Jellybeans episode 33

Part XXXIII Gerald’s eyes : Trouble 2

”Nih aer es-nya. Lu kompres tuh muka lu. Memar-memar gak jelas gitu deh..” Ujarku pada Rengga yang masih berbaring dikamarku sambil memberikan sebaskom air dingin berisikan batu es dan handuk kecil.

”Thanks. Kemarin Marvin yang bawa gw kesini yah?” Ujar Rengga sambil mengerjap-ngerjap matanya… ”Argh, periih…”

”Jangan dikucek mata lu! Pembuluh darah mata lu pecah tuh! Iya kemarin Marvin yang anter lu ke sini.” Aku berusaha menarik tangan Rengga yang masih juga ingin mengucek matanya sambil memberikan cermin kecil padanya.

”Gila! Gw berantakan banget! Parah nih Reo…” Ujar Rengga sambil tertawa kecil. Rengga tidak sedikitpun marah pada Reo dengan apa yang sudah Reo lakukan padanya.

”Lho kok lu ketawa? Mustinya lu marah dong sama Reo?!” Aku heran melihat tingkah aneh Rengga.

”Gw yang salah kok.” Ujar Rengga pasrah sambil mengompres pipinya yang memar.

”Jadi bener, elu ngerebut Rhea dari Reo?” Tanyaku lagi.

”Nggak kok, Gw sama sekali nggak ada niat ngerebut Rhea dari Reo.” jawab Rengga santai.

”Trus? Apa yang ngebuat lu nyatain diri lu bersalah?”

”Gw berlebih. Gw terlalu deket sama Rhea. Gw ngasih harapan ke Rhea. Gw udah ngebuat Rhea jatuh cinta sama gw. Itu salah gw.” Rengga terlihat muram.

”Hah?Maksudnya?”

”Hmm, selama ini Rhea deket sama gw. Jujur, itu atas keinginan Reo…” aku memutus ucapan Rengga.

”Gw tau, Reo cerita ke gw tentang posisi lu dengan Rhea.” putusku.

”Tunggu gw selesain dulu ceritanya! Nah, suatu saat gw janji, kalo gw bakalan ngelakuin hal-hal yang Reo lakuin selama Reo nggak ada di sisi Rhea. Atau bisa dibilang kalau gw jadi pengganti Reo. Tapi bodohnya, gw berlaku terlalu berlebih. Dipikiran gw, gw gak mau seditpun ngecewain Rhea, sahabat gw dan pacar sohib gw, sehingga, gak sedikitpun gw berusaha nyakitin dia, gw selalu penuhi kemauan dia. Dan hal itu lah yang udah ngebuat Rhea jatuh cinta sama gw. Gw jadi ngerasa bersalah….”

”Oh gitu.”

”Gw boleh pergi nggak sekarang Ger? Gw mau ketemu Reo. Gw mau jelasin semuanya!” Pinta Rengga padaku.

”Gak bisa Ga. Jangan dulu! Gw nggak tau sekarang Reo ada dimana. Semalam dia nggak pulang ke kontrakan kalian. Kayaknya dia sama frustasinya kayak lu…” Cegahku.

”OK deh.” Rengga menurutiku.

Gak lama kemudian Marvin datang. Sepertinya Marvin sudah berhasil mengintrogasi Reo.

Marvin pun memberitahukan hasil introgasinya ke Reo, begitu juga dengan Rengga yang memberikan alibi dari perbuatannya. Ternyata ini hanyalah kesalah pahaman.

”Lu gak salah Ga! Reo juga nggak salah! Dan Rhea juga nggak salah. Ini semua menyangkut masalah hati . Gak ada satupun yang bisa disalahin…”
Marvin berusaha menengahi masalah Rengga dengan Reo.

”……” Rengga terdiam. Ia masih juga merasa kalau dirinyalah penyebab masalah ini.

”Ya ya ya ya ya! Terserah lu mau ngomong apa. Thanks sebelumnya elu udah mau jemput gw di Kemang semalem.” Rengga masih juga terlihat menyalahkan dirinya.

”Gak usah dipikriin yang semalem. Gw ngelakuin itu semata-mata karena gw sahabat lu!” Ujar Marvin.

”Reo sekarang dimana Vin?” Tanyaku pada Marvin.

”Dari semalem Reo di warnet. Dia tidur disana.” Jawab Marvin membuatku tertegun.

”Wow! Hebat banget tuh anak! Gak biasanya dia mau nginep di tempat yang bukan rumahnya! Mungkin karena harga diri kali yah? Sampe-sampe dia nggak mau tidur di tempat dimana Rengga juga tidur…” celetukku membuat sohib-sohibku tertawa.

”Ribby gimana kabarnya?” Tanya Rengga yang tiba-tiba mengingatkanku pada salah satu sohibku yang katanya sedang dalam perjalanan menuju rumahku itu.

”Oh iya yah. Kok blum sampai juga?” Tanya Marvin yang mulai sadar mengenai keberadaan Ribby.

Tiba-tiba handphone-ku berdering. Dari Ribby. Dasar tuh anak! Kebiasaan banget ngaret! Sampe-sampe sohibnya sendiri lagi dapet masalah, dia masih juga ngaret!!

KLIK

”Lama banget By! Dimana lu?” Tanyaku begitu mengangkat telepon.

”Maaf, ini dengan teman dari Ribby?” Ups, suara bapak-bapak. Ternyata bapak itu yang meneleponku dengan handphonenya Ribby. Mungkin papanya Ribby. Ada apa yah?

”Yah, saya temennya Ribby. Ada apa yah Pak?” Tanyaku pada bapak itu.

”Kebetulan nomer ini nomer yang terakhir di hubungi nak Ribby. Teman anda, Ribby, sekarang di rumah sakit. Dia tadi kecelakaan. Motornya tadi tabrakan dengan mobil. Kondisinya parah. Dia mengalami koma. tapi sampai saat—-”

”APA?! Siapa yang nabrak?!!!” Aku panik!! Ya Tuhan!! Belum selesai satu masalah, sekarang datang lagi masalah lain. Tapi kali ini bukan masalah hati yang menghampiri kami! Tapi masalah nyawa!!!

”Saya. Tapi saya tanggung jawab kok. Saya akan menanggung segala biaya rumah sakit sampai ia sembuh total…”

”Di rumah sakit mana sekarang Ribby pak?”

”Di rumah sakit Fatmawati.”

”Ok saya kesana….”

KLIK

”RIBBY TABRAKAN!!!” Aku berteriak…


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset