Jellybeans episode 25

Part XXV Gerald’s eyes : Confession

“Gw bener-bener bete sama Peter nih Ger!” Ranie menghampiriku di bangku kelas sambil menggerutu.

“Kenapa? Salah apa lagi dia?”

“Kemarin dia ngirimin gw satu bucket mawar putih ke rumah gw!”

“Lho! Dikasih bunga kok malah bête? Trus elu maunya dikasih apa dong sama cowok lu itu?”

“Asal lu tau yah Ger! Hampir tiap minggunya Peter tuh ngirimin gw
mawar putih, dan sekarang dia kirim gw satu bucket! Khan gw bosen Ger!!”

“Ya Ampun. Jadi lu sekarang udah bener-bener bosen sama cowok lu?”

Tanyaku sambil menarik tangannya meraihnya kepelukanku. Ranie duduk dipangkuanku.

“Mentok! Bosen! Positif!!”

“Oh, gitu….”

“Hu uh!”

“Ya udah, gw yang nemenin lu deh. gimana? Mau nggak?” Aku berusaha menanyakan pertanyaan yang ada di dalam hatiku.

Ranie mengangguk berusaha menjawab pertanyaanku dengan wajar bersemu merah. Ku miringkan kepalaku ke lehernya, kukecup lehernya mesra, Ranie menggeliat kegelian membuatku semakin bergairah. Kuangkat kepalaku, kucium bibirnya seraya ke memeluknya erat, masih di dalam ruang kelas. Untungnya di dalam kelas hanya ada anak-anak kutu buku yang nggak begitu peduli dengan perbuatan kami. Adapula beberapa dari mereka yang melirik sinis padaku dan Ranie… Tapi hanya apatis dipikiran kami.

Rengga memasuki ruang kelas, akupun melepaskan pelukanku dan ciumanku ke Ranie. Aku takut Rengga berfikiran macam-macam tentang perbuatanku.

“Oi Ger, Hayo hayo lagi ngapain kalian?” Tanya Rengga sambil tersenyum seakan-akan ia melihat perbuatanku tadi. Sedangkan Ranie sedang mengelap lehernya yang jenjang dengan kertas tissue.

 

Hari ke-19

Di Beca

Hari ini libur, aku memanfaatkan waktu libur ini di beca. Aku merasa lebih nyaman berada di rumah kecil ini dibandingkan di rumahku. Mungkin karena disini ada sohib-sohibku.

Saat ini beca dipenuhi oleh sohib-sohibku. Ada Reo, Marvin juga Rengga. Reo terlihat tidak begitu akrab dengan Rengga. Tidak seperti dulu. Begitu juga Rengga dengan Marvin. Rengga terlihat agak menghindari Marvin. Entah masalah apa yang ada diantara mereka.

Nggak lama kemudian Ribby datang. Kami memang berniat berkumpul hari ini di beca guna membina tali silaturahmi. Karena kesibukkan kami yang berbeda-beda membuat kami jadi jarang bertemu. Pertemuan ini sengaja kurancang agar kami tetap kompak. Tapi, kelihatannya kekompakan itu tidak tampak hari ini…

“Sorry gw telat.” Ujar Ribby masih menggunakan jacket dan menenteng helm racingnya.

“Gak apa-apa. Gerald, yang punya acara aja baru datang juga kok!” Ujar Rengga berusaha menyindirku sambil membagikan coke kalengan pada kami semua.

Saat ini kami sedang duduk diruang tengah beca. Di depan kami sudah ada tiga loyang pizza ukuran medium yang sengaja kami pesan tadi melalui layanan delivery.

“Ada yang mau diomongin Ger?” Tanya Rengga sambil mengambil potongan pertama Pizza.

“Hmm, gimana kalo kita evaluasi taruhan kita?” Tanyaku sambil tersenyum menandakan kemenanganku.

“Ow! Boleh boleh. dimulai dari elu Ger…”

“OK! siapa takut?!” Ujarku sambil menenggak coke berusaha menghilangkan dahaga di tenggorokanku, aku pun mulai bercerita, “Kalian semua udah tahu khan kalo gw lagi deket sama Ranie?” Yang lain pun menganggukkan kepalanya “Hmm, tapi Ranie udah punya pacar…”

“Untungnya, Ranie lagi masa jenuh sama pacarnya itu. Emang sih bisa dibilang gw tuh jahat banget. Gw berniat merebut Ranie dari pacarnya itu. Tapi, bener apa kata Reo, sebelum janur kuning menjuntai, gw masih boleh khan untuk mengibarkan bendera cinta gw?”

sejenak aku menarik nafas,

“So, sekarang gw lagi masa pendekatan dengan Ranie, gw rasa gw bakalan berhasil! Siap-siap aja buat yang kalah….” Aku pun mengakhiri ceritaku dengan ancaman kemenangan sambil tetap tersenyum.

“Sekarang giliran lu Vin…” Ujarku meminta Marvin memulai ceritanya.

“Gw? Gw sekarang lagi deket sama dua cewek. Rengga gw mohon jangan marah dulu. Ini gw lakuin semata-mata untuk mencari the right one. untuk nyari tulang rusuk gw yang ilang… Gw deket sama Amanda, temen sekelas kita, gw juga deket sama Kiky, anak kelas sebelah. Dua-duanya respek ke gw, so, gak salah khan kalo gw menyeleksi mereka?” Marvin mengakhiri ceritanya dengan pertanyaan yang segera ku jawab dengan anggukan. Begitu juga dengan yang lain. Kecuali, Ribby.

“Elu nggak bisa gitu Vin! Emangnya elu gak mikirin perasaan salah satu dari mereka yang ternyata bukan orang yang lu cari itu?” Ribby terlihat kesal dengan petualangan cinta Marvin.

“Maksud lu?” Tanya Marvin bingung. Gak biasanya Ribby menentang pendapat orang.

“Kalo lu pilih salah satu dari mereka, apa lu nggak mikirin perasaan orang yang satu lagi? Dia bakalan sakit banget kalo lu buang gitu aja!” ujar Ribby yakin. Benar juga apa kata dia, pikirku.

“Justru dia juga beruntung dong By. Berarti dia juga tahu kalo dia ternyata bukan tulang rusuk dari gw. Dia bakalan tahu kalau dia tercipta untuk orang lain…” Kali ini Ribby tidak menentang alibi Marvin. Kalau masalah cinta, Marvin nomer satu lah!!

“Lu sendiri gimana By?” Tanyaku pada Ribby. Pertanyaanku membuatnya terperangah, terkejut.

“Hmm, Lu khan tau, kalo gw gagal dengan Adiszt, Temennya Rengga…..” belum sempat Ribby meneruskan pembicaraanya, Rengga memotong.

“Lu nembak Adiszt? Bego ih! Lu gak ngobrol-ngobrol ke gw! Dia khan udah punya pacar!!” Rengga terlihat seperti ingin menahan tawa.

“Iya iya. Disitu salahnya gw. Gw takut lu marah sama gw kalo gw suka sama sahabat sedari kecil lu itu…” Ribby sedikit meringis menahan malu.

“Hahaha! Ya ampuun By! Lu suka sama siapa aja gw gak bakalan larang kali!” Rengga pun akhirnya tertawa.

“Iya iya.Gw terusin nih cerita gw…” Ribby mengambil potongan pertama pizza bagiannya, “Gw sekarang lagi berusaha deketin temen kampus kita, gw gak mau kasih tau dulu tentang siapa itu cewek. Yang pasti, gw lagi berusaha… Dukung gw yah!”

“Well, kalo elu nggak mau ngomong juga nggak apa-apa. Itu urusan lu… Elu gimana Ga?” Tanyaku ke Rengga yang terlihat pasrah. Sedangkan Reo, wajahnya menampakkan pertanyaan begitu mendengar jawaban dari Rengga.

“Gw? Gw pasrah kalah… Kaga ada target! Gara-gara Reo nih! Gw disibukkin nemenin ceweknya kemana-mana. Sampe-sampe gw lupa sama taruhan kita! Dah lha, gw rela kalah kok. Lagian pas banget taruhan ini selesai, gw dapet gaji pertama gw. Jadi, gw gak takut keabisan duit buat nraktir elu elu smua!” Jawab Rengga tersenyum. Anehnya, Reo pun tersenyum…

Aku tidak menanyakan tentang Reo. Karena jawaban Rengga telah memaparkan segalanya. Reo dan Rhea saat ini masih berhubungan. Dan satu-satunya selingkuhan Reo, yaitu, warnet. Hahaha


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset