Ken: The Untold Stories episode 29

Part 29 - Janji???

Gue jalan ke arah pintu depan kost, dan ternyata beneran ada Keni disitu!!! Ni orang sumpah ya pinter banget kalo urusan ngintilin gue, dari dulu selalu sukses aja nemuin tempat tinggal gue meskipun gue nggak pernah ngasi tau. Entah darimana aja idenya buat nyari tau, mungkin kalo pun gue ngumpet di lubang tikus juga ujung-ujungnya dia masih bisa nemuin gue.

“Ken? Koq bisa disini?” tanya gue yang masih shock sama kedatangannya yang tiba-tiba itu. Jadi minggu lalu dia serius sama omongannya buat malmingan sama gue?

“Pertanyaan standar, udah pernah kamu nanya gitu,” jawabnya sambil ngucek-ngucek poni gue.

Gue manyun, tapi akhirnya inget juga buat nyuruh dia masuk. Dan gue lebih inget juga kalo di kamar gue lagi ada Bayu. Mampus nggak gue?!

Sampe di kamar gue ngenalin Bayu sama Keni yang sebelumnya emang udah pernah ketemu waktu gue masih sekantor sama Bayu, cuma baru sekarang aja mereka bisa kenalan. Berada di tengah-tengah Bayu sahabat gue yang tau riwayat kisah cinta gue sama Keni, dan Keni yang belakangan mulai deketin gue lagi ini bener-bener bikin gue kagok. Gue bingung gimana mesti bersikap sama keduanya. Yakin deh, muka BT Bayu waktu liat Keni pasti karena dia nggak restu gue deket lagi sama Keni, dan muka BT Keni pasti karena dia mikir Bayu ini siapa-siapanya gue. Tuhan, boleh nggak gue mendadak invisible sekarang???

Untungnya suasana riweh itu nggak berlangsung lama, karena Bayu udah mo siap-siap buat berangkat ke Gambir. Gue nawarin buat nganter, tentunya sama Keni juga. Awalnya Bayu nolak, tapi karena Keni keliatan setuju juga akhirnya jadi juga kita bertiga naek taksi ke Gambir. Nggak berapa lama nunggu, akhirnya kereta yang dinaiki Bayu berangkat juga. Tut tuuut… Begitulah bunyinya. Waktu itu di stasiun masih boleh ada pengantar masuk sampe ke peron, jadi setelah kereta yang bakalan bawa Bayu pulang kampung itu menghilang, gue sama Keni masih duduk di kursi-kursi yang ada di lantai atas stasiun sambil ngadep ke Monas.

“Sedih amat kayaknya kamu, Ri?” tanya Keni yang ngeliat gue diem aja sepeninggal Bayu.

“Yaaa… Kasian aja sama Bayu. Dia temen gue yang baek banget, kayaknya dia masih berat buat pindah,” jawab gue tanpa noleh ke Keni yang duduk di samping gue.

“Life must goes on, ntar lama-lama dia juga terbiasa,” komentar Keni.

Gue ngangguk. “Terus lo ngapain ujug-ujug dateng nggak ngabarin dulu?” gue balik nanya.

“Loh kan aku udah bilang malming ini mo nemenin kamu maen,” jawabnya sambil nyengir.

Gue jadi ikutan nyengir, antara seneng nggak seneng. “Jujur ya, gue tu nggak pernah percaya sama lo, makanya gue nggak nyangka lo beneran kesini,” bales gue.

“Diiih koq gitu?” protesnya.

“Soalnya dari dulu tu lo tukang gombal paling hebat sepanjang masa,” jawab gue.

“Jangan gitu, ntar kangen loh digombalin sama aku,” balesnya lagi.

Gue mencibir, sampe akhirnya gue denger hape gue berdering, panggilan dari Mas Bos. Ngapain nih si Bos tumben-tumbenan calling gue hari gini?

“Siaaap, Mas???” sapa gue semangat saat ngejawab telfon.

“Vita lagi dimana?” tanya Mas Bos to the point.

“Lagi… Eh, kalo boleh tau, ada apa ya, Mas?” gue balik nanya. Masa iya sama bos gue bilang kalo lagi nongkrong sama cowok di stasiun?!

“Gue bikin acara makan-makan ni di rumah, kan nyonya udah pulang dari rumah sakit, ntar lo dijemput Difa ya ikutan kesini? Biar makin rame,” jawab Mas Bos.

“Ooh… Wajib ya, Mas?” tanya gue lagi dengan nada ragu, lah kalo gue ke rumah Bos terus Keni gimana nasibnya coba?

“Apa perlu gue pake lembar disposisi biar lo ikutin perintah?” kata si Mas Bos becanda.

“Hehe… Ampun, Mas… Ampun…” bales gue sambil nyengir.

“Yaudah gue tunggu. Sekali-sekali malem mingguan sama Difa di rumah gue lah, masa kalian anak muda maunya berduaan mulu,” lanjut bos sebelum mengakhiri telfonnya.

Gue mendengus pelan, terus nyari nomer kontak Difa.

“Vita?” sapa Difa saat telfon tersambung.

“Dif, barusan si bos nelfon,” jawab gue.

“Iyaaa gue juga baru mo telfon lo. Gimana?” balas Difa yang udah ngerti maksud gue.

“Gue nggak bisa ikutan, Dif…” lanjut gue sambil melirik Keni.

“Oh gitu? Ntar gue pake alesan apa donk kalo bos nanyain lo?”

“Ya terserah lo lah, bilang gue lagi nggak enak badan kek, atau apa gitu,” jawab gue.

“Lo lagi ngapain sih? Ada acara ya?” kejar Difa.

“Hehe…” gue nggak jawab, cuma nyengir.

“Oke I see. Ntar gue bilang lo nggak enak badan aja,” lanjut Difa yang bikin gue lega, kayak orang yang udah berhasil boker setelah sembelit berhari-hari.

“Oke thanx ya,” jawab gue sebelum nutup telfon.

“Difa siapa?” tanya Keni setelah gue matiin telfon.

“Temen,” jawab gue sambil masukin hape ke tas.

“Biasa malem mingguan sama dia? Aku tadi denger loh,” tanyanya lagi. Ah kayaknya volume speaker hape gue kudu gue kecilin deh abis gini biar Keni nggak bisa nguping.

“Lumayan,” jawab gue singkat.

Keni keliatan nggak puas sama jawaban gue. Tapi gue nggak dapet pertanyaan lanjutan karena gue keburu ngajakin dia ke bawah buat nyari tempat makan.

“Ri…” panggil Keni saat gue sibuk dengan bbm gue sama Difa yang masih ngebahas soal acara ngibul ke bos.

“Hmmm?” jawab gue setelah naroh hape di meja dan mulai nyentuh makanan yang udah gue pesan.

“Nikah yuk?” tanyanya tiba-tiba. Spontan, gue keselek dengernya.

Keni ngasiin gelas minuman gue sambil ketawa pelan. Gue sempet batuk-batuk dulu sebelum akhirnya nepok lengannya, geregetan gegara baru dibikin keselek.

“Biasa aja donk reaksinya, ampe keselek gitu,” ledeknya.

“Lo ngomong apa tadi?” tanya gue akhirnya.

“Nikah. Aku mo ngajak kamu nikah,” ulangnya tanpa ragu.

Gue ngeliatin Keni dengan penuh selidik. Ni anak baru abis kesambet apa sih?

“Serius ini aku. Kamu belom ada yang ngajakin nikah kan?” lanjutnya.

“Udah pernah,” jawab gue cepat.

“Siapa?” tanyanya penasaran.

“Ada deh,” jawab gue sengaja bikin dia penasaran.

“Terus, kamu mau?”

“Ya kalo gue udah mau nikah ngapain sekarang gue disini sama lo,” jawab gue sambil ngikik.

Keni mendengus pelan. “Kamu pikir aku becanda?” protesnya pelan.

“Lo tiba-tiba ngajakin nikah gimana gue nggak kaget coba?”

“Kenapa emangnya? Aku kan pernah bilang mo nikahin kamu?” bantahnya.

Gue ngernyitin dahi. “Oya???” bales gue sambil mikir, kapan dia pernah ngomongin soal nikah-nikah segala? Ketemu aja baru dua kali ini.

“Gue nggak pernah percaya sama omongan lo,” lanjut gue sambil mulai makan lagi, berusaha santai.

“Kenapa? Kamu pikir aku masih sama Alita sekarang?” balesnya.

Alita!!! Oiyaaaa cewek itu, cewek yang buat gue masuk dalam daftar Dia Yang Namanya Tak Boleh Disebut.

“Oiya, betewe gimana kabarnya dia?” gue balik nanya, ngalihin pembicaraan.

“Baik kayaknya,” jawab Keni cepat.

“Koq kayaknya?”

“Ya aku udah lama nggak ketemu dia, terakhir kontak sih dia baik-baik aja katanya,” lanjutnya.

“Udah putus?” gue mulai kepo.

“Udah lama. Koq kamu jadi want to know soal dia sih? Nggak ada hubungannya sama Alita juga,” protes Keni kayak nggak suka.

“Ya jelas ada donk, dari dulu gue alergi sama tu cewek,” jawab gue mulai sewot.

“Ri… Aku nggak mau bahas yang kemaren-kemaren lah, nggak penting lagi. Yang penting buat aku sekarang, aku udah bisa sama kamu lagi,” Keni mulai ngebujuk gue.

“Penting donk… Lo nggak tau kalo dari dulu gue nggak suka banget sama tu cewek?” jawab gue cepat.

“Tau… Aku tau…” bales Keni berusaha nenangin gue yang udah makin emosi.

Gue diem.

“Sebelum ketemu kamu, aku udah ketemu Vani, Mas Eka, Tantemu, semuanya. Aku juga nggak sembarangan ngajakin kamu nikah sebelum aku yakin, Ri…”

Gue masih diem dan dengerin Keni ngomong.

“Kalo kamu mau tau, aku sayang banget sama kamu, dari dulu,” lanjutnya.

“Dari dulu???” gue memberi penekanan pada kata “dulu”.

Keni ngangguk sambil ngeliatin gue.

Dari apa yang Keni bilang gue ngambil kesimpulan kalo hubungan gue sama dia selalu penuh kesalahpahaman. Keni belum pacaran sama Alita saat gue tinggalin dia pindah kuliah. Keni nggak pernah berani lebih dekat merengkuh hati gue karena dia pikir gue belum bisa move on dari Beta. Sampe akhirnya gue pergi, baru dia jadian sama Alita. Tapi hubungan itu keganggu saat Keni berhasil nemuin gue lagi di Malang. Cuma dia udah terlanjur jadian sama Alita, jadi dia memilih buat lupain gue. Lagi, saat gue kembali ke Kota Surabaya dan ketemu dia lagi, hubungannya sama Alita makin nggak jelas. Dia pengen sama gue, tapi statusnya masih pacar Alita. Dan akhirnya gue pergi lagi ngilang dari kehidupannya. Cerita klasik kayak gitu, menurut lo semua gampang nggak buat gue percaya?

Dan beberapa bulan sebelum dia wisuda dia bener-bener udah putus sama Alita, terus dia kerja dan berpikir buat mulai nyari gue lagi lewat Vani. Emang dasar Vani lemah, bisa gitu percaya kalo Keni segitu cintanya sama gue dan ngasi tau segala tentang gue sekarang. Sampe Keni ketemu Mas Eka yang bener-bener tau tentang lokasi dan gimana gue sekarang. Fix, Keni bisa ketemu gue lagi.

“What a long long journey ya?” komentar gue, agak sinis tapi sedikit so sweet gue rasain.

“Aku udah janji sama Mamaku buat bawa kamu jadi istriku,” balesnya.

“Koq lo PD banget gue mau jadi istri lo?” ledek gue.

“Come on, Ri… Nggak usah pura-pura nggak mau sama aku deh. Aku tu udah ngobrol banyak sama Oom dan Tantemu, dan mereka juga tau koq kalo kamu nggak pernah bisa move on dari aku,” jawabnya yang bikin kuping gue panas.

“Gue perlu konfirmasi dulu sama mereka, bisa aja kan lo ngarang cerita?” bales gue sambil melet.

Tapi Keni malah ketawa. “Boleh… Tapi satu hal yang perlu kamu catet, kalo kita nggak jodoh nggak mungkin aku bisa sampe sini sekarang, di depan matamu,” tantangnya.

Jodoh??? Ah, ngomongin perkara satu itu tiba-tiba kepala gue puyeng. Gue belum tau bener jodoh itu seperti apa, tapi yang gue yakini cuma satu, jodoh akan menemukan jalannya. Nggak akan ada yang nggak mungkin terjadi kalo udah jodoh. Asam di gunung, garam di laut, jadi satu di kuali. Gue dimana Keni dimana, bertahun-tahun penuh konflik, akhirnya hati kita bisa ketemu lagi sekarang. Tapi masa iya sih kayak gitu? Selain soal kejujuran perasaan Keni, gue masih butuh waktu buat lebih yakin.

“Lo mo nikah sama gue? Gimana caranya? Lo kerja dimana gue dimana,” jawab gue masih kebanyakan mikir.

“Ah soal kerjaan itu nggak usah dibikin pusing lah. Aku bisa resign terus nyari kerjaan baru disini kan?” jawabnya santai.

“Lo tu nyari kerjaan kayak nyari upil aja, emang segampang itu?”

“Woyadong, kantor mana yang bisa nolak aku? Kamu aja nggak pernah bisa nolak aku kan?” jawabnya PD banget.

Mau nggak mau gue nyengir juga denger candaannya.

“Oiya, kabar nyokap lo gimana? Serius dia pengen gue jadi mantunya?” tanya gue mengingat sosok Mama Keni yang baek banget sama gue.

“Iyalah, dari pertama ketemu kamu waktu itu Mama sering banget nanyain kamu. Gimana aku bisa lupain kamu kalo Mamaku ngidamnya kamu yang jadi mantunya coba?”

“Good boy… Gitu donk, nyari bini tu yang disukain nyokap, biar akur mertua sama mantu!” bales gue godain Keni

“Kamu mau ketemu Mama?” tanyanya tiba-tiba.

Gue ngangguk. “Tapi ntar lah liat kapan bisanya,” jawab gue.

“Yang penting kamu mau nggak jadi mantunya Mama? Kalo ketemu cuma basa-basi doank ntar Mama kecewa loh,” tanyanya lagi.

Ditanya soal kemungkinan jadi mantu gitu gue manyun lagi. Bukan nggak mau, tapi gue butuh waktu. Gue baru aja denger cerita Keni dari A sampe Z soal perjuangannya nyariin gue, otak gue masih loading ini buat nerima semuanya, masa ujug-ujug udah dicecer kudu jawab “iya”???

“Yaudah kalo gitu ketemunya ntaran aja kalo gue udah bersedia lo nikahin,” jawab gue sambil melet.

Selesai makan, gue ngajak Keni pulang ke kost. Tapi bukannya jalan ke pintu keluar Keni malah ngajakin gue belok ke loket penjualan tiket dulu. Dia beli 2 tiket Anggrek Pagi buat besok, buat gue sama dia ke Surabaya. Iseng banget kan ya? Waktu gue protes dia bilang ikut aja, waktu gue bilang kalo gue nggak bisa bolos kerja dia bilang ga peduli. Dikira itu kantor punya nenek gue apa??? Dan amazingnya, ini weekend loh, tapi tiket kereta ke Surabaya yang biasanya gue aja susah dapetnya kalo beli langsung pas weekend gini ternyata masih available buat kita saat itu.

******

Keni ini gila, emang bener-bener udah gila. Kalo udah punya kemauan nggak bisa ditolak. Yakali gue diajakin pulang kampung hari gini, otomatis Senin besok gue kudu bolos kerja donk?! Dia bilang sekalian aja gue nggak ngantor, toh bos-bos gue taunya gue nggak enak badan kan karena malem minggu ini nggak ikutan dateng ke acara di rumah Mas Bos?

Sepanjang malam gue mikir, apa iya dia seserius ini sama gue? Banyak ya yang udah terjadi selama bertahun-tahun dari awal gue kenal dia, gue pernah jadi adek ketemu gedenya, gue pernah jealous dan nggak terima dia sama cewek laen, begitu pun gue juga pernah sempet lupa perasaan gue ke dia dan menjalin hubungan sama cowok lain. Tapi balik lagi kalo nginget-nginget semua itu dia bilang nggak penting, karena yang penting sekarang adalah tentang kita berdua. Gue jomblo dia juga jomblo, gue sayang dia juga sayang, so apalagi masalahnya? Ini cuma tentang gue yang masih belum berani jujur sama perasaan gue sendiri kalo gue emang masih selalu punya hati buat dia. Ketakutan gue untuk sakit hati lagi bikin gue masih nggak yakin kalo kali ini Keni serius dateng bawa cinta buat gue. Ah cinta, kata apa itu???

“Aku pernah dua kali kehilangan kamu, dan kali ini aku nggak bakalan biarin kamu pergi lagi,” ujarnya pelan sambil ngeliatin gue. Di matanya gue berusaha nyari kemungkinan-kemungkinan bullshitnya, tapi yang ada tiap kali ngeliat dia ati gue langsung melting. Lemah! Hati gue emang lemah kalo urusan sama dia.

Hari minggu menjelang malam, kita nyampe di Stasiun Pasar Turi. Keni langsung ajak gue naek taksi buat ke rumahnya. Ini kita beneran kayak orang nggak ada kerjaan deh, kayak ada sesuatu yang gawat darurat banget sampe dibelain pulang, padahal kan kalo cuma buat ketemu ortunya Keni bisa ntar-ntaran aja. Tapi Keni udah bilang sekarang, ya jadilah sekarang, nggak bisa nunggu weekend depan.

Taksi yang kita naikin berenti di sebuah areal TPU nggak jauh dari kota. Gue bingung kenapa Keni ngajak gue kesini, yakali jam segini gue diajakin ke kuburan, kan horor?! Perasaan gue udah nggak enak aja waktu gue ngikutin langkah Keni masuk ke areal pemakaman.

Dan ternyata perasaan gue beneran ancur saat tau bahwa nama yang tertulis di batu nisan yang sekarang ada di depan gue adalah nama nyokapnya Keni.

“Ken?” cuma itu yang bisa gue bilang saat itu di tengah kebingungan gue.

“Iya, ini Mama, Ri…” jawabnya.

Seketika itu juga air mata gue menetes, gue duduk di samping tempat peristirahatan terakhir nyokapnya Keni dengan penuh kediaman, menyadari bahwa sosok anggun dan penuh keramahan yang pernah gue kenal beberapa waktu lalu sekarang udah nggak bisa lagi gue liat.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset