, kok berasa ada chemistry diantara kita berdua sekarang yah? Aku merasa nyaman ngobrol sama dia. Mungkinkah ini…???

  

Kami sudah tiba di tempat wisata yang popular di Jakarta, Dunia Fantasi. Kebetulan sekali hari ini ialah hari kerja, sehingga dufan tidak terlihat ramai. Hanya terdapat beberapa pengunjung yang lalu lalang mengantri tiket bersama rombongan kami.

Setelah memasuki arena permainan, kami pun mulai berpencar. Satu demi satu teman sekelasku mulai berpencaran. Sedangkan aku masih berada di sisi Ranie yang sudah mulai terlihat senang. Tuh khan dia senyum ^^

“Ger, Ran, gw sama Reo pisah yah! Si Reo nantangin gw banyak-banyakan naik Roller Coaster nih!” ijin Ribby ke kami berdua.

“Eh-uh, ya udah.” Jawabku gugup. Wah? Kenapa aku harus gugup ditinggal sama Ranie berdua??

“Jagain Ranie Ger! Jangan diapa-apain!” Saran Reo yang segera ku’iya’kan dengan anggukan.

“Marvin mana By? Yo?” Tanyaku ke Ribby dan Reo yang sedari tadi selalu bertiga-tigaan dengan Marvin.

“Gak tau. Tau-tau tuh anak ilan Katanya sih mau ketemu sama gebetannya….” Jawab Reo meyakinkan.

“Oh, ya udah. Hati-hati lu berdua! Awas nanti nyasa” Ledek Ranie.
“Ya ma’am!” Ujar Ribby sambil mencibir lalu segera pergi menyusul Reo yang sudah pergi terlebih dahulu.

Kami berdua pun segera mencari wahana yang menarik. Hingga tiba di salah satu wahana yang sarat akan pengunjung. Beberapa temanku pun ada yang mengantri wahana itu. Wahana perahu yang bergoyang vertical. Kora-kora.

“Wanna try?” ajak Ranie menantangku.

“Hmm, siapa takut!” Aku mambalas tantangannya sambil menarik tangannya menuju antrian.

Kami pun mengikuti arus antrian yang lumayan agak panjang dikarenakan wahana ini termasuk wahana favorit.

“Antrinya kayaknya lama deh Ran… Ganti wahana aja yuk!” Ajakku.

“Bilang aja lu takut khan Ger?” Ujar Ranie mengejekku.

“Weeee! Siapa yang takut! Elu kali tuh yang takut!?”

“Ya udah kalo nggak takut. Terus aja antri…”

“Ok!”

Hingga tiba giliran kami menaiki wahana itu. Kami menempati kursi paling belakang, dimana kursi belakang itu merupakan tempat yang paling keramat, alias tempat yang paling menyeramkan. Aku yang memilih tempat itu, dikarenakan aku tidak mau dianggap pengecut oleh Ranie.

“Ger..” Panggil Ranie sambil meringis.

“Kenapa Ran?”

“Sebenernya gw paling takut naik wahana ini..”

Sambil memegang bahunya aku angkat bicara, “Hah? Serius lu!! Trus kenapa lu ajakin gw naik wahana ini?”

“Gw cuma mau ilangin phobia gw. Sebenernya bukan phobia, tapi gw punya penyakit. lemah jantung….” Ranie bicara sambil menunduk.

“Argh! Parah lu! Trus ntar kalo tiba-tiba lu diatas nanti kumat, gimana?” aku mulai panik.

“Gak kok. Penyakit gw bukan tipe penyakit yang tiba-tiba kumat di tengah waktu. Cuma kondisi gw aja yang akan lebih lemah dibanding orang biasa.”
“Duh! Kenapa lu nekat naik wahana ini Ran?”

“Karena gw mau biasain jantung gw. Gak apa-apa kok…”

“Iya! Elu nggak apa-apa! Mentok-mentoknya malah gw nih yang bakalan jantungan!” Panikku mulai mereda. Aku pun merangkul Ranie setengah memeluknya.

“Bantu gw kalo gw kenapa-napa yah!” Setelah Ranie bicara itu, wahana pun mulai dimainkan.

“Bantu apa Ran?” tanyaku sambil melepas rangkulanku dari Ranie dan mulai memegang besi pengaman.

Wahana mulai naik secara vertical ke atas, tinggi. Lalu meluncur ke bawah… dan….

“KYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!” Ranie berteriak. Padahal wahana baru saja dimulai. Bener-bener lemah nih anak! Bener-bener nekat nih anak!!

“Bantu gw supaya gw nggak takut…” Ranie menjawab tanyaku ketika posisi wahana perahu itu vertical ke atas.

Lalu….
“KYAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!” Aku pun mulai merangkulnya lagi, tidak peduli aku memegang besi pengaman atau tidak. Aku hanya tidak ingin gadis yang baru aku kenal ini mengalami hal-hal yang ia takutkan. Aku mulai memelukknya….

“Tenang aja… Ada gw disini….” Ujarku sambil membenamkan kepala Ranie di dadaku, ia pun mengangguk dan terus membenamkan kepalanya di dadaku. Lalu..

“KYAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!”

  

“Lu nekat yah Ran! Pokoknya lain kali kalo lu berbuat yang aneh-aneh di depan gw lagi, gw bakalan tinggalin lu!” Ujarku sambil tertawa saat melihat Ranie yang sedang memuntahkan isi perutnya di hadapanku. Segera ku berikan kertas tissue yang selalu kubawa disakuku.

“Oh jadi gitu.. Kalo sekarang gw mau naik wahana tadi lagi, gimana?” Ranie menantangku sambil mengelap mulutnya dengan kertas tissue yang baru saja aku berikan.

“Gak! Gak ada cerita yah….” Amukku. Gila aja tuh cewek! Udah muntah-muntah gitu, masih aja mau naik wahana kora-kora tadi.

“Becanda-becanda. Hmm, sekarang, gimana kalo kita naik wahana itu….” Ranie menunjuk salah satu wahana, Tornado.

“Gila lu yah! Lu aja sendiri sana kalo mau naik!”

Hahahahaha…. Ranie tertawa.

Nggak lama kemudian kami sudah ada diatas salah satu wahana. Wahana yang nggak begitu banyak diminati pengunjung dikarenakan wahana ini ialah bukan salah satu wahana yang dapat memompa adrenalin pengunjung. Kincir Raksasa.

Ranie menjulurkan kepalanya melihat sekeliling area dufan dan ancol dari ketinggian kincir raksasa yang kami naiki, “Wah! Pemandangannya bagus yah Ger! Romantis banget!!”

“Iya romantis…” Jawabku sekenanya.

“Duh, andainya cowok gw ada disini. Pasti hari ini jadi hari paling romantis di hidup gw.”

“Hahaha. Ya udah, anggep aja gw cowok lu…” celetukku asal. Aku pun heran kenapa aku bisa berbicara seperti itu. Memang kalau dilihat-lihat, Ranie itu tipe-tipe cewek inceranku. Dia manis, tidak terlalu cantik, cuek, sedikit gila (arti lain lho!), romantis, lucu, yah pokoknya Ranie itu. GW BANGET!! Lho, kok aku jadi seperti Ribby yah??

Mendengar celetukanku terlihat pipi Ranie mulai memerah, “Lu serius ngomong gitu? Ntar cewek lu marah lho Ger!”

“Gw nggak punya cewek kok. Dah dah sini sini…” Ujarku sambil memanggilnya supaya mendekatiku untuk memelukku. Ranie pun menuruti kemauanku, sekarang ia sudah ada di pelukanku, hangat.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset