Ken: The Untold Stories episode 15

Part 15 - L4 (Lo Lagi Lo Lagi)

Gue lagi baca-baca file pemberian Endi tadi pake laptop Vani. Ceritanya lagi rajin nih, pengen tau kayak apa sih bentuknya soal ujian CPNS itu. Vani belom pulang, dia cuma pesen kalo gue pengen makan bisa beli di warung deket kostnya. Dia juga bilang kalo ntar mo minta tolong temennya buat nganterin gue liat lokasi ujian, biar gue bisa prepare nanya-nanya mesti naek apaan buat bisa sampe kesana. Gue iya-iyain aja, soalnya kalo ngebantah dia bisa lebih bawel lagi.

Menjelang magrib ada sms dari Vani yang ngasi tau kalo temennya yang katanya mo nganterin gue liat lokasi ujian udah di depan pintu kost. Ni anak gimana sih, masa iya gue jalan sama temennya tanpa dikenalin dulu?! Ujug-ujug langsung minta dianter kan gak sopan. Tapi saat gue buka pintu gue langsung surprise.

“Mas Eka???” gue setengah teriak sambil melotot saat tau kalo “temen” yang dimaksud Vani adalah senior gue di kampus yang dulu. Ini Vani beneran pengen digetok ni kepalanya, nggak bilang dulu kalo Mas Eka yang disuruhnya nganter gue.

“Hai, Vita. Apa kabar?” sapa Mas Eka penuh senyuman.

“Ba-baek, Mas!” jawab gue tergagap.

“Udah siap-siap belom? Katanya mo dianter ke Bekasi?”

“Oh iya iya. Tapi nggak ngerepotin nih?” bales gue basa-basi busuk, dengan perasaan masih kagok setelah lama nggak ketemu Mas Eka.

“Nggak lah… Yaudah, yuk!” ajaknya. Gue masuk ke kamar bentar buat ngambil tas trus ikut cus sama Mas Eka.

Ternyata setelah lulus kuliah Mas Eka kerja di perusahaan swasta di daerah Gatot Subroto. Dulu yang nyariin kost buat Vani juga si Mas ini. Gue tau setelah dia cerita panjang lebar selama kami di perjalanan sih. Dia juga nanyain soal kuliah gue, kenapa pindah kampus, bla bla bla. Ya secara udah bertahun-tahun gue ga pernah ketemu atau kontak lagi sama dia, jadi banyak banget kayaknya yang bisa jadi bahan obrolan sambil menikmati macet di jam-jam pulang kantor gini.

Mobil yang dikendarai Mas Eka sedang merayap di atas jalan tol dalam kota saat dia nanya, “Lo nggak pusing, Vit? Nggak pengen muntah?”

Gue menggeleng. “Kenapa, Mas?” tanya gue.

“Ya kali aja lo mabok ngeliatin gedung tinggi-tinggi begitu,” jawabnya sebelum ketawa.

Sialan gue diledekin. Abis itu gue pun ikutan ketawa karena emang pemandangan di luar kaca mobil adalah bangunan-bangunan pencakar langit yang memenuhi tiap sisi kota ini.

Selanjutnya Mas Eka nanya soal Keni yang gue jawab kalo dia belum lulus. Dari Mas Eka juga gue jadi tau kalo kemarenan selama detik-detik terakhir Mas Eka di kampus dia sering ketemu Keni yang selalu kuliah bawa cewek, dan gue tebak itu Alita. Gila ya, mereka berdua udah kayak amplop sama perangko, ampe kuliah aja saling nungguin.

“Cowok lo anak mana, Vit?” tanya Mas Eka lagi nambahin obrolan.

“Anak Malang, Mas.”

“Hmmm… Pasti sekampus ya?” tebaknya sambil nyengir.

Gue ngangguk.

“Trus Mas gimana? Udah punya calon istri?” bales gue.

“Belum nih. Tapi mantan istri gue punya,” jawabnya masih sambil nyengir.

What??? Serius nggak sih nih orang ngomongnya?

Gue jadi kepo. “Mantan istri???” tanya gue seolah nggak percaya.

Akhirnya Mas Eka cerita kalo setelah wisuda kemaren dia nikah sama temen sekolahnya di kampung. Tapi pernikahan itu cuma berjalan dua tahun, lantaran pekerjaan yang membawa Mas Eka ke kota ini dan bikin rumah tangga yang LDR-an itu nggak berjalan harmonis.

“I’m so sorry to hear that,” ujar gue pelan, empati sama nasib rumah tangganya.

Dari pernikahan itu Mas Eka punya anak cowok yang masih usia setaunan, dan sejak bercerai dia gak pernah bisa lagi ketemu anaknya. Katanya sih keluarga mantan istrinya selalu menghalangi mereka buat ketemuan lagi. Akhirnya Mas Eka menyerah aja sama keadaan yang bikin dia harus hidup sendiri di kota ini, padahal dari penampilannya sekarang keliatan kalo dia udah cukup mapan dari sisi finansial. Udah punya rumah, mobil dan gaji yang cukup tapi masih single fighter. Duren sawit niiih, duda keren sarang duit!

Akhirnya kami sampe juga di lokasi kampus yang bakalan jadi tempat ujian gue besok lusa. Mas Eka ngajak gue turun buat makan malem di warung tenda yang nggak jauh dari kampus itu sambil nanya-nanya ke orang sana soal akses angkutan kalo gue mo kesini dari Jakarta. Kelar makan kami pun balik ke arah kost Vani, gue juga udah punya catetan soal moda transportasi yang harus gue naikin buat sampe kesini. Agak ribet sih ganti-ganti angkotnya, dan meski gue belum pernah kayaknya gue mesti nekad berani jalan sendirian demi ujian CPNS ini.

Sekitar dua jam kemudian kami sampe di depan kost Vani dan langsung disambut senyum sohib gue itu.

“Gimana, ketemu lokasinya?” tanya Vani.

Gue mengangguk.

“Van, Vit, gue langsung balik ya? Udah malem, kalian istirahat aja,” pamit Mas Eka pada kami berdua.

“Oke, Mas. Makasih banyak ya,” bales gue.

“Oiya, besok gue ngajuin ijin deh biar lusa bisa nganterin lo. Kayaknya ribet banget kalo lo ke Bekasi naek umum.”

Gue melotot kaget. “Nggak usah, Mas. Ntar malah nyusahin, ampe mo bolos kerja segala,” jawab gue.

“Udah nggak usah nawar, daripada besok lo nyasar trus bikin Vani stres nggak bisa tidur?! Pokoknya gue yang bakalan nganterin lo ujian ntar,” balas Mas Eka dengan gaya ngomong senior ke juniornya.

Gue ngangguk pelan, dan berusaha mengabaikan perasaan nggak enak atau sungkan, karena mestinya gue bersyukur Mas Eka mau bela-belain nemenin gue selama gue butuh bantuan disini.

“Duda tuh dia,” ujar Vani sambil nyikut gue setelah Mas Eka menghilang dari pandangan kami.

“Iye tadi dia juga udah cerita,” bales gue.

“Waaah… Udah curhat-curhatan segala rupanya?! Trus trus, lo masih nggak minat sama Mas Eka?” tanya Vani exciting. Emang dasar sinting si Vani, dia lupa gue udah punya pacar.

“Nggak ah. Nah elo kenapa tiba-tiba yang jadi semangat gitu?”

“Yaaa kan kali aja Mas Eka masih ngarep sama lo, sekarang kan udah beda. Selain ganteng dan mantan Ketum Himpunan dia juga udah mapan loh!” jawabnya.

“Iya, tapi duda anak satu! Kenapa nggak buat lo aja kalo lo mau?”

Vani tergelak. “Gue juga pikir-pikir kalo soal itu mah,” lanjutnya.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset