Ken: The Untold Stories episode 30

Part 30 - From This Moment

Sekembalinya gue ke Jakarta, badan gue gempor dong. Gue sakit, masuk angin sampe bikin badan gue demam, pala pusing, pokoknya gue nggak kuat bangun dari kasur apalagi buat jalan ke kantor. Dalam 2 hari gue PP Jakarta-Surabaya, wajar donk kalo fisik gue tumbang?! Lagian si Keni, Jakarta-Surabaya dikira lapangan bola kali, gue diajakin bolak-balik nggak kira-kira. Tapi kalo nggak kayak gitu mungkin gue nggak bakalan tau satu hal, bahwa nyokapnya Keni udah meninggal beberapa bulan yang lalu karena suatu penyakit yang nggak perlu gue share disini.

Dalam kesendirian gue di kamar, pikiran gue jalan mulu. Apa iya ini udah garis kuasa-Nya? Apa iya kali ini gue sama Keni bakalan bener-bener nggak berpisah lagi, dan hati kita bakalan bener-bener bersatu dalam ikatan pernikahan? Apa iya Keni serius mau pindah kerjaan demi gue disini? Makin dipikir pala gue makin pusing, dan sekarang gue bener-bener pengen nangis.

Gue telfon Tante gue dan nyeritain semuanya tentang Keni. Tau apa yang dibilang Tante? Waktu gue ajak Keni ke rumahnya tempo hari, Keni udah minta ijin sama Oom dan Tante gue buat nikahin gue, dan Keni berharap dukungan penuh dari orang terdekat gue itu. Menurut Oom dan Tante si Keni serius, karena kalo dia main-main nggak bakalan dia seberani itu ngadep ke mereka yang sama aja kayak orang tua gue. Jadi dengan kata lain Oom dan Tante ngedukung, tinggal gimana guenya. Urusan sama bokap nyokap gue mah gampang, asal Tante rekomendasiin Keni aja, Tante yakin ortu gue nggak bakalan kebanyakan nanya lagi. Syarat dari Tante gue buat Keni waktu itu cuma satu, kalo Keni mau nikahin gue Keni harus pindah kerjaan ke Jakarta. Yakali kita nikah tapi LDR-an, kan dulu masalah kerjaan itu juga yang bikin hubungan gue sama Bagas kandas.

“Saran Tante, sekarang kamu berenti bohongin perasaanmu sendiri. Tante tau hati kamu selalu ada buat Keni. Lupain masalah yang kemaren-kemaren, belajarlah buat percaya kalo Keni itu serius sama kamu, Mbak…” kata Tante saat gue udah mulai terisak mendengar semua ceritanya tentang Keni.

“Atau kalo kamu emang masih ragu, kamu sholat istikharah deh. Manjur banget itu,” lanjut Tante.

“Iya, Te…” jawab gue pelan. Gue masih nggak bisa ngomong, gue sendiri nggak percaya Keni bisa sejauh ini ngejar gue. Sebagai cewek mestinya gue bangga donk ya ada cowok yang segitunya berjuang demi dapetin gue, tapi mungkin justru rasa amazing yang berlebihan itu akhirnya bikin gue masih nggak bisa percaya aja.

Kelar ngobrol sama Tante, gue jadi makin kejer nangisnya. Di kepala gue melintas lagi kejadian-kejadian yang masih bisa gue inget dari saat pertama kali gue kenal Keni, terus deket sama dia sampe saat gue berkali-kali menjauh dari dia. Gue rangkai satu-persatu kejadian demi kejadian sampe nyambung ke saat dimana Keni ngungkapin perasaanya kemaren. Kesimpulan gue semuanya terjadi cuma karena satu kesalahan, karena gue sama dia sama-sama nggak pernah saling jujur sama perasaan masing-masing. Keni kan kalo ngomong selalu ambigu, sikapnya di mata gue selalu terlihat sebagai Raja PHP, gue selalu dalam posisi bingung antara dia serius apa nggak. Coba jujur dari awal, abaikan soal Beta atau Alita, mungkin kita udah pacaran dari taun kapan kan?

Mengingat semuanya bikin dada gue sesak, gue nggak bisa lagi nahan buat nggak hubungi Keni.

“Tari?” sapa Keni saat dia jawab telfon gue.

“Lagi ngapain?” tanya gue pelan.

“Di kantor, mikirin kamu,” jawabnya yang terdengar sambil cengengesan. Dan jawaban yang kayak gitu malah bikin gue makin nyesek.

“Kenapa, Ri? Koq nangis?” tanyanya lagi saat menyadari isak tangis gue.

“Nggak papa, aku kangen…” jawab gue mulai manja. Ah, dasar cewek sejati gue ni.

******

Pertengahan Juli 2011, akhirnya Keni sama Papanya nyampe juga di rumah gue, ketemu sama Papa Mama gue. Disitu juga ada Tante sama Oom yang datang ke rumah setelah ngejemput gue di bandara. Hari itu Papanya Keni dan beberapa kerabatnya dateng ke rumah buat mengkhitbah gue, dengan kata lain ibarat hotel gue udah dibooking, tapi tanpa DP yaaa… Gue sama Keni cuma senyum-senyum doank dengerin ortu kita pada ngobrol segala macem, dari yang awalnya ngomongin soal hubungan kita sampe ke obrolan lain yang bikin kita males ikut nimbrung disitu.

“Akhirnya, sekarang kamu nggak bisa lari-lari lagi,” kata Keni pelan saat gue lagi nemenin dia makan.

“Kalo tebar pesona sama cowok lain masih boleh nggak?” tanya gue godain dia.

“Boleh… Tapi yang penting 4 bulan lagi nikahnya tetep sama aku,” jawabnya santai. Percuma lah gue usaha bikin dia jealous atau panik, PD-nya Keni udah masuk kategori parah.

Sebelum kunjungan ke rumah, Keni udah ngajuin surat pengunduran dirinya dari tempat kerjanya sekarang. Sesuai aturan, dia baru boleh off dari kerjaannya yang sekarang terhitung sebulan setelah permohonan resign-nya disetujui. Tapi Keni udah mulai bergerak apply lowongan-lowongan kerjaan yang sesuai bidangnya di Jakarta. Dan mungkin memang inilah yang namanya jalan jodoh, menikah itu ibadah kan, niat baik kita buat menyempurnakan agama terasa sangat direstui sama Tuhan. Terbukti, usaha Keni buat nyari kerjaan baru di Jakarta nggak pernah keganjel hal-hal yang sulit. Segala urusan kita menjelang persiapan pernikahan juga dimudahkan banget sama Tuhan, dan semua itu bikin gue makin yakin kalo ini memang jalan jodoh gue.

Satu setengah bulan sebelum hari-H, Keni diterima kerja di tiga tempat yang tiga-tiganya minta dia mulai kerja di hari yang sama. Setelah memperhatikan, mengingat dan menimbang ala-ala bikin Surat Keputusan Menteri, akhirnya Keni dan gue sepakat milih salah satu kerjaan yang menurut kita udah paling oke dari segi salary, lokasi dan suasana kerja. Sebagai calon istri yang baek gue tekankan sama Keni bahwa kerja itu bukan semata karena gajinya berapa duit, tapi yang penting kita dan keluarga nyaman ngejalaninnya. Ukuran bahagia yang diajarin bokap gue bukan diliat dari sebanyak apa harta yang kita punya, tapi kebahagiaan sejati adalah ketenangan hati. Percuma jadi orang kaya kalo harta yang dimiliki dari hasil korupsi, dan akhirnya bikin tidur nggak pernah nyenyak karena takut keciduk KPK kan? Everything needs money, but money is not everything, karena ada hal-hal yang nggak bisa dibeli dengan uang, yaitu waktu dan kebahagiaan. Gue lebih milih hidup yang pas-pasan aja. Pas lagi butuh apa, pas duitnya ada. Kerja nggak perlu gaji gede banget yang penting cukupan. Cukup buat beli rumah, cukup buat beli mobil, cukup buat naek haji, hahahaha. Makin lama makin ngaco nih gue ngomongnya.

Gue lupa darimana gue dapet kalimat ini:
“Saat kita mencintai seseorang, ada kala nya seseorang itu menjadi dunia kita… Tempat dimana kita serasa hidup. Ada kala nya seseorang itu menjadi matahari… Sinarnya begitu hangat dan kita serasa planet yang terus saja mengitarinya tanpa henti. Ada kala nya seseorang itu menjadi bintang dilangit… Indah dan enak dibuat merenung tengah malam. Saya tidak habis fikir orang-orang menghabiskan jutaan bahkan milyaran dollar cuma untuk tahu… Apakah disana ada kehidupan?”

Buat gue sekarang, kehidupan itu adalah Keni, bintang itu adalah Keni, matahari itu adalah Keni dan dunia gue sekarang gue jalani bersama Keni. Gue nggak butuh lebih banyak materi atau apapun, karena buat gue Keni adalah yang paling berharga melebihi apapun. Gue bisa nyari materi atau hal-hal duniawi berdua sama dia, tapi andai gue harus hidup sendiri tanpa dia dengan harta warisan yang nggak abis buat tujuh turunan pun rasanya gue nggak akan mampu. Beruntungnya, Keni sepakat dan ngerti banget maksud gue.

Dan akhirnya, 20 November 2011 gue jadi juga ijab kabul sama Keni, dihadiri kerabat dan beberapa temen kantor gue. Mendengar Keni ngejawab bokap dengan kalimat “Saya terima nikah dan kimpoinya, blablabla…” air mata gue langsung menetes perlahan, antara seneng sama terharu karena sebuah nama yang udah lama bersarang di lubuk hati gue akhirnya bisa diabadikan juga di buku nikah kita berdua. Nama itu adalah Keni Alviando.

“Ken, kayaknya nggak enak ya kalo aku masih kan ken kan ken aja manggilnya,” kata gue sambil nyopotin segala atribut resepsi yang nempel di badan gue. Sumpah pake baju pengantin plus sanggul-sanggulnya seharian tu bikin pala puyeng deh.

“Ya kamu, sejak kapan kamu berenti panggil aku Mas? Kan kamu sendiri yang ngubah-ngubah panggilan,” jawabnya yang lagi duduk senderan di kasur.

“Ya kan dulu manggilnya Mas karena ceritanya aku adekmu,” bales gue sambil nyengir.

“Oooh… Berarti sebenernya sejak kamu berenti manggil Mas kamu tu udah mulai nganggep aku bukan kakak lagi ya? Nggak peka banget sih aku,” godanya.

“Kan aku pernah bilang kalo kamu emang cowok paling nggak peka,” jawab gue sambil melet ke arahnya.

Keni terkekeh. “Jadi ternyata emang udah lama ya perasaan kita bukan lagi rasa sayang antara kakak sama adek, tapi antara laki-laki dan perempuan,” ujarnya sambil ngeliatin gue.

Yaaa begitulah… Rumah tangga kita berawal dari sebuah hubungan kakak-adek, yang belakangan gue tau bahwa waktu dulu dia minta gue jadi adeknya kan dia pernah bilang kalo gue bukan tipe cewek yang bikin dia tertarik buat diajakin pacaran, karena ternyata dia lebih kepengen ngajakin gue nikah. Hehehehe. Dan yang namanya dua orang yang sudah berjodoh itu nggak peduli seperti apapun kehidupannya di masa lalu, nggak peduli sejauh apapun jarak yang membentang, nggak peduli secomplicated apapun masalah yang harus dihadapi, saat hati sudah mantap, Tuhan pasti akan memudahkan jalannya. Karena sesungguhnya kata hati adalah kebenaran yang berasal dari Tuhan. Dan restu Tuhan akan selalu mempermudah segala jalan yang harus dilalui. I knew it, and I’ve prove it.

-END-


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset