Jellybeans episode 27

Part XXVII Marvin’s eyes : For Real

“Elu nggak percaya khan?” Rengga terus mendesakku percaya dengan dugaannya tentang Cindy yang katanya mau menjebakku.

“Jelas gw nggak percaya!” Aku jelas-jelas nggak percaya.

“Gw punya bukti! dan gw harap elu percaya sama gw! Elu tau, gw nggak bakalan ada sedikitpun niat jahat sama SAHABAT gw!” Rengga mulai naik darah.

“Well, tunjukin bukti itu ke gw!!” Pintaku yang segera di’iyakan’ Rengga dengan anggukan sambil mengeluarkan handphone dari sakunya dan mulai memasang sebuah rekaman suara.

“Berikut ini perbincangan Cindy dan Susi. Gw rekam ini sewaktu gw di perpustakaan nggak sengaja mergokin mereka ngomongin ELO!!” Rengga menekan tombol play di handphone-nya.

CTEK.

”Cindy! Niat lu jahat banget….”

”Dari awal gw suka sama Marvin! Wajar khan kalo gw berambisius miliki dia?!”.

”Tapi Amanda sahabat kita! Masa lu tega mainin dia!!?”

”Ya ampun Susiii!! Amanda khan udah punya tunangan! Masa dia masih mau sih sama Marvin! Egois banget dia!!”

”Iya juga sih. Trus Kiky gimana? Dia gak sakit hati?”

“Kiky? Dia itu cuma gw suruh supaya suka sama Marvin. Dia cuma jadi robot gw untuk ngejauhin Amanda sama Marvin!”

“Gw nggak ngerti maksud lu?”

“Begini, gw mau ngebuat Marvin suka sama Kiky, disamping dia juga suka sama Amanda. Dengan cara, gw mau suruh Kiky ngelakuin hal-hal yang ngebuat Marvin suka sama dia! Trus, gw mau buat Amanda cemburu begitu Marvin jalan sama Kiky. Dan nantinya Kiky juga akan pura-pura cemburu sewaktu Marvin jalan sama Amanda. Sampe akhirnya, kemarin Kiky udah ngelakuin hal yang bakalan ngebuat Amanda down banget! Kiky cium Marvin di depan Amanda! Gw rasa Amanda bakalan benci setengah mati sama Marvin! So, Amanda bakalan ninggalin Marvin! Disitu, gw dateng deh! Dengan segala cinta yang gw punya… Tentunya, cuma buat Marvin…”

“Amanda pasti marah banget ke elu kalo dia tau!”

“Elu bilang Ribby suka sama Amanda? Biar aja Amanda jadian sama Ribby. Toh Ribby juga sahabatnya Marvin kan?!”

“Amanda gak suka sama Ribby. Dia bilang sama gw, kalo Amanda cuma cinta sama Marvin.”

“Ya, itu sih urusan Amanda yah.. Gw gak peduli…”

“Jahat lu…”

CTEK..

Aku mematikan rekaman itu. Wajahku terasa panas. Nafasku mulai terputus-putus. Aku emosi. Aku marah. Aku benar-benar tidak dapat mengendalikan emosi-ku.

Aku nggak tahu harus berbuat apa. Aku kalap. Pikiranku buntu. Ternyata usahaku dalam mencari tulang rusukku yang hilang ini sangatlah sulit, bahkan teramat sulit….

“Vin, Kenapa lu? Kok lu nangis?!” Rengga meneggakkan bahuku, agar aku tidak menunduk. Tanpa kusadari, aku menangis..

“Gak apa-apa..” Aku berusaha menutupi rasa sakit-ku.

“Rekamannya belum selesai tuh. Kok lu matiin?” Rengga kembali menyerahkan handphone-nya padaku.

“Bagi gw semuanya udah selesai…” Aku menolak ketika Rengga ingin memulai kembali rekaman tadi.

“Keputusan lu gimana?” Tanya Rengga.

“Liat aja besok..” Sepertinya aku sudah punya rencana.

“Thanks yah Ga~!” Ujarku sambil memberikan senyuman pada Rengga, sahabatku.

  

Hari ke-21

CTEK

”Cindy! Niat lu jahat banget….”

”Dari awal gw suka sama Marvin! Wajar khan kalo gw berambisius miliki dia?!”.

”Tapi Amanda sahabat kita! Masa lu tega mainin dia!!?”

”Ya ampun Susiii!! Amanda khan udah punya tunangan! Masa dia masih mau sih sama Marvin! Egois banget dia!!”

”Iya juga sih. Trus Kiky gimana? Dia gak sakit hati?”

“Kiky? Dia itu cuma gw suruh supaya suka sama Marvin. Dia cuma jadi robot gw untuk ngejauhin Amanda sama Marvin!”

“Gw nggak ngerti maksud lu?”

“Begini, gw mau ngebuat Marvin suka sama Kiky, disamping dia juga suka sama Amanda. Dengan cara, gw mau suruh Kiky ngelakuin hal-hal yang ngebuat Marvin suka sama dia! Trus, gw mau buat Amanda cemburu begitu Marvin jalan sama Kiky. Dan nantinya Kiky juga akan pura-pura cemburu sewaktu Marvin jalan sama Amanda. Sampe akhirnya, kemarin Kiky udah ngelakuin hal yang bakalan ngebuat Amanda down banget! Kiky cium Marvin di depan Amanda! Gw rasa Amanda bakalan benci setengah mati sama Marvin! So, Amanda bakalan ninggalin Marvin! Disitu, gw dateng deh! Dengan segala cinta yang gw punya… Tentunya, cuma buat Marvin…”

“Amanda pasti marah banget ke elu kalo dia tau!”

“Elu bilang Ribby suka sama Amanda? Biar aja Amanda jadian sama Ribby. Toh Ribby juga sahabatnya Marvin kan?!”

“Amanda gak suka sama Ribby. Dia bilang sama gw, kalo Amanda cuma cinta sama Marvin.”

“Ya, itu sih urusan Amanda yah.. Gw gak peduli…”

“Jahat lu…”

“Biarin! Semata-mata ini demi cinta gw!”

“Marvin pasti bakalan marah sama lu kalo dia tau rencana lu ini!”

“Dia gak bakalan tau. Lagian gw tulus kok suka sama dia! Dia nggak bakalan marah sama gw. Sekali lagi gw bilang, dia nggak bakalan tau…”

“…….”

Cindy terlihat panik begitu mendengar rekaman itu. Saat ini sedang jam pergantian dosen. Kelas hanya terdiri dari beberapa orang. Ada Cindy yang sedang asik menggeleyoti tanganku, seperti biasa. Ada Susi, Amanda, Rengga (sebagai operator rekaman), Gerald, Reo, dan Ribby, juga terdapat beberapa teman sekelasku lainnya.

Rekaman itu kuperbesar melalui perlengkapan pengeras suara yang ada di setiap ruang kelas sehingga seluruh kelas dapat mendengar dengan jelas hasil rekaman itu. Rengga yang mengatur semuanya, tentunya atas pintaku.

Perlahan aku melepaskan cengkraman tangan Cindy yang wajahnya mulai memucat. Cindy lalu meninggalkanku, dan berlari menuju luar ruang kelas sambil menutup mukanya yang mulai memerah. Begitu ia sampai di pintu kelas, Rengga menutup pintu itu sehingga tak seorangpun dapat melewati pintu keluar-masuk itu, termasuk Cindy.

Aku menarik Cindy menuju pojok kelas, diikuti oleh Amanda, Susi, Reo, Gerald, Rengga dan Ribby yang terlihat pucat juga. Beberapa anak kelas lainnya ingin menyaksikan adegan selanjutnya, namun Reo mencegahnya, sehingga mereka sekarang berada di luar ruang kelas.

Aku melipat tanganku dan duduk diatas meja. Cindy tepat berada di depanku. Sedangkan teman-temanku yang lain berdiri menantang menatapi Cindy yang terlihat semakin pucat berdiri di hadapan mereka semua. Posisi kami sekarang membentuk setengah lingkaran melingkari Cindy yang terpaku di pojok ruangan.

CKLEK
Pintu kelas terbuka. Kiky masuk ruang kelas dan segera bergabung dengan kami dengan tatapan bingung. Tanpa memberitahu rencanaku, aku menelpon Kiky menyuruhnya mendatangi ruang kelasku.

”Mau lu apa Cin?” Tanyaku memulai interogasi.

”…….” Cindy terdiam…

”HEH! Punya mulut khan lu! JAWAB!!”

”Cindy masih terdiam…”

Aku menghampirinya. Cindy menundukkan kepalanya berusaha menghindari tatapanku. Aku mencengkram pipinya berusaha mengangkat wajahnya sehingga sejajar dengan wajahku, lalu kucium bibirnya. Cindy tidak berusaha melawan, tidak juga menikmati permainan lidahku. Setelah lama, Cindy mulai memberontak, sepertinya ia sulit bernafas. Ia berusaha mendorong-dorong tubuhku yang semakin keras menekannya. Aku melepas ciumanku setelah aku mendengar ia mulai mengerang…

CUH! Aku meludah.

”Itu yang elu mau? Itu yang elu pengen sampe-sampe elu tega jahatin sahabat lu sendiri!!” Ujarku sambil menunjuk wajah Amanda yang berada di sisi kananku, ikut membentuk lingkaran. Amanda terlihat menangis melihat perlakuanku ke sahabatnya, Cindy.

Cindy berusaha mengelap bibirnya yang basah karena liurku dengan bajunya,

”Elu jahat Vin!” Cindy akhirnya mulai angkat bicara.

”Maksud lu?” Tanyaku sambil mendekatkan wajahku ke wajahnya dan mencengkram bahunya.

”Kok lu tega berbuat hal tadi ke gw??”

”Hal apa?” tanyaku heran.

”Elu paksa cium gw di depan banyak orang….” Ucapan Cindy membuatku tertawa.

”Ha ha ha! Bukannya elu juga mau? Bukannya elu CINTA sama gw? Maksud elu, gw boleh aja berbuat seliar itu sama elu asalkan nggak di depan banyak orang?? Gitu?” Ujarku membuat Cindy kembali tertunduk. Aku terus mencengkram bahunya keras.

”……” Cindy terdiam.

”Heh! kok lu diem?” Tanyaku lagi.

”Elu jahat Vin!!” Cindy kembali menudingku jahat membuat emosiku kembali bergolak.

”ELU YANG JAHAT! SETAN!!” Teriakku sambil berusaha mencabik baju Cindy. Aku muak dengan cewek dihadapanku ini. Cindy berusaha menghindari aku yang mengamuk.

”APA GW PERLU BERBUAT YANG LEBIH SAMA LU SUPAYA ELU SADAR DENGAN PERBUATAN LU?!” Aku mulai ingin melakukan hal yang akan lebih memalukkan Cindy di depan orang banyak! Aku ingin menelanjanginya. Kucengkram keras bajunya, kutarik ke arah berlawanan dan SREEEEEK….. Lengan baju Cindy mulai tersobek perlahan-lahan.. Cindy mulai menangis…

”MARVIN!!” JBUK!!!! Terlihat Rengga mendorong tubuhku dan meninju wajahku. Sesaat aku tersadar dengan hal bodoh yang aku lakukan, namun emosiku tiada surut.

Cindy mulai merapihkan pakaiannya yang sedikit sobek karena tarikan dari cengkramanku tadi.

”Gw nggak abis pikir sama kemauan lu Cin! Elu gila ya?!” tanyaku pada Cindy yang mulai menelungkupkan tubuhnya terjojngkok dihadapanku. Cindy terdiam. Ia masih sesugukan berusaha menahan air mata yang tiada henti membasahi pipinya.

”Maafin gw Vin….” Cindy mulai angkat bicara lagi. aku terdiam…

”Maafin gw Manda. Gw khilaf, gw menggila, gw merasa kalo gw bisa memiliki segalanya yang gw pengenin… Nggak tahu kenapa, sejak pertama gw ketemu sama Marvin, gw ngerasa kalo gw udah jatuh cinta sama dia.. Gw suka tiap gerak-gerik Marvin, gw suka perhatian Marvin ke gw, gw suka cara bicaranya, gw suka tiap Marvin mengeluh ke gw tentang masalah lu, gw bener-bener suka sama lu Marvin…” Cindy sesugukkan berusaha menahan air matanya juga berusaha mencurahkan perasaannya…

”Gw cinta sama lu Vin. Maafin gw karena gw udah buat elu sakit hati begini.. Maafin gw Manda, karena gw, elu jadi sakit hati. Maafin gw…” Cindy melanjutkan.

”Bangun lu! Sujud di kaki gw!” Pintaku pada Cindy dengan bentakkan. Aku tertegun begitu Cindy mengikuti kemauanku. Ia berdiri dan menghampiri diriku, ia menunduk di kakiku, sujud…

”MARVIN! Apa-apaan sih kamu! Bangun Cin! Kamu bukan Tuhan! Cuma Tuhan yang wajar kamu sujud!” Amanda mendorong tubuhku, dan mengangkat Cindy.

”Tapi dia udah nusuk lu Manda!” Ujarku.

”Hati aku nggak sekeras hati kamu! Aku udah maapin dia!” Ucapan Amanda membuatku tersadar akan kekerasan kepalaku. Aku tertunduk malu mendengar penuturan itu. Sesaat tidak terdengar sedikitpun suara di dalam ruang itu.

”Maafin gw yah Manda. Maafin gw Vin. Dari awal gw ngeliat elu, gw suka sama elu… Tapi gw cuma sekedar suka sama kepopuleran dan figur elu. Gw sama sekali nggak ada hati sama elu. Maafin gw kalo gw udah jadi pemecah hubungan lu sama Amanda. Maafin gw…” Kiky mulai angkat bicara sambil membantu Cindy merapihkan pakaiannya yang tersobek.

”Ya udah. Gw juga minta maaf sama elu Cin. Gw udah kasar sama elu! Maapin gw…” Aku pun mulai melunak. Segera kubuka jaketku dan kuberikan pada Cindy,

”Pake jaket gw tuh, agak kegedean dikit, tapi, better lha daripada baju lu itu… Maafin gw…” Ujarku sambil meninggalkan ruang kelas.

Susi, Amanda dan Cindy mulai menyingkir dari kerumunan. Sohib-sohibku berusaha mengejarku.

”Marvin…..” Terdengar suara Cindy memanggilku. Sesaat aku pun terhenti dan menengok ke arahnya, begitu juga dengan sohib-sohibku yang sekarang ada di sampingku….

”Gw cinta sama elu…” dengan sedikit meringis, Cindy mengutarakan perasaannya sekali lagi.

”…….” Aku terdiam.

”Marvin,Gw sayang elu….” Ujar Cindy lagi.

”Sorry Cin, gw udah terlanjur benci sama elu…” Aku membalas ucapannya dengan kata hatiku.

”Elu maafin gw nggak Vin?” Tanya Cindy.

”Sampai mati… NGGAK.”


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset