Jellybeans episode 4

Part IV Ribby’s eyes : Easy Lover

‘hi boleh knln gak? Gw ribby anak mnjmn, lu indy anak akun kan?’

‘ya. Gw indy. Ribby? Siapa ya? Anak manajemen? Boleh aja kok kenalan’

‘kita emang gak kenal, tapi gw tau elu pas ospek dulu. Elu terkenal bgt, sang ratu ospek’

‘aduh, jadi malu nih dikenal banyak org sbg ratu ospek. Hehehehe ^^’

‘iya, elu terkenal bgt sbg ratu ospek, makanya gw mau kenal nih. Ada yang marah gak kalo gw mau kenal sama lu?’

‘marah? Maksud lu cowok gw? Gw gak punya cowok, jadi santai aj. Lu tau nmr gw darimana’

‘dari Gabriel, temen sejurusan lu. Kalo blum punya cowok, boleh dong daftar?’

‘oh Gabriel toh. Daftar? Antri lho..’

‘antri? Gak apa2 kok. Gw rela antri’

‘hihihihihih ’

‘kok ketawa doang?’

‘gpp2. Btw, lu kenal Marvin dong? Anak manajemen juga. tau gak?’

‘Oh, tau2. Kenapa gitu? Naksir ya?’

‘gak kok, sedikit suka aja. Lucu..’

‘oh, ntar gw salamin deh…’

‘jangan lah. Gak penting. Ngomong2 gw dah ngantuk nih, bsok ada kuliah pagi. Gw tidur duluan ya!’

‘oh oke. Sorry klo gw ganggu malem2’

‘gak kok. Gak apa2, gw seneng ada yang nemenin. Nite Ribby’

‘Nite Indy,. Have a nice dream’

Begitulah kurang lebih sms-sms pertamaku kenalan dengan Indy temen satu angkatan di kampus. Kami beda jurusan. Tapi satu fakultas.

Oh iya, namaku Ribby Andiro Kusumo. Atau Ribby. Aku anak pertama dari dua bersaudara. Seperti sohib-sohibku yang lain, aku berbahagia kuliah di kampus ini karena aku mengenal sohib-sohibku ; Rengga, Reo, Gerald dan Marvin.

Kembali lagi ke Indy. Aku termasuk tipe cowok yang gampang suka sama cewek. Begitu aku ngeliat ada cwek lucu dan manis (sedikit sekalipun), aku langsung merasa ‘i must get her!’. Dan sejenak kemudian aku melihat cewek lain yang manis dan lucu juga, aku pun juga spontan langsung berfikir ‘i must get her too!’ . Sinting kan?! Temen-temenku bilang aku tipe cowok yang bosenan. Tapi aku gak ngerasa gitu kok..

Seminggu sudah aku melakukan pendekatan dengan Indy. Gak sedikitpun hal-hal aneh yang ditunjukin Indy yang bertanda dia gak suka sama aku ^^

Siang nanti aku berniat ke kelas Indy untk sekedar ngobrol dan mengajaknya untuk makan siang diluar kampus.

“Asik! Gw dapet toblerone white! Yeaaah !” tiba-tiba aku denger suara Rengga yang lagi ngangkat-ngangkat toblerone white yang sengaja aku siapin dari rumah untuk Indy.

“Weeeee! Jangan dong! Sini balikin!” pintaku sambil menarik tobleroneku dari cengkraman tangan Rengga.

“Kirain buat gw. Dua hari yang lalu kan gw ulang tahun. Emangnya buat siapa By?” tanya Rengga penasaran. Emang sih dua hari lalu Rengga ulang tahun. Mungkin dia pikir ini kado untuk dia. Enak aja!

“Buat Indy. Anak akuntansi. Lu pasti tau deh!” jawabku sambil mengambil toblerone-ku dari tangan Rengga yang mulai pasrah.

“Oh indy yang jadi ratu ospek itu ya? Yang cantik itu ya?” tanya Rengga lagi.

“Bener banget! Yuk anterin gw ke kelasnya Indy. Mudah-mudahan dia suka cokelat..” ajakku sambil menepuk pelan punggung Rengga.

Kami pun segera menujur ruang 203 tempat Indy kuliah Telematika. Kami sempat berpas-pasan dengan Bapak Doni, dosen Telematika yang mengajar kelas Indy. Segera kusapa dia dengan senyuman dan sedikit anggukan hormat.

“Indy mana Yel?” tanyaku pada Gabriel, atau akrab dipanggil Iyel.

“Indy? Wah, baru aja keluar kelas. Ada apa By? Siapa tau bisa gw sampein” Tanya Gabriel. Spontan aku sadar kalo ternyata Rengga udah gak ada disebelahku. Namun gak lama kemudian aku melihat Rngga lagi asik ngobrol dengan Bella temannya satu tim choir kampus. Rengga ialah salah satu anggota Choir atau paduan suara kampus. Rengga penyanyi. Suaranya cukup komersil, tampangnya juga lumayan dan banyak cewek yang suka sama dia karena paket lengkapnya itu.

“Sob, balik ke kelas yuk! Indynya gak ada di kelasnya” Ajakku yang langsung dijawab dengan anggukan dari Rengga. Rengga langsung ijin dengan Bella dan mengikutiku menuju ruang kelas.

Gak lama kami jalan menuju kelas, kami berpas-pasan dengan Indy yang baru aja keluar dari perpustakaan.

“Hey!” sapaku.

“Hi By. Darimana?” Tanya Indy.

“Dari kelas lu. Ada yang mau gw omongin sama lu..”

“Oh! Ada apa? Omongin aja sekarang.” Pinta Indy terlihat antusias.

“Ntar pulang gw mau ajak lu makan. Bisa gak?”

“Oh. Bisa. Gw keluar kelas jam tiga”

“Okay. Jam tiga gw tunggu di lobby ya”

“Ok” kemudian Indy melihat Rengga yang berdiri dibelakangku.
“Hmm, lu Rengga yah? Anak Choir? Temennya Marvin kan? By the way, titip salam yah buat Marvin. Gw jadi inget waktu sekelompok sama dia di ospek dulu.”

“Oh iya gw Rengga. Anak Choir. Temennya Marvin. Temennya Ribby juga lho,.. Ospek ya? Emang sama Marvin tuh cocok banget waktu itu sebagai popular couple. Ntar gw salamin deh..”

“Trims Rengga. Hmm, gw ke kelas dulu yah, blum ngerjain tugas nih. Bye Rengga! Bye Ribby.”

  

“Ga, gw ntar mau nembak Indy. Menurut lu gmn?” tanyaku pada Rengga.

Sambil menatapku heran, Rengga menjawab tanyaku “Hah? Gila lu ya? Emang lu udah berapa lama PDKT sama Indy?”

“Baru seminggu sih. Tapi gw udah dua kali ke rumahnya. Orang tuanya udah kenal semua tentang gw dan keluarga gw. Gw juga sering anterin dia pulang. Telpon-telponan dan sms-an juga hampir setiap hari. That’s enough, right?”

“Wah wah wah! Gw gak tau lu udah sejauh itu By. Hmm, sorry yah sebelumnya. Kayaknya si Indy Indy itu antusias banget ke Marvin. Jangan-jangan doi kepincut sama Marvin. Gw takut ntar lu kecewa By.” Lalu Rengga menambahkan “Itu sih menurut gw, tapi kalo lu berpendapat lain juga gak apa-apa”

Temen macem apa nih Rengga. Kok gak ada dukung-dukungnya sama sekali! Tapi ada benernya juga sih,.. Setiap aku nelpon atau sms Indy, dia selalu ngomongin tentang Marvin. Kenapa yah?

“Tapi Rengga, gw sms selalu dia bales, gw telepon selalu dia angkat. Dan buktinya, dia mau kan gw ajak untuk makan siang nanti?” ujarku berusaha meyakinkan Rengga.

“Iya iya gw kalah. Gw cuma gak mau elu salah langkah. Well, kalo emang keputusan lu mau tembak dia, gw gak bakal ngalangin. Jia You Ribby! Gw dukung.”

Aku pun tersenyum sambil membisikan kata kecil dalam hatiku. Trims dude. You’re meant to me.

  

Sekarang aku udah duduk di restoran yang sengaja aku booking. Dan di depanku udah ada Indy yang siap mendengarkan apa yang ingin aku sampaikan.

“Ndy, ada yang mau gw omongin nih!” aku bicara sambil memakan french fries yang sengaja aku pesan untuk makanan pembukaku.

“Yah? Apa By?” Indy pun penasaran. Segera kutatap matanya dan…

“Mau gak jadi cewek gw?” tanyaku langsung. STUPID! Tau tau kata-kata itu meluncur gitu aja dari mulutku. Tanpa dosa! Penuh arti! Argh, bener-bener tolol aku kelihatannya.

“Hah? By? Serius lu nanya itu?! Kok tiba-tiba gitu? Lu gak bercanda kan? Kaget gw dengernya nih..” Indy terlihat kaget bukan main.

“Gw serius. Makanya gw ajak lu kesini, buat ngomongin ini.”

“Ya Tuhan ! Ribby!! Jadi lu selama ini deketin gw untuk tujuan ini? Ya ampun! Gw bingung deh nih musti ngomong apa. Jadi ini maksud lu?”

“Yup!” jawabku sambil menyeruput lemon tea-ku berusaha menghilangkan rasa deg-degan dalam jantungku.

“Sorry By, gak bisa. Udah ada yang spesial di hati gw…” JDUG!! Aku kaget bukan main! Hancur sudah. Ternyata selama ini Indy anggep aku gak lebih dari hanya sekedar teman? Positif. Hancur.

“Jadi lu udah punya cowok? Kenapa lu gak bilang dari awal?” tanyaku sambil sedikit menunduk berhenti menatap matanya.

“Pacar maksud lu? Belum. Gw cuma mengaggumi dia aja. Gw harap dialah pacar gw nantinya.”

“Siapa?” tanyaku penuh harap.

“Sorry gw gak bisa kasih tau..”

“Oke..”

“By, jangan sedih gitu dong! Gw kan gak ada maksud untuk buat hati lu sakit. Makasih banget kalo selama ini lu udah nemenin hari-hari gw, udah jadi warna baru buat hidup gw, tapi bukan ‘itu’ yang gw mau” ucap Indy sambil melipat kedua telunjuk dan jaru tengahnya di kedua sisi kanan dan kiri, membentuk tanda kutip.

“Gak apa-apa kok”

“Tapi kita masih bisa temenan kan?” tanya Indy sambil tersenyum berusaha menghiburku.

“Wah, gak tau deh Ndy. Gw udah punya cukup banyak temen baik! Ada Rengga, Reo, Gerald dan Marvin. Mereka sahabat gw. Dan gw rasa gw gak butuh orang lain diluar dari mereka sebagai teman gw.” Ucapku sambil meninggalkan meja kami. Dan kusadari Indy begitu terperanjat begitu kusebut satu per satu nama sohibku. Ia terperanjat begitu mendengar nama terakhir yang kusebut.. Marvin.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset