Jellybeans episode 22

Part XXII Reo’s eyes : Misery

“Cieeee! Mesra banget nih!” Ledekku begitu melihat Gerald yang sedang menyuapi Ranie di pinggir pantai ancol.

Aku, Gerald, Marvin, Ribby dan teman-teman kampusku hari ini menghabiskan waktu di dufan dan ancol. Setelah lelah bermain di aneka wahana di dufan, kami memutuskan melepas lelah di pantai ancol.

“Eh elu Yo. Yang lain mana?” Tanya Gerald yang terlihat canggung begitu terpergoki sedang bermesraan dengan Ranie, teman sekelas kami.

“Elu nda liat tuh di batu-batu pinggir pantai? Udah kayak orang homo ajah” Jawabku sambil menunjuk kearah Ribby dan Marvin yang sedang duduk berdua.

“Udah-udah biarin. Si Marvin mungkin lagi nembak Ribby kali. Biar menang taruhan kita.” Celetuk Gerald asal.

“Taruhan apa Ger?” Ranie mulai bicara. Terlihat wajah Ranie memerah dan sedikit pucat.

“Ran lu kenapa? Ger, lu apain nih Ranie?” tanyaku begitu melihat wajah Ranie yang benar-benar terlihat pucat.

“Tadi dia muntah begitu turun dari kincir raksasa… Payah yah?” Gerald mulai mengelus rambut Ranie dan meletakkan kepala Ranie di dadanya. Wah, sudah mulai terlihat benih-benih cinta diantara mereka rupanya.

“Ow, ya udah. Makan aja dulu yang banyak! Biar perut lu keiisi…” saranku.

Nggak lama kemudian teman-teman Ranie datang. Gerald pun izin padanya untuk menemuiku. Sepertinya ada hal-hal yang ingin ia bicarakan.

“Rupanya ada yang lagi jatuh cinta nih?” tanyaku begitu Gerald mengajakku duduk disalah satu bangku restoran fast food setelah memesan pesanan makanan.

“Iya nih. Gw juga nggak tau perasaan gw gimana. Ranie tuh tipe gw banget! Tapi sayangnya dia udah punya cowok Yo…” Gerald pun mulai mencurahkan hatinya padaku.

“Hey! What’s up bro?! Sebelum janur kuning menjuntai, nda ada yang bakal bisa ngalangin cinta lu. ya nda sih?!” Aku pun menanggapi curahannya. Entah kenapa, setiap aku mendengar orang lain yang mencurahkan atau menceritakan masalah ataupun dilemanya padaku, aku selalu berusaha mungkin mendukung jalan yang ingin dituju oleh orang itu. Seperti halnya sekarang. Aku mendukung cintanya Gerald yang mulai tumbuh pada Ranie.

“Iya sih. Tapi khan gw nggak enak Yo! Apa kata orang-orang nanti kalo gw deketin cewek yang udah punya cowok?”

“Hmm, jujur aja ya Ger. Gw sendiri nda tahu kalo Ranie udah punya cowok. Gw ngerasa Ranie tuh nutup-nutupin statusnya. Apa mungkin dia udah nda ada feel ke cowoknya…..”

“Ranie juga ngomong gitu. Dia udah bosen sama cowoknya.”

“Tuh khan! Inilah saatnya elu muncul, Elu usahain hadir di setiap jatuhnya. Biar dia lebih terbiasa dengan adanya elu. Gw jamin! Elu pasti bisa!!” Dukungku.

Makanan pesanan kami pun sampai. Aku mulai melahap makanan dihadapanku dengan lahap. Hal itu dikarenakan aku tadi muntah setelah naik Roller Coaster yang ke empat kalinya. Ribby menang taruhan denganku. Fiuh! Walhasil selama seminggu aku harus jalan kaki ke kampus….

“Hubungan lu sama Rhea gimana Yo? Gw jarang lihat elu bareng lagi akhir-akhir ini?” JDUG! Seakan-akan aku sadar akan satu kehilanganku.

“Nggak tau deh Ger. Gw takut….” Jawabku terputus-putus. Aku gugup. Aku nggak bisa menahan gejolak emosiku.

“Takut? Takut apa?” Tanya Gerald serius.

“Gw takut. Takut hubungan gw terputus…” Jawabku masih juga gugup. Aku benar-benar takut!!!

“Selama ini Rhea gw telantarin Ger. Hmm, sebenernya sih nda gw telantarin, tapi, gw titipin Rhea ke Rengga. Selama gw nggak ada, Rengga yang gw suruh untuk nemenin Rhea.”

Gerald memutus ucapanku, “Yah, bagus dong! Elu harus bangga punya temen kayak Rengga, yang rela ngabisin waktunya buat kepentingan elu..”

“Justru itu yang gw takutin! Gw takut Rengga ngerebut Rhea dari gw….”

“Heh! Kok lu mikir gitu! Nggak bakalan Rengga ngerebut Rhea dari elu! Dia khan sohib lu… Kita khan sahabatan! Nggak bakalan Rengga tega nusuk lu dari belakang!” Gerald terlihat marah begitu aku men-judge hal buruk pada Rengga.

“Awalnya juga gw mikir gitu. Tapi, kemarin sewaktu keluarganya Rhea ngadain acara ulang tahun papanya Rhea dirumahnya, mereka juga mengundang Rengga. Udah gitu, papanya Rhea terlihat lebih interest ke Rengga.” Aku mulai menghentikan makanku. Rasanya aku sudah tidak bisa meneruskan makanku, aku sudah benar-benar terbawa emosi.

“Interest ke Rengga? Tau dari mana lu?”

“Papanya Rhea ngajak Rengga untuk nemeninnya main catur… Dia nda ngajak gw…” Mendengar penuturanku, Gerald pun tertawa.

“Ya Tuhaan! Reo Reo! Itu khan cuma main catur! Catur Reo!” Gerald tertawa sambil meneteskan air mata seakan-akan aku baru saja menuturkan hal terlucu sedunia.

“Elu nda ngerti Ger! Rhea bilang ke gw kalo papanya milih-milih orang dalam bermain catur. Ia hanya ingin bermain catur dengan orang pilihannya. Dia lebih memilih main catur dengan Rengga! Bukan sama gw!!”

“Duh, gw nggak bisa ngomong apa-apa deh Yo. Jujur, gw nggak ngerti cara pikir lu. Kalo menurut lu main catur dengan papanya Rhea itu penting banget bagi lu, mendingan elu ngomong ke Rhea untuk susun janji supaya elu dan papanya Rhea bisa main catur bareng….”

“……” Aku terdiam. Mungkin saran Gerald itu ialah saran yang terbaik, pikirku.

  

Hari ke-16

“Hallo honey….” Sapaku begitu bertemu Rhea yang baru saja keluar dari gerbang fakultasnya. Hari ini aku sengaja menjemput Rhea untuk membina kembali hubungan yang sudah agak sedikit retak ini.
“Tumben nggak sibuk?” sindir Rhea.

“Khan acara aku udah selesai say. Sekarang aku udah nda ada urusan macem-macem lagi. Sekarang aku sepenuhnya untuk kamu…” Jawabku berusaha seromantis mungkin.

“Oooh”

Rhea terlihat agak-agak bete. Mungkin dia marah padaku. Atau mungkin dia sudah tidak sayang lagi padaku?

“Masuk yuk!” Ujarku mengajak Rhea memasuki pintu mobil Marvin yang sengaja kupinjam. Rhea pun menurutiku dan segera duduk di jok sebelaku. Begitu ia mengenakan sabuk pengaman, aku mulai melajukan mobil.

“Kok kamu diem aja sih say. Biasanya kamu cerita tentang hari-hari kamu di kampus.” Tanyaku berusaha membujuk Rhea untuk bicara seperti biasanya.

“Gak ada yang menarik hari ini. Hmm, kemarin Rengga bilang Reo ke dufan yah? Kok nggak ngajak-ngajak Rhea?” Rhea mulai bicara. Lagi-lagi membawa-bawa nama Rengga.

“Rengga? Kemarin kamu sama Rengga?”

“Iyah. Kemarin Rhea nemenin Rengga nyanyi di Ecobar Café di Kemang. Pertanyaan Rhea kok belum dijawab….”

“Ups Sorry. Hmm, iya kemarin aku ke dufan. Maaf aku nda bisa ngajak kamu, karena itu acara kampusku. Maaf yah…”

“Oh,. Untungnya kemarin ada Rengga yang nemenin aku..” Ujar Rhea membuatku sedikit kesal.

“Kok kamu mau-maunya nemenin Rengga? Kok kamu bisa-bisanya kemarin berdua sama Rengga?” Aku mulai naik darah mendengar penuturan Rhea.

“Lho kok Reo marah gitu? Bukannya wajar kalo Rhea nemenin Rengga setelah hari-hari kemarin Rengga rela nemenin Rhea kemana-mana demi gantiin Reo? Wajar khan kalo Rhea kemarin seharian penuh nemenin Rengga?” aku tertunduk lesu. Alibi Rhea memang tepat sekali. Aku tidak bisa bicara apa-apa lagi.

“Iya iya maaf. Maaf kalo aku agak marah. Aku cuma takut kalo kamu ninggalin aku. aku sayang kamu Rhea…”

“…..” Rhea terdiam.

Sepanjang perjalanan Rhea hanya terdiam. Begitu juga denganku. Aku tidak dapat mengutarakan kecemburuanku, kemarahanku, dan rasa curigaku. Aku berusaha menahan rasa itu semua dengan menyalahkan diriku sendiri, menyalahkan ke egoisanku.

Kami sudah sampai di pintu gerbang rumah Rhea. Sebelum Rhea turun, aku menggenggam tangan Rhea dan meletakkan tangan itu di dadaku. “Rhe, di hatiku ini cuma ada satu cinta. kamu tahu itu khan? Kamu tahu khan kalau di hatiku ini cuma ada kamu…”

Rhea melepaskan tangannya tanpa ekspresi dari wajahnya. Ia pun segera membuka pintu mobil dan turun. Sebelum Rhea menutup pintu, aku teringat akan sesuatu. Catur.

“Rhe, Gimana kalo sekarang aku main catur sama papa kamu? Gimana Rhe? Aku jago lho main catur? Aku pernah juara satu sejakarta lho Rhe… Bener Rhe! Aku hebat main catur…. Bisa yah? Sekarang yah?” Bujukku sedikit memaksa.

“Papa lagi keluar kota.” Rhea pun menutup pintu mobil dan langsung sedikit berlari memasuki pagar rumahnya.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset