Ken: The Untold Stories episode 12

Part 12 - Aku Milikmu

Gue lupa tepatnya udah berapa lama gue menjalin hubungan lagi sama Keni sejak tiba-tiba dia nongol di kost gue waktu itu. Yang jelas sejak sore itu tiap weekend Keni selalu nyamperin gue. Dia punya sodara yang kuliah di Malang dan tinggal di rumah kontrakan, jadi kalo lagi di Malang si Keni nginepnya ya di kontrakan sodaranya itu. Kadang kalo lagi manja pengen dikelonin gue ikut nginep disana, tapi tolong dicatet dalam hal bobok bareng Keni disini kita nggak ngelakuin hal-hal yang macem-macem ya, cukup satu macem aja yaitu cipokan, nggak lebih dari itu. Ah sudahlah, elo-elo semua pasti udah tau lah gimana gaya pacaran anak muda kayak gue waktu itu. Skip skip, nggak udah dibahas lebih jauh lagi daripada jadi panjang.

Waktu itu bulan puasa, gue sama temen-temen di Himpunan bikin kegiatan jualan takjil. Modalnya dari patungan kita, dan hasil penjualan takjilnya kita masukin kas, buat biaya nongkrong bareng, haha. Ya bisa dibilang iseng sih sebenernya, tapi dari kegiatan ini kita dapet banyak banget manfaat. Pertama, menjalin kekompakan sesama calon fungsionaris dari angkatan gue. Kedua, nambah-nambah duit jadi kita bisa danain acara ngumpul-ngumpul atau jalan-jalan bareng. Ketiga, bisa cuci mata sekalian TP-TP karena di sekitaran lokasi jualan kita banyak cowok-cowok bening yang suka ngabuburit. Yang terakhir sih nggak penting buat gue, kan gue udah punya Keni, hehe. Tapi tetep, kesibukan belanja dan bikin takjil tiap siang selepas kuliah barengan cewek-cewek seangkatan gue adalah kegiatan yang menyenangkan. Menu takjilnya macem-macem, kadang es kacang ijo, kadang es buah, kolak dan menu-menu standar takjil yang lainnya. Ruangan belakang sekret Himpunan kami ubah jadi dapur dadakan di bulan Ramadhan itu, dengan kompor dan peralatan masak pinjaman dari dapur rumah temen-temen yang asli Malang.

Sore ini kayak minggu-minggu sebelumnya, di hari Jumat sore Keni udah mendarat di Malang. Kali ini dia bawa mobil, karena sebelumnya gue cerita kalo kegiatan gue dari awal puasa adalah jualan takjil sama temen-temen, jadi dengan mobilnya dia bisa bantuin gue dan temen-temen bawain barang dagangan kami dari kampus ke lokasi jualan di sekitaran jalan Sukarno-Hatta. Jalan protokol kota Malang ini selalu rame tiap sore di bulan puasa. Banyaaaak banget yang jualan di sepanjang jalan ini, yang niat nyari takjil atau cuma ngabuburit juga nggak kalah banyak, makanya kalo sore jalanan ini jadi macet banget, apalagi kalo udah menjelang detik-detik adzan magrib. Gue sama temen-temen jadi makin semangat nawarin takjil dagangan kami, dan mulai buka sale kalo udah mo magrib, buat ngabisin stok, haha. Kalopun jualannya nggak abis ya palingan kita-kita sendiri yang ngabisin.

Keni nggak ketinggalan ikut serta jadi penjual takjik dadakan. Dan dengan ketampanan serta sedikit kelihaiannya ngerayu cewek-cewek yang lewat, bisa juga dia ngejual beberapa gelas es buah dagangan kami. Dia juga udah mulai kenal dengan beberapa temen gue, meskipun ada sebagian besar yang wondering “Siapa sih tuh cowok?” saat ngeliat Keni dengan semangatnya ikut bantu jualan.

“Vitaaaa… Mau donk es buahnya,” teriak seseorang tiba-tiba sambil nyolek bahu gue dari belakang.

Gue menoleh ke asal suara, ternyata Beni, temen sekelas gue lagi nyengir di atas motornya sambil ngebonceng Bagas yang juga sekelas sama gue. Bagas ini komandan di kelas gue, anak asli Malang, dan nggak terlalu akrab sama gue karena kami jarang berinteraksi di kelas. Meski statusnya komandan tapi dia jarang kuliah, banyakan nongkrong di sekret UKM Seni, ngabisin waktu dengan alat-alat musik disana yang bisa dipake gratis sama anak-anak anggota UKM.

“Hei, Ben. Hai, Bagas! Mo beli?” tanya gue.

“Nggak, mo nyolek elo doank. Ya iyalah mo beli, Vitaaaa!” balas Beni yang disambut tawa ngakak Bagas.

Gue manyun.

“Kalo beli es buah dapet bonus cium elo nggak?” goda Beni yang kalo ngomong nggak pernah pake mikir.

“Boleh… Mo cium kaki gue???” bales gue sambil ngangkat sebelah kaki, dan Bagas ketawanya jadi makin ngakak.

“Yeee… Cium pipi laaaah minimal.”

“Ogah! Lo cium pipi Bagas aja, gratis!”

“Udah ah batal ntar puasa lo kalo mesum mulu, Ben!” potong Bagas sambil ngegetok helm di kepala Beni.

“Jadi mo beli berapa?” tanya gue ke mereka.

“Lima donk, Vit!” jawab Bagas.

“Banyak bener?! Haus bandel ya seharian puasa?”

“Nggak, kita lagi nongkrong di kost Irfan. Ntar buka rame-rame disana,” jawab Bagas.

Gue manggut-manggut dan nggak lama langsung nyiapin 5 gelas pesanan Beni di dalam plastik buat mereka bawa. Setelah membayar dan sekali lagi Beni godain gue dengan kalimat “Jadi nggak dapet bonus cium nih?” mereka berdua pun buru-buru pergi saat gue nyopot sebelah sepatu gue buat ngancem Beni.

“Temen sekelas, Ri?” tanya Keni setelah Bagas dan Beni berlalu.

Gue mengangguk.

“Wah bahaya nih. Temen-temenmu banyakan cowok, genit-genit pula. Bisa nggak tenang tidurku kalo tau kayak gitu,” ujarnya sambil mandangin gue. Oiya, sejak deket lagi sama gue Keni nggak lagi manggil gue dengan sebutan “Adek”. Dia panggil gue “Tari” karena nggak pengen samaan sama orang-orang sedunia yang manggil gue “Vita”. Gue juga nggak lagi nganggep dia kakak dan manggil “Mas” kayak dulu, gue lebih suka dengan nama “Ken” biar rada-rada kejepang-jepangan gitu lah, meskipun mukanya Indonesia banget. Haha.

Gue nyubit perut Keni setelah ketawa. “Apaan sih gitu amat?!” bales gue. Keni meringis memegangi perutnya yang pasti ngilu kena cubitan gue.

Menjelang adzan magrib alhamdulillah jualan kami hari ini laris manis. Gue sama temen-temen balik ke kampus buat naroh barang-barang. Tepat saat gue mo turun dari mobil, adzan magrib berkumandang. Yang laen buru-buru menuju ruang sekret buat menikmati takjil, tapi saat gue udah pengen ngikutin langkah temen-temen, Keni narik tangan gue.

“Buru-buru amat?!” tanyanya.

“Udah adzan kan? Ayok ke himpunan aja, batalin puasa dulu bareng-bareng trus kita makan besarnya di luar aja kalo kamu nggak mo makan bareng temen-temenku,” jawab gue yang kembali menutup pintu mobil di samping gue.

“Kalo cuma mo batalin puasa aja gampang koq, disini juga bisa,” ujarnya pelan sambil nyengir-nyengir nggak jelas.

Gue mengernyitkan alis tanda nggak ngerti. Sejurus kemudian Keni mengecup lembut bibir gue.

“Tuh, udah batal kan puasanya?” lanjutnya setelah melepas ciumannya.

Gue melotot kaget, nggak nyangka bakalan dapet ciuman selepas puasa dengan cara yang singkat dan lugas kayak gitu.

“Lah, malah bengong. Mau dicium lagi?!”

“Sinting kamu! Kalo ada yang liat gimana?” akhirnya gue bisa ngomong juga, tapi sambil mencubit gemas perutnya.

“Emang kenapa? Kalo yang ngeliat cewek terus pengen yaudah sini aku cium juga. Kalo cowok suruh cium tembok aja,” jawabnya sambil ngakak.

Gue cuma geleng-geleng kepala. Capek ngeladenin omongan Keni, gue pasti kalah omong deh. Akhirnya gue ajak dia ke Himpunan tapi disana kami cuma setor muka buat pamitan sama temen-temen gue, sebelum akhirnya kami berdua nyari tempat makan yang nggak pake antre buat buka puasa.

******

Kan ada yang bilang, cowok punya 9 otak dan 1 hati sedangkan cewek sebaliknya, punya 9 hati dan 1 otak. Entah referensi dari mana kalimat itu, yang jelas sebagian besar cewek emang seringkali mengedepankan yang namanya perasaan dalam banyak hal. Dan gue adalah cewek, jadi kalo ada yang bilang gue nggak peka itu salah besar. Sebenernya gue orangnya amat sangat sensitif, sampe-sampe saking sensitifnya perasaan gue seringkali otak gue bergerak mikirin hal-hal kecil yang terjadi dalam hubungan gue sama Keni.

Minggu ini intensitas kontak gue sama Keni bisa dibilang jarang, bukan lantaran gue sibuk tapi dia yang ngakunya sibuk. Beberapa kali sms gue telat dibales sama dia, padahal biasanya dia yang sms gue duluan sekedar nanya gue udah bangun apa belom, udah berangkat kuliah kah, udah makan apa belom atau nanyain acara gue setelah kuliah. Sampe di akhir minggu dia bilang nggak bisa ke Malang karena ada acara keluarga, feeling gue mulai nggak enak. Tapi gue bukan tipe cewek yang suka merajuk, gue selalu berusaha stay cool apalagi kalo soal ngadepin Keni. Kenapa? Karena gue nggak mau keliatan ngarep. Hubungan gue sama Keni dari awal emang penuh ketidakjelasan. Dulu di Surabaya kita deket, statusnya kakak adek tapi kedekatan kami bahkan sampe bikin cemburu pacar Keni sendiri. Dan sekarang saat gue udah di Malang kita deket lagi, orang-orang mikirnya dia cowok gue padahal diantara kita nggak pernah ada komitmen soal itu. Keni kan nggak pernah nembak gue atau ngebahas status, meski dia memperlakukan gue udah kayak pacarnya aja. Jadi disini posisi gue mulai ribet, kalo gue nuntut apa-apa gue takut dia nggak ngakuin gue sebagai pacar, tapi kalo dibilang nggak pacaran koq sering banget dia nyipok gue?!

Waktu berlalu sampe tiba saatnya dia kembali meluangkan waktunya buat gue. Dan feeling gue menuntun gue buat nyelidikin kecurigaaan gue atas perubahan sikapnya beberapa waktu ini yang mulai nggak intens kontak gue saat kami LDR-an. Di satu kesempatan gue pegang hape Keni. Gue yang biasanya nggak pernah lancang buka-buka isi hape dia, entah kenapa saat itu jadi penasaran banget pengen buka isi sms di hapenya. Dan bener aja, di inbox hapenya gue temuin banyak pesan dari kontak yang kasi nama “My Beb”, sebuah nama yang langsung bikin ati gue sakit karena nama itu bersandingan dengan nama gue yang dia tulis “My Love” di kontaknya.

Dari kalimat-kalimat yang terurai di sms-sms itu gue jadi tau kalo yang dipanggil “Beb” sama si Keni adalah Alita. For the God sake, itu cewek masih idup rupanya! Dan mereka masih menjalin hubungan. Jadi gue ini apa? Gue siapa???

Lo pada boleh bilang gue terlalu cepat ngambil kesimpulan atau tindakan, tapi yang jelas setelah baca sms-sms dari Alita itu gue sama sekali nggak nanya atau ngebahas soal Alita. Gue tetep bersikap biasa aja di depan Keni, tapi di belakangnya gue usaha nyari info lebih. Gue tanya segala macem soal Keni ke Vita, yang pastinya banyak dijawab dengan kata “nggak tau” sama dia. Ya sejak nggak ada gue kan Vita juga jarang berinteraksi sama Keni, apalagi mereka nggak pernah kuliah bareng, jadi agak susah juga buat Vita tau tentang keseharian bahkan hubungan Keni sama Alita yang malah beda kampus.

Tapi gue yang dari awal udah sensi banget sama nama Alita udah nggak mau lagi diganggu gugat sama kehadiran tu cewek dalam kehidupan gue. Kalo emang Keni masih berhubungan bahkan bisa jadi dia nyabang antara gue sama Alita, gue milih mundur aja. Dari awal hubungan gue sama Keni adalah sebuah kesalahan, nggak peduli siapa pun yang memulai. Dan dari awal gue juga bukan tipe cewek yang rela keliatan ngarep sama Keni. Gue udah ngindar tapi dia dateng lagi. Gue udah terima dia lagi dalam kehidupan gue tapi dia bikin gue nyesek lagi. Cukuplah semua ini, gue nggak pengen idup baru yang gue jalanin di kota ini berantakan gegara Keni.

Minggu berikutnya gue mulai nggak pernah kontak Keni lagi, and guess what??? Dia juga nggak hubungin gw lagi setelah beberapa kali smsnya gue cuekin. Dia nggak pernah ke Malang lagi, sampe akhirnya gue juga memutuskan buat pindah kost tanpa sepengetahuannya. Fix, sejak gue pindah kost gue bener-bener udah nggak pernah ketemu atau bahkan kontak lagi sama Keni. Entah siapa yang memulai perpisahan ini, entah siapa yang emang menghendaki perpisahan ini, yang jelas cerita gue sama Keni sudah berakhir disini.

Gue sedih??? Dikit… Tapi gue nggak mau kuliah gue kali ini berantakan lagi. Disini gue ngerasa nyaman sama orang-orang baru, sama kesibukan baru gue di kampus dan Himpunan, juga sama ketidakhadiran Keni dalam hari-hari dan pikiran gue. Semua itu benar-benar berjalan sukses sampe akhirnya gue kembali ke Surabaya karena pekerjaan, dan gue ketemu Keni lagi.

******

Gue baru turun dari bus jurusan Malang-Surabaya, saat Keni menyambut gue dengan senyumnya yang manis banget. Kayak biasanya, kalo day off gue selalu abisin waktu di Malang buat ketemu Bagas, cowok semata wayang gue. Dan hari ini gue kebagian jadwal online jam 8, jadi pagi-pagi banget Keni udah ngejemput gue di terminal buat nganter gue langsung ke kantor.

“Nggak pengen sarapan dulu?” tanya Keni saat kami berjalan menuju motornya terparkir.

“Nggak keburu ah, pagi-pagi gini macet malah telat ntar gue kalo sarapan dulu.”

“Yaudah, tapi ntar break pertama kamu langsung isi perut ya?”

Gue ngangguk. Sejurus kemudian kami berdua membelah jalanan kota ini menuju ke lokasi kantor gue. Abis nganter gue si Keni langsung balik, dan saat memasuki gerbang kantor gue papasan sama Bayu yang baru mo pulang setelah shift malem.

“Udah makin mesra aja ni kayaknya,” goda Bayu yang tadi ngeliat gue dianter Keni.

“Mesra mbahmu kiper?!” bales gue sambil noyor kepala Bayu yang lagi pake helm.

“Awas yaa, kalo galau lagi…” Bayu masih aja ngeledekin gue.

“Udah ah gue login dulu, keburu telat!” bales gue sambil buru-buru masuk kantor. Bayu pun melarikan motornya untuk pulang.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset