Kehidupan Tiga Sahabat episode 2

Chapter 2 : Beranjak

“Adi… sarapannya pelan-pelan donk, sampai belepotan gitu tuh” komen ibu Adi

“iya… soalnya udah ditunggu Didi sama Ade tuh di depan rumah” jawab Adi

“ ya mbok pelan-pelan lah, kayak di tinggal aja” ucap ibu Adi

“Adi… Adi… ayo berangkat” teriak Didi dan Ade

Tanpa terasa mereka bertiga sudah beranjak bujang, Sekolah Menegah Akhir (SMA) sudah mereka tuju, cita-cita selalu bersama sampai kapan pun itulah janji ketiga sahabat sejak kecil, untung bukan cita-citanya bukan satu Rahim, bisa disebut kembar tiga tanpa kemiripan sama sekali. Didi terkenal badannya yang besar dan gemuk, Adi yang terkenal badannya kecil tapi perutnya buncit, dan Ade yang boleh dibilang badannya lumayan oke tapi gk kuat jalan jauh. Saling mengisi satu sama lain, saling memberikan support dan kepercayaan Antara satu sama lain.

Alasan Didi dan Ade selalu berangkat sekolah bersama adalah karena Adi orang yang paling sering di palak, mungkin orang tua Adi menitipkan keselamatan anaknya ke Didi dan Ade.

“ayo cuy, berangkat kita” ucap Adi ke kedua sahabanya yang dari tadi nungguin dia

“eh… buseh kagak ngerasa dosa nih bocah” dumel Ade sambil mengejar Adi yang sudah 10 meter jauh di depannya

“lama amat sih elo sarapannya Di, kayak gw donk kagak pernah sarapan” cetus Didi

“ya elo emang jarang sarapan, tapi kan sekali jajan bisa elo beli tuh gerobak ama abang-abangnya” celetuk Adi

Dan mereka pun semua tertawa

Entah memang disengaja atau tidak, mereka bertiga sejak Sekolah Dasar (SD) sampai dengan SMA satu kelas!!! Aneh bin ajaib, wajar saja sahabatan pun bisa semakin kental dan dalam. Tapi karena berjumlah ganjil akhirnya mereka sepakat diantara ketiganya dua diantaranya dalam satu kelas tidak akan satu meja atau sebangku, karena akan membuat satunya akan merasa ditinggalkan, oleh karenanya mereka bertiga sepakat untuk berbaur dengan teman yang lain agar tidak ada rasa saling cemburu dalam persahabatanya.


cerbung.net

Kehidupan Tiga Sahabat

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Didi, Adi, dan Ade adalah sahabat seperjuangan hidup, selalu bersama kemana pun. Lucu dunia masa kecil yang apa adanya tanpa dibuat-buat. Kisah mereka bertiga yang amat menyenangkan, tumbuh dan bertumbuh terus. Fitri sedikit bingung karena sebelumnya si Ade sudah menawarinya lebih dulu dan sebelum Ade si Ade sudah lebih dulu karena Ade datang ke sekolah lebih pagi demi bertemu Fitri lebih dulu. Kisah kasih mereka penuh tanda tanya tanpa ada yang tahu akhir kisah mereka. Apakah seperjalanan mereka mendapatkan cinta atau nestapa, atau kisah yang tidak pernah berujung.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset