Jellybeans episode 3

Part III Gerald eyes : Broken Vow

Candra Caesar Geraldi nama lengkapku. Teman-teman sekampusku memanggilku dengan panggilan Gerald. Anak ke dua dari dua bersaudara.

Telematika adalah mata kuliah yang paling aku sukai di semester ini. Kenapa? Disamping karena telematika menyatukan aku dengan sohib-sohibku, aku suka segala sesuatu yang berhubungan dengan komputerisasi. Awal perkenalanku dengan sohib-sohibku ialah awal aku menyatakan bahwa is the enjoy of my mistake in management. Kenapa? Karena kau sama sekali gak ada niatan untuk mengambil jurusan manajemen sebagai kuliahku. Aku kepingin kuliah Tehnik Informatika. Tapi keluargaku mendesakku masuk jurusan manajemen. Yah apa kata mereka saja lah, yang penting aku sekarang udah merasa nyaman karena dekat dengan sohib-sohibku.

“Rengga sama Marvin mana Yo??” tanyaku pada Reo ketika aku memasuki beca beca , begitulah kami menyebut rumah minimalis berkamar dua yang dikontrak sohib-sohibku ini. Aku memang nggak ikut-ikutan tinggal di beca . tapi terkadang aku mampir untuk sekedar tidur-tiduran, melepas lelah dan penat seusai kuliah atau sekedar nonton bareng film dvd yang rutin kubeli. Sesekali aku menginap di beca. Tempat yang cukup nyaman untuk mahasiswa sepertiku.

“Rengga nganterin Marvin ke bandara” jawab Reo sambil merebahkan badannya di depan tv.

“Ngapain?”

“Pacarnya Marvin mau pindah ke Inggris”

“Oh, kesian banget si Marvin ditinggal. Gersang deh…” celetukku.
Hahahahahahaha! Kami pun tertawa.

Handphoneku bergetar. My Princess. Begitu nama yang muncul di layar handphoneku. Telepon dari Dina, pacarku.

“Halo Sayang.” Sapaku sambil berjalan keluar ruangan.

“Hai..” (jutek)

“Kenapa kamu sayang? Kok judes gitu? Lagi bete ya?”

“Gak apa-apa”

“Oh, kalo gak apa-apa jangan jutek gitu dong, ntar cantiknya ilang loh..”

“Ntar malem bisa ketemu?”

“Bisa-bisa” aku pun menyanggupi maunya Dina.

“Jemput dirumah ya..”

“Oke sayang..”

“Bye..”

“Gitu doang?” tanyaku heran.

“Aku buru-buru..”

“Oke deh sayang.. lagi belajar ya?”

“Ya”

“Bye sayang! Muaaaa KLIK ach.”

Ditutup.

Yang barusan telepon itu Dina, pacarku. Dina masih duduk dibangku sekolah menengah. Dina juniorku di SMA dulu. Sekarang Dina duduk di kelas XII. Aku selalu membantunya belajar karena dia selalu berkata kalo aku itu kuncinya untuk lulus.

Tiba-tiba aku terkejut di depanku Reo menyodorkan satu kaleng coke. “Siapa tadi?” tanyanya.

“Dina. Cewek gw. Ngajak ketemua ntar malem” jawabku sambil membuka kenop pengunci kaleng coke.

“Yo, kok Dina tadi ditelpon jutek yah? Gw takut ada apa-apa nih!”

“Hah? Jutek? Hmm, mungkin dia lagi dapet kali” jwab Reo yang sudah kembali pada posisi tiduran di depan tv sambil menggonta-ganti channel tv.

“Asal ah elu! Gw takut nih. Gw takut dia minta putus. Gw takut dia marah sama gw”

“Lu tuh yang asal. Emang cewek tuh gitu kalo lagi dapet. Bawannya mau marah-marah terus. Namanya PMS” masih menggonta-ganti channel tv.

“Lagian lu mau ketemuan kan ntar malem, tuh tuh tuh tandanya dia kangen sama lu, kalo nda, mana mungkin dia mau ketemuan sama lu di hari sekolah begini, besok kan dia musti sekolah. Bener ndak dugaan gw?”

“Iya juga sih. Nih gw ada film dvd baru. Setel aja! Daripada lu bingung cari acara tv yang bagus jam sgini”

“Nah! Daritadi dong lu kasih nih film..” pinta Reo sambil mengambil 3 dvd yang baru kubeli kemarin.

Begitulah Reo. Emang enak kalo diajak curhat. Karena dia selalu berusaha dukung orang yang curhat ke dia. Laen dengan Rengga, dia kadang-kadang telak-telak mojokin aku kalo aku curhat ke dia dan aku salah kasih persepsi. Kan bikin down!

Gak lama Reo dan aku nonton dvd, Rengga dan Marvin pun datang. Marvin terlihat lesu ketika masuk beca. Marvin langsung menuju kamarnya tanpa menyapaku. Gak lama kemudian menyusul Rengga masuk.

“Rengga, kenapa tuh anak?” tanyaku heran.

Sambil meletakkan kunci mobil ke atas tv Rengga lalu duduk disebelahku “tau tuh. Abis mutusin pacarnya malah aneh kayak gitu” Rengga menjawab tanyaku. Lalu beranjak dan menuju ke depan pintu kamarnya yang sekamar dengan Marvin.

“lu gak boleh gitu Vin! Itu kan keputusan elu. Elu jangan nyesel gitu dong. Gak baek” omel Rengga.

“Iya !! iya !!” sahut Marvin meneriaki.

Langit udah mulai gelap. Kayaknya udah saatnya kau berangkat untuk menjemput Dina. Tapi kayaknya gak bakalan sempet kalo pulang dulu untuk mandi. Setelah aku timbang-timbang..

“Yo, gw numpang mandi disini. Sekalian gw pinjem baju lu yah! Boleh kan?” yups, itu pertimbanganku.

“Yo wiss. Pake aja handuk gw. Trus bajunya lu ambil sendiri di lemari gw”

Well, mandi udah. Baju yang cocok udah. Segera aku jemput Dina di rumahnya.

Sesampainya disana Dina udah nungguin aku di depan rumahnya. Lho kok? Dina gak dandan yang cantik sih? Biasanya kalo mau diajak makan atau jalan Dina selalu tampilin yang terbaik untuk aku. Tapi nggak hari ini. Dina Cuma pakai jeans dan t-shirt warna pink. Ordinary. Segera kubuka pintu mobilku dan mengajaknya masuk.

Di dalam mobil tak sepatah kata pun terucap dari mulut Dina.

“Kemana nih?” tanyaku memecah keheningan.

“Hmm, gak usah kemana-mana. Muter-muter komplekku aja. Aku Cuma mau ngobrol sama kamu. Ada yang mau aku omongin” Dina pun akhirnya berbicara, dan segera aku setujui dengan anggukan.

“Well, mau ngomongin apa sayang?” tanyaku sambil mengelus kepala Dina.

“Maaf nih sebelumnya.” Ucap Dina yang aku iyakan dengan ‘hmm’ lalu ia melanjutkan
aku minta putus..”

“Hah? Putus? Kok gitu sayang?? Kenapa?” aku kaget bukan main. Putus? Kok tiba-tiba banget! Gak ada sedikitpun masalah diantara kita. Kalo kata orang bilang, gak ada angin gak ada hujan. Kenapa?

Dina menghela nafas seraya memberikan alasanya “Aku mau fokus belajar buat ujian Ger. Aku kan masih SMU. Aku masih harus ngehadepin yang namanya UAN dan UAS. Dan aku pengen fokus belajar untuk itu. Aku gak mau buat papa dan mama kecewa. Sorry!”

“Tapi, bukannya kamu sering bilang kalo aku tuh kunci kamu untuk lulus? Bukannya aku selalu bantu kamu kalo kamu lagi belajar? Bukannya aku yang selalu ngerjain tugas-tugas kamu yang sulit? Bukannya aku selalu jadi guru private untuk kamu?” tanyaku bertubi-tubi sambil menghentikan laju mobil.

“iya , iya, iya dan iya. Itu semua yang aku omongin tentang kamu saat itu. Tapi sekarang lain Ger. Sekarang aku lagi pingin sendiri. Aku pengen mandiri. Aku gak mau mentok-mentoknya selalu andelin kamu dalam segala masalah aku. Aku gak mau selalu ketergantungan sama kamu. Aku lagi pengen fokus belajar sendiri.” Sejenak Dina menghela nafas sambil berujar “Aku harap kamu bisa ngerti Ger..”

“Well, kalo itu yang kamu mau. Aku udah gak bisa ngomong apa-apa lagi. Aku Cuma mau minta maaf kalo ada sikapku yang buat kamu jadi berpikiran mau putus sama aku.” Sambil menutup mukaku dengan kedua tanganku, aku tertunduk. Lemas.

“Gak ada yang salah dari kamu Ger. Aku sayang kamu. Kamu terlalu baik buat aku. Justru aku yang banyak salah ke kamu. Aku banyak buat kamu repot. Aku yang seharusnya minta maaf sama kamu Gerald..”

“Hahahaha, nggak kok. Aku malah seneng kamu repotin. Aku malah merasa dengan itu aku bisa ungkapin kalo aku tuh sayang sama kamu” ujarku.

Sambil menurunkan kaca mobil Dina berkata, “tapi kita masih bisa temenan kan? Kalo aku butuh bantuan, kamu masih mau bantu kan? Mau kan Ger?” tanyanya.

“Pasti!”

Segera kuantar Dina pulang. Sebelum kami berpisah, aku cium keningnya, tanda sayang.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset