Jellybeans episode 24

Part XXIV Ribby’s eyes : I Won’t Give Up

Argh!! Kenapa harus lagu ini yang diputar di radio!

Malam ini aku sedang berada di kamarku. Aku sedang mendengarkan Radio sambil mengerjakan tugas melalui komputer di kamarku. Tugas individual, membuat ’rancangan bisnis’ atau business plan.

Secara tidak sengaja operator Radio memasang lagu lama yang membuatku teringat akan Amanda. Amanda, gadis yang kali ini aku cintai, lagi lagi aku jatuh cinta. lagu dari ’Matta’ band berjudul ’Jatuh Cinta Lagi’ (PlayBoy!), yang mengingatkanku pada seseorang yang selalu mudah untuk jatuh cinta, aku teringat oleh diriku sendiri.

Pertama ku melihatmu bergetar rasa hatiku
Berdebar-debar jantungku mungkin kusuka padamu
Ketika kumelihatnya berdetak-detak di dada
Mungkin itu suatu pertanda mungkin kusuka padanya

Dia atau dia kupilih yang mana
Aku pusing untuk memilihnya

Jatuh cinta lagi! lagi lagi kujatuh cinta
Aku jatuh cinta kepada setiap wanita
Jatuh cinta lagi! lagi lagi harus bagaimana?
Kubingung memikirkannya

Layaknya seorang pria kucoba untuk setia
Mencintai satu wanita tetapi aku tak bisa….

Matta Band

Ingin rasanya kucurahkan perasaanku ini pada seseorang. Tapi siapa? Siapa yang mau mendengarkan curahan hatiku ini? Siapa yang rela membantuku mencari solusi atas cintaku ini? aku cinta kamu Amanda!!

Sekelebat nama membuatku tersadar. Rengga. Aku rasa Rengga bisa membantuku untuk dekat dengan Amanda. Lagipula, Rengga khan dekat dengan Amanda…

Segera kutelepon Rengga…

KLIK

”Huy Bro! Ada apa nih? Tumben nelpon gw? Kangen lu?” Sapa Rengga begitu mengangkat teleponku.

”Lagi dimana lu?” Ujarku basa-basi.

”Lagi jalan….”

”Jalan? Sama siapa??? Cewek lu?”

”Bukan! Cewek orang! Gw lagi jalan sama Rhea…”

”Rhea? Ceweknya Reo?”

”Iya Rhea, ceweknya Reo. Ada apa nih lu nelpon gw?”

”Gw mau curhat.” Aku pun mulai angkat bicara.

”Hmm, sek sek. Gw parkirin mobil dulu, kebetulan ada yang mau Rhea beli di minimarket. Sebentar yah.”

Nggak lama terdengar Rengga meminta ijin pada Rhea untuk mendengarkan curhatanku, sehingga Rengga tidak bisa menemani Rhea berbelanja. Terdengar pula Rhea berusaha memaklumi Rengga dan aku.

Sesaat aku mulai melamunkan kembali Amanda dan lirik lagu dari Matta band tadi. Argh! Kenapa aku bisa mudah jatuh cinta yah!!?

”Sip. Ada apa nih bro?” Tanya Rengga menyadarkanku dari lamunan.

”Begini, Gw lagi suka sama cewek.”

”Ah itu mah biasa….” Rengga menimpali. Jelas dia sudah terbiasa dengan ucapanku itu.

”Tapi kali ini bener-bener gw suka Ga. Gw bener-bener serius suka sama nih cewek!” Aku berusaha meyakinkan Rengga.

”Siapa tuh cewek yang beruntung yang bisa ngebuat lu seserius ini?” Rengga terdengar mulai memahami maksud seriusku.

”Amanda….”
”Gila lu!!”

”Kok gila!?”

”Marvin juga ngincer Amanda!” Rengga terlihat panik begitu mendengar aku mencetuskan nama Amanda sebagai targetku.

”Gw juga tahu itu. Tapi gw bener-bener cinta sama Amanda! Gw sampe nggak bisa untuk nggak mikirin dia Ga!”

”Gw ngerti gw ngerti. Gw ngerasa kali ini elu beda banget! Elu terlihat lebih serius kali ini. Gak tau kenapa gw bisa ngerasain itu By, dari kemaren elu antusias banget nanya-nanya tentang Amanda. Gw denger dari Susi pun juga begitu. Tapi kenapa harus Amanda?!”

”Kalo gw bisa milih, gw juga nggak bakalan milih Amanda yang jelas-jelas gw tau udah menjadi target Marvin! Tapi hati gw nggak ngijinin gw milih Ga!!”

”Well, sekarang mau lu gimana?”

”Mau gw? Gw mau pendem aja rasa ini. Gw gak mau ngerusak persahabatan gw sama Marvin. Tapi susah Ga! Susah banget! Hati gw sakit kalo gw berusaha ngelupain Amanda…”

”Duh… Gimana yah By.. Jujur, gw kurang suka kalau Amanda deket sama Marvin…”

”Kenapa?” Aku memotong.

”Karena disamping Marvin mengincar Amanda, Marvin juga mengincar Kiky. Lu tau itu?”

”Hah? Kiky? Anak akuntansi?”

”Exactly!!”

”Kok gitu?”

”Itu yang buat gw sering slek sama Marvin. Mentang-mentang banyak penggemarnya, dia manfaatin kepopulerannya itu! Itu yang gw nggak suka. Gw kesian sama Amanda…” Ujar Rengga membuatku terkejut. Jujur aku nggak tahu kalau ternyata Marvin itu…. Argh! Dia sohibku! Nggak mungkin aku berfikir macam-macam tentang dia.

”Trus saran lu ke gw gimana? Kok lu malah mikirin Marvin!” Tanyaku.

”Hmm, ini ada hubungannya dengan pendapat dan solusi gw ke elu By… Gw nggak mau Marvin nyakitin Amanda. Untuk itu, gw saranin supaya elu tetep deketin Amanda, tetep tunjukin rasa cinta-lu ke Amanda. Elu harus survive By!”

”Gitu? Apa Marvin nggak bakalan marah sama gw?”

”Gw yang tanggung jawab!”

”Trims yah Ga. Elu emang sohib kita yang paling peduli….”

”Yah, disitulah gunanya teman, Right?”

”Iya iya. Trims yah buat segala saran dan solusi lu.”

”Iya…”

”Makasih sekali lagi. bye..”

”Bye…”

KLIK

Sesuai dengan pendapat Rengga, sesuai dengan kemauan hatiku. Aku harus terus survive! I Won’t Give Up!

Hari ke-18

”Hay Manda! Udah ngerjain tugas Manajemen belum?” Tanyaku pada Amanda yang terlihat baru saja keluar dari ruang kelas.

”Eh elu By. Belum nih! Belum selesai. Kenapa emang?” Tanyanya heran.

”Kerjain bareng yuk! Mau?” Ajakku sambil tersenyum lebar memperlihatkan gigi-gigiku berusaha membujukknya dengan senyum lebar manisku itu.

”Hmm, Yuk deh…” Yippi!!! Amanda setuju dengan ajakkanku!

Kami pun segera melangkahkan kaki menuju perpustakaan. Selama mengerjakan tugas Manajemen, aku dan Amanda hanya terdiam. Hanya sesekali Amanda menanyakan beberapa soal padaku. Untungnya semalam aku sengaja belajar untuk ini, sehingga aku dapat membantunya mengerjakan soal-soal yang ia tidak mengerti. Supaya aku terlihat pintar juga pastinya!

Sepanjang hari ini Amanda ada di dekatku. Tidak terlihat tanda-tanda keberadaan Marvin. Sepertinya Marvin tidak masuk kuliah hari ini begitu juga dengan Reo yang katanya masih disibukkan lagi dengan persiapan turnament antar kota. Gerald mulai dekat dengan Ranie, mereka terlihat suka satu sama lain. Namun sampai saat ini belum terdengar kabar dari Gerald tentang hubungannya. Sedangkan Rengga, seharian penuh dia sibuk dengan urusan Choir kampus. Bener-bener deh tuh anak, kegiatan sebegitu padetnya, tapi prestasi dia tetep oke. Hebat benaar!!

”By, gw laper nih! Temenin gw ke cafe mau?” Ajak Amanda mengejutkan lamunanku.

”Eh-uh, yuk deh…” Aku tergugup menjawab ajakannya. Amanda ngajakin makan bareng!! Makan siang bareng!! Wowowowowowowo!!!!

”Sini gw bawain buku lu..” Ujarku menawarkan membawakan buku yang baru saja dipinjam Amanda dari perpustakaan.

”Makasih yah By.” Amanda tersenyum seraya memberikan buku besar berjudul ’Cost An Accounting’ padaku.

Sepanjang jalan kami membicarakan tentang keseharian kami, tentang keluarga Amanda dan keluargaku. Waw! Serasa hubungan kita akan berjalan jauh saja pembicaraannya..

Di tengah perjalanan kami menuju cafe kampus, mataku tertuju pada dua orang pasangan yang sedang berdiri berhadapan di dekat pintu cafe. Dua orang itu lalu saling merapatkan tubuh masing-masing, mereka berciuman.

Dua orang itu ialah Marvin dan Kiky. Aku terbelalak terkejut lalu segera mengajak Amanda yang sepertinya tidak mengenali atau tidak melihat atau bisa juga pura-pura tidak melihat adegan mesra itu untuk membatalkan rencana kami ke cafe kampus.

”Hmm, Manda, gw bosen makan di kampus. Kita makan di restoran Ayam mas Mono aja yuk! Disitu Ayamnya enak banget. Mau nggak?” Ajakku sambil berusaha menutupi pandangan Amanda agar tidak melihat adegan itu.

”Yuk deh…” Amanda pun menyetujui sambil tersenyum. Aku pun lega. Fiuh..!!


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset