Ken: The Untold Stories episode 21

Part 21 - Kepastian Yang Tertunda

“Mas, lo nggak pengen ngenalin gue sama anak lo?” tanya gue saat kami berdua lagi duduk di balkon rumah Mas Eka. Gue sih sebenernya cuma pengen ngetes sejauh mana Mas Eka mau bawa gue masuk ke kehidupan pribadinya, ke masa lalunya. Gue udah ditunjukin rumahnya di pinggiran Jakarta Selatan, ini juga udah kesekian kalinya gue diajakin kesini buat bantu dia beres-beres rumah *dasar duda* dan tiap kali gue kesini gue selalu mandangin foto anak cowok dengan pose lagi duduk sambil ketawa lebar. Namanya Alfin, anak Mas Eka sama mantan istrinya.

“Kamu pengen ketemu anakku?” Mas Eka balik nanya sambil ngelipat kertas koran yang tadinya dia baca.

Gue ngangguk. “Dari dulu cuma liat foto-fotonya di hape lo, kapan gue boleh kenalan sama dia?” bales gue.

Mas Eka tersenyum. “Aku aja udah lama nggak boleh ketemu sama dia, gimana caranya aku bisa kenalin kamu?” jawabnya.

Iya sih ya, Mas Eka pernah cerita kalo hubungannya sama sang mantan nggak harmonis, dan itu bikin Mas Eka nggak pernah bisa ketemu lagi sama anaknya. Kasian juga sih sebenernya ada DILF yang kayak gini. Gimana-gimana namanya sama anak pasti ada lah kangennya dia pengen ketemu, ngegendong dan liat perkembangan darah dagingnya sendiri.

“Kapan lo terakhir coba buat ketemu?” tanya gue.

Mas Eka keliatan mikir. “Beberapa bulan lalu, pas ultahnya,” jawabnya.

Gue diem dan ngebiarin dia larut dengan pikirannya.

“Aku telfon mantan istriku, cuma pengen denger suara Alfin tapi dia nggak bolehin. Akhirnya aku minta ijin buat kirim kado aja,” lanjutnya.

“Lo masih nafkahin Alfin, Mas?”

“Masih, rutin tiap bulan aku transferin mantan istriku duit buat Alfin.”

Sebenernya nggak fair juga ya buat Mas Eka, dia masih nafkahin anaknya meskipun jauh, dan buat ketemu aja mereka nggak bisa. Entah kenapa keluarga mantan istrinya nutup akses buat bapak-anak kayak gitu. Padahal kan namanya anak suatu saat pasti butuh kehadiran ayahnya.

“Yang sabar ya,” ujar gue pelan sambil ngusap-ngusap bahu Mas Eka. Gue yakin setegar-tegarnya dia hidup sendiri pasti ada sisi lemahnya kalo udah ngebahas soal anaknya.

Mas Eka mengangguk sambil tersenyum.

“Kamu suka anak kecil?” tanyanya.

“Biasa aja sih, banyakan anak kecil kayak nggak nyaman kalo deket gue. Emang gue galak kali ya?” jawab gue sambil ketawa.

“Belom keluar aja aura keibuannya. Ntar kalo udah punya anak sendiri juga pasti beda,” bales Mas Eka.

Gue ngangguk-ngangguk.

“Pengen punya anak berapa?” tanyanya lagi.

“Dua aja cukup,” jawab gue sambil nunjukin tangan kanan dengan dua jari membentuk huruf V.

“Ah kurang rame kalo 2, kita bikin anak sampe 4 aja ya?” balesnya.

“Diiih… Empat??? Lo aja kali bikin 4 anak sama bini lo,” jawab gue bergidik. Gila anak sampe 4, bisa kayak apaan rempongnya gue coba?

“Kalo istrinya kamu?!” tiba-tiba dia nanya gitu.

Gue tercekat dan langsung speechless. Mas Eka memandangi gue yang masih diem nggak ngejawab.

Akhirnya dia ketawa kecil. “Yaudah dua aja,” ujarnya lagi.

“Emang lo pengen punya anak dari gue ya?” tanya gue pelan dengan sejuta perasaan nggak karuan, antara mau nggak mau kalo Mas Eka serius mo nikahin gue.

Mas Eka narik napas panjang sebelum akhirnya ngomong, “Tergantung kamu mau apa nggak jadi istriku.”

“Got it! Ayo coba ngomong lagi soal status kita, Mas!” teriak gue dalem hati.

Gue diem nunggu dia ngomong lagi. Tapi ternyata setelah itu nggak ada dari kita yang lanjut ngomong, sampe akhirnya gue pikir ya udahlah.

“Laper, Mas. Delivery pizza gih!”

Mas Eka beranjak ke dalam nyari hapenya buat order pizza online, dan gue masih duduk sendiri sambil terus larut dalam pikiran gue.

******

Gue nggak pernah tau seperti apa jalan pikiran Mas Eka tentang hubungan kami. Yang gue tau cuma selama beberapa bulan ini gue berasa digantung. Kita sering barengan, udah kayak orang pacaran, tapi belum pernah sekalipun Mas Eka terang-terangan ngomong sama gue tentang kepastian status hubungan kami. Padahal kalo jealous dia udah pernah, jealous sama Bagas yang foto-fotonya masih kesimpen di file laptop gue. Marah juga pernah, karena gue ngelayap dulu sepulang kantor dan baru sampe di kost menjelang tengah malem. Dipikir-pikir dia siapa gue ya koq sampe segitunya?

Mas Eka emang nggak pernah nanya-nanya soal orang tua gue, tapi dia udah pernah kenalin gue sama orang tuanya. Waktu itu bapak ibunya lagi main ke Jakarta, dan gue nggak ngerti tuh sebelum gue dateng gue dikenalin sebagai temen deketnya atau calon istrinya, yang jelas saat gue ketemu orang tuanya sambutan mereka hangat banget. Ibunya bahkan cerita banyak sama gue soal anak Mas Eka dan minta gue bisa nerima keberadaan anak itu meskipun Alfin nggak lagi sama Mas Eka sekarang.

Punya anak tiri??? Sumpah dalam mimpi pun gue nggak pernah kebayang bakalan punya anak tiri. Tapi kalo misalnya gue sayang sama bapaknya, mestinya gue juga bisa sayang sama anaknya donk ya? “Belum tentu!” kata tante gue. Menurut tante, namanya orang nggak ada hubungan darah suatu saat pasti ada gesekan yang bikin hubungan nggak harmonis. Oke seandainya gue jadi istri kedua Mas Eka mungkin gue bisa tenang karena Alfin ikut ibunya dan nggak idup dalam asuhan gue. Tapi secara Alfin itu selamanya tetap anak Mas Eka, suatu saat pasti ada waktunya buat gue bakalan terlibat dalam satu moment bertiga sama Alfin dan bapaknya. Dan dalam posisi kayak gitu belum tentu gue bisa legowo atau ikhlas berbagi sosok Mas Eka buat anaknya.

Belom lagi kalo gue punya anak, Mas Eka bakalan jadi ayah dari dua anak yang berbeda ibu. Bukan perkara gampang kalo suatu saat perasaan gue harus dihadapkan pada situasi yang menuntut Mas Eka harus bersikap bijak dan adil ke anak-anaknya. Bisa aja gue gagal berperan sebagai ibu peri yang baek hati, karena gue nggak terima dan selalu pengen anak gue sendiri yang menang segala-segalanya daripada Alfin. Butuh toleransi dan kesabaran yang super deh kalo gue bersedia jadi istri Mas Eka sekaligus ibu tiri dari anaknya. Dan tante gue takut gue nggak mampu.

Dari sisi sosial, sekalipun gue bisa cuek karena udah ketutup cinta sama duda kayak Mas Eka, belum tentu keluarga gue juga bisa begitu. Gue ini anak satu-satunya, cewek pula. Secara budaya pasti ortu gue kepengen acara pernikahan gue jadi acara yang berkesan, karena cuma sekali seumur hidup mereka bakalan bikin acara “mantu”. Dan kesan sekali seumur hidup itu jelas bukan dengan cara gue nikah sama duda beranak satu donk?! Tante gue bilang bukannya ortu gue nganggep duda itu nggak baek, tapi alangkah lebih baeknya kalo gue nanti menikah sama cowok yang juga belum pernah menikah kayak gue, biar nggak ada masalah bawaan masa lalu dalam kehidupan baru di rumah tangga gue ntar. Kalo udah diceramahin gitu sama tante, biasanya gue cuma bisa diem. Gue mikir ada benernya juga pendapat tante, tapi kalo sekarang ini cowok yang lagi deket sama gue adalah duda yang kayak Mas Eka terus gimana donk?! Kalo emang hubungan ini nggak bakalan berhasil harusnya gue jauh-jauh aja sama Mas Eka dari sekarang, tapi gimana caranya?

Malem ini lagi-lagi gue pusing mikirin hubungan gue sama Mas Eka, gegara tadi siang tante telfon dan cerita kalo nyokap gue udah tau soal Mas Eka. Tanggapan nyokap ya kayak yang udah pernah dibilang tante, nyokap nggak setuju. Nyokap bahkan berniat ngejodohin gue sama cowok pilihannya daripada gue nekat jadi sama Mas Eka. Pusing kan? Dijodohin? Gue lebih bisa menjamin nggak bakalan bahagia kalo harus nikah sama cowok yang bukan pilihan gue sendiri. Ujug-ujug nikah sama orang yang nggak kita kenal, nggak kita pengen, kan ngeri?! Dan keruwetan pikiran gue hari ini bikin gue jadi betah lama-lama di kantor, padahal sih gue nggak ada kerjaan yang nuntut gue buat lembur. Dari tadi cuma dengerin musik aja di youtube, sampe akhirnya si Difa nyamperin meja gue.

“Tumben belom balik?” tanya Difa yang udah berdiri di samping gue sambil makan martabak manis. Kalo cowok-cowok di ruangan gue sih udah biasa pada pulang malem, malah kadang nginep di kantor. Mereka dapet akses kost gratis di kantor karena ngurusin kerjaan proyek yang emang seringkali gak cukup buat diberesin di jam kerja yang cuma dari jam 8 pagi sampe 4 sore.

“Lagi BT, males di kost,” jawab gue pelan.

“Yaaaah BT. Mikirin apaan sih, Buk? Makan di Kebon Sirih yuk!” ajaknya.

“Makan apaan? Gue nggak doyan nasgor kambing. Bauuuu!!!” jawab gue nggak minat.

“Yaaaah… Terus maunya makan apa? Anak-anak lagi pengen kesana nih,” bales Difa lagi.

“Yaudah gih pada jalan, gue nggak ikutan.”

“Terus lo nggak makan? Apa mo nitip aja ntar dibeliin yang lo pengen deh?” tawar Difa lagi.

Gue menggeleng.

“Udah ah kalo nggak mo ikut kita lo pulang aja, Vit. Ayuk gue anter!” tiba-tiba gue denger suara Endi dari arah belakang.

Gue noleh, ternyata Endi belom balik! Dari tadi nggak liat atau denger suaranya, gue kira dia udah pulang.

“Gue bisa pulang sendiri!” jawab gue menolak. Daripada dianter Endi tapi di jalan ntar gue didiemin mending gue pulang sendiri deh.

“Yakin pulang sendiri?!” goda Difa.

“Yuk, jadi nggak nih kita makan di Kebon Sirih?” tiba-tiba Dimas muncul udah pake jaket.

“Jadi, tapi anterin dulu nyonya satu ini ke kostnya, Dim. Lo kalo nggak pulang sekarang bisa sendirian di ruangan emang berani, Vit?” Endi ngomong lagi.

Gue jadi mikir buat lama-lama di kantor kalo itu cowok-cowok udah pada mo pergi semua, tapi buat ikutan makan gue juga ogah, nggak doyan. Akhirnya gue ambil jaket dan tas gue, bersiap ngikutin langkah cowok-cowok itu keluar ruangan.

Saat pintu lift terbuka di lantai 1 gedung kantor ini gue berjalan ke arah pintu lobby, tapi tiba-tiba tangan gue ditarik sama Endi yang niatnya jalan ke arah parkiran mobil sama anak-anak. “Lo jangan pulang sendiri, kita anter!” ujarnya setengah maksa.

Akhirnya gue nurut juga dan mau pulang semobil sama Difa, Dimas dan Endi.

Sepanjang jalan gue diem aja. Gue duduk di jok belakang sama Difa. Dimas yang bawa mobil dan Endi duduk di sampingnya. Gue nggak ngerti apa yang diomongin cowok-cowok itu, gue nggak nangkep maksud dari kata “Yang jauh segera merapat ya, Ndi?” yang dibilang Dimas dan segera diiyakan sama Endi. Apalah ni anak-anak ngomong pake kode-kode segala.

“Biasa minum kopi emot bbm, ntar kopinya bakalan real, Bro!!!” kata Dimas lagi sambil ketawa.

“Ya sekali-sekali lah, Dim. Biar tau rasa kopi yang sebenarnya,” jawab Endi sambil ketawa juga.

“Eh Vit, beneran nggak mo ikutan makan sama kita aja?” akhirnya Dimas ngajakin gue ngomong dong, baru inget kali dia kalo ada gue juga di dalem mobil.

“Nggak ah, pengen pulang aja terus tidur,” jawab gue.

“BT amat sih? Berantem sama cowok lo ya?” Difa mulai kepo.

“BT nggak buru-buru dilamar,” jawab gue ngasal yang diikuti gelak tawa Dimas. Sialan!

“Sante aja, Vit. Kiamat masih jauuuh ngapain buru-buru merit?!” timpal Dimas.

“Gue sih nggak suka nunggu, Dim. Kalo kelamaan nyari stok baru aja kali ya?” gue makin ngasal, nggak peduli ada Endi disitu yang pasti wondering gue kenapa sama Mas Eka. Atau gue kelewat GR? Bodo amat deh. Yang jelas selama obrolan masalah nikah-nikahan gitu Endi sama sekali nggak nyautin.

Cowok-cowok single dan jomblo yang tiap hari seatap sama gue dalam urusan nyari duit itu tiba-tiba ngerubah rencana, mereka ke Kebon Sirih beli nasgor dibungkus, terus beliin gue lalapan lele dan semuanya dimakan di kost gue. Sebagai tuan rumah yang baek gue pun nemenin mereka makan sambil nggak kebanyakan ngomong. Gue lagi BT, nggak mood makan, dan kalo gue makannya sambil ngomong bisa-bisa ntar makanan gue beneran nggak abis. Makanya gue berusaha konsen buat makan di tengah-tengah perasaan gue yang nggak karuan.

Hape gue berdering, gue liat di layar itu panggilan dari Mas Eka dan nggak gue angkat. Biarin ajalah, gue lagi pusing masalah hubungan gue sama dia, dan gue lagi males ngomong sama dia. Berkali-kali panggilan mati terus bunyi lagi tanpa gue reject.

“Angkat dulu aja lah,” kata Endi yang kayaknya mulai keganggu sama suara berisik hape gue.

Gue ambil hape gue terus nyopot casing belakangnya dan ngeluarin batrenya. Done! Telfonnya udah nggak bunyi lagi. Abis itu Endi nggak komentar lagi.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset