Jellybeans episode 28

Part XXVIII Ribby’s eyes : Baby, Give It Up!

Sesaat aku merasa kasihan dengan Cindy. Gila aja si Marvin mau memperkosanya di hadapan orang banyak! Bener-bener otaknya di dengkul tuh anak! Apa kata orang nanti kalau hal itu terjadi di wilayah kampus??

“Amanda gak suka sama Ribby… Dia bilang sama gw, kalo Amanda cuma cinta sama Marvin.”

Begitu mendengar potongan rekaman yang sedikit menyebutkan namaku tadi, aku serasa ditendang oleh seekor kuda besar dengan kaki bertapal besi panas mengenai dadaku.

AMANDA NGGAK SUKA SAMA AKU! DIA CUMA CINTA SAMA MARVIN!!! Lagi-lagi cowok itu! Kenapa sih semua kebahagiaanku selalu beralih ke cowok itu? Pertama Indy! Sekarang Amanda! Kenapa harus cowok itu yang berhubungan dengan segala kisah cinta-ku!!?

Sesaat aku teringat salah satu tembang classic disco berjudul Baby, Give It Up. Aku rasa lagu inilah yang cocok dinyanyiin cewek-cewek untuk seorang Marvin.

Everybody wants you
Everybody wants your love
I’d just like to make you mine all night

Na na na na na na baby give it up
Give it up baby give it up

Everybody sees you
Everybody looks and stares
I’d just like to make you mine all mine

Na na na na na na baby give it up
Give it up baby give it up

”By, elu nggak apa-apa?” tanya Gerald begitu melihatku yang sedang menatap kosong terbawa pikiranku. Saat ini kami sudah ada di cafe kampus. Setelah mengamuk tadi, Marvin merasa ia membutuhkan segelas penuh kopi dingin untuk mendinginkan kepalanya.

”Nggak apa-apa…” Jawabku pasrah sambil menyeruput jus jerukku.

”Nggak usah dipikirin masalah rekaman tadi. Gw jadi ngerasa bersalah lagi sama lu By!” Marvin buka suara. Sepertinya ia sadar akan apa yang menjadi ganjalan di pikiranku.

”Eh-uh..” Aku merasa terkejut mendenger penuturan Marvin. Hebat banget dia bisa baca pikiranku yang lagi berkecamuk karena kesempurnaan dirinya.

”Kenapa lu nggak ngomong kalo lu suka sama Amanda juga By? Gw khan bisa ngalah buat lu…” Ujar Marvin sambil tersenyum menatapku.

”Gw udah ngomong ke Rengga. Dia bilang gw tetep survive aja dengan cinta gw meskipun gw harus bersaing sama elu. Coz kata Rengga dia anggep elu cuma mau mainin Amanda.” Aku mulai mencurahkan hatiku.

”Iya, Gw yang bilang gitu. Lha, elu jalanin hubungan elu ke Amanda, tapi elu juga jalanin hubungan ke Kiky. Hal itu yang buat gw ngerasa kalo Ribby harus tetep tahan cintanya ke Amanda. Supaya mentok-mentoknya Amanda jadi suka sama dia…” Rengga angkat bicara. Ia terlihat merasa bersalah.

”Kenapa elu berdua nggak ngomong ke gw kalo elu berdua ngerasa perbuatan gw salah? Kenapa ga tegor gw? Gw pengen elu berdua tahu maksud dari perbuatan gw itu, Gw cuma…” Sebelu Marvin meneruskan kata-katanya, Rengga memotong..

”Elu cuma cari tulang rusuk lu yang ilang khan ? elu cuma cari yang cocok buat lu. Your right one?”

”Nah itu elu tau!” Penuturan itu membuatku sedikit terguncang. Aku kesal!

”Kok bisa segampang itu yah elu mainin cewek!” Aku mulai naik darah. Entah mengapa belakangan ini tempramentku selalu naik kalau mendengar hal-hal yang berbau dengan wanita.

”Maksud lu?” Tanya Marvin heran.

”Gw liat lu ciuman sama Kiky di depan cafe! Saat itu gw lagi jalan sama Amanda menuju kesitu. untungnya gw cegah Amanda ngeliat perbuatan lu itu! Untungnya Amanda nggak ngeliat itu. Itu gw lakuin karena lu temen gw! Meskipun gw tau kalo itu cuma akal-akalan Kiky untuk misahin lu sama Amanda, tapi yang gw liat kok elu menikmati moment itu! Elu seakan-akan memanfaatkan keberadaan Kiky di depan lu itu!” Oraseku.

”Amanda? Ngeliat gw ciuman sama Kiky?!” Marvin terdengar panik.

”Untungnya gw berhasil mengalihkan perhatian dia. Jadinya dia nggak ngeliat perbuatan konyol lu itu!” Jawabku.

”Nggak! Amanda ngeliat perbuatan lu…!” Rengga mulai bercerita tentang Amanda yang menelponnya dan menceritakan tentang keluh kelas Amanda tentang Marvin.

”Yah, gw harap dengan kejadian tadi ngebuat Amanda sadar kalo ternyata gw emang orang yang cocok buat dia…” Ujar Marvin menganggap enteng masalahnya.

”Maafin gw yah By, kalo segala tindak tanduk gw selalu berhubungan dengan lu, dan selalu ngebuat lu sakit hati…” Ujar Marvin yang terlihat tulus.
”Gw ngerti kok Vin.” Ujarku sambil tersenyum.

Kami semua pun terdiam. Begitu juga dengan Gerald dan Reo yang sedari tadi hanya terpaku mendengar cerita kami bertiga. Karena mereka memang sama sekali tidak mengerti dengan masalah kami. Terlihat mereka mulai mencerna hal yang terjadi antara Aku, Marvin, Rengga, Cindy, Kiky dan Amanda melalui tragedi di kelas tadi dan obrolan kami.

”Elu sendiri gimana Ger? Ranie gimana?” Tanya Reo menyadarkan Gerald yang terlihat masih berusaha mencerna masalah tadi.

”Hmm, yah berjalan mulus. Oh iya, ntar malem gw diundang ke rumahnya. Ada yang mau ikut?” tanya Gerald membuat kami semua menggeleng menjawab ajakannya. Kami semua merasa akan amat mengganggu jika kami ada diantara mereka.

”Bagus dong…” Marvin angkat bicara. ”Berarti ada kemungkinan elu bakalan menang di game kita.”

”Gamenya masih berlanjut nih?” Tanya Gerald pada kami semua.

”Terserah….” Jawab Rengga pasrah.

”Gw juri khan?” Reo menanggapi.

”Entahlah…” Aku yang merasa buntu dengan cintaku akhirnya pun memasrahkan. Toh Rengga juga pasrah. Sekiranya kalau aku kalah taruhan, masih ada Rengga yang nemenin aku.

”Pasti masih lanjut dong!” Ujar Marvin yang terlihat percaya diri akan cintanya yang pasti diterima oleh Amanda. Sekalipun ia ditolak, ia masih punya penggemar yaitu Kiky, dan penggemar gilanya, Cindy.

”By the way, Hubungan lu sama Rhea gimana Yo? Udah baikan?” Tanya Gerald membuat ku heran. Begitu juga dengan Marvin yang langsung menatap wajah Reo yang berada di sebelahnya sambil mengangkat alisnya, heran. Reo tertunduk.

”Nda tau deh. Dari tadi gw coba hubungin dia tapi nda diangkat-angkat…” Reo terlihat lesu menjawab pertanyaan Gerald itu.

”Elu sendiri gimana Ga? Udah ada target blom? Denger-denger elu deket sama Rhea? Jangan-jangan elu mau ngerebut Rhea dari Reo?” canda Gerald ke Rengga membuat Reo melotot, memelototinya.

”Hah? Siapa bilang gw deket sama Rhea? Nggak kok!” Rengga terlihat heran mendengar penuturan Gerald.

”Tuh, si Reo yang bilang. Dia takut Rhea direbut sama elu…” Ujar Gerald membuatku bingung. Gossip apalagi ini? Rengga mau ngerebut Rhea dari Reo? Mustahil banget!! Marvin pun terlihat bingung mendengarnya.

”Nggak lha! Rhea sama Reo khan sahabat gw sedari SMA. Wajar khan kalo gw deket sama Rhea! Nggak lah! Gw nggak bakalan sejahat itu. Tenang aja Yo…” Jawab Rengga sambil tersenyum.

”Moga aja…” Ujar Reo datar.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset