Jellybeans episode 34

Part XXXIV Ribby’s eyes : In The End Of The Road

Hari ke 30

Sesaat aku menerawang suasana ruangan yang terlihat asing dihadapanku. Semalam sesaat aku sadar dari tidur panjangku, aku juga melihat ruang serupa. Sekarang aku kembali di ruang ini. Ruang berinterior serba puti,. Ruang yang aneh. Pikirku.

Kepalaku terasa pening. Teramat pening. Aku berusaha mengerjap-erjap mataku berusaha menghilangkan rasa peningku. Aku mulai menggerakan tanganku berusaha memegang tempurung kepalaku, tanganku terasa berat sekali diangkat, seakan ada suatu beban yang menimpanya. Dan, apa ini? Ada jarum infus di tanganku. dan, sesaat kupegang kepalaku, kepalaku dibaluti dengan kain putih, perban. Dan kakiku? Argh! Kakiku tidak bisa digerakkan!! Kakiku! Ada yang menjepit kakiku!! Argh!! Apa ini yang menyelubungi kakiku? keras seperti batu.

ARGH…. aku mengerang.Tiba-tiba ada sesosok yang bergerak di sampingku.
”Ribby? Lu udah sadar?” Suara Rengga.

”Rengga? Dimana gw? Kenapa gw?”

”Ya Tuhaan. Terima kasih…”

”Ga? Kenapa gw?” tanyaku lagi. Setiap aku mengucapkan tiap-tiap kata, kepalaku seakan semakin menekanku. Sakit sekali!!

Beberapa saat kemudian Rengga membawa Marvin, Gerald dan Reo masuk ke dalam ruangan tempatku terbaring.

”Hai By!” Sapa Marvin begitu melihatku.

”Gw kenapa Vin? Gw kok ancur begini? Apa yang terjadi sama gw? Bokap Nyokap gw mana?” tanyaku lagi. Kali ini aku bertanya dengan Marvin.

”Bokap nyokap lu lagi dalam perjalanan kesini. Mereka terus menerus nungguin lu dari lima hari yang lalu. Kami ber-empat terus membujuk mereka untuk istirahat di rumah dan menggantikan mereka ngejagain lu. Untungya mereka nda keberatan.” Reo menjawab pertanyaan yang kusampaikan ke Marvin.

”Apa yang terjadi dengan gw Vin?” Tanyaku lagi ke Marvin.

”Lu kecelakaan. Lu koma udah 5 hari. Dan semalem dokter bilang elu udah sadar, dokter dah nanganin lu semaleman. Tapi, elu seakan menolak untuk sadar. Apa yang ngebuat lu merasa nggak mau hidup? Kenapa By?” tanya Marvin padaku membuatku teringat akan keadaan-ku beberapa hari ini.

”Owgh, jadi itu yang namanya koma? Beberapa hari ini gw seperti berada di suatu ruangan berwarna serba putih. Dan gw mengenakan pakaian serba putih. Di tempat itu nyaman banget! Gak ada orang yang ganggu gw, Gak ada orang yang berusaha nolak gw, Gak ada orang yang mengusik gw, Disana gw sendiri. Gw merasa cukup nyaman berada disana sendiri.”

”Yah? Trus?” Rengga terlihat antusias mendengar ceritaku.

”Tapi gw ngerasa bosan. Gw ngerasa kehilangan. Sampai suatu saat ada sesosok cahaya yang menawarkank gw dua pilihan. Pilihan pertama, gw tetep tinggal di tempat itu dengan segala ketenangan gw, dan tempat kedua, dimana di tempat itu gw diperlihatkan wajah-wajah yang bukan wajah gw. Wajah-wajah itu menyerupai keluarga gw dan wajah-wajah kalian….

Kata cahaya itu, kalau gw pilih pilihan ke dua, gw bakalan hidup bersama wajah-wajah itu. Tiba-tiba gw teringat dengan elu-elu semua. Tiba-tiba gw merasa kalau pilihan pertama ialah yang terbaik buat gw. Gw teringat dimana gw selalu ditolak, gw selalu bersaing dengan lu, Marvin, dan gw inget dimana tiap-tiap dari kalian selalu mempermasalahkan hal-hal kecil, Yang membuat hidup gw ngerasa nggak tenang. Gw ngerasa sebaiknya menjauh dari kehidupan itu. Gw benci kehidupan itu! Darisitu-lah, gw ngerasa kalo pilihan pertamalah yang cocok untuk gw….”

”Gitu…” Ujarku menutup ceritaku.

”……..” Tidak sedikpun terdengar pendapat dari sohib-sohibku. Mereka semua terpaku. Mereka semua seakan sadar akan apa yang aku alami. Yah, aku bosan dengan kehidupanku. Kehidupan dimana aku selalu jauh dari cinta. Kehidupan dimana aku mengenal seseorang yang jauh lebih sempurna dibandingkanku sehingga ia dengan seenaknya saja dapat mendapatkan cinta yang ingin kumiliki. Dan kehidupan dimana aku berada di hirukpikuk permasalahan dihadapanku.

”Tapi, kenapa elu sekarang kembali ke kita?” Tiba-tiba Reo angkat bicara. Terlihat Reo merangkul bahu Rengga. Sepertinya sudah tidak ada masalah diantara mereka.

”Nggak tahu kenapa, Tiba-tiba gw rindu akan kebersamaan kita. Saat-saat dimana kita nggak lagi bersaing. Saat-saat dimana kita tertawa, bercanda, menyelesaikan masalah bersama-sama. Gw rindu itu semua. Dan itu semua cuma gw dapetin kalo gw tetep bersama kalian. Makanya gw pilih pilihan kedua. Meskipun gw akan terus sulit mendapatkan cinta, meskipun gw harus terus bersaing, meskipun didepan gw selalu ada masalah, gw rela hadepin semua. Gw rela, karena gw bersama kalian….”

”By, Maaf kalo karena gw elu selalu mundur. Maaf kalo gw-lah yang banyak membuat persaingan diantara kita. Maaf tentang game 30 hari itu. Maafin gw By….” Marvin terlihat amat sangat bersalah.

”Maafin gw By. Gara-gara gw berantem sama Rengga, elu jadi tabrakan kayak begini. Gara-gara itu lu jadi sakit kayak begini.” Reo merasa kecelakaan ini diakibatkan dengan masalahnya.

Aku tersenyum mendengar tanggapan kedua sohibku itu.

”Yah, kecelakaan ini udah takdir dari Tuhan. Tiap orang nggak bakalan bisa menghindar dari takdir Tuhan. Kalo gw pribadi, gw bersyukur masih dikasih hidup oleh Tuhan. Dan gw berterimakasih banget ke Tuhan, karena kecelakaan ini, udah ngebuat sahabat-sahabat terbaik gw sadar. Gw bangga jadi sahabat lu semua!”

”By the way, hari ini khan hari terakhir game gilanya Marvin! Gw blom punya cewek!!!” Aku panik. Aku teringat akan kekalahanku di gamenya Marvin.

”Gw juga kalah By….” Jawab Rengga datar diiringi dengan senyuman.

”Sayangnya gw juga kalah!” Marvin ikut bicara sambil tersenyum. Tidak biasanya Marvin kalah dalam urusan cewek??!

”Gw juga blom punya cewek kok.” Ujar Gerald.

”Dan gw, gw malah putus sama Rhea! Gara-gara si monyet itu tuh…” Reo mencibir kearah Rengga sambil menepuk kakiku, dan…

AAWWW!!!!! ”SAKIIIIT GILA!!! Kaki gw kenapa sih nih? Apa aja sih yang gw alamin?!” Tanyaku panik. Terasa ngilu di kakiku begitu Gerald menepuknya.

”Gini, Kepala lu mengalami gegar otak ringan, kaki kiri lu patah, rahang lu retak, ada beberapa luka besar di lutut kanan dan paha kiri lu. Dan luka-luka kecil di sekujur tubuh lu. Makanya jangan banyak gerak….” Rengga menjelaskan dengan hati-hati takut-takut aku panik mendengarnya. URGH, Keaadanku benar-benar parah dan payah.

”REO!! Ini gara-gara elu! Argh… Sakit tauuu!!!” Aku mulai mengamuk terhadap Reo. Karena dia memukuli Rengga membuatku panik dan melajukan cepat motorku menuju rumah Gerald, tempat Rengga tinggal untuk sementara. Dan… CRASH!! Tabrakan deh!! ”Ini GARA-GARA elu!!!!” Ujarku sambil menarik Reo dengan tangan kanan ku yang sedikit akan luka.

”Lha! Tadi lu bilang ini takdir Tuhan?!” Reo meledekku sambil menjulurkan lidahnya. WEQ!!

”Tapi SAKIT!!! Ini gara-gara lu!!”

Ha ha ha ha… Kami pun tertawa……

Terima kasih Tuhan karena telah memberikanku hidup.
Terima kasih Tuhan karena telah memberikan sahabat pada tiap-tiap penghuni dunia.

Terima kasih Tuhan karena telah mengutus mereka untuk menemani hidupku.

I never realized
that one person
could light up
my whole world…
until I saw
your smile.

TAMAT


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset