Ken: The Untold Stories episode 16

Part 16 - Firasat

Okeh berhubung gue udah lama ngentangin cerita ini dan gue udah mulai lupa sama alur yang gue bikin sendiri jadi marilah kita bersama-sama melanjutkan apa yang sudah dimulai, karena segala sesuatu yang nanggung itu kagak enak *apasiiih…

Gue skip aja bagian dimana gue harus ngejalanin tes CPNS yaa, soalnya dimana-mana yang namanya tes-tesan ya standar gitu lah. Dikasi soal, disuruh jawab, nggak boleh nyontek apalagi ngemodusin pengawas ujiannya, itu lebih nggak boleh lagi *efek udah lupa alur jadi ngaco gini nulisnya. Gue bakalan mulai dengan timeline dimana ceritanya gue udah lolos tes CPNS dan udah resign dari kantor gue yang di Surabaya aja yaa.

Sore itu gue lagi beberes kamar kost. Urusan administrasi perihal pengunduran diri gue sebagai CSO udah gue kelarin, dan hari ini adalah hari terakhir gue ngantor. Rencananya sih gue pengen abisin masa kost disini sampe akhir bulan, tapi karena kerajinan aja makanya dari sekarang gue udah mulai beres-beresin barang gue sambil dikit-dikit ntar gue mo pulangin barang-barang yang nggak mungkin gue angkut ke kost baru gue di Jakarta ntar. Lagian kepindahan gue ke Jakarta masih sekitar 2 minggu lagi koq, jadi gue masih punya banyak waktu buat santai dan maen-maen dulu lah disini atau di Malang sama pacar atau temen-temen yang bakalan gue tinggalin.

Besok pagi gue mo ke Malang. Secara gue bakalan LDR-an yang long banget sama Bagas, jadi gue nggak pengen rugi waktu buat diabisin sama dia donk. Kalo dipikir-pikir sejak gue ngurusin tes di Jakarta waktu itu, sampe beberapa minggu kemudian gue dapet info kalo gue keterima di instansi pemerintah yang gue lamar itu trus gue balik lagi ke Jakarta buat pemberkasan sampe hari ini gue udah di Surabaya lagi setelah nuntasin kewajiban-kewajiban gue sebelum resign di kantor lama, waktu yang gue pake buat sama Bagas ni kerasa minim banget. Jadi mumpung masih ada sisa waktu sebelum gue bener-bener merantau ke ibukota gue pengen quality time dulu lah sama dia. Kasian pacar gue yang satu itu, dia pasti kangen dan bakalan ngerasa kehilangan gue ntar.

Suara notifikasi fesbuk di hape gue menghentikan sejenak aktivitas gue di kamar. Secara anak medsos gitu ya, nggak bisa liat ada notif, bawaannya pengen langsung ngintipin aja ada apaan. Dan ternyata itu notif friend request dong, dari seseorang yang namanya Cha Ntieq. Nama apaaa ini??? Alay banget kan, Sodara-Sodara?

Gue perhatiin fotonya, koq kayak pernah liat gitu ya? Tapi dimana? Siapa? Pas gue intip profilnya yang diprotect karena gue belom approve dia sebagai teman, gue liat nama lainnya dia “Icha” dan disitu gue langsung teringat sesuatu. Ini Icha mantannya Bagas waktu SMP!!! Mo ngapain dia nge-add gue? Ngajakin berantem? Begitu pikir gue waktu itu.

Yang namanya mantannya pacar itu tak patut dibaikin, apalagi sampe berteman di fesbuk, karena berpotensi untuk menimbulkan penyakit yang namanya cemburu, ya kan? Nggak perlu mikir dua kali gue langsung ignore si Cha Ntieq itu. Sumpah waktu nulis nama akun itu jempol gue agak ribet.

Gue balik lagi ke kesibukan gue, sampe akhirnya ada notif lagi di hape gue. Ada inbox, dari si Icha itu lagi!!! Males ah gue nulis nama akun fesbuknya, terlalu ribet! Gue sebut Icha aja deh yaa.

“Sombong euy! Gw diignore” begitu dia bilang.

Gue langsung mengernyitkan dahi. Tapi gue cuekin juga message itu.

Nggak lama hape gue bunyi lagi dan ada pesan lagi dari Icha. “Gw kan cuma pengen kenalan emoticon-Frown ”

Setelah mendengus pelan akhirnya gue bales juga tuh si Icha.

“Oya? Emang belom kenal gw? Kasian amat,” jawab gue.

“Beuuuuh… PDnyaaa. Emang penting buat kenal situ?” bales si Icha.

Laaah ni anak gimana sih? Bukannya tadi dia yang ngebet pengen kenal gue ya? Kenapa sekarang malah nanya penting apa nggaknya?

“Ya terserah lo sih penting apa nggak. Kan elo yang pengen kenalan emoticon-Stick Out Tongue ” bales gue lagi.

Akhirnya gue tungguin agak lama, nggak ada balesan lagi dari Icha. Gue pun ketawa puas, dan melupakan kejadian nggak penting itu.

******

Besok malemnya sepulang kerja Bagas jemput gue di rumah tante. Dia bilang ibunya kangen udah lama nggak ketemu gue, jadi malem ini gue diajakin makan malem bareng di rumahnya. Sebelum ini sih gue udah sering kesini, karena hubungan gue sama Bagas udah bisa dibilang lama jadi gue pun udah diterima dengan baik di rumah ini. Apalagi bapaknya Bagas, beliau sayang banget sama gue. Katanya sih gue ni calon mantu idaman. Haha. Kalimat yang itu cuma kalimat GR koq, tapi gue yakin kalo beliau emang sayang sama gue, keliatan dari sikap dan perlakuannya ke gue.

Bapaknya Bagas ni orangnya kalo gue bilang sih rada koplak, hobinya becanda dan nggak pernah jaim kalo ngomong sama gue. Pernah terang-terangan dia nanyain gue dengan nada becanda, “Vita udah pernah dicium belom sama Bagas?” Dan pertanyaan kayak gitu jelas bikin gue nginyem donk. Pertanyaan macam apa ini??? Kalo gue ngaku udah pernah bahkan sering dicium anaknya ntar gue dijitak, dibilang cewek murahan. Tapi kalo bilang belom pernah juga koq kayaknya si Bapak nggak bakalan percaya ya ngeliat model-model anaknya yang 11-12 sama kelakuan bapaknya. Akhirnya gue senyum-senyum doank yang dilanjutkan dengan kalimat “Ciuman mah boleh-boleh aja, asal nggak dilanjut sama hal-hal yang diinginkan. Kan kalian masih pacaran.” Koplak kan ada seorang bapak nasehatin yang kayak gitu ke anaknya?

Kalo ibunya Bagas beda lagi. Beliau ini tipe-tipe ibu yang kalem, lemah lembut tapi sekalinya ngomong dalem banget! Karena sifatnya yang kayak gitu gue kadang suka kagok kalo berada dalam situasi yang cuma berdua sama beliau, soalnya bingung mesti gimana. Kalo nggak ditanya ya gue nggak jawab. Mo mulai obrolan juga takut salah, bisa-bisa omongan gue di skakmat mulu. Haha.

Kayak malem ini, sehabis makan gue maenan sama kucing piaraan bapaknya Bagas di ruang tamu. Trus si ibu tiba-tiba duduk di samping gue. Bagas entah lagi kemana.

“Jadi berangkat kapan, Nduk?” tanya ibunya Bagas.

“Dua minggu lagi, Tante.” Jawab gue sambil tetep sibuk nguyel-nguyel kucing ganteng di depan gue.

“Terus disana udah dapet kost?”

Gue ngangguk. “Kemaren udah pesen minta dicariin kost ke temen yang kerja disana. Dia bilang sih gampang, cuma ampe sekarang belom ngabarin lagi gimana-gimananya,” jawab gue lagi.

“Oooh… Kalo kamu udah kerja di Jakarta nanti makin jauh donk ya sama Bagas? Gimana nasib hubungan kalian nanti?”

Jleb!!! Bener kan gue bilang? Ibunya Bagas ni jarang ngomong tapi sekalinya ngomong langsung bikin mak jleb, merasuk ke dalam hati dan sanubari.

“Ya dijalani aja dulu lah, Te. Nanti kalo udah ada jalan kan bisa minta mutasi. Nggak enak juga sih pacaran jauh-jauhan,” jawab gue yang udah nggak minat lagi beraktivitas sama si kucing. Mendadak gue lemes denger pertanyaan dari ibunya Bagas.

“Ya memang nggak enak, Nduk. Apalagi kalo udah nikah terus jauh-jauhan, mo jadi apa nanti rumah tangganya,” bales si ibu yang kali ini nggak gue jawab lagi.

Beruntung di moment yang hampir bikin gue stres itu si Bagas nongol dan menyelamatkan gue dari obrolan yang nggak ngenakin sama ibunya Bagas.

“Beb, mo dianter pulang sekarang?” tanya Bagas.

Gue mengangguk, tiba-tiba gue jadi semangat pengen cepet-cepet ngabur dari rumah Bagas.

“Tante saya pulang dulu ya?” pamit gue ke ibunya Bagas sambil cium tangannya. Abis itu gue ke dalem nyari bapaknya Bagas buat pamitan juga.

“Nanti sebelum berangkat ke Jakarta kesini dulu ya, Tante bawain makanan buat bekal,” pesan ibunya Bagas sebelum gue pergi yang gue bales dengan anggukan dan senyuman.

Gue tu sayang sama Bagas, gue juga serius ngejalanin hubungan beberapa tahun ini sama dia, gue pengen merangkai masa depan rumah tangga sama dia, tapi kenapa kalo mikirin soal itu gue langsung pusing sendiri ya? Gimana nggak pusing coba, kita kerja di kota yang berbeda, malah bakalan jauuuh banget. Nggak memungkinkan buat dijalanin dengan ketemuan seminggu sekali, kecuali gue atau dia dikaruniai kekuatan buat ngerubah kentut jadi duit sehingga kita bisa dengan gampangnya beli tiket pesawat Jakarta-Malang kapanpun kita mau. Lagian kalopun duitnya ada, waktunya juga nggak bakalan memungkinkan mengingat jarak yang terlalu jauh. Hah! Cintaku berat di ongkos, terpisah jarak dan waktu.

“Beb, tadi aku sempet diskusi sama bapak,” cerita Bagas setelah kami sampai di rumah tante gue.

“Apaan?” tanya gue.

“Kamu kan mo berangkat dua minggu lagi, kalo misalnya sebelum kamu berangkat kita tunangan dulu gimana?”

Gue tercekat mendengar pertanyaan Bagas itu. Gue mo dilamar sebelum kerja di Jakarta???

“Jarak kita kan bakalan jauh, Beb. Kalo kita udah ada ikatan yang lebih serius mungkin itu bakalan bikin semua orang lebih tenang. Orang tua kita, dan yang penting aku juga lebih tenang ngebiarin kamu jauh disana,” lanjutnya lagi.

“Tenang gimana? Kamu takut aku selingkuh gitu?” bales gue.

“Bukan gitu sih, Beb…” jawab Bagas sambil mengusap kepala gue.

Gue masih bingung dengan arah obrolan ini. Siapa sih yang nggak pengen dilamar sama pacar? Cuma kalo udah ngomongin soal komitmen lebih, gimana nasib LDR kami berdua? Mau tunangan sampe berapa lama sebelum akhirnya bisa nikah? Padahal buat menikah gue pengennya kita ngumpul, nggak mau gue kalo nikah masih jauh-jauhan. Itu sih sama aja bohong, punya suami tapi kayak nggak punya.

“Aku nggak pernah tu punya pikiran kamu selingkuh atau gimana-gimana saat kamu nggak ada di deketku. Cuma kan sekarang kamu udah dapet kerjaan sesuai yang kamu pengen, jadi apa lagi yang kita pikirin setelah ini kalo bukan nikah?” lanjutnya.

“Iyaaa… Tapi kerjaan kita kan juga masih misah-misah gini, Beb. Masa mo nikah jauh-jauhan?”

Bagas diem, mungkin dia mulai mikir juga.

“Kamu nggak pengen nyari kerjaan di Jakarta, Beb?” tiba-tiba gue mengajukan pertanyaaan bodoh. Pertanyaan yang gue udah tau jawaban Bagas pasti “tidak” karena dia nggak mungkin hidup jauh dari orang tuanya.

“Kamu kan tau aku anak laki satu, Beb. Nggak mungkin aku keluar dari kota ini,” jawabnya pelan. See? Dengan kata lain nih kalo ada yang harus mengalah untuk mendekatkan jarak antara kita, gue lah orangnya.

“Aku kemaren ada disuruh bikin surat pernyataan buat nggak ngajuin mutasi dalam lima tahun pertama, Beb…” bales gue yang kali ini bikin Bagas keliatan shock.

“Lima tahun???” tanyanya cepat.

Gue ngangguk.

“Nggak bisa dipercepat gitu masa baktinya? Yang penting udah sah jadi PNS terus minta mutasi kesini gitu?” lanjutnya.

Gue mengangkat kedua bahu tanda tak tahu. Au ah gue juga pusing. Gue ni kerja aja belom kenapa udah mikirin buat minta mutasi sih? Nggak tau diri banget kata pemerintah yang ngegaji gue.

“Kalo mo ngelamar aku sekarang, terus mo nikahnya lima tahun lagi gitu?” tanya gue dengan nada becanda biar obrolan ini nggak terlalu berat.

“Yaaa kelamaan mah kalo lima tahun, bisa keburu mati mikirin kamu aku ntar,” jawab Bagas sambil nyengir.

Gue genggam tangan kanan Bagas, dan memandangnya dengan penuh cinta.

“Kita jalanin aja dulu ya, Beb. Tuhan pasti punya jalan terbaik buat kita,” gue mencoba menenangkan Bagas, sambil dalam hati juga mencoba nenangin diri sendiri biar nggak kelewat takut atau stres ngejalanin kenyataan yang terhampar di depan kami nanti.

Bagas mengangguk, lalu memeluk gue.

“Aku sayang kamu, dan pengen kamu jadi istriku,” jawabnya.

Gue mengangguk pelan dalam pelukannya. Gue juga nggak tau bakalan kayak apa hubungan ini ntar, tapi gue punya keyakinan kalo kita emang ditakdirkan buat berjodoh pasti bakalan ada jalan buat kita bisa bersatu.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset