Jellybeans episode 6

Part VI Rengga’s eyes : Foolish Game

“Kok lu gak bilang-bilang gw sih By kalo lu suka sama Indy?” Tanya Marvin membuka pembicaraan. Saat ini aku dan sohib-sohibku sedang makan siang di kantin kampus. Kebetulan tadi mata kuliah bahasa inggris dosennya gak masuk. Jadinya kami memiliki banyak waktu senggang yang kami manfaatkan untuk makan siang.

“Ya gw kan gak mau ngumbar-ngumbar. Ntar kalo gw udah diterima jadi pacar Indy, baru deh gw umbar ke seluruh pelosok kampus.” Jawab Ribby.

“Tapi kita kan sohib lu By. Mustinya lu bilang-bilang kita kalo lu lagi ada masalah. Entah itu masalah keluarga, diri lu sendiri, even masalah cinta lu. Kita pasti bantu elu.” Jelas Gerald.

Hidangan makan siang kami pun sampai, tapi Gerald masih ingin meneruskan orasenya sambil menyeruput es jeruk yang ia pesan, “misalkan kemarin lu cerita ke ktia semua tentang si Indy Indy itu, gw, Rengga, Marvin dan Reo pasti bantu. Dan ada kemungkinan lu gak bakalan kayak bgini.”

“Iya iya iya. Gw minta maaf. Gw Cuma gak mau mentok-mentoknya gw ngerepotin kalian semua..” belum sempat Ribby meneruskan kata-katanya Reo langsung menyelak.

“Ngerepotin? Nda ada kata ngerepotin kalo bagi gw sob. Begitu juga bagi yang laen.”

“Iya iya. Next time gw gak bakalan kayak begini lagi. Trims buat kalian semua yang udah peduli banget sama gw.” Ujar Ribby lirih sambil berusaha menuangkan saus sambal ke bakso yang dipesannya.

“Udah udah, makan deh biar cepet! Abis ini kita kumpul di beca. Kebetulan kemaren Gerald baru beli film dvd baru. Ntar kita pesen Pizza aja. Gw yang traktir. Kebetulan gw baru dapet kiriman uang nih. Gimana? Mau nggak?” ajakku pada sohib-sohibku yang tampaknya setuju.

“Asik nih. Gw suka gaya lo Ga!” ujar Marvin senang.

“Lu juga ikut kan By?” ajak Marvin pada Ribby yang selalu ingin buru-buru pulang ke rumah.

“Yup! Kali ini gw ikut deh. Lagian gw lagi boring nih.” Jawab Ribby.

“Lu boring bukan karena Indy kan? Duh, gw jadi gak enak nih.” Tanya marvin yang merasa bersalah. Karena keberadaanyalah Indy menolak cinta Ribby.

“Ya gak tau juga deh! Elu gak usah kayak gitu Vin. Gak usah nyalahin diri lu. Ini bukan salah lu. Emang gw gak jodoh aja sama Indy.” Sahut Ribby sambil mencibir. Kamipun spontan tertawa.

Kami sudah ada di beca dengan dua pan pizza ukuran large yang sengaja kupesan untuk cemilan kita nonton dvd sore ini. Kebetulan di beca selalu tersedia coke kalengan.

“Kok suasananya kayak lagi ngerayain sesuatu yah? Kayak pesta nih. Iya gak sih?” pikir Ribby yang emang jarang ke beca dan emang jarang juga kita niat delivery pizza seperti sore ini.

Gerald pun ikut menimbrungi “Iya juga nih! Seru yah. Jarang-jarang kita kumpul berlima disini, plus ada pizza pula.” Sambil mengambil potongan pizzanya setelah puas merokok.

“Hmm, betul juga tuh. Gimana kalo kita rayain pesta disini. Pesta apa yah namanya?” sahut Marvin konyol.

“Gimana kalo pesta jomblo? Setuju nggak?” tanya Gerald yakin.

“Setuju!!” Marvin dan Ribby spontan menjawab.

“Hmm, gw kan nda jomblo. Tapi kalo ada hubungannya sama makan-makan, mau pesta jomblo kek, mau pesta ulang tahun kek atau pesta banci sejagat sekalipun gw pasti ikut! Yang penting makan-makan! Gw setuju!!” Reo yang emang seneng banget makan itupun ikut setuju. Tapi aku…

“Eh sob, tunggu deh. Elu ngomong apa tadi Ger? Jomblo? Pesta jomblo? Lu nyindir kita-kita nih? Kan setau gw elu punya cewek bukan?”

tanyaku penuh heran. Jelas heran! Gerald kan udah punya cewek. Kalo gak salah namanya Dina. Kok bisa-bisanya dia ngajuin dan setuju adanya pesta jomblo ini sedangkan dia udah punya cewek.

Tanpa fikir panjang, Gerald menjawab “Gw udah putus Ga.” Sesaat dia terdiam, “ Tiga hari yang lalu tepatnya. Dina yang mutusin gw.. Dan alesan dia mutusin gw karena…”

Reo menyelak berusaha membantu Gerald menjelaskan, “Dia mau fokus belajar untuk ujian SMA Ga.” Gerald pun mengangguk sambil tersenyum lirih.

“Hah? Lu diputusin pake alesan itu? Hanya karena dia mau fokus untuk ujian SMA?? Basi banget tuh Ger alesan doi. Mungkin doi udah punya cowok lain atau doi udah bosen sama elu Ger. Gw rasa itu alesan yang lebih rasional..” tanpa ba bi bu aku langsung melontarkan apa pendapatku di kasus Gerald ini.

“Eh bro! Jaga mulut lo yah! Dina gak bakalan kayak gitu! Dia minta putus bener kok alesannya karena itu. Lagian gw akuin kalo gw bakalan ganggu dia untuk belajar kalo gw tetep ada di samping dia!” amuk Gerald berusaha membela Dina sambil mencengkram kerah bajuku. Segera kudorong Gerald hingga tangannya terlepas dari kerah bajuku.

“Yah, moga aja Ger. Itu kan pendapat gw. Kita liat aja nanti..” ujarku makin membuat Gerald kesal.

“Udah-udah lupain” Marvin berusaha merelai kita berdua sambil memegangi Gerald yang mulai naik pitam

“Rengga emang suka ceplas-ceplos Ger. Mending sekarang fokus nonton lagi deh! Lagi seru nih. Lagian tuh pizzanya masih banyak. Udah-udah gak usah berantem ah! Kayak anak kecil aja lu berdua.” Relai Marvin.

Suasana ruangan berubah jadi aneh seketika.

Kulihat Gerald berusaha menahan emosinya dan pergi keluar ruangan, sepertinya ingin mencari udara segar. Kubiarkan.

Sesaat aku berfikir, mungkin aku keterlaluan berpendapat tadi. Aku ngerasa gak enak ngomong gitu ke Gerald. Tapi kenyataanya emang gitu kok! Cewek tuh biasanya kalo bosen sama cowoknya atau ada cowok lain dimata dia yang lebih menarik, dia bakalan mutusin secara sepihak dan mendadak.

Yah, aku harus minta maaf sama Gerald. Harus ! sekalipun dugaanku benar, tapi aku gak boleh men-judge seperti tadi. Apalagi sama sohib sendiri. Well, aku harus minta maaf sama Gerald.

Gak lama kemudian aku udah berdiri di pintu depan. Tepat di sebelahku Gerald sedang duduk sambil merokok dengan tatapan kosong. Sesaat dia berusaha memainkan puntung rokoknya di jemari-jemarinya. Segera kududuk disebelahnya dan kusapa dia.

“Hey bro.”

“Ya?” jawab Gerald.

“Sorry yah Ger tadi gw asal ngomong.” Akhirnya keluar juga ucapan itu. Meskipun rasanya berat banget. Sejujurnya aku masih gak mau merubah pendapatku. Batu.

“gak apa-apa kok Ga. Lagian gw percaya kok ke Dina. Amat sangat percaya. Jadinya segala ucapan lu tadi gak ada ngaruhnya sama pendirian gw atas sayang gw ke Dina.”

“Makanya Ga! Kalo ngomong itu dijaga untung Gerald masih punya hati! Kalo nggak, bisa abis lu tadi!” Marvin tau-tau udah ada di sebelahku sambil menyerahkan sekaleng coke ke Gerald.

“Gak apa-apa kok Vin.” Gerald kembali berusaha mewajarkan sikapku.

“Tuh tuh! Dengerin Vin. Gerald aja gak apa-apa kok. Kok lu yang bawel. Sekali lagi gw minta maaf Ger! Jangan abisin gw! Abisin aja sisa pizza di kulkas.” Jawabku asal.

“Masih ada sisa pizza?” Reo lantas berteriak dari dalam begitu mendengar ada makanan disebut.

“Dasar lu! Denger makanan langsung tanggep! Pizza? Udah abis lah! Bukannya elu yang ngabisin?” ujarku.

“Emang yah?” tanpa merasa berdosa Reo menggaruk-garuk kepalanya yang tidak gatal. Sesaat ia menyadari kalo sebagian besar pizza yang kubeli tadi dia yang makan. Kontan kami pun tertawa.

“Ribby mana?” tanya Gerald.

“Di dalem. Masih nonton.” Jawab Reo sambil bergabung dengan kami di teras depan.

“Ke dalam aja yuk! Biar kita bisa kumpul-kumpul. Masih berlaku kan pesta jomblonya?” ajak Gerald yang sepertinya udah kembali jadi Gerald yang biasanya.

“Yuk!” akupun menyetujui sambil merangkulnya mengajak ke dalam ruangan.

“Hey, Gerald, Rengga, Ribby. Gimana kalo kita adain taruhan?” ajak Marvin begitu kita sudah berkumpul di dalam ruang tengah. Film sudah habis. Pizza sudah habis. Tapi kebersamaan kita gak akan pernah habis.

“Kok gw gak diajak?” tanya Reo sambil memposisikan serius dirinya yang sepertinya tidak diaanggap oleh Marvin.

“Denger dulu! Kita taruhan dalam cari cewek! Gimana? Mau gak?” Duh! Marvin sinting! Dia mencetuskan ide taruhan yang menguntungkan dirinya sendiri. Jelas banget! Marvin pasti menang di taruhan ini. Tinggal merem juga bisa dapet cowok bagi Marvin. Malahan gak usah dicari, cewek itu sendiri yang ngejar-ngejar Marvin.

“Gak!!” jawabku, Gerald dan Ribby berbarengan sambil saling menatap bingung satu sama lain. Kok bisa-bisanya kita kompak begini ya?

“Ayolah! Kita cari ceweknya buat serius. Bukan buat maen-maen. Gw juga gitu kok! Dan gak ada yang namanya dapet cewek cuma bertujuan buat menang di game ini. Gimana?” kayaknya Marvin serius banget ngadain game ini.

“Masa gw gak diajak sih!” amuk Reo yang jelas-jelas gak bakalan ikut andil dalam game ini dikarenakan Reo saat ini statusnya udah nggak single lagi.

“Lu diem dulu! Ntar lu jadi jurinya..” sahut marvin yang keliatannya bener-bener serius.

“Hmm, setelah dipikir-pikir, gw setuju deh..” jawab Gerald menyetujui.

“Gw sih oke aja. Waktunya berapa lama?” tanya Ribby yang juga menyetujui game konyol Marvin ini.

‘Waktunya sebulan. Cukup?” jawab Marvin.

“Hey! Gw blom bilang setuju yah! Gw gak setuju!” aku pun mengamuk. Lagian ada-ada aja pake buat game konyol kayak begini. Belum waktunya bagiku untuk memikirkan hal pacaran saat ini. Duh.

“Hey dude. Dimana nyali lu? Lu harus ikut! Vote udah tiga banding satu. Reo jadi jurinya. Pokoknya lu harus ikut.” Marvin memaksa.

“Eits! Maksa lu ye! Emang hadiahnya apa?! Yang menang dapet apa? Yang menang yang pertama kali dapet cewek? Atau yang menang yang nantinya dapet cewek?! Kalo yang kalah satu orang gimana? Atau kalo yang menang satu orang gimana?” tanyaku bertubi-tubi.

Karena jujur! Aku gak setuju game ini diadain. Tapi yah , mau gimana lagi? Vote udah tiga banding satu. Lagipula demi kekompakan sohib-sohibku. Toh aku rela kalah demi mereka.

“Begini. Yang kalah traktir yang menang selama dua bulan! Kalo dua orang yang kalah, berarti kan dua orang yang lainnya menang, dua orang yang kalah itu harus traktir dua orang yang menang selama dua bulan penuh…” sesaat Marvin menarik nafas panjang lalu memulai peraturannya lagi

“begitu juga kalo satu orang yang menang, ketiga orang yang kalah harus nraktir satu orang yang menang itu selama dua bulan! Dan yang parah kalo satu orang yang kalah, maka orang itu wajib kudu harus nraktir tiga orang yang menang selama dua bulan! Ngerti kan lu semua? Setuju dengan peraturan game ini?” Marvin menjelaskan peraturan game ini dengan detil.

Dahsyat! Seakan peraturan ini udah dipersipkan dia dari sepuluh tahun yang lalu.

“Gile lu Vin! Nemu peraturan dari mana tuh!? Detil banget! Jangan-jangan lu udah ada target buat game ini?” amukku yang masih gak setuju game ini diadain.

“Sumpah! Gw blom ada target. Lagian kan gw masih dalam suasana berkabung ditinggal Reva. Gila aja kalo gw udah ada target lagi. Lagian gw ngadain game ini juga buat ngilangin kegersangan kalian semua. Biar pada semangat cari pasangan hidup kalian nantinya. Syukur-syukur Reo juga ikut, trus dia punya dua calon istri deh.” Senyum Marvin yang langsung dibales dengan PLETUK!, jitakan dari Reo.

“Hus ! ngaco lu!” omel Reo yang keliatannya udah setuju banget jadi juri di dalem ‘Game of Love’ ini.

“Ya udahlah. Gw ikut aja kalo emang pada setuju” aku udah pasrah dan gak bisa ngomong apa-apa lagi. Marvin emang lebih pinter kalo ngomongin masalah cewek.

“Well. Gw setuju”

“Gw juga.”

Gerald dan Ribby pun ikut menyetujui peraturan game yang dibuat Marvin ini.

“Kapan mulainya?” tanya Ribby.

“Besok.”

“HAGH!! BESOK?!”

Hari 1

Jam satu pagi. Malem pertama game konyol Marvin.

Malem ini aku gak bisa tidur. Gak tau kenapa setelah membicarakan masalah game mencari pacar tadi, aku teringat akan mantan pacarku waktu aku duduk dibangku sekolah menengah dulu. Ersa. Mantan pacarku.

Cewek manis yang aku putusin karena dia lebih memilih jalan sama temen-temennya ketimbang nemenin aku di rumah sakit. Saat itu aku lagi dalam operasi karena aku mengalami penyakit yang lumayan fatal. Yang sampai saat ini pun masih bercakol pada diriku. Tepatnya dikepalaku, kanker otak kecil. Yang tepatnya penyempitan pembuluh darah di otakku. Saat itu aku dirawat dirumah sakit. Tak seharipun Ersa menemaniku.
Selama aku di rawat, ersa berlibur ke anyer bersama teman-teman gengnya selama satu minggu. Setelah aku diizinkan keluar dari rumah sakit dan ersa masih juga berada di anyer, segera kususul dia di anyer masih dalam keadaan sakit. Ia begitu terkejut melihatku. Dan disitulah aku memutuskan hubunganku dengannya, tepatnya di pesisir pantai anyer. Ersa nangis saat itu. Histeris. Dia begitu menyesal. Esok , esok, dan esoknya dia berkali-kali memintaku kembali menjadi pacarnya. Tapi terus , terus dan terus kutolak permintaanya.

Segera kunyalakan laptopku. Aku berencana mencari data tentang Ersa dari situs facebook. Jujur aku masih sayang sama dia. Aku hanya sedikit kecewa karena sikap cueknya saat itu. Saat itu aku dilanda emosi, sampai-sampai aku jauh-jauh menyetir ke anyer hanya untuk melampiaskan emosiku dengan memutuskan hubunganku dengannya.

Kali ini aku mau coba untuk mengenalnya kembali. Ersa.

Aku login. Dan aku search menggunakan nama panjang Ersa yang masih kuingat. Ersa Putri Agfrina. Yap! Ketemu. Saat ini Ersa ternyata melanjutkan kuliah di salah satu perguruan negeri di Bandung. Kulihat semua foto-fotonya. Ersa masih terlihat cantik. Selalu cantik.

Sesaat kulihat data lengkap tentang Ersa. Dan aku terperanjat begitu melihat status Ersa. In relationship with Ardiansyah Prasadya

Gagal.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset