Ken: The Untold Stories episode 10

Part 10 - I'm Moving On

Lama gue merenung, mikirin kenapa gue segitu nggak sukanya sama Alita, lebih-lebih saat Keni terang-terangan bawa Alita ke depan gue. Akhirnya gue tau dan sadar juga bahwa rasa tidak suka pada Alita yang bersarang di hati gue adalah perasaan cemburu. Iya gue cemburu, iya gue nggak suka Keni deket apalagi pacaran sama Alita, dan semua itu (mungkin) karena gue sayang sama Keni.

Selama mengenal Keni dan dekat dengannya dengan status “adek”, gue nggak pernah ngerasa kehilangan Keni meskipun saat dia punya pacar. Meskipun setelah putus sama Nonik pun Keni PDKT-in si Vani, gue nggak pernah cemburu, karena gue nggak pernah ngerasa kehilangan dia di hari-hari gue. Apalah artinya status “pacar” atau “gebetan” yang disandang cewek-cewek itu kalo tetap gue yang jadi prioritas di hati dan pikiran Keni? Gue tetep yang nomer satu buat dia meskipun status gue bukan gebetan apalagi pacarnya. Tapi sejak Keni mengenal Alita, gue ngerasa tersisih. Gue liat Keni lebih sibuk dengan cewek kampus sebelah itu daripada ngabisin waktu sama gue. Dan apakah sebagai adeknya gue pantes cemburu? Adek ketemu gede mana yang bisa punya hak buat ngelarang-ngelarang abangnya deket atau bahkan pacaran sama orang lain? Ya, karena ketidakmampuan gue untuk melarang itulah akhirnya gue sadar kalo gue cemburu. Lambat laun gue juga sadar bahwa perasaan gue ke Keni selama ini bukan sekedar perasaan sayang dalam hubungan sodara ketemu gede, tapi udah lebih ke perasaan sayang antara laki-laki dan perempuan.

Makin hari gue makin nggak bisa membendung perasaan kecewa dan kehilangan, sampe akhirnya gue juga nggak punya semangat lagi buat ke kampus, apalagi buat ketemu Keni. Sakit, itu aja yang gue rasain tiap kali gue inget Keni dan cewek yang sekarang lagi bikin dia sibuk. Awal semester dua gue jalanin dengan ogah-ogahan, sampe-sampe Vani pun ikutan pusing liat gue kerjaannya pulang kampung mulu hampir tiap minggu, bahkan seringkali bolos kuliah saking malesnya gue ngampus.

“Surabaya-Sampang udah kayak lapangan bola aja ya, bolak-balik mulu nggak ada capeknya lo!” Itu komentar Vani di suatu siang saat dia lagi telfon gue yang lagi santai-santai di rumah dan bolos kuliah di hari Senin.

Kalopun gue lagi di Surabaya gue nggak pengen lama-lama keliatan di kampus. Biasanya gue langsung cabut begitu kuliah kelar, terus ngelayap kemanapun gue pengen. Dalam waktu beberapa bulan aja gue udah hafal hampir semua mall yang ada di kota ini, dan biasanya gue jalan nggak sama Vani, tapi sama temen-temen SMA gue yang tersebar di beberapa kampus di kota ini. Lama-lama hubungan gue sama Vani pun jadi renggang, bahkan dia pun sampe nggak tau rencana gue buat “minggat” dari kampus.

Diam-diam gue nyiapin diri buat ikut ujian masuk di salah satu kampus di Malang. Jalur yang gue pilih buat jenjang D3, karena gimana-gimana gue tetep pengen nepatin janji ke orang tua gue bahwa gue cuma butuh waktu 4 taun buat mereka biayain kuliah gue. Karena setaun kemaren udah kepake buat kuliah di Kampus Perjuangan makanya gue milih pindah kuliah dengan nyari gelar Diploma aja. Bokap sih sempet shock waktu gue bilang mo pindah kuliah, tapi balik lagi ke omongan Bokap waktu awal nyuruh gue kuliah di Surabaya, gue coba dulu dan kalo nggak cocok gue boleh pindah ke jurusan sesuai pilihan gue. Deal! Dan saat itu gue tagih janji Bokap, karena gue udah nggak betah sekampus sama Keni jadi gue pengen pindah ke kampus yang gue mau, di Malang. Tapi waktu ditanya alesan pindahnya gue sama sekali nggak bawa-bawa nama Keni donk, gue bilang aja kalo gue nggak betah.

Kampus pilihan gue adalah sebuah kampus di tengah kota Malang. Kebetulan beberapa orang temen SMA gue juga ada yang disitu, jadi gue nggak kesulitan informasi soal pendaftaran, ujian masuk, biaya masuk dan lain-lainnya. Bahkan saat nama gue ada di daftar mahasiswa yang diterima di salah satu jurusan teknik di kampus itu, gue langsung dibantuin temen gue buat nyari kost yang nggak jauh dari kampus. Jadinya fix, di taun ajaran baru gue pindah kuliah ke Malang.

Vani kaget, kecewa sekaligus kepo waktu gue bilang gue nggak lanjut ikut KRS-an untuk semester berikutnya. Bahkan nilai-nilai ujian semester 2 pun udah nggak gue cek, lantaran gue udah pasti bakalan pindah. Akhirnya, liburan semester genap Vani diabisin buat bantuin gue beberes kost, sampe dia ngikut bantuin gue pindahan ke Malang. Sambil nangis-nangis malam ini pun kami habiskan buat ngobrol di kost-an baru gue, karena rencananya besok Vani udah mo balik ke Surabaya.

“Kalo nggak ada lo ntar gue pasti kesepian, Vit!”

“Alah manja amat, pan udah gue titipin si Tata. Lumayan buat nemenin lo tidur,” bales gue berusaha menghibur. Tata ini adalah boneka beruang kesayangan gue, hadiah ultah dari Beta beberapa tahun lalu.

“Ya masa gue ngobrol sama boneka, Vit? Lagian di kampus kan anak-anaknya nggak ada yang asik kayak lo. Kita tu udah cocok, kenapa sekarang kita mesti pisah?” rengeknya.

“Gue yang nggak cocok kuliah disana, kalo sama elunya mah gue juga cocok,” jawab gue.

“Ntar kalo Keni nanyain gue jawab apaan?”

“Nggak usah cerita apa-apa sama dia soal gue, apalagi ngasi tau tempat gue sekarang!”

Vani ngangguk-ngangguk. Dia udah paham banget gimana perasaan gue setelah kami ketemu Alita tempo hari. Bahkan sebagai sahabat yang baik Vani pun ikutan mengutuk Keni karena tega-teganya ngelupain gue lantaran udah punya cewek baru. Padahal kalo dipikir-pikir Keni sama sekali nggak salah ya? Itu hak dia mau deket atau jadian sama siapa aja. Satu-satunya orang yang beneran salah disini adalah gue, karena gue suka dan sayang sama Keni. Tapi soal perasaan gue ini si Vani udah cukup ngerti untuk nggak ikut campur, pun saat gue pelan-pelan mulai ngindarin Keni.

“Ntar di kampus yang baru temen-temen lo semuanya berondong donk ya? Bagi satu kalo ada yang oke ya?!” canda Vani mencairkan suasana yang udah mulai melo.

“Kalo ada yang oke mah mendingan buat gue ndiri kali!”

“Sial!” bales Vani sambil nimpuk gue pake bantal.

******

Jam 7 pagi, dan gue baru bangun. Udara sejuk kota ini bikin gue betah ngebo, ditambah hari ini ceritanya gue lagi liburan. Perjalanan Surabaya-Malang naek motor cukup bikin pinggang gue berasa rontok, meskipun sebenernya ini bukan pertama kalinya buat gue. Dulu jaman masih kuliah gue sering maen ke Surabaya sama Bagas dan kita naek motor. Yah, bisa jadi kelelahan yang kali ini gue rasain karena faktor U (usia) atau karena gue boncengannya sama Bayu, jadi nggak senyaman saat boncengan sama cowok gue sendiri.

Semalem begitu nyampe si Bayu cuma nurunin gue di rumah Tante gue ini, jadi dia nggak sempet kenalan sama Bagas yang baru nyamperin gue beberapa saat setelah Bayu pergi. Dia bilang mo nginep di kontrakan temennya, meskipun sebenernya Tante gue nawarin buat dia nginep disini aja sekalian. Ya gue maklum kalo Bayu nolak, rencana dia ngabisin day off di kota ini kan buat maen sama temen-temennya, bukan sama gue atau Tante gue, hehe.

“Mbak, udah bangun?” suara Tante dari balik pintu kamar.

“Udah, Te!” jawab gue sambil berjalan ke arah pintu dan membukanya.

“Sarapan dulu gih! Mau Tante panasin aer buat mandi?” Tante gue udah paham banget kalo gue nggak pernah berani mandi pake aer dingin kalo disini. Padahal dulu kan gue idup di kota ini 3 taun, dan selama 3 taun ngekost gue biasa-biasa aja tuh sama udara dingin kota ini, apalagi sama aernya. Tapi entah kenapa sejak gue kerja di Surabaya dan beberapa kali ngabisin libur di kota ini gue jadi parno sama aernya. Dingin banget!

“Nggak usah, Te. Ntar aja kalo udah mo mandi. Abrin sama Om udah berangkat?” Abrin ini adalah adek sepupu gue, anak bungsu Tante yang sekarang masih kelas 1 SMA. Sedangkan Raka, kakaknya lagi kuliah di salah satu kampus yang tetanggaan sama kampus gue dulu.

“Udah. Kamu ada acara apa hari ini?” jawab Tante sambil kami berdua berjalan menuju ruang makan.

“Nggak ada sih, si Bagas juga palingan baru ngajakin jalan ntar sore sepulang kerja. Tante mau kemana?”

“Nah tuh, Ma. Mama pergi sama Mbak Vita aja!” celetuk Raka yang lagi ngopi sambil sebelah kakinya naek ke kursi, udah kayak orang lagi nongkrong di warung kopi.

“Emang mo kemana sih, Te?” tanya gue menyambung usul Raka barusan.

“Ke MOG, Tante mo cari kado buat ngasi pimpinan Oom-mu yang mau pindah. Kamu mau nemenin?”

“Boleh, yuk! Daripada BT di rumah aja,” jawab gue yang diikuti senyum Tante.

“Naaah gitu donk, jadi gue kan bebas!” komentar Raka sambil nyengir bahagia.

“Emang dasar anak nggak berbakti lo, Ka!” ledek gue sambil nyambit Raka pake tatakan gelas di depan gue. Raka tetep nyengir-nyengir seneng.

Setelah sarapan gue pun manasin aer terus mandi, dan agak siangan gue pun jalan sama Tante dan Raka. Tapi nganter Raka ke kampus dulu, baru gue arahin mobil ke salah satu mall di tengah kota ini yang waktu itu sih masih baru-barunya dan gue rasa waktu itu yang namanya MOG adalah mall terbesar di kota ini. Entah kalo sekarang, udah ada mall baru yang lebih gede nggak?

Hangout sama Tante gue ini, selain emang acara utamanya adalah nyari barang buat kado, tapi diselingi juga sama session curhat. Dari dulu gue selalu ngerasa lebih nyaman bercerita atau bicarain segala macemnya sama Tante daripada sama nyokap gue sendiri. Mungkin karena Tante adalah seorang ibu rumah tangga yang waktunya emang diabisin di rumah buat ngurusin anak-anaknya, dan dia punya banyak waktu buat merhatiin anak-anaknya, beda sama nyokap gue yang wanita karir, jadi cara pendekatan Tante sama nyokap untuk menyelami hati anak-anaknya juga beda kali ya? Pokoknya kalo misalnya ortu gue lagi pengen kepoin gue, mereka selalu nanyanya sama Tante. Dan kalo ada masalah antara gue sama ortu biasanya Tante gue selalu mampu menjembatani kami. Mungkin juga karena gue anak tunggal, gue lebih seneng di rumah Tante karena ada 2 makhluk yang bisa gue isengin dan mereka wajib hormatin gue sebagai kakak tertua. Haha.

Waktu gue cerita soal Keni dan masa lalu gue sama dia dulu, Tante keliatan khawatir. Gue udah lama pacaran sama Bagas, dan sekarang kami terpisah jarak karena pekerjaan masing-masing, sementara di deket gue ada mantan yang mulai deket-deket lagi sama gue. Yaaa kira-kira mungkin bentuk kekhawatiran Tante sama lah kayak Bayu yang waktu itu mikirin kemungkinan gue bakalan CLBK atau selingkuh dari Bagas. Karena kalo diinget-inget cerita versi aslinya sih si Keni ini kan yang bikin gue sampe pindah kuliah, si Keni ini kan yang bikin gue pernah ngerasa sakit ati banget, meskipun sebelumnya gue udah pernah pacaran, pernah putus dan sakit ati tapi yang gue rasain waktu gue sakit hati karena Keni tu lebih parah efeknya.

“Kamu yakin mau nuker Bagas yang baeknya kayak gitu sama Keni yang jelas-jelas udah pernah jahatin kamu?” Pertanyaan Tante yang kayak gini emang terasa lebay, karena sampe saat ini kan gue masih pacarnya Bagas dan nggak ada hubungan lebih sama Keni.

“Nggak lah, Te. Nggak mungkin lah aku sampe putus sama Bagas cuma gara-gara ketemu Keni lagi.”

“Belom kali. Who knows?! Frekuensi ketemunya aja Keni bisa 10 kali lipat lebih unggul dari Bagas. Dia disana mo ngapelin kamu kapan aja bisa, kalo Bagas? Mo ketemuan seminggu sekali aja penuh perjuangan kan? Sampe tepar gitu kamu,” sambung Tante ngeledek gue yang emang semalem ngeluh capek abis touring sama si Bayu. Biasanya kan kalo ke Malang gue selalu naek bus.

Gue cuma nyengir. Batin gue berteriak, gue seneng ketemu lagi sama Keni, tapi Keni itu rajanya PHP, dan gue nggak pengen sedih lagi karena sakit hati. Udah jelas gue punya Bagas yang sayang banget sama gue, buktinya hubungan gue sama dia bisa awet banget selama hampir 3 tahun.

******

Gue lagi makan malem sama Bagas di salah satu restoran steak favorit gue, saat tiba-tiba dering hape gue menganggu obrolan santai kita berdua. Gue liat di layar muncul nama Keni disitu.

“Ya, Ken?” sapa gue saat mengangkat telfon.

“Kamu dimana, Ri? Nggak ada di kost?” tanya Keni to the point.

“Gue di Malang, lagi off 2 hari. Kenapa?” jawab gue sambil memandangi cowok gue yang lagi lahap makannya. Baru pulang kerja dia, laper kali.

“Oooh… Koq nggak bilang kalo mo keluar kota? Aku lagi di kostmu ini.”

“Lo juga kenapa nggak nanya dulu sebelum ke kost?” bales gue.

“Trus balik kapan?”

“Lusa. Gue online jam 8 pagi, jadi keburu lah kalo dari sini subuh-subuh.”

“Oh yaudah kalo gitu. Ati-ati ya,” tutup Keni.

Setelah gue naroh hape gue di meja lagi, si Bagas ngajuin pertanyaan standar, “Siapa?”

“Temen kantor, lagi di kost mo maen. Dia nggak tau aku off 2 hari ini.”

Nggak ada pertanyaan lanjutan dari Bagas. Dia nggak sekepo itu buat nanya-nanya lebih soal Keni. Yang Bagas tau selama ini gue nggak pernah aneh-aneh, sekalipun temen-temen gue emang banyakan cowoknya. Dia cukup percaya gue bisa jaga diri dan jaga kesetiaan gue sama dia, kalo nggak ya palingan usia hubungan kami nggak bakalan selama ini.

“Beb, kemaren Ibu ngomongin rencana mo ke rumahmu. Kira-kira mama papamu ada waktunya kapan?” tanya Bagas di sela-sela makannya.

Gue langsung diem. Mikirin rencana masa depan hubungan kami berdua bikin mood gue langsung ancur. Memang kami udah lama pacaran, kami juga sedang mengupayakan jalan yang terbaik buat merancang komitmen lebih dari sekedar pacaran. Tapi kalo sekarang kayaknya gue masih mikirin kerjaan gue sama dia yang long distance gini, gimana ceritanya orang nikah kalo pisah Surabaya-Malang???

“Kamu serius udah siap?” gue balik nanya.

“Why not? Kita kan udah lulus, udah kerja, rumah juga udah disiapin bapak, trus nunggu apalagi?” jawab Bagas yang dengan semangatnya ngingetin gue kalo setelah nikah ntar kita berdua bakalan stay di Malang dengan rumah pemberian ortunya. Bagas ini anak pertama, adeknya dua orang cewek semua, jadi sebagai anak laki-laki tertua dan satu-satunya dia bakalan kebagian tugas buat stand by di deket keluarganya.

“Tapi kan kerjaan aku di Surabaya, Beb…” bales gue pelan, mood gue tiba-tiba ancur. Nyari kerjaan jaman sekarang kan gak gampang. Kalo demi bisa menikah dengan Bagas gue harus resign dan pindah nyari kerjaan di Malang gue nggak yakin masalahnya bisa sesimple itu, mengingat lapangan kerja di kota ini juga cukup terbatas. Tapi kalo harus nikah dan idup jauh-jauhan gue juga ogah.

“Yaudah soal itu kita omongin lagi nanti yaa…” ujarnya lembut sambil menggenggam tangan gue.

Well, diomongin lagi nanti. Nanti kapan??? Karena ini udah kesekian kalinya kami ngebahas masalah kayak gini, dan belum juga ketemu solusinya.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset