Jellybeans episode 8

Part VIII Gerald’s eyes Grenade

Minggu

Damn! Aku kok gak bisa ngelupain Dina? Aku selalu kepikiran Dina. Kapanpun, dimanapun. Aku udah ngelewatin dua tahun bersama Dina. Ketawa, bercanda, senang bahkan sedih pun aku lalui bersama. Tapi kenapa? Kenapa Dina mutusin aku? apa salahku?

Handphoneku bergetar membuatku sadar dari lamunanku.
Dari Marvin.

KLIK
“Kenapa Vin?”

“Lagi dirumah Ger?”

“Di rumah nih. Ada apa yah?”

“Bisa ketemu gak?”

“Kapan?”

“Sekarang?”

“Ada apa sih?”

“Ada yang mau gw omongin sama lu”

“Penting banget emangnya? Gw lagi males keluar rumah nih.”

“Hm, udah deh! Pokoknya gw sama Rengga lagi pengen ketemu dan ngobrol sama elu. Ada hal yang musti kita omongin.”

“Gak bisa lewat telepon?”

“Gak bisa!”

“Oke gw kesana.”

“Ok”
KLIK

Segera aku mandi dan berangkat ke beca. Kok kayaknya hal yang diomongin Marvin nanti penting banget yah? Ada apa yah? Cukup membuatku bertanya-tanya. Kira-kira hal apa yah yang mau diomongin? Tugas kampus?

Kayaknya udah sebagian beres, sebagian lagi deadlinenya masih lama. Lagian kan gak mungkin kalo cuma masalah tugas kampus sampe-sampe mendadak dan kayaknya penting banget begini. Hmm, masalah uang? Kayaknya Marvin juga lagi gak kekurangan uang. Kalo pun butuh uang, kan bisa lewat transfer atm. Lagipula tadi Marvin bawa-bawa nama Rengga. Kira-kira apa yah?

Yang pasti gak mungkin Marvin mau tanya seputar materi kuliah. Gak mungkin banget! Otak-ku jauh dibawah standar. Lagipula kalo masalah materi kuliah, Rengga rajanya. Penasaran aku makin besar karena diluar dari hal-hal yang kuduga. Marvin? Apa seputar masalah cewek? Apalagi baru-baru ini aku setujuin taruhan buat nyari cewek. Jangan-jangan ada cewek yang mau dikenalin sama aku? mungkin gak yah? Masa sih dia nguntungin saingannya? Gak mungkin. Lalu aoa yah? Aku harap sih hal terakhir tadi yang bakalan aku hadapin saat ini.

Sesampai di beca, langsung kuparkirkan mobilku disebelah mobil Marvin. Tanpa mengetuk aku langsung masuk ke ruang tengah. Di ruangan itu udah ada Marvin yang lagi asik nonton dvd, menungguku.

Marvin begitu serius nonton dvd sampai-sampai tidak sadar akan keberadaanku “Ada apa Vin?” ujarku, sambil menepuk punggungnya. Spontan Marvin bergidik, terkejut.

“Kagetin gw aja lu. Salam dulu kek kalo masuk! Sial. Untung gw gak latah jorok..” ujar Marvin asal, lalu melanjutkan “Udah duduk dulu. Ntar gw kasih tau. Lagian si Rengga masih mandi kok. Tunggu dia yah..”

“Ah! Penasaran nih gw!”

“Sabar sebentar. Tuh Rengga udah selesai.” Marvin berusaha menenangkan rasa penasaranku sambil menunjuk Rengga yang baru aja keluar dari kamarnya.

Rengga langsung gabung duduk diantara aku dan Marvin. Marvin mematikan dvd yang tadi di tontonnya. Sebegitu seriuskah yang ingin dibicarakan mereka padaku?

“Ada apa nih?” tanyaku pada kedua sohib ku yang terlihat serius.
“Lu aja deh Vin..”

“Lu aja deh..”

“Lu aja. Lu kan yang lebih ngerti..”

“Gw gak enak. Lu aja..”

Marvin dan Rengga terlihat saling lempar satu sama lain untuk menyampaikan masalah yang ingin mereka sampaikan padaku.

“Well, gw aja yang ngomong.” Akhirnya Rengga memutuskan untuk membuka apa yang memang mereka rahasiakan padaku ini. Marvin dan Rengga sepertinya menyembunyikan sesuatu. Sesuatu yang sepertinya bakalan sangat tidak enak jika kudengar, namun harus mereka sampaikan.

“Dina selingkuh Ger!” tiba-tiba tanpa basa-basi Rengga angkat bicara. Sesaat aku terdiam. Sumpah! Rengga emang brengsek! Berkali-kali dia buat aku kesel kayak begini.

“Fiuh. Jujur banget sih lu Ga! Lu pernah denger pepatah hongaria? Hanya orang gila sajalah yang tergesa-gesa menyampaikan kabar buruk! Dan elu orang gila itu. Gila.” Dengus Marvin menimpali sambil sedikit berbisik ke telinga Rngga. Namun aku mendengar dengan jelas apa yang Marvin bisikkan.

“Ga! Lagi-lagi lu ngomong sembarangan ya! Maksud lu apa ngomong kayak gitu? Mau lu apa? Setelah lu buat gw marah dua hari yang lalu, sekarang lu fitnah Dina lagi?!” sesaat aku terdiam menahan emosi, “MAU LU APA?!” aku tak bisa menahan emosiku.

“Bukannya gitu Ger. Bener kok yang Rengga bilang. Gw juga liat itu.” Sekarang Marvin mulai angkat bicara. Berbeda dengan hari kemarin, kali ini Marvin membela Rengga.

“Kok elu berdua jadi mojokin gw begini?! Temen macam apa tuh kayak begini? Sumpah gw gak nyangka elu tega nge-judge Dina kayak begitu!!” amukku mulai berdiri dan pergi keluar beca sambil menunjuk-nunjuk muka kedua brengsek itu.

“Terserah lu deh Ger. Gw cuma berusaha kasih tau ke elu. Gw Cuma mau elu gak terlarut-larut dalam kesedihan kayak sekarang. Gw mau elu ngelupain cewek berengsek itu..” BUG!! Belum sempat Marvin melanjutkan kata-katanya, aku sudah menghantam wajahnya. Telak.

“GERALD! Dia temen lu! Brengsek lu! Gw sama Marvin mana pernah sih ngejatohin elu! Gw sama Marvin cuma kasih tau fakta sebenernya. Kok elu jadi brutal begini!” Rengga terlihat mulai kesal. Terlihat dari tatapan matanya yang tajam ke arahku. Dia lalu membantu Marvin yang masih berusaha bangun. Keras juga rupanya pukulanku tadi.

“Dah Ga. Biarin. Biar dia tau sendiri nantinya. Toh kita udah ngelakuin hal yang emang harus kita lakuin sebagai teman yang baik. Sekarang kita serahin masalah ini ke dia.” Kata-kata busuk membawa-bawa kata ‘teman’ berasal dari mulut Mavin. Teman? Cuih! Teman macam apa kayak gitu? Pikirku.

Udah. Kesabaranku udah abis. Kayaknya aku harus jauh-jauh dari tempat ini dan berjanji gak akan ke tempat ini lagi. Gak akan mau ketemu dan ngobrol sama kedua sohibku itu lagi. Ralat. Mantan sohib.

“Gw gak percaya sama elu berdua! Elu berdua brengsek!”

“Terserah!” jawab Rengga yang langsung kuacungkan dengan cari tengahku.

Segera ku stater mobilku dan langsung pulang.

Dina? Gak mungkin Dina berbuat se-berengsek yang Marvin dan Rengga bilang. Gak mungkin Dina yang manis, polos, lucu dan manja itu tega berbuat gitu padaku. Hahhaha ! ini Cuma akal-akalan Marvin aja. Marvin kan emang suka iseng. Tapi aku udah janji sama diri aku sendiri. Bahwa aku gak bakalan percaya lagi sama mereka berdua. Mereka bener-bener gak bisa dibilang sohibku lagi.

Sekalipun hal tadi hanya joke dari mereka, tetep gak akan aku maafin.

Sambil membaringkan tubuhku di ranjangku, aku mencoba-coba mengingat-ingat tentang saat-saatku bersama Dina. The best part that i ever had with Dina. Masih tersimpan rapih di memoriku. Saat dimana Dina gak pernah sedikitpun mau lepas dariku. Saat dimana dina selalu mencariku disaat dia merasa kangen sama aku.Dan tiap malem kita selalu telpon-telponan jam 7 sampai 8 malam, hal itu harus aku lakuin setiap hari. Sudah menjadi kegiatan rutinku dengan Dina setiap hari.

Sesaat kulirik jam dinding dikamarku. Jam digital itu menunjukkan pukul 19.15 atau jam tujuh lewat 15 menit malam. Ini waktu yang biasa aku habiskan dengan menelepon Dina. Apa sekarang aku telepon Dina yah? Mungkin dia memikirkan hal yang sama denganku. Coba deh..

KLIK
“Alow. Dina. Apa kabar?”

“Hai. Baik kok..”

‘Lagi dimana?” tanyaku.

“Di rumah.” Tepat dugaanku. Dia pasti lagi nunggu telepon dariku.

“Kok rame banget suaranya..?” tanyaku heran. Di rumah Dina kok berisik bgt ya?

“…..” Dina terdiam.

“Still there Dina?”

“Yup”
“Kok gak dijawab yang tadi..?”

“Duh, sorry Ger…” belum sempet Dina melanjutkan kata-katanya, tiba-tiba..

“Hallo!” SUARA COWOK?!!

“Yah? Lu siapa ya?”

“Gak perlu elu tau gw siapa. Elu Gerald kan?”

‘Yup. Kenapa?”

“Gw cowoknya Dina. Tolong yah, jangan ganggu Dina lagi. Dina sekarang udah sama gw!” wew. Cowok mana nih becanda malem-malem bgini?

“Hahahaha! Gak usah boong! Gw tau kok Dina kaga mau pacaran dulu sebelum dia lulus.” Tawaku meledek.

“Eits! Ngapain gw boong?! Lulus? Ngapain nunggu lulus kalo mau pacaran? Emangnya dia mau langsung kimpoi?”

“Eh bro! Dina sendiri yang ngomong ke gw kalo dia gak mau pacaran dulu sebelum dia lulus!”

“Dasar bego! Mau aja lu diboongin. Itu alesan dia buat mutusin elu. Gw yang nyuruh kok!”

“Hah? Gak mungkin!” Damn!

“Kenapa nggak? Dina udah gak cinta lagi sama elu.. dia cintanya sama gw.”

“Shit!”
KLIK

Argh! CEWEK BRENGSEK!! Kenapa aku bisa begitu aja percaya sama dia!! SIAL! Aku berusaha menahan emosiku. Tahan. Tahan. Tahan. Fiuh!! Begitu mudahnya aku menahan emosiku yang benar-benar meluap-luap ini.

Aku bener-bener nyesel.. sakiit.. sumpah sakit banget! Bener-bener nyesel! Nyesel banget! Bukan karena cowok itu bisa dapetin Dina, bukan pula nyesel karena sifat Dina yang bisa dibilang brengsek itu, bukan pula nyesel karena kurangnya protektifku ke Dina. Tapi aku nyesel, nyesel karena kebodohanku. Nyesel karena kebodohanku yang gak percaya ddengan sohibku sendiri. Ke Marvin. Terlebih pada Rengga.

Segera kukirim satu sms penyesalanku untuk berusaha meminta maafku dan berharap mereka melupakan sikapku tadi.

‘Maafin gw. Gw nyesel banget. Sekarang gw dah tau yang sebenarnya..’

Kukirim satu sms lagi.

‘Thanks a lot dude’

Dua potong kalomat sms yang aku kirim ke Rengga dan Marvin. Aku rasa mereka akan mengerti apa yang aku maksud.


cerbung.net

Jellybeans

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Cerita ini menceritakan tentang Lima orang sahabat. Cowok semua. Rengga, Marvin, Ribby, Gerald dan Reo. Mereka memiliki latar belakang, watak dan permasalahan hidup yang berbeda-beda, khususnya masalah cinta. Mungkin agak basi yah kalo dimana-mana selalu cerita yang mengandung unsur cinta.. Tapi di cerita yang satu ini, akan dipaparkan lebih dalam hal-hal yang erat kaitannya dengan persahabatan, cinta vs persahabatan, masa depan vs persahabatan dan persahabatan vs persahabatan

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset