Ken: The Untold Stories episode 26

Part 26 - Ini Hidup Gue

Hari-hari gue disibukkan sama kerjaan yang nggak ada abisnya (katanya sih cewek kayak gue baru bakalan bisa jual mahal sama kerjaan kalo udah berumah tangga) dan gue juga udah mulai ngejalanin status baru gue sebagai mahasiswa alih jenjang di salah satu perguruan tinggi swasta terkemuka di kota ini. Halah, terkemuka itu sama dengan mahal, padahal kuliah mahal belum tentu gampang lulusnya. Pertimbangan gue buat kuliah disitu sih cuma pertimbangan jarak, karena gue males nyari kampus yang jauh dari kost. Yakali gue dah capek kerja, masa buat kuliah juga perlu perjuangan lagi?!

Di kampus gue nggak terlalu banyak teman sih, palingan sekedar kenal aja. Itu juga kuliah gue banyakan bolosnya, karena gue keseringan keluar kota. Gue emang sengaja ambil kelas ekstensi yang waktu kuliahnya sepulang kerja. Kalo ngambil kelas khusus karyawan di hari Sabtu-Minggu gue pikir kapan gue liburnya donk?! Hidup juga perlu refreshing kan? Masa iya dari Senin ampe Jumat udah kerja terus Sabtu-Minggu masih harus kuliah? Nggak ada waktu buat gue hangout donk ntar. Makanya gue milih kuliah di hari kerja aja biar sekalian capeknya. Praktis dari pagi ampe malem gue nggak pernah di kost. Malem sepulang kuliah gue langsung tidur, nggak ada waktu buat galau, nggak ada waktu buat merasa kesepian, dan sejauh ini hidup gue masih baik-baik aja. Palingan gue mulai ribet cuma kalo pas ada tugas dan nggak dapet contekan. Hahahaha.

Gue dan small gank gue di kampus juga kadang hangout bareng sih kalo pas weekend. Sebenernya nggak bisa dibilang gank juga, karena kualitas perteman kita nggak deket-deket amat. Palingan waktu buat ketemu anak-anak se-gank tu cuma pas lagi kuliah bareng, terus pulangnya makan bareng dulu. Kalo maen bareng sih bisa diitung jari, apalagi alasannya kalo bukan kesibukan kita buat pulang ke kampung masing-masing? Ya tapi at least gank ini memberi gue sedikit kemudahan dan akses buat dapet pinjeman catetan pas gue bolos, atau informasi tugas dan contekannya (jarang banget tapi, banyakan gue ngerjain ndiri) sampe kerjasama waktu ujian. Anak-anak di gank gue cowok semua, dan dari beberapa makhluk Adam itu nggak ada satupun yang nyantol di ati gue. Mereka juga kayaknya nggak ada satupun yang naksir gue, karena mereka nggak pernah nganggep gue cewek. Emang ginilah resiko jadi anak teknik, status kecewekan gue diragukan bow!!!

Kehidupan gue di kantor??? Biasa aja sih, nggak ada Endi hidup gue kurang berwarna di awal-awalnya. Endi kan sejak abis nikah udah pindah kantor, jadi gue ilang satu temen dah. Kursi bekas tempat kerja Endi masih kosong, dan gue sesekali iseng nempatin kursinya, maen komputer bekas pake dia. Awal-awalnya nyesek tiap kali gue lakuin itu, tapi lama-lama gue terbiasa dan cara yang gue lakuin itu cukup efektif loh ternyata. Analoginya sama kayak kalo kita punya luka di tangan. Makin sering lo ubek-ubek itu luka, awalnya terasa perih, tapi lama-lama lo pasti bakalan kebal juga sama rasa sakitnya. Gue nggak pernah kontak lagi sama Endi, baek-baek lah ngejaga hubungan dia sama istrinya, takutnya dia nggak tenang berumah tangga kalo masih ada bayang-bayang gue di hari-harinya *GR akut.

Sejenak gue lupa sama yang namanya hati, sampe suatu hari di hape gue memanggil sebuah nomer tak dikenal. Gue tu paling males angkat telfon dari nomer yang belum ke-save di kontak hape gue, makanya gue nggak angkat. Gue trauma telfon-telfon begitu biasanya dari sales telemarketing yang ntah dapet nomer gue darimana. Pikir gue, kalo itu panggilan penting dan gue nggak angkat, dia pasti tinggalin sms. Tapi nomer yang satu ini nggak pernah ninggalin pesan, cuma betah bolak-balik telfon meski nggak pernah gue angkat. Sampe akhirnya gue jengah, gue angkat juga akhirnya.

“Halo?” sapa gue.

“Tari, apa kabar?” jawabnya.

Gue kenal banget suara itu, dan gue juga tau banget siapa satu-satunya orang di planet ini yang manggil gue dengan nama “Tari”. Nggak lain nggak bukan dia adalah Keni!!!

Awalnya gue shock tiba-tiba Keni telfon, tapi masa iya gue langsung tutup telfon gitu?! Akhirnya gue pun mikir buat ladenin aja.

“Eh, Keni???” bales gue gitu doank. Bingung mesti jawab apa.

“Kamu sehat? Lagi dimana sekarang?” tanyanya lagi.

“Alhamdulillah sehat. Lagi di kantor lah, yakali jam segini gue molor di kost, bisa dipecat gue,” jawab gue berusaha biasa aja.

“Oiya ya, jam kerja kan ini,” balesnya sambil ketawa kecil.

“Ada apa nih, tumben telfon?” gue balik nanya.

“Hmmm… Emang kalo telfon mesti ada apa-apa ya?” balesnya.

“Ya iyalah,” jawab gue cepat. Sekian puluh taun lo nggak pernah hubungin gue lagi, kalo sekarang tiba-tiba telfon pantes donk gue nanya.

“Nggak papa sih, kangen aja lama nggak tau kabarmu,” jawab Keni akhirnya.

“Oya? KANGEN?” tanya gue memberi penekanan pada kata “kangen”.

“Kamu di Jakarta ya sekarang?” tanyanya lagi. Demen banget ya dari tadi dia nanya mulu. Haha.

“Lo tau nomer gue yang ini darimana?” bales gue mengabaikan pertanyaannya. Karena seinget gue nomer gue yang ini tu baru gue punya pas gue udah di Jakarta, dan gue sama sekali nggak pernah kasi tau dia nomer ini.

“Ada deh,” jawabnya sok misterius.

Gue manyun. Paling males sama jawaban yang kayak gitu.

“Nggak usah manyun gitu donk ah. Emang salah kalo aku cari tau nomermu? Ditelfon ke nomer yang lama nggak diangkat-angkat sih,” jawabnya yang entah gimana caranya dia bisa tau ekspresi gue sekarang.

“Oooh…” jawab gue sambil ngambil hape gue satunya dan ternyata emang bener, ada banyak panggilan dari nomer Keni disitu.

“Bisa kita ketemu, Ri?” tiba-tiba Keni nanyain pertanyaan yang nggak gue sangka.

“Hah??? Ketemu? Sekarang?” tanya gue yang nggak bisa nyembunyiin ekspresi kaget bin ngarep.

“Ya nggak lah… Emang kamu pengen ketemunya sekarang?” balesnya sambil ketawa ngeledek.

Gue manyun lagi. “Ya kirain lo lagi di deket-deket sini,” jawab gue.

“Nggak, aku di Surabaya koq ini. Tapi at least aku jadi tau kalo kamu masih mau ketemu aku,” balesnya mulai songong.

“Emang ketemuan mo ngapain?” tanya gue lagi.

“Ya terserah kamu pengen ngapain. Mo jalan-jalan hayuk, mo berantem juga hayuk,” jawabnya santai.

“Bah ngajakin berantem.”

“Ya kan biasanya kalo baru ketemu kamu pasti sengak sama aku,” jawabnya yang langsung bikin gue diem.

“Aku udah lama nyariin kamu tau, Ri?!”

“Oya???” bales gue.

“Iya, nggak percaya?”

“Ngapain nyariin gue? Gue nggak pernah punya utang kan?”

“Ada yang pengen aku omongin sama kamu,” jawabnya.

“Apaan? Mo bilang i miss you i love you dan sebangsanya?” tanya gue mulai bisa santai.

“Kalo kangen sih jelas, kan aku udah bilang tadi. Tapi…”

“Tapi apa?” tanya gue cepat.

“Aku mo meeting dulu nih. Ntar sambung lagi ya?” jawabnya sambil buru-buru. Yang kayak gini nih yang bikin gue sebel. Sebuah cara cerdas buat bikin gue penasaran dan mau nggak mau pasti mau ditelfon lagi sama dia laen waktu, kan dia masih utang penjelasan tentang sesuatu yang mau diomongin. Ah, Keni Alviando…

******

Sejak itu hubungan gue sama Keni jadi intens lagi. Mendadak gue lupa kalo dulunya gue pernah ngindarin dia sampe nggak mau lagi dihubungin sama dia gegara pernah dibikin patah hati sama dia. Kita sering telfonan, sms, bbm, saling cerita aktivitas masing-masing, kirim-kiriman foto lagi ngapain, dimana dan sama siapa. Udah kayak orang pacaran aja ya kita?! Biarin, kan gue emang lagi nggak punya pacar donk, tapi Keni???

Gue selalu nunggu ada kesempatan buat nanyain soal status relationship Keni saat ini, terutama soal kabar Alita, tapi kayaknya gue belum berani buat nanya sampe kesana. Gue pikir biarin ajalah, toh hubungan gue sama Keni masih sekedar berteman, kalopun kadang dia godain gue dengan candaan yang menjurus-jurus juga gue selalu punya cara buat ngebales becanda.

Yang gue belum pernah mastiin adalah darimana Keni tiba-tiba bisa hubungin gue dan tau kalo sekarang gue hidup di ibukota. Gue inget pernah ngeliat Mas Eka sama Keni di sebuah mall nggak jauh dari kost gue, apa emang Mas Eka yang ngasi akses buat Keni bisa kontak gue lagi? Tapi kan Mas Eka suka sama gue, dan dia taunya Keni tu sodara gue, kalo Keni nanya-nanya soal gue ke dia emang dia nggak curiga apa? Koq bisa sodara sendiri nggak tau kabar gue? Ah sudahlah, gue nggak mau berspekulasi. Gue anggep aja hubungan gue sama Keni sekarang kayak orang yang baru kenal, sebuah hubungan baru yang dirajut dengan baek-baek, dan gue berharap ke depannya pertemanan gue sama Keni akan terus baek, nggak dikit-dikit baper kayak dulu. Woyadong, kan gue udah makin dewasa, bukan ababil lagi.

“Nanti siang jadi dijemput? Jam berapa kira-kira?” tanya Keni di telfon waktu pagi ini gue baru kelar mandi. Gue lagi di Surabaya, hari ini ada visit ke tempat rekanan kantor buat ngecek kerjaan sama Dimas dan rencananya kelar urusan kerjaan gue mo extend di Surabaya ampe hari Minggu. Kebiasaan banget ya gue dinas ke Surabaya sekalian pulang kampung, haha.

“Palingan abis makan siang udah kelar, soalnya dari kemaren udah fix semua koq urusan gue, tinggal cek lokasi terus udah, balik deh,” jawab gue.

“Balik Jakarta?” tanyanya cepat, keliatan kaget.

“Haha. Ya nggak lah, kan gue udah pesen tiket baliknya hari Minggu. Takut amat?!” jawab gue yang paham kalo Keni kuatir kita nggak jadi ketemuan.

“Oooh… Kirain… Yaudah ntar kabarin aja kalo udah mo dijemput, kalo mau ngabur kan aku mesti siap-siap juga,” bales Keni yang rencanya hari ini bakalan pulang cepet demi ketemu gue.

“Iyaaa… Iya… Yaudah lo buruan ngantor gih. Gue mo breakfast dulu terus jalan,” jawab gue sebelum mengakhiri telfon.

Gue turun ke restoran dan ketemu Dimas disitu. After breakfast kita jalan ke tempat rekanan pake mobil sewaan dari hotel. Nggak susah sih buat kita berdua dilepas sendiri di jalanan Surabaya, selain Dimas udah sering ambil kerjaan disini juga kan ada gue yang pernah tinggal disini. Kalo kita berdua dinas di Jayapura baru laen lagi tuh urusannya.

“Ngapa sih gelisah amat, Buk? Liat hape mulu dari tadi?” goda Dimas saat kita udah kelar dari tempat rekanan. Gue minta dianter ke areal Masjid Agung Surabaya buat ketemu sama Keni disana, sedangkan Dimas gue suruh minggat aja ntar, terserah dia mo maen kemana karena pesawatnya balik ke Jakarta baru dia booking besok siang.

“Koq gue deg-degan ya, Dim?” jawab gue pelan.

“Ciyeeee yang mo ketemu mantan,” goda Dimas lagi. Sebelumnya gue udah cerita ke Dimas soal Keni.

“Ah rese lo!” bales gue sambil nonjok lengan Dimas yang lagi nyetir.

Dimas ketawa. “Baek-baek CLBK lo ntar,” ledeknya yang nggak gue jawab.

Mau ketemu Keni, di satu sisi gue seneng lah ya, secara udah lama nggak ketemu terus kita udah hubungan baek lagi selama ini jadi ya perasaan exciting tu nggak bisa dihindari. Tapi di sisi lain gue juga takut, takut bener yang Dimas bilang kalo gue bakalan CLBK. Di masa lalu sosok Keni sangat mempengaruhi hari-hari gue, perasaan gue kayak diaduk-aduk kalo urusan sama dia. Kalo kali ini dia bikin gue sakit hati lagi gimana?

Dari kejauhan gue liat Keni lagi berdiri senderan di samping mobilnya.

“Situ, Dim. Tuh orangnya,” tunjuk gue ke Dimas.

“Tabrak nih ya, tabrak?” goda Dimas lagi yang gue bales dengan cubitan di pinggangnya.

Saat mobil yang gue naikin udah berenti di belakang mobil Keni gue turun diikuti Dimas. Gue ngenalin mereka dulu sebelum buru-buru nyuruh Dimas enyah dari situ.

“Nggak sekalian gue anterin ke dalam nih?” tanya Dimas ke gue.

“Ke dalem ngapain?” tanya gue bingung.

“Yakali mo ijab kabul sekalian, nanggung bener ketemuan di depan mesjid,” jawab Dimas yang bikin gue pengen nyambit mukanya pake sepatu.

Keni ketawa digodain gitu. Akhirnya Dimas pun tau diri buat pamit dan ninggalin gue berdua sama Keni di pelataran mesjid yang jadi ikon kota Surabaya itu.

Gue sadar lagi diliatin sama Keni yang juga senyum-senyum nggak jelas gitu.

“Ngapa lo senyum-senyum gitu?” tanya gue dengan nada ketus, ngilangin grogi.

“Kita kan baru ketemu, kenalan lagi donk… Keni,” jawabnya sambil ngejulurin tangannya.

Gue jadi pengen ketawa, tapi akhirnya ngebales juga uluran tangan Keni. “Vitarie,” bales gue.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset