Jellybeans episode 7

Part VII Marvin’s eyes : She Will Be Loved

Gara-gara bangun kesiangan, aku ditunggal Reo dan Rengga yang kayaknya udah duluan berangkat ke kampus. Sekarang masih jam setengah delapan. Masih setengah jam lagi jam mata kuliah pertama hari ini dimulai. Heran, biasanya Reo paling males dateng tepat waktu di setiap mata kuliah. Berbeda dengan Rengga yang emang selalu rajin datang tepat waktu di setiap mata kuliah, dia beralasan takut ketinggalan mata kuliah yang nantinya di ajarkan.

Lalu kira-kira apa yang ngebuat Reo rajin berangkat pagi yah? Emangnya mata kuliah apa sih yang kita dapet pagi ini? Aku sedikit lupa karena banyaknya sks yang aku ambil di semester ini. Jadinya banyak mata kuliah dengan tugas-tugasnya bertumpuk di pikiranku.

Lantas kubuka binderku yang berisi jadwal kuliah beserta waktu-waktunya. Ekonomika. Pagi ini kuliah pertama yang kami dapat ialah ekonomika. APA?! EKONOMIKA? Aduuuh! Pantesan Reo buru-buru berangkat ke kampus! Hari ini deadline terakhir tugas ekonomika! Aduuuuh..

Segera kupersiapkan diriku seadanya. Mandi ala kadarnya, makan seadanya, meskipun cukup dengan satu tangkap roti isi kacang yang udah sengaja dibuat Rengga untukku, segera kulari menuju teras dan tanpa ba bi bu aku langsung terjang arah menuju kampus.

“Ah parah lu! Kok gak bangunin gw?! Tugas gw baru setengahnya nih! Duh!” amukku bergitu aku melihat Reo dan Rengga yang tangannya asik menari-nari corat-coret di kertas berukuran A4 berusaha tepat waktu mengerjakan tugas mereka.

“Sorry sorry. Gw kirain lu udah ngerjain. Lu santai banget sih dari kemaren, jadinya nda gw bangunin. Maaf! Mending sekarang lu kerjain tugas lu deh! Sebelum pak Irzal masuk. Bisa-bisa ditelen lu!” ujar Reo meminta maaf. Tangannya tak berenti ngerjain tugasnya yang banyak ketinggalan itu. Dibanding punyaku yang sudah setengahnya ku kerjakan tiga hari yang lalu, tugas Reo masih jauh tertinggal.

Gak lama kemudian akupun udah ada di sebelah Reo dan Rengga yang dari tadi gak peduli denganku yang berkoar-koar kesal. Lima menit lagi mata kuliah pagi ini dimulai, dosen pasti segera datang. Dan tugasku belum selesai!! Argh!! Tuhan! Give me a miracle!

“Temen-temen! Semalem pak Irzal sms gw. Katanya beliau gak bisa dateng ngajar hari ini. Hari ini anaknya diwisuda. Jadinya tugasnya dikumpulin di pertemuan mendatang. Hari kamis tepatnya.” Seakan doaku se-segera mungkin dikabulkan oleh Tuhan. Ribby masuk ke dalam kelas sambil tersenyum-senyum senang melihat teman-teman sekelasnya panik dikarenakan banyak dari mereka yang belum menyelesaikan tugas Ekonomika ini.

“Kok lu semalem gak bilang ke kita sih! Sms kek! Telpon kek! Parah lu! Saking paniknya, gw sama Reo ninggalin Marvin tadi pagi. Tuh anaknya masih ngamuk-ngamuk kesel.” Omel Rengga sambil mencibir ke arahku.

“Iya-iya gw minta maaf. Lagian lu lu juga sih pada males banget! Tugasnya kan dari bulan lalu dikasih. Harusnya seminggu pertama tuh tugas udah selesai. Lu juga aneh, tumben-tumbenan males banget ngerjain tugas, biasanya lu kan paling rajin Ga.”

“Gw udah kerjain tugas gw. Beberapa aspek doang belum gw kerjain, gw butuh referensi dari buka perpus, dan gw lupa. Baru sekarang gw bisa selesain tugas ini. Toh ini udah mau selesai kok. Mending lu bilangin Marvin sama Reo tuh biar cepet selesain sekarang, mumpung jam kuliah kosong. Jadinya minggu depan gak bakalan terulang kayak hari ini lagi. Panik semua!” jelas Rengga sambil menyindirku.

“Ya udah. Lu pada selesain aja dulu. Gw mau jemput Gerald. Katanya mobilnya lagi di service. Gw kerumahnya dulu.” Ijin Ribby yang segera kuiyakan dengan anggukan.

Gak lama kemudian Rengga selesai mengerjakan tugasnya. Sedangkan aku masih butuh waktu cukup lama buat ngerjain tugas ini. Sejenak aku mencari Reo yang pindah tempat duduk entah dimana. Sekedar mengecek dia udah selesai ngerjain tugasnya atau belum. Saat mataku berkeliling mencari-cari Reo, mataku berpas-pasan dengan cewek manis yagn duduk sekitar dua meja di depanku. Seakan terhipnotis, mataku gak mau berusaha mengedip. Argh ! i feel blind!

“Ga Ga Ga.” Aku menepuk Rengga sambil gak berenti melihat cewek cantik itu.

“Lu liat cewek yang duduk di depan itu deh!” pintaku pada Rengga sambil tetap menyalin tugas ekonomikanya.

“Yang mana?” tanya Rengga bingung sambil celingak-celinguk nyariin cewek yang kumaksud.

“Tuh tuh. Yang pake baju warna biru! Yang putih itu.” Tunjukku menggunakan pinsil yang kupakai.

“Oh dia? Yang lagi pegang handhone itu? Kenapa emang?”

“Nah dia! Hmm, namanya siapa?” tanyaku sambil menyengir.

“Ya Tuhan! Temen sekelas aja lu gak tau namanya?! Payah lu ah! Dia itu amanda, kenapa emang?” aku memang jarang peduli dengan orang.

Apalagi dengan cewek-cewek. Karena mereka lebih banyak mengusikku ketimbang menguntungkanku.

“Oh Amanda. Cari tau tentang dia dong Ga!” pintaku pada Rengga yang kayaknya kenal sama cewek cantik itu.

“Jawab gw dulu! Ada apa dengan Amanda?” tanya Rengga penuh selidih. Duh! Nih anak pengen tau aja deh..

“Dari masa ospek gw udah suka aja ngeliat dia. Manis banget!!” jawabku jujur. Emang dari ospek dulu aku agak tertarik dengan dia. Sedikit. Gak nyangka ternyata kita satu kelas di ekonomika.

“Oh , jadi dia target lu di taruhan kita?” tanya Rengga lagi.

“Hmm, mungkin..” jawabku sekenanya berusaha berbohong. YA IYALAH! Dia targetku! Gila aja cewek se-sempurna Amanda! Pasti bakalan gampang untuk aku dapetin. Liat aja nanti. Sesaat aku lupa dengan tugas yang harusnya aku kerjain. Akupun melanjutkan.

“Ga, kok gw gak pernah ngeliat dia di kelas ini sebelumnya yah? Apa gw yang terlalu cuek sama cewek-cewek karena waktu itu status gw masih sebagai pacar Reva?” tanyaku ke Rengga sambil tetep nunduk ngerjain tugas yang bakalan rampung sebentar lagi. Duh ! tulisanku udah mulai gak keruan nih..

“……” gak ada jawaban dari Rengga. Wew! Rengga udah gak ada disebelahku ternyata. Saking fokusnya aku ngerjain tugas dan mikirin Amanda, aku sampai-sampai gak sadar Rengga meninggalkanku.

“Namanya Amanda Maharani Viradina. Lahir tanggal 25 April. Tinggi 163 berat badan 48 kilo, trus nomer handphonenya 085691045xxx. Rumahnya gak jauh dari kampus. Hobbynya berenang, makanan kesukaannya nasi goreng seafood, lho makanan kesukaanya sama kayak gw Vin! Minuman kesukaan aer putih? AER PUTIH?! Gak elit banget sih! Trus sekarang dia jomblo. Udah dua kali pacaran dan terakhir pacaran kira-kira empat bulan yang lalu. Amanda punya satu adek yang masih sekolah kelas lima SD. Trus dia juga punya kakak yang kuliah juga, tapi bukan disini. That’s all. Itu doang info yang bisa gw dapet tentang Amanda. Gimana? Ada yang kurang yah? Kok lu bengong sih?” tau tau Rengga udah ada di sebelahku dengan catetan kecil yang isinya biodata lengkap tentang Amanda. Kok kumplit banget yah? Pikirku dalam hati.

“Gile lu ye! Kok bisa dapet itu semua sih? Itu semua bukan sekedar cukup buat gw! Tapi amat sangat CUKUUUP! Thanks dude! Gw salut banget!” jawabku sambil menggoyang-goyangkan bahu Rengga.

Rengga terlihat cukup heran melihat antusiasku ini. Mungkin kelewat batas. Tapi jujur lho, aku salut banget sama Rengga. Gimana caranya tuh anak bisa cari tau sedetil itu ya?! Ah bodo amat. Yang penting aku udah tau info tentang Amanda. Cukup bersyukur deh aku punya temen seperti Rengga.

“Hmm, gini deh. Sebagai permintaan makasih gw, gw traktir lu hari ini makan di buffet. Gimana? Sekalian gw mau beli kaos nih di mall. Mau nggak?” tawarku pada Rengga yang spontan tersenyum menyetujui.

“Tau aja lu kalo gw lagi laper banget..” Rengga menyengir senang.

Perjalanan ke mall ngabisin waktu kurang lebih setengah jam. Sesampai di mall, aku langsung menuju outlet yang menjual baju-baju langgananku.

“Bagus yang merah atau yang biru nih Ga?” tanyaku sambil angkat dua buah kaos yang warnanya merah dan kaos biru.

“Hmm, kerenan yang merah. Lebih cocok sama elu. Kalo lu pake pastinya bakal makin mencolok mata cewek-cewek.” Jawab Rengga asal.

“Ngaco deh! Serius nih gw! Yang merah nih? Tapi yang biru juga bagus. Gw suka dua-duanya..”

“Yee dibilangin! Yang merah lebih oke..” Rengga meyakinkanku sambil asik melihat-lihat kaos yang ada di outlet itu.

“Ya udah. Gw ambil yang merah. Tapi gw suka yang biru juga. Gimana nih bro?” aku masih bingung memilih satu dari dua kaos ini.

“Ya udah beli aja dua-duanya! Jangan kayak orang susah deh..” Rengga mulai kesal.

“Ya deh. Gw beli dua-duanya aja. Lu gak beli juga?” ya. Akhirnya aku beli dua kaos yang kusuka itu.

“Nih. Gw ambil yang ini.” Rengga menjawab sambil menunjukkan baju warna kuning yang dia pilih.

“Kuning?! Mencolok banget!” kagetku melihat baju pilihan Rengga. Emang bagus sih modelnya. Tapi tetep aja… kuning?

“Makanya gw suruh lu pilih yang merah. Biar kita sama-sama mencolok. Trus ntar gw beliin yang ijo skalian buat si Reo. Biar kalo kita jalan bareng, dikira lampu merah.” Ceplos Rengga yang diselingin tawa kecil leh spg yang sedang membantu kami menghitung total yang harus kami bayar.

“Ngaco lu!”

Segera kubayar baju-baju yang kubeli. Begitu juga dengan Rengga. Setelah capek belanja, kita langsung menuju buffet. Kebetulan emang dari pagi perut kami belum terisi apapun.

“Ga, kayaknya gw pernah liat cewek itu deh. Dimana ya?” tanyaku begitu sudah duduk dimeja buffet dan makanan yang kami ambil sudah setengahnya termakan.

“Ah elu! Giliran cewek cantik pasti selalu elu inget! Yang mana sih, yang mana?” tanya Rengga penasaran.

“Tuh tuh, arah jam 5 dari elu.” Jelasku tanpa terlihat menunjuk. Rengga langsung mengerti apa yang aku maksud dan segera menengokan kepalanya 90 derajat ke arah yang kumaksud.

“Hah? Gw gak salah liat kan?! Itu kan Dina! Ceweknya Gerald. Ralat. Mantan ceweknya Gerald.” Rengga panik. Dan setelah kuingat-ingat, ternyata benar, itu mantan pacarnya Gerald, Dina.

“Ya! Bener. Itu Dina mantannya Gerald. Lho kok dia sama cowok laen? Bukannya dia lagi gak mau pacaran? Bukannya dia lagi mau fokus belajar dan memutuskan buat jomblo aja?” aku bingung. Gerald kemarin ngomong ke aku dan temen-temen kalo dia diputusin Dina karena Dina pengen fokus belajar untuk UAN. Kok?

“Kan gw udah bilang. Bener kan dugaan gw? Tuh cewek Cuma beralasan kalo dia lagi mau jomblo. Alesan UAN? Itu udah basi! Sekarang ketauan kan belangnya?!!”

“Wah, harus gimana nih? Tuh tuh tuh tuh liat! Dia pegangan tangan.. weee cowoknya maen nyosor aja!” aku kaget setengah mati melihat cowok dihadapan Dina memegang tangan Dina lalu mencium kening Dina mesra.

“Gw samperin!!” Rengga langsung berdiri untuk menghampiri Dina. Segera kucegah supaya nggak terjadi hal-hal yang gak diinginkan.

“Jangan! Gila lu! Ntar kita diusir dari sini! Gw blum kenyang nih!” cegahku.

“Ya udah deh. Ntar aja abis makan. Biar gak rugi. Mumpung gratis.” celoteh Rengga asal.

“Kita kasih tau Gerald aja. Biar dia yang nyelesain masalahnya. Kita gak usah ikut campur terlalu jauh. Kita cuma perantara supaya Gerald bisa ngelupain tuh cewek!” aku berusaha kasih solusi yang baik. Rengga pun mengangguk menyetujui. Kayaknya dia lagi laper banget. Terlihat antusias emosinya pada Dina mendadak memudar.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset