Jellybeans episode 5

Part V Reo’s eyes : You’re The One That I Want

Handphone-ku berdering. Kuabaikan.

Lagi lagi berdering. Kuabaikan.

Berkali kali aku mengabaikan dering itu. Telepon itu pasti dari Rhea, pacarku. Bukan maksudku menolak telepon dari Rhea. Bukan! Sama sekali bukan. Hal itu aku lakuin karena sekarang aku lagi berada di Game Centre di dekat kampusku. Sekarang aku lagi asik main game online bersama teman-temanku di Game Centre. Aku paling gak bisa diganggu dan gak mau diganggu kalo lagi asik main game. Rhea pun tau hal ini. Yah, mungkin kali Rhea bisa ngertiin aku seperti biasanya.

Bukannya aku jahat atau gak peduli sama Rhea lho.. Aku sangat sayang dan amat sangat mencintai belahan jiwaku itu, Rhea. Tapi keadaan yang gak memungkinkan aku untuk mengangkat telepon dari Rhea saat ini. Aku gak bisa ninggalin game begitu aja. Kalau aku meninggalkan game, aku akan dibilang sebagai ‘leaver’ alias pemain yang gak bertanggung jawab karena udah ninggalin game begitu saja di tengah jalannya permainan. Nantinya aku bakalan di blacklist, dan gak bisa maen game itu lagi dengan account-ku. Rumit yah?

Kalian semua pernah denger tentang game Dot-A? Salah satu mini game dari game besar Warcraft III Frozen Throne? Pernah denger? Mungkin sebagian dari kalian pernah denger tentang game berbasic online game itu. Ya, bener banget, game itulah yang lagi aku mainkan sekarang ini. Game perang antara sentinel melawan scourge yang dimainkan oleh 10 orang pemain. 5 lawan 5. Akulah salah satu pemain di game itu. Sebelum salah satu dari kubu kalah, aku belum bisa meninggalkan game itu. Blacklist, itulah yang bakalan aku hadepin kalo aku meninggalkan game begitu saja ditengah permainan.

Oh iya, namaku Reo. Reonaldo Rifky Nugraha. Aku anak pertama dari dua bersaudara. Aku tinggal bersama Rengga dan Marvin di beca. Sebenernya rumahku gak begitu jauh dari kampus, tapi aku males kalo harus pulang pergi rumah – kampus tiap hari. Jadinya , aku memilih ikut Rengga dan Marvin mengontrak beca.

Rhea? Cewek yang amat aku sayang. Udah tiga tahun aku kenal dengan Rhea. Aku, Rengga, dan Rhea merupakan sahabat semasa SMA , lalu ditahun ke dua Rengga beserta keluarganya harus pindah ke Bandung karena urusan kerja papanya. Meskipun begitu, kami tetap menjalin persahabatan, hingga Rengga memutuskan kuliah di Jakarta bersamaku. jadi hubungan kami selalu terlihat akrab sampai sekarang.

“Reo, angkat dong handphone lu! Ganggu banget tuh daritadi! Silence aja sih!” pinta Raynold yang lagi asik maen juga di komputer sebelahku, Raynold mulai merasa terganggu oleh dering handphone yang emang nyaring itu.

“Iya-iya” aku menjepit handphoneku dengan bahuku, mengangkat telepon dari Rhea, lalu.. “Huaaaaaaah” , pura-pura nguap.

“REO!! Kemana aja kamu!? Rhea telepon daritadi gak diangkat-angkat!!”

“Aduh maaf banget honeeey. Aku baru bangun nih! Nda sadar kalo udah ada 7 miskol di handphone aku, dan ternyata semua miskol itu dari kamu honey.” Sesaat aku melirik Raynold yang sedang mencibirkan bibirnya, meledek.

“Asal kamu tau yah Reo! Aku tuh tadi kecopetan!! Semua uangku ambles! Cuma handphone yang aku punya sekarang. Sekarang aku lagi ada di jalan!! JALAN KAKI!! Daritadi aku berusaha ngehubungin kamu untuk jemput aku, tapi apa yang aku dapet?! Kamu gak angkat-angkat telepon aku! Sekarang aku udah sampe di terminal! Asal kamu tau aja Reo! AKU MARAH BANGET SAMA KAMU!” Jdug! Rhea kecopetan? Dia gak apa-apa? Astaga ! bodoh banget aku ini! Rhea gak pernah semarah ini sebelumnya! Aku nyesel banget tadi gak langsung angkat telepon dari dia.

Mendengar penuturan Rhea, aku pun langsung berhenti menjepit handphoneku lantas langsung memegang handphoneku dan mulai fokus bicara dengan Rhea. Aku abaikan game di depanku. Mati pion aku di game itu. Lantas Raynold langsung menatapku dengan pandangan marah.
“Goblok! Niat maen gak sih lu?!” Amuk Raynold.

Aku memberi kode dengan menyengir sambil berbisik ‘maaf maaf, bentar gw urus cewek gw dulu..’

“Maaf sayang, sinyal jelek nih. Ya ampuun sayang! Aku jemput kamu sekarang yah! Kamu tunggu aja di terminal. Sebentar lagi aku kesana! Tunggu yah!” lebih baik pion aku mati di game itu daripada aku sendiri yang bakalan mati nantinya di tinggal Rhea.

“CEPET!!”
“Iya iya. Aku mandi dulu yah sayang..”

“GAK USAH! CEPET!”

KLIK . telepon diputus.

Waduh, Rhea udah ngamuk ngamuk begitu! Aku harus buru buru. Lalu, game yang aku mainin gimana? Aku gak mungkin juga ninggalin game itu. Rhea merupakan nyawaku, begitu pula game itu. Gamers sejati, itulah aku.
Aku harus cari pengganti untuk memainkan game-ku ini. Harus! Ya Tuhan, tolong bantu hambamu ini!.

Gak lama kemudian seakan Tuhan langsung mendengar doaku, aku melihat Rengga memasuki game centre. That’s God Hand! Thanks God.

“Rengga! Terusin game gw dong! Please !” panggilku.

Rengga terlihat heran melihatku panik seperti itu “mau kemana lu?” tanya Rengga sambil menempati kursi komputerku dan mulai memainkan game-ku.

“Rhea kecopetan. Sekarang dia lagi ada di terminal. Gw harus jemput dia.”

“Wah! Gila lu ya! Sana gih jemput dia! Udah sinting kali lu yah?!” amuk Rengga.

“Lu bawa mobil nda?” tanyaku ke Rengga.

“Gw bawa mobilnya Marvin tuh. Mau lu pake juga?”

“Boleh boleh..”

Rengga melempar kunci mobil padaku meng-iya-kan. “Gih sana biar cepet! Nih kuncinya! Ntar jemput gw lagi disini!”

“Trims. Ntar gw jemput elu lagi.”

“Gak pake lama!”

“Oke”

Itulah gunanya teman. Selalu ada disaat kita membutuhkan.

Segera kulajukan mobil menuju terminal Depok.

Sesampai di terminal aku melihat Rhea lagi tertunduk lesu du bangku ruang tunggu terminal.

“Rhea?” tanyaku sambil menyentuk pundaknya takut takut salah orang.
Lantas wanita yang kusentuh itu menengok ke arahku, lalu

“REO! Kamu jahat~! Kamu tega yang asik-asikan tidur sedangkan kamu gak tau aku ada dimana?! Lagi ngapain?! Aku..” Rhea menangis dipelukanku.

“Iya iya sayang. Maafin aku. Aku janji nda akan biarin kamu kayak begini lagi.” Sambil mengelus-elus rambut Rhea akupun berjanji. “Kita ke mobil yuk.” Pintaku pada Rhea yang segera di iyakan dengan anggukan kecil.

Setelah Rhea masuk dan duduk dengan manis sambil menghapus air matanya yang masih belum berhenti mengalir, aku pun mulai angkat bicara mengisi keheningan.

“Maafin aku yah syg. Aku pikir kamu udah sampe di rumah. Aku pikir kamu mungkin lagi tidur. Makanya aku santai-santai tidur, aku capek tadi seharian bersih-bersih kontrakan” aku mencoba berbohong.

“Kamu jahat Reo! Aku marah sama kamu! Aku minta putus!!”

CIIIIIIIIIIIIIITT!! Segera ku-rem mobil dengan mendadak.

“APA?! Putus?! Kok? Kenapa? Duh? Jangan dong Rhea! Aku tuh masih sayang sama kamu. Aku nda mau kehilangan kamu. Maafin aku. Aku tau aku salah. Tapi, sungguh! Aku nda mau kehilangan kamu. Maafin aku. Aku gak mau Rhea.. Aku sayang kamu!” ujarku sambil memohon. Jujur.

“Kenapa? Aku kan gak spesial buat kamu. Aku kan cewek yang bisa kamu sia-siain. Aku kan gak berarti buat kamu. Buktinya, kamu bisa-bisanya nelantarin aku hari ini.” Mati kutu aku dibuatnya.

“Untuk itu aku minta maaf. Aku khilaf. Aku ngaku salah. Maafin aku Rhea…”
“Kenapa sih kammu kayaknya terlalu mempertahankan aku. lagian kan masih banyak cewek yang mau sama kamu. Rere? Sheila? Ranie?”

“Tuh Tuh Tuh kamu bahas itu lagi deh. Rhea, aku nda mau kamu mikirin mereka. Kan aku udah berkali-kali bilang kalo dihati ini cuma cukup untuk satu nama, satu orang, dan orang itu adalah kamu… kamu Rhea. Aku cuma mau kamu.”

Rhea terdiam.

“Pleasee….” lagi-lagi aku memohon.

Rhea terdiam.

“you’re the one that i want, Rhea..”

Rhea menghela nafas sejenak lalu “Well, aku maafin kamu. Tapi aku mau kamu janji untuk gak nelantarin aku lagi seperti hari ini.”

“janji!! Aku janji!!”

“Oke. Aku pegang janji kamu. Sekarang aku minta kamu anterin aku ke beca, aku mau ketemu sama Rengga dan temen-temen kamu.”

“Okay!”

Sesampai di beca ternyata ada Marvin, Gerald dan Ribby. Aku lupa kalo kita sepakat untuk kumpul hari ini di beca untuk menyelesaikan tugas Telematika yang belum selesai. Sedangkan deadlinenya tinggal seminggu lagi.

“Gw putus sama Dina!” Gerald buka suara.

“Hah? Putus?! Kenapa? Kok tiba-tiba gitu Ger?” tanya Ribby penasaran.

“Dina mau fokus belajar untuk UAN dan UAS. Dia kan masih SMA bro.” Jawab Gerald pasti.

Sambil membagikan gelas dan menuangkan coke dari botolnya, aku pun ikut buka suara, “Ow, itu namanya break sejenak doang Ger. Waktu SMA gw juga gitu kok sama Rhea. Rhea yang mutusin kayak gitu. Dia bilang, supaya gw dan dia bisa fokus ujian dan nda mikirin satu sama lain. Ya gak sayang?” tanyaku pada Rhea.

“Bener tuh Ger. Emang gitu biasanya. Ntar kalo udah selesai ujian, pacar kamu pasti minta balikan. Percaya deh sama aku!” Rhea pun menimpali.

Marvin pun datang sambil membawa laptop dari kamarnya “hey hey hey! Udah –udah ngobrolnya! Katanya mau ngerjain tugas Telematika! Ayo ah! Jangan buang-buang waktu. Inget lho, deadlinenya senin depan!”

“Rengga kan belum dateng Vin. Dan dia nih yang biasanya jago ngerjain desain-desian buat proposal bisnis.” Sahut Ribby. Semua pun terdiam tanda setuju. Kami memang harus nungguin Rengga dikarenakan dialah orang yang ahli dalam urusan desain proposal.

Gak lama kemudian pintu depan beca terbanting dengan keras.

BRAAK!! “Reo! Gw tungguin dari tadi kok lu gak jemput-jemput gw! Dan gw harus bayar billing lu pula! Apa-apaan ini?! REO! Sini lu!” amu Rengga sambil mencopot sepatunya di depan pintu.

Duh!! Aku lupa harus jemput Rengga tadi di game centre! Ya Tuhan!! Jangan sampe Rhea tau kalo tadi aku dari game centre! Aku harus cegah Rengga sebelum dia berkoar-koar marah. Segera aku menahan Rengga yang masih berusaha melepas tali sepatunya di depan pintu. Lalu kutarik Rengga keluar.

“Duh! Sorry banget Ga. Tadi Rhea kecopetan, nangis trus minta dianterin ke beca. Maaf banget!”

Rengga terperanjat mendengar penuturanku. Rengga emang paling peduli sama Rhea. Rhea sudah seperti adiknya sendiri bagi Rengga. Karena Rengga anak tunggal.

“Serius Rhea nangis? Tapi dia gak apa-apa kan? Gw tetep kesel sama lu. Sinting lu!”

“Please, jangan kasih tau Rhea kalo gw tadi ke game centre.. Besok gw traktir deh sebagai uang suapnya..”

“Traktir? Boleh boleh boleh.. Kebetulan gw belum dapet kiriman uang nih. Tapi serius Rhea gak apa-apa kan?”

“Rhea gak apa-apa. Tuh ada di dalem , lu tanya-tanya aja ntar.”

“Oke-oke. Tapi gw jadi di traktir kan besok?”

“Dasar komersil!!”

“Biarin! Wek..” ujar Rengga sambil menjulurkan lidahnya lalu beranjak masuk ke dalam beca. Kami pun masuk ke dalam beca dan berusaha tidak menunjukkan telah terjadi sesuatu antara kita.

“Hey! Ada Gerald dan Ribby juga ternyata. Hallo Rhea, pa kabar lu?” Rengga lantas buka suara.

“Kabar baik Ga.” Rhea tersenyum sambil menggelendoti tanganku. Manja.
“Gimana By? Indynya gmn?” tanya Rengga pada Ribby.

“Hahahahaha! Gagal Ga! Pejuang kita DITOLAK!” jawab Ribby sambil tertawa kecil. Aku gak tau sama sekali nih kasus Ribby dan si ratu ospek Indy. Ada apa yah?

“Wait? Apa? Gw gak salah denger nih? Rengga? Apa tadi? Ribby? Ada masalah apa dengan Indy?” tiba-tiba Marvin memotong pembicaraan mereka. Sepertinya Marvin udah lupa dengan tugas Telematika. Begitulah Marvin kalo udah ngomongin cewek cantik. Susah deh!

“Ribby nembak Indy. Anak akuntansi yang jadi Ratu ospek itu. Trus Ditolak.” Rengga pun akhirnya menjelaskan inti permasalahannya.

“Hah? Bener tuh By?” tanya Marvin yang diikuti oleh anggukan kecil dari Ribby. Lalu melanjutkan, “Kemarin, si Indy itu, yang ratu ospek itu, yang anak akuntansi itu, nembak gw!! Dia bilang kalo dia lagi di deketin cowok yang katanya sih cakep.. tapi, dia ngerasa tuh cowok bukan tipenya dia. Eeeeee dia minta gw jadi cowoknya dia supaya bisa jadi alesan dia untuk nolak tuh cowok yang deketin dia. Gw gak tau kalo ternyata cowok itu elu By. Sorry!” cerita Marvin.

“Oh. Gak apa-apa kok Vin. Mana bisa marah gw sama lo kalo itu keputusan Indy. Trus gimana? Lu terima??” tanya Ribby penuh harap.

“Gak lah! Gak tau kenapa kok gw rasanya emang harus nolak dia. Mungkin ada ikatan batin kali yah antara elu dan gw?” ujar Marvin sambil tersenyum.

“Hehehehe. Trims yah Vin. Elu emang temen gw!” Marvin hanya membalas pujian Ribby dengan senyuman ringan.

Gak lama kemudian aku mengantar Rhea pulang. Setelah itu kita mulai mengerjakan tugas Telematika yang tadi sempat terlupakan.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset