Ken: The Untold Stories episode 11

Part 11 - Saturasi

Ada satu moment yang akhirnya jadi titik balik penentuan cita-cita gue dalam episode hidup yang gue jalani di usia dua puluhan. Seperti yang pernah Bagas bilang, gue udah lulus kuliah, udah kerja, trus setelah itu? Manusia normal kebanyakan pasti bakalan mikir buat nikah, punya anak, terus ngegedein anak ampe punya cucu dan akhirnya mati berkalang tanah. Sama, sebagai manusia normal fase hidup gue juga pasti akan seperti itu. Tapi untuk saat itu pernikahan belum jadi fase selanjutnya yang ingin gue kejar.

Gue kerja di perusahaan swasta penyedia call center dengan modal suara. Kerjaan kayak gini kerasa banget nyiksanya saat gue lagi kena pilek, batuk atau sakit tenggorokan. Gimana kita bisa cuap-cuap di telfon kalo suara lagi serak atau tenggorokan lagi sakit coba?! Setelah beberapa bulan mengalami masa-masa sulit karena penyakit yang berhubungan dengan pita suara, akhirnya gue mikir buat nyari kerjaan lain yang nggak menjadikan suara sebagai satu-satunya modal. Tapi kayak yang kebanyakan dialami pemuda-pemuda di Indonesia sekarang ini, lo semua pada tau kan kalo nyari kerjaan itu nggak gampang?! Orang yang nganggur belum dapet kerja aja udah banyak, dan jumlah pencari kerja di negeri ini bakalan nambah satu lagi karena gue yang meski udah punya kerjaan juga pengen pindah kerja. Persaingan makin ketat, Juragaaaan!!!

Masa pencarian gue berhenti saat gue dapet panggilan tes di salah satu BUMN untuk penempatan kerja di wilayah Jawa Timur. Beberapa tahapan tes kayak tes tulis, psikotes, interview sampe tes kesehatan udah gue jalani selama hampir 2 bulan. Yah, tentunya selama ngejalanin rangkaian rekrutmen di BUMN yang nggak boleh gue sebutkan namanya itu gue harus kucing-kucingan juga sama kantor gue yang sekarang. Di hari gue harus dateng ke tempat tes gue bolos kerja dengan alasan sakit yang berujung konsekuensi gue harus nyari dokter bayaran yang bersedia ngeluarin selembar surat keterangan dokter buat bagian personalia di kantor gue. Lolos di tiap tahapan tes bikin gue makin PD kalo chance gue buat pindah kerja udah makin gede dan udah deket. Dan tiap kali gue jalan ke tempat tes untuk BUMN ini, si Keni selalu setia nganter jemput bahkan nungguin gue.

Keni full support banget soal cita-cita gue buat nyari kerjaan yang lebih baek dan lebih menjanjikan dari yang sekarang. Berbeda dengan Bagas yang lebih galau mikirin kemungkinan penempatan seandainya gue diterima di BUMN ini. Dimana-mana yang namanya BUMN ngadain open recruitment pasti ada item “bersedia ditempatkan di seluruh wilayah kerja di Indonesia” dalam requirement-nya, dan itu bikin Bagas takut kalo jarak antara kami berdua bakalan makin jauh. Gue udah bilang rekrutmen kali ini buat penempatan di wilayah kerja Jawa Timur, tapi logika Bagas bilang “Jawa Timur itu kan luas, Pacitan juga Jawa Timur, Paiton juga Jawa Timur tapi jaraknya dari Malang malah lebih jauh dari Surabaya.” Oke gue terima argumen itu, tapi logika gue juga punya pemikiran “Yang penting keterima dulu, soal Bagas pikirin ntar aja.”

Akhirnya gue pun selesai ngejalanin tes terakhir yaitu tes kesehatan. Sepulang dari lab tempat gue tes, Keni yang nganterin gue nggak langsung balik, kami ngobrol-ngobrol dulu di kost gue.

“Mudah-mudahan lolos ya, Ri? Kamu kan nggak ada gangguan kesehatan,” ujarnya saat gue baru nyeduhin teh buat dia yang lagi nonton TV.

“Siapa bilang gue nggak punya penyakit?”

Keni keliatan kaget. “Emang sakit apa?” tanyanya cepat sambil melotot.

“Sakit ati!” jawab gue sambil ngakak.

Keni narik kepala gue terus ngacak-ngacak rambut gue sambil ketawa gemes. “Bisa aja kamu,” balasnya.

“Emang siapa yang berani bikin kamu sakit ati, Adinda Tari Sayang?!” lanjutnya.

“Tau deh, ada lah pokoknya, manusia paling nggak peka seduniaaaa,” gue berkelakar.

“Manusia paling nggak peka sedunia yang pernah aku kenal sih kamu,” jawabnya.

“Nah koq gue???” bantah gue nggak terima.

“Iya, kamu. Entah nggak peka entah emang nggak punya ati.”

Gue langsung manyun. Mulai deh nih ngebahas hal-hal yang sensitip, padahal dari awal gue udah bilang nggak pengen lagi bawa-bawa masa lalu dalam hubungan kami berdua yang sekarang. Iya, gue sama Keni sekarang bisa dibilang udah mulai deket lagi, hari-hari kami beberapa waktu ini udah nggak kagok lagi kayak awal-awal kami ketemu. Gue mulai memaafkan dan nerima dia lagi sebagai temen, karena toh untuk hubungan yang lebih dari ini gue juga nggak bisa. Gue punya pacar, sementara Keni meski ngakunya jomblo tapi gue nggak bisa begitu aja percaya, karena beberapa tahun lalu dia pernah bikin salah dan gue masih trauma dia bakalan ngulangin kesalahannya itu.

******

September 2004

Gue baru sebulan memulai hidup baru di kota ini, baru sebulan mulai kuliah lagi sama temen-temen yang secara umur mestinya jadi adek kelas gue setaun, baru mulai asik dengan aktivitas-aktivitas gue sebagai Maba lagi dengan kesibukan tugas-tugas kuliah, pergaulan sama temen-temen sekelas juga sesama calon fungsionaris di organisasi kampus.

Malem minggu ini maunya gue abisin di ruang sekretariat Himpunan Mahasiswa Jurusan sama temen-temen sesama cafung buat ngobrol, ngopi sambil sharing soal tetek bengek kegiatan senior-senior di Himpunan. Secara gue jomblo ya, jadi kalo malem minggu di kost doank tu koq rasanya basi banget, mending di kampus bisa ketemu banyak orang, karena penghuni kost gue juga pasti banyakan pada hangout atau diapelin sama pasangan masing-masing. Yang jomblo kayak gue? Ngapelin sekretariat Himpunan, haha.

Gue baru kelar mandi sore-sore saat bel di depan pintu kost berbunyi. Dan suara teriakan Leni, temen kost gue yang ngasi tau kalo yang di depan itu tamu gue bikin gue buru-buru rapihin diri terus jalan ke pintu depan sambil mikir, “Siapa ya?” Karena seinget gue sore ini gue nggak ada janji sama siapapun.

Saat gue buka pintu, entah itu surprise yang bikin seneng atau bikin gue BT. Ada wajah Keni di depan gue, yang lagi berdiri ngadep gue sambil nyapa, “Hai!”

“Mas??? Koq bisa sampe sini?” akhirnya bukan kalimat pernyataan perasaan seneng atau BT yang terucap dari mulut gue, tapi kalimat penuh kekepoan. Gimana dia bisa tiba-tiba muncul di depan gue sekarang? Gue pindah kuliah kemana kan dia nggak tau, apalagi alamat kost gue, darimana dia bisa tau???

Keni cuma senyum dan langsung meluk gue.

“Akhirnya ketemu juga adek gue yang ilang,” ujarnya pelan sambil tetap memeluk gue erat, kangen kali dia.

Gue nggak bereaksi. Masih shock dan mikir banget gimana dia bisa sampe sini, sekaligus mengutuk dalam hati kenapa gue bisa ketemu lagi sama dia. Alesan apa yang mesti gue pake seandainya dia sadar kalo gue ngindarin dia? Aah pokoknya gue pusing sampe-sampe nggak tau mesti ngapain saat itu.

“Lo nggak kangen gue ya?” tanyanya saat ngelepasin pelukannya. Keni memandangi wajah gue masih sambil senyum-senyum kegirangan.

“Duduk dulu deh,” bales gue datar.

“Koq lo pindah nggak bilang-bilang, Dek?” tanya Keni saat udah duduk di samping gue di ruang tamu kost.

“Lo kan nggak pernah nanya, ngapain gue bilang?!” jawab gue berusaha bikin suasana nggak setegang otak gue sekarang.

“Oke, gue salah karena nggak nanya. Tapi kenapa lo nggak ngasi tau alamat atau kampus lo yang baru?”

“Ngapain lagi gue ngasi tau kalo lo udah punya kemampuan tinggi di bidang mencari jejak?!” jawab gue sambil melet.

Keni ketawa ngakak.

“Lo tau alamat gue darimana?”

“Ada deeeh…” jawabnya sok jual mahal.

Gue cubit pinggang Keni dan otomatis dia meringis kesakitan. “Serius ini gue, Vani yang kasi tau lo?” tanya gue lagi.

“Nggak. Vani mah pelit, tiap kali gue nanyain lo dia nggak pernah mau jawab. Heran, kayaknya Vani nggak suka kalo gue sampe ketemu lo lagi.”

“Masa sih?” tanya gue takjub dengan komitmen Vani ngejaga rahasia keberadaan gue dari Keni, sampe segitunya.

Keni mengangguk.

“Oke, terus lo mo ngapain kesini?” tanya gue lagi.

Keni keliatan kaget karena pertanyaan gue barusan. Dia langsung pasang tampang serius. “Emang gue nggak boleh ya ketemu elo?”

“Koq gue ngerasa lo ngindarin gue ya, Dek? Sms nggak pernah dibales, kalopun ngebales jawabannya singkat, telfon nggak pernah dijawab, kadang bilang lagi nggak mood, sampe akhirnya kita sama sekali nggak pernah kontak lagi, apa gue salah kalo gue nyariin lo?” lanjutnya yang bikin gue mingkem ga tau mo jawab apaan.

“Kalo lo nggak suka gue disini yaudah deh gue balik aja,” lanjutnya lagi karena gue masih belum ngomong.

“Yeee gitu aja ngambek,” tahan gue sambil narik tangannya saat Keni mulai berdiri mo pergi.

“Nggak ngambek, cuma berusaha pengertian aja kalo emang lo lagi nggak pengen ketemu gue.”

“Udah ah ngga pake debat! Trus sekarang lo mo ngapain kalo udah ketemu gue?” bales gue akhirnya ngalah. Iya, ego gue akhirnya kalah dengan perasaan seneng yang nggak bisa gue pungkiri lantaran ketemu Keni lagi. Gue kangen sama Keni, Pemirsa! Apa kabar dengan usaha gue ngindarin dia selama ini? Apa kabar dengan Alita? Bodo amat ah!

“Lo ada acara nggak?”

“Kenapa?”

“Gue mo ngajakin lo ketemu seseorang yang pasti lo kangenin,” jawabnya.

“Siapa?”

“Udaaah nggak usah kebanyakan nanya, ntar lo tau sendiri!”

Akhirnya gue pun menyerah dan ikut di boncengannya menuju ke tempat yang dia maksud tanpa banyak nanya lagi.

Setengah jam kemudian, kami tiba di areal bumi perkemahan yang udah gue kenal. Tahun lalu gue pernah kesini, pernah camping disini, pernah berjibaku dengan senior-senior disini, sama Keni dan… Vani!!!

“Vitaaaaa!!!” teriak Vani sambil menghambur ke arah gue. Yaa… Gitu deh cewek kalo lagi kangen-kangenan, teriak terus pelukan, cupika-cupiki, bodo amat deh sama cowok di samping gue.

“Haha, udah jadi senior lo ya? Jadi panitia deeeeh sekarang,” gue ngeledek Vani.

“Iyalah, masa mo jadi maba mulu kayak elo?!” balesnya.

Sialan! Umpat gue dalem hati. Vani ngajakin gue ngemper di bawah pohon yang agak jauh dari areal camp, soalnya udah sore, maba-maba yang lagi tracking pasti udah mulai banyak yang sampe di garis finish, nggak enak aja kan kalo di acara kayak gini Vani keliatan santai reunian sama gue?

“Jadi inget taun lalu ya, Van?” gue mulai nostalgia. Baru sebulanan pisah sama Vani rasanya udah kayak seabad aja, secara dulunya kami hampir tiap hari barengan.

“Iya. Eh, koq lo bisa kesini sama Keni?” tanya Vani sambil melirik Keni yang lagi telfonan nggak jauh dari tempat kami duduk.

“Itu yang tadinya mo gue tanyain ke elo. Keni bisa tiba-tiba nongol di depan kost gue itu bukan karna lo yang bocor kan?”

Vani menggeleng sambil pasang wajah heran. Gue lebih heran lagi, kalo bukan Vani terus siapa yang kasi tau alamat baru gue ke Keni? Kan cuma Vani yang pernah nyamperin kost baru gue di Malang?!

“Hebat juga dia nyari infonya, sampe ketemu kost-an lo yang sekarang. Jangan-jangan dia ngikutin lo lagi,” bisik Vani.

“Ngikutin gimana? Emang dia tau gue pindah ke kampus mana?”

“Pantesan dari kemaren kita pada sampe sini dia nggak nongol sama sekali. Lagi usaha nyariin lo kali,” lanjut Vani lagi.

“Iyaa tapi Malang kan gede, nggak mungkin lah dia bisa segampang itu nemuin lokasi gue, Van. Pasti ada yang kasi dia petunjuk. Kalo bukan lo terus siapa?” bales gue.

“Lo udah interogasi dia belom?”

“Mana ada maling yang mo ngaku nyolong sih, Van???”

“Iya juga ya?” bales Vani masih sambil mikir.

“Yaudah lah yang penting kita bisa ketemu,” putus gue melihat Keni yang berjalan ke arah kami berdua.

“Udah kangen-kangenannya? Balik yuk, Dek!” ajaknya.

“Yaaah koq bentar banget sih???” rengek Vani.

“Udah makin malem, Van. Dingin disini, kasian Vitarie. Lagian lo kan mesti ngurusin maba?!” jawab Keni.

Gue pun setuju buat balik mengingat status Vani masih panitia ospek, takutnya gue ganggu kesibukan dia kalo kelamaan. Akhirnya kami pisahan juga dengan janji besok sebelum acara camp usai gue bakalan nemuin Vani lagi disini.

Gue pun kembali meretas jalanan bersama Keni. Tapi bukannya mulangin gue ke kost, Keni malah ngajakin gue mojok di salah satu kafe nggak jauh dari kampus yang dikenal sebagai kampus paling elit di kota ini. Malem minggu gini suasana di sekitar kampus itu rame banget, tapi akhirnya kami berdua dapet tempat yang kondusif juga buat mojok dan ngobrol.

“Gimana, seneng ketemu Vani?” tanya Keni setelah memesan menu camilan, roti bakar sama kopi susu.

Gue ngangguk penuh semangat.

“Kalo ketemu gue, seneng juga nggak??

“Koq nanyanya gitu?” bales gue sambil manyun.

Keni tersenyum kecil sambil ngeliatin gue.

“Lo belum jawab pertanyaan gue, darimana lo bisa tau tempat gue sekarang?”

“Masih perlu dijawab ya?” balesnya sambil mendengus.

“Iya, wajib!”

“Gue nanya Vani, dia nggak pernah mau ngasi tau. Sampe akhirnya Roni yang kasi tau kampus baru tempat lo kuliah.”

“Roni? Tapi kan dia nggak tau alamat kost gue, Mas?” tanya gue surprise ngedenger kalo ternyata si Roni yang jadi informan.

“Kemaren sore gue ke kampus lo, terus gue ikutin lo pulang. Lo kemaren pulang dianter cowok pake motor Vega item kan?”

Gue terbelalak kaget, nggak nyangka aja ampe segitu niatnya dia stalkingin gue.

“Dek, kasi gue satu aja alasan logis kenapa lo ngindarin gue. Sampe pindah juga nggak pamitan?” tanyanya dengan nada serius.

Gue diem. Jadi Keni udah ngerasa kalo gue ngindarin dia???

“Gue tu sayang sama lo, Dek. Lo nggak tau gimana pusingnya gue nyariin elo yang tiba-tiba aja pergi ga ada kabar.”

Gue masih diem, berusaha mencari kejujuran dari kedua mata Keni yang sedang menatap gue.

“Gue minta lo ngomong, bukan ngeliatin gue doank, Dek!” Keni ngomong lagi sambil meraup muka gue dengan sebelah tangannya sebelum akhirnya dia ketawa.

Gue nyengir kuda aja. Ah, sayang macam apa yang dia maksud tadi? Dan disaat kayak gini apa gue masih minat buat ngebahas soal perasaan gue selama ini, mengingat gue udah berusaha move on dari dia?!

“Hmmm… Jadi ngerasa kehilangan nih???” bales gue akhirnya, dengan nada ngeledek buat mencairkan suasana.

“Gue serius ini, gue sayang sama lo!” ujarnya lagi, kali ini sambil menggenggam kedua tangan gue.

Gue langsung kagok.

“Sayang… Sayang gimana nih maksudnya?” tanya gue minta penegasan.

Keni mendengus pelan. “Pokoknya lo nggak boleh lagi ngilang atau ngindar dari gue. Gue bakalan samperin lo tiap minggu disini,” jawabnya.

“Kayak kurang kerjaan aja sih lo tiap minggu bolak-balik Surabaya-Malang,” ledek gue lagi.

“Nggak masalah buat gue kalo itu demi ketemu elo,” jawabnya.

Gue diem lagi, masih mencoba mencerna kata-katanya tadi. Tiba-tiba Keni mendekatkan wajahnya ke wajah gue, dan bibirnya menyentuh bibir gue, pelan, dan lembut.

Gue tersentak, tapi nggak menolak. Dan dari sinilah gue mulai paham kalo Keni juga udah jatuh cinta sama gue. Ah sudahlah, gue juga udah mulai lelah berusaha menghindari perasaan gue sama dia selama ini, jadi gue pun memilih untuk ngikutin aja alur yang dia bikin untuk hubungan kami berdua.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset