Ken: The Untold Stories episode 25

Part 25 - My Confession

Suatu hari saat kondisi kantor lagi kondusif buat gabut karena bos-bos lagi pada keluar kota, Endi ngajakin gue keluar ruangan. Pas gue tanya mo kemana dia bilang “Ikut aja!”. Gue pun nurut diajak naek lift ke lantai 24, lantai terakhir di gedung tempat gue kerja. Seumur-umur ngantor bahkan gue belom pernah nginjekin kaki di lantai 24 yang ternyata adalah server pusat data dan informasi instansi tempat gue bekerja. Gue pikir ngapain ni anak ngajakin gue maen ke server? Mo liatin monitor yang segede-gede gaban?!

Tapi ternyata kita berdua cuma lewat aja disitu, karena selanjutnya Endi ngajakin gue keluar lewat emergency exit, terus naek satu lantai lagi. Dan saat pintu di lantai atas terbuka, ternyata itu rooftop gedung kantor kita, isinya berjejeran antena-antena entah apaan aja, ada beberapa taneman juga yang tumbuh di dalem pot gede-gede, dan ada helipad. Angin disini kenceng banget, bikin gue berasa ngantuk meski panasnya ngujubile di jam-jam setelah waktu makan siang gini.

“Waaaah… Jadi ada helipad disini?” komentar gue saat berdiri di atas huruf H yang gede banget. Gue aja nggak pernah tau kapan helipad ini dipake, mungkin buat kepentingan mobile-nya bos gede yang punya kantor ini ya?

“Lo belom pernah kesini kan?” tanya Endi yang segera gue bales dengan gelengan kepala.

“Enak banget ya disini, berasa sama tingginya sama monas,” komentar gue lagi sambil berdiri menghadap tugu monas yang posisinya tepat di depan kami.

Endi cuma tersenyum ngeliat kenorakan gue yang baru pertama kali ini nyampe ke rooftop gedung kantor gue.

“Betewe ngapain lo tiba-tiba ngajak gue kesini?” akhirnya otak gue berenti ngasi sinyal norak dan mulai mikir koq tiba-tiba Endi ngajak gue ke tempat ini? Jangan-jangan dia mau bunuh gue dengan cara jorokin gue ke bawah.

“Ada yang mau gue omongin sama lo. Nggak enak aja kalo di ruangan ada anak-anak,” jawabnya.

See??? Ada samting important kan nih??? Gue diem, nunggu dia ngomong yang pengen diomongin.

“Lo masih inget pertanyaan gue waktu kita lagi sore-sore di Monas?”

Gue ngangguk pelan sambil nunggu Endi lanjutin ngomong.

“Kenapa lo nggak pernah kasi gue jawaban, Vit?”

“Apa masih perlu gue jawab, Ndi?”

“Gue nggak tau, gue sekarang ini juga lagi bingung.”

“Bingung kenapa?”

Endi mendengus pelan. “Gue… Gue mau nikah, Vit…” jawabnya sambil nunduk.

Kayak kesetrum rasanya gue denger pengakuan Endi. “Nikah? Kapan? Sama siapa?” tanya gue dengan nada bergetar. Dan gue berusaha ngendaliin diri saat itu.

“Sama cewek yang gue kenal setelah gue pikir lo nggak mau sama gue.”

“Emang kapan gue pernah bilang gue nggak mau?” bantah gue cepat.

Endi lagi-lagi mendengus dan nggak ngejawab pertanyaan gue.

“Ndi… Diomongin aja nggak papa, biar sekalian semuanya jelas. Gue… Gue mau denger apapun yang pengen lo ungkapin koq,” gue berujar pelan, berusaha memahami kalo Endi kayaknya lagi galau.

“Gue bingung, Vit… Gue nggak tau mesti gimana,” jawabnya pelan.

“Iyaaa… Bingungnya kenapa? Katanya mo nikah?! Koq malah bingung?” tanya gue berusaha sabar.

Endi menggeleng pelan, mungkin juga masih sibuk merangkai kata buat diungkapin.

“Gue nggak pernah ngomong soal jawaban gue karena gue liat sikap lo berubah sama gue. Bahkan kemarenan tu gue bingung salah gue apa, tiba-tiba aja lo hobi ngebentak dan ngindarin gue. Ini juga setelah beberapa waktu tiba-tiba lo baek lagi sama gue. Yang pantes bingung tu mestinya gue apa elo?” akhirnya gue yang udah mulai nangis berani ngomong duluan. Tiba-tiba nyesek banget rasanya denger pengakuan Endi kali ini.

Endi cuma ngeliatin gue di depannya yang mulai larut dalam air mata. “Setelah kita dinas ke Surabaya dulu, gue jemput lo di bandara, Vit. Gue sengaja nggak ngasi tau karena mau bikin kejutan buat lo. Tapi ternyata waktu itu lo udah ada yang ngejemput,” ujarnya pelan.

Tiba-tiba gue ngerewind isi memori di kepala gue. Kapan? Waktu Mas Eka jemput gue di bandara itu? Pantesan besokannya sikap Endi berubah, jadi ternyata dia udah tau soal Mas Eka dan dia jealous.

“Gue pikir lo udah bahagia sama cowok pilihan lo, sampe akhirnya lo bilang kalo dia bukan pacar lo, gue baru sadar kalo gue udah salah ambil keputusan,” lanjutnya.

“Sejak kapan lo udah punya calon istri?” tanya gue di sela isak tangis gue.

“Belum lama, tapi itu sebelum lo bilang kalo Eka bukan cowok lo di ultah Oki waktu itu,” jawabnya.

Gue diem, lemes.

“Sejak itu gue jadi bingung, Vit. Jujur gue sayang banget sama lo, bahkan sampe sekarang. Tapi gue udah bikin komitmen buat serius sama cewek gue ini,” lanjutnya.

Gue masih diem, makin lemes. Gimana bisa dia ambil kesimpulan sendiri tanpa nanya dulu ke gue?

“Andai gue nggak ngambil keputusan secepat itu, Vit. Gue rasa gue nggak bisa terus-terusan ngarepin elo yang udah milik orang lain, idup gue harus terus lanjut dengan atau tanpa lo. Sekarang kita deket lagi, jujur gue bahagia, tapi gimana nasib calon istri gue kalo gue nggak ambil sikap?” cerocosnya lagi.

“Ndi…”

“Andai sore itu lo langsung jawab kalo lo juga sayang sama gue, mungkin nggak bakalan kayak gini sekarang,” potongnya.

“Ndi…”

“Lo sayang kan sama gue, Vit? Gue bisa rasain itu, makanya gue berani nembak lo waktu itu. Tapi kenapa lo nggak pernah bilang iya?” Endi seolah nggak ngasi gue kesempatan buat ngomong, dia keluarin semua isi hatinya dengan menggebu-gebu.

“Endi!!! Denger gue dulu…” teriak gue dengan nada bergetar karena nyesek.

Endi pun nginyem dan biarin gue yang gantian ngomong.

“Iya, Ndi… Gue sayang sama lo, gue juga suka sama lo, tapi maaf kalo waktu itu gue nggak langsung jawab, karena banyak yang gue pikirin,” ujar gue pelan. Oke kali ini gue udah nggak mikirin gengsi, mumpung Endi lagi ngebahas kan? Sekalian aja gue utarain semuanya.

“Kenapa?” tanyanya.

“Gue… Gue ngerasa nggak pantes aja buat lo,” jawab gue.

“Kenapa, Vita???” tanya Endi lagi kayak nggak sabar.

“Lo kan pernah bilang kalo lo pengen punya istri yang masih polos. Gue bahkan pernah bilang lo terlalu naif. Dan lo emang bener-bener naif karena nganggep gue cewek polos yang bahkan belum pernah dicium sama cowok lain. Gue nggak sepolos itu, Ndi… Gue bukan cewek sesempurna yang lo bayangin. Dan gue takut kalo lo nggak bisa terima masa lalu gue yang kayak gitu,” jawab gue sambil terisak.

Tiba-tiba gue liat ada bulir-bulir air mata di kedua sudut mata Endi. Dia nangis? Buat gue???

“Kalo lo pengen tau, gue bingung sama perasaan gue sendiri. Gue mikir lo tu terlalu baek, lo selalu jagain gue, nggak pernah macem-macemin gue, lo tu perfect banget di mata gue, dan gue takut lo nggak bisa terima gue yang nggak sebaik elo,” lanjut gue lagi.

Endi masih diam sambil memandangi gue.

“Sekarang lo bilang lo udah punya calon istri, sumpah gue sakit banget dengernya. Tapi gue yakin tu cewek pasti lebih baek segala-galanya dari gue, terus gue bisa apa? Gue bahkan nggak berani ngarep lo lebih milih gue daripada dia,” ujar gue lagi, belaga terima kenyataan. Padahal mah perasaan gue ancur banget.

Tanpa gue sangka, Endi meluk gue kenceng banget. Dan dalam pelukannya gue tau dia terisak, entah sedih atau menyesal atas nasib hubungan kita yang penuh miss-understanding selama ini.

“Maafin gue, Vita… Maaf…” ujarnya pelan.

Gue mengangguk sambil tetap bersandar di pelukannya.

“Gue sayang sama lo, gue nggak peduli elo cewek polos atau bukan. Yang gue tau gue cuma sayang sama lo,” ujarnya sambil mempererat pelukannya.

“Tapi lo nggak bisa gitu aja ngabein perasaan calon bini lo, Ndi…” sahut gue pelan. Gue udah lemes dan nggak pengen mikir lagi. Yang akan terjadi biar terjadilah.

Udah cukup lama gue dalam pencarian cinta sejati, udah cukup lama juga gue merenung, dan cinta sejati dalam sudut pandang gue sama dengan jodoh. Suatu saat jodoh akan menemukan jalannya, karena siapa pun jodoh kita itu udah ditentukan, jadi gue nggak pengen mikir ribet lagi. Hikmah yang gue ambil dari hubungan gue sama Endi adalah gue nggak berjodoh sama Endi, nggak peduli seperti apapun nyeseknya kita berdua karena nggak bisa bersama, karena jalan untuk kita berdua nggak pernah mulus. Tuhan lebih tau segala yang kita butuhkan, bukan apa yang kita inginkan. Gue pengen jadi sama Endi, tapi jalan Tuhan menggiring kita buat berpisah dan nggak bisa bersatu dalam ikatan pernikahan, mungkin karena menurut-Nya Endi bukan yang terbaik buat gue.

Endi bilang dia bahkan udah nyiapin semuanya. Calon istrinya jauh, kerjanya di Gorontalo, dan untuk bisa idup bareng sama istrinya nanti dia udah ngajuin diri ke bos buat ngisi posisi staf di kantor baru kita disana. Gue rasa rencana Endi menikah sama rencana pemekaran kantor gue yang lokasinya di Gorontalo itu bukan sebuah kebetulan, tapi memang udah begitulah jalannya. Tuhan udah siapin jalan buat Endi bisa deket sama istrinya kelak, dan berjauhan sama gue. Oke gue nyerah, gue emang nggak layak buat bersama Endi. Yang bisa gue lakuin sekarang adalah support dia biar dia nggak bingung lagi dengan perasaannya. Kalo dia emang udah niat nikahin tu cewek, dia kudu mantepin ati, meskipun buat bisa ngelupain gue dia butuh waktu, gue juga.

Sementara gue??? Masih nggak terima kenyataan dan patah hati lagi untuk kesekian kalinya. Tapi mungkin kalo gue nggak ngerasain patah hati sama Endi gue nggak bakalan tau gimana belajar dewasa, belajar untuk nggak lari dari kenyataan, dan belajar untuk memahami cara Tuhan mencintai gue. Dia udah siapin jodoh terbaik buat gue yang bukan hanya buat kebahagiaan gue sekarang, tapi untuk selamanya, itu aja sih yang gue yakini. Perkara siapa orangnya kalo itu bukan Endi atau Bagas, kita liat aja nanti.

“Gue masih sayang sama lo, Vit. Selalu sayang,” Endi ngomong dengan sisa-sisa kekuatannya di sela-sela isak tangisnya.

“Iya gue tau, makasih, Ndi… Gue juga sayang sama lo,” balas gue yang masih bersandar dalam pelukannya.

******

Ditinggal nikah lagi??? Tragis banget ya kisah cinta gue, haha. Tapi ya udahlah, bukan salah gue apalagi Endi. Emang udah jalannya begini *ini sih kata-kata penghibur buat orang yang udah pasrah. At least setelah obrolan gue sama Endi waktu itu, kita berdua masih punya waktu buat barengan sampe hari H dia nikah terus pindah kantor. Gue berusaha ada di posisi sebagai sahabat yang support dia dengan keputusannya, dan nggak pengen dia ragu dalam menjalani rencana yang udah dia susun mateng sebelum dia tau kalo gue masih single and available buat dia, karena kenyataannya dia yang udah not available buat gue. Deket-deket sama gue menjelang hari pernikahannya emang bahaya banget buat Endi, tapi anggep aja itu ujian sebelum dia nikah, sekalian ngetes kemantapan hatinya. Dan so far gue liat Endi juga udah berusaha keras mantepin ati. Gue juga so far berusaha ikhlas pelan-pelan siapin ati buat melepas Endi lahir batin, meskipun butuh kerja keras buat gue bisa mentolerir kenyataan yang ada di depan gue.

Dari nyari undangan sampe nyari barang-barang buat seserahan Endi minta gue yang temenin, calon istrinya kan jauh jadi dia nggak masalah kalo gue bantuin Endi bikin persiapan buat dia, tapi yang jelas tu cewek nggak tau siapa gue yang sebenernya. Dia cuma taunya gue temen Endi, itu aja. Bisa berabe kan kalo calon istrinya Endi tau gue ini orang yang pernah disukain sama calon suaminya?

“Jadi mau yang mana, Ndi?” tanya gue sambil ngegelar beberapa contoh undangan di depan kami. Ceritanya kita lagi di tempat temennya temen gue (huwayyah ribet amat bahasanya) mau pesen undangan buat Endi dan gue. Ups, maksudnya buat Endi sama calon istrinya.

“Terserah lo deh, gue nggak pinter milih ginian,” jawabnya sambil mendengus pelan. Pusing kali dia banyak pilihan.

“Laaah yang mo nikah gue apa elo?” bales gue geregetan. Ni anak bener-bener deh, dari kemarenan ngajakin gue belanja tetek bengek barang seserahan semuanya dia bilang terserah gue. Padahal kan gue nggak kenal sama calon istrinya, nggak tau selera tu cewek kayak gimana. Mestinya kan Endi yang lebih paham dan bisa ngasi tau gue biar gue bisa bantu nyari barang yang cocok sama selera ceweknya. Kalo semuanya terserah selera gue ya ntar gue aja yang nikah donk?!

“Udah sih lo pilih aja, Vit. Cewek gue nggak bakalan protes,” jawabnya cuek.

Gue berusaha sabar dengan sikapnya. Ini dia yang mo nikah kenapa jadi gue yang repot sih?

“Yaudah yang ini aja kalo gitu ya?” tanya gue lagi, kali ini sambil nunjuk konsep undangan dengan nuansa emas dan maroon, warna yang gue pengen jadi warna di hari pernikahan gue. Endi ngangguk aja mengiyakan. Soal undangan gue kasi masukan buat milih yang sederhana aja, ga usah kemahalan apalagi sampe yang pake foto-foto segala. Trust me, setelah dibaca biasanya undangan tu dibuang, malah kadang buat nyerok tai ayam. Emang lo pada rela foto lo bekas tai ayam? Haha.

Gue bilang sama Endi, mending dana buat nikah dialokasikan untuk katering, karena biasanya menu makanan yang tersaji itu jadi bahan penilaian dan gunjingan orang selain dekorasi. Kalo cuma buat undangan atau baju, yang sederhana aja. Baju juga nggak perlu lah ampe bikin di bridal, sewa aja cukup. Emang tu baju penganten bakalan lo pake lagi? Nggak kan? Sebulan setelah nikah itu baju pasti bakalan nggak muat lagi di badan lo. Ah gue ngomong udah kayak wedding planner, atau orang yang udah pernah nikah aja, padahal gue dalam posisi yang bakalan ditinggal nikah untuk kedua kalinya. Hiks…

Sebagai temen yang baek dan tau budget Endi buat pernikahannya, gue juga nyariin dia kenalan buat foto prewed murah meriah. Kostum ntar pake baju sendiri aja, dandan bisa lah dandan sendiri, yang penting kan ada tukang fotonya. Nah fotografernya ini gue pake temen kuliah gue yang hobi fotografi, minimal kan dia udah punya kameranya sama udah punya sense dalam menciptakan foto yang bagus dan pantes buat prewed. Bayarannya jadi nggak semahal paket-paket prewed gitu kan? Harga pertemanan aja lah… Tapi tugas gue cuma ngenalin Endi sama temen gue, fotonya kan ntar nunggu ceweknya Endi dateng, dan gue nggak bakalan mau ketemu sama tu cewek.

Calon istrinya Endi ini orang Sumatra, jadi rencananya acara pernikahan antar adat Jawa-Sumatra itu bakalan digelar di kampung istrinya. Udah keliatan kan kalo dananya banyak kepake buat ongkos jalan keluarganya Endi ke Sumatra? Makanya, biaya buat tetek bengek lain yang nggak terlalu penting kalo bisa diminimalisir aja, yang penting kan tetep jadi ijab kabul donk?! Gue ni temennya tapi ampe segitunya tau segala seluk-beluk persiapan pernikahan Endi ya? Beneran deh, jadi orang kayak gue tu rasanya beraaat banget. Lo cewek-cewek yang mau ditinggal nikah sama orang yang lo sayang mendingan nggak usah deh coba-coba bantu kayak gue, bisa capek lahir batin tau nggak. Entah semua ini gue lakukan karena saking sayangnya gue sama Endi, atau karena gue terlalu bodoh.

“Apaan tuh?” tanya Endi saat gue baru kelar ngeprint surat dan gue tanda tangani sebelum gue tumpuk di meja bos.

“Surat cuti,” jawab gue.

“Lo mo cuti? Kapan?” tanyanya lagi keliatan kaget.

“Akhir bulan,” jawab gue lagi sambil ngeloyor ke meja bos terus naroh surat ijin cuti gue buat disetujui bos.

“Lah? Berapa lama? Kan akhir bulan ini gue nikah?” tanya Endi lagi masih kepo.

“Ngabisin semuanya, 8 hari,” jawab gue sambil duduk di sebelahnya yang keliatan masih nggak senang dengan rencana cuti gue.

“Biar gue ada alesan buat nggak dateng di nikahan lo, karena gue lagi di kampung,” jawab gue sambil melet ke arahnya.

Endi cemberut, tapi gue malah geli liat mukanya yang kayak anak kecil nggak dikasi balon.

“Gue yang mo cuti kenapa lo yang sewot sih?” ledek gue lagi.

“Lah gue yang mo nikah kenapa malah lo yang cuti? Mestinya kan gue yang ngajuin cuti duluan?” balasnya.

“Yee… Suka-suka gue donk mo cuti apa nggak?!”

“Lo serius nggak mo dateng di nikahan gue?” tanya Endi, kali ini sambil ngeliatin gue.

Gue menggeleng.

“Yakin???” tanyanya lagi.

“Yakin!” jawab gue mantap. Yakali gue liat Endi ijab kabul, bisa nangis darah gue.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset