Ken: The Untold Stories episode 31

Epilog

Jam 8.30 gue udah sampe kantor. Tumben-tumbenan nih pagi-pagi, biasanya juga jam 9 ke atas gue baru nongol di kantor. Apa lagi alesannya kalo bukan status gue sebagai ibu beranak dua yang harus beresin segala urusan di rumah dulu sebelum gue bisa berangkat kerja dengan tenang?! Iya, pagi ini gue rada grubak-grubuk di rumah, sebelum jam 9 gue harus udah sampe kantor karena jam 9 ada rapat.

Sebenernya hari ini mood gue agak berantakan. Apa pasal? Semalem ada mimpi yang mengganggu gue. Tiba-tiba aja gue mimpiin Endi, gue nggak inget mimpinya mulai darimana. Yang gue inget cuma gue sama Endi ada di satu frame yang sama. Dia yang awalnya nggak negor gue tiba-tiba terjebak dalam kondisi yang mau nggak mau bikin dia harus ngomong sama gue. Kita ngobrol ini itu sampe akhirnya dia nganterin gue pulang. Dalam perjalanan pulang kita ngelewatin sebuah rumah makan khas Jawa Timur favorit gue terus dia bilang kalo dia sering kesana. Itu aja sih yang gue inget dari mimpi semalem. Cerita di mimpi gue emang biasa aja ya, tapi yang luar biasa adalah perasaan gue yang tiba-tiba aja jadi melo keinget Endi lagi.

“Jalan sekarang, Mbak?” tanya Ayu, temen seruangan gue yang akhirnya nyadarin gue dari lamunan yang lumayan lama karena sekarang udah jam 9 aja.

Gue pun mengiyakan ajakan Ayu. Kita naik lift ke lantai 12, terus pas masuk ke ruang rapatnya, belum banyak yang dateng. Sambil nunggu gue basa-basi dikit sama salah satu undangan rapat yang kebetulan juga mantan bos gue, sementara si Ayu ngisi daftar hadir. Setelah nulisin nama gue Ayu pun nyodorin daftar hadirnya dan gue langsung tanda tangan bentar terus ngobrol lagi sama mantan bos.

Nggak lama Ayu nyolek gue, pas gue noleh ke arahnya tetiba dia bisikin gue, “Mbak kayaknya kita salah masuk ruangan deh,” sambil nunjuk judul rapat di bagian header daftar hadir. Waktu ada kata “Tangerang” gue langsung ngeh!

“Pak, ini bukan rapat Jogja?” tanya gue ke mantan bos sambil nunjukin undangan yang gue bawa yang mestinya rapat sama orang dari DIY. Gue lirik orang di depan gue dan ngeliat bagde di lengan kirinya, ada kata “Tangerang” tertulis disitu.

“Oh bukan, Vit. Kalo yang Jogja di sebelah,” jawab mantan bos gue.

Kampret kan? Setelah ngakak bareng akhirnya gue sama Ayu pamit pindah ke ruangan sebelah yang setau gue dulunya bukan ruang rapat, jadi wajar donk kalo tadinya gue sama Ayu langsung masuk ke ruangan rapat yang biasa dipake kalo gue rapat di lantai 12 ini? Keki nggak sih kalo salah masuk ruangan gitu??? Pelajaran hari ini adalah “sebelum mengisi daftar hadir dibaca dulu judul rapatnya, jangan asal tanda tangan aja.” Untung rapatnya belom mulai. Coba kalo dah mulai dan kita belum sadar kalo salah ruangan, kan bisa cengo kebingungan ini rapat ngomongin apaan. Hahahaha.

Gue duduk dan dengerin paparan selama 3 jam lebih. Nggak biasanya rapat gituan bisa ampe lewat jam makan siang. Meskipun dibagiin nasi kotakan juga tapi gue paling males makan yang kayak gini nih, di kotak, pake sendok bebek, mending gue nggak makan. Mendingan gue nunggu rapatnya bubar terus bawa nasi kotaknya ke ruangan buat dimakan pake piring sama sendok yang lebih layak daripada kardus kotakan gitu.

Selesai rapat, gue sama Ayu keluar ruangan masih sambil ngebahas ketololan kita tadi pagi. Di tangan kiri gue ada kertas undangan gue tumpuk sama agenda, berita acara rapat dan nasi kotakan gue. Tangan kanan gue megang hape. Mendekati pintu lift gue sempet agak shock, karena gue ngeliat seseorang berdiri disana lagi nungguin lift. Gue emang lagi nggak pake kacamata ya, tapi biar samar-samar gitu gue juga masih bisa ngeliat kalo orang di depan lift itu adalah Endi!

Gue shock, tapi kan nggak mungkin gue pingsan disitu?! Akhirnya gue putusin buat stay cool aja sambil terus ngobrol sama Ayu. Dan saat langkah kita berdua udah sampe di depan Endi, pintu lift terbuka. Gue sama Ayu masuk setelah Endi masuk duluan. Posisinya gue di depan dinding tempat tombol lift, Ayu di samping gue dan Endi di belakang gue.

Sejak sebelum masuk lift tadi gue udah deg-degan, mungkin karena udah cukup lama kita nggak pernah ketemu, terus tiba-tiba harus ketemu satu lift gini. Kalo disuruh milih mungkin gue sama Endi sama-sama nggak mengharapkan bisa amprokan kayak gini, tapi ternyata???

“Mo dinas, Ndi?” tanya gue sambil noleh ke arahnya, karena gue liat dia bawa ransel.

Endi tersenyum setelah keliatan kaget sama pertanyaan gue. Tapi akhirnya dia ngejawab, “Ke kantor sebelah.”

Gue yang udah ngerti kalo maksud dari “Kantor sebelah” itu adalah tempat buat nyairin anggaran yang lokasinya di Juanda cuma ngejawab “Oooh…” karena gue bingung mesti ngomong apalagi.

“Ke kantor sebelah koq mencetnya lantai 10?” tiba-tiba si Ayu nyeletuk. Sialan si Ayu! Gue juga baru ngeh kalo tadi di antara gue sama Ayu nggak ada yang mencet tombol angka 10 di depan gue. Kan tangan gue dua-duanya lagi rempong, si Ayu juga nggak keliatan mencet tadi. Jadi ya bisa dipastikan yang bikin tombol angka 10 nyala ya si Endi donk. Gue liat selain angka 10 ada tombol angka 1 juga yang nyala disitu.

“Ayu!” gertak gue pelan karena risih sama ekspresi Ayu yang ngeledek gue sama Endi. Gue liat Endi juga senyum-senyum tersipu.

“Tadi kan gue nggak mencet tombol 10, Mbak. Mas ini yang pencetin. Jadi mo ke bawah apa ke 10 nih, Mas?” lanjut si Ayu yang bikin gue makin melotot ke arahnya.

“Kan sama-sama mo turun tadi, sekalian aja gue pencetin,” jawab Endi tanpa bisa nyembunyiin ekspresi malunya.

“Apal banget kalo kita di lantai 10, Mas?” goda Ayu lagi. Gue jitak juga nih anak ya.

Endi nggak ngejawab lagi karena saat itu pintu lift terbuka, dan gue cepet-cepet ajak si Ayu keluar setelah bilang “Duluan ya” ke Endi yang dibales senyum sama dia.

Belom juga pintu lift nutup, yang artinya Endi belum dibawa turun, si Ayu dengan kencengnya nanya sambil jalan. “Itu Mas Endi kan, Mbak? Yang pernah Mbak ceritain itu kan?”

Kalo nggak inget si Ayu ini junior gue udah gue lempar ke pintu darurat aja dia biar terjun bebas ke bawah dan nggak berisik lagi di kuping gue. Please donk deh Ayu, gue ni masih deg-degan nggak karuan, masih shock, masih mikir sekaligus wondering koq bisa semalem dia dateng di mimpi gue terus tetiba barusan dia nongol depan mata gue??? Masa dalam keadaan gue masih deg-degan gini lo malah nambah volume keringet dingin yang ngucur di badan gue dengan bikin gue malu di depan Endi sih??? Aaaaaaargh!!!

******

Jam setengah 8 pagi seperti biasa gue udah sampe di stasiun, nunggu KRL yang biasa gue naikin buat ke kantor. Mood gue hari ini makin kacau, semaleman susah tidur gegara kemaren abis ketemu Endi. Apalah gue galau ni udah kayak ABG aja, tapi namanya suasana hati siapa yang bisa request sih pengen kayak gimana? Yang bisa kita lakukan kalo menyangkut hati cuma ngontrol diri agar apa yang ada di dalam hati nggak terlalu ngaruh ke tingkah dan omongan, itulah gunanya kita dikasi akal pikiran sama Tuhan. Karena kalo segala macemnya ngikutin perasaan jadinya malah dikit-dikit baper, dan orang baperan biasanya juga laperan *oke yang ini nggak nyambung.

Gue masih mikir kenapa setelah sekian lama gue larut dalam kehidupan yang gue punya tanpa bayang-bayang Endi lagi, tiba-tiba semuanya buyar saat kemaren gue liat dia lagi? Endi yang nggak pernah lagi gue tau penampakannya tiba-tiba aja dateng di mimpi gue dan nggak cuma itu aja, dia juga muncul di depan mata gue. Sesuatu yang nggak pernah gue harapkan, tapi sedikit bikin gue seneng pada akhirnya. Gue jadi inget kata temen gue soal mimpi, bahwa mimpi itu terjadi bisa karena tiga kemungkinan. Pertama, godaan setan. Kedua, firasat atau pertanda dan ketiga adalah angan-angan yang sempat terpikir sebelum tidur sampe akhirnya ngaruh ke alam bawah sadar. Jadi mimpi gue soal Endi kemarenan itu yang mana donk?!

“Kalau sama-sama ikhlas nggak akan ada kejadian lo sama dia grogi dalam satu lift, Jeng!” itu yang dibilang salah satu temen arisan gue waktu kemaren gue cerita soal Endi. Apa iya gue belum ikhlas? Temen gue bilang mestinya dulu gue dateng aja di acara nikahan Endi, biar semuanya selesai. Ati ancur ya biar ancur aja sekalian, ntar kalo dah berkeping-keping tinggal diserok aja kepingannya terus dilarung ke laut, daripada masih nyisain “sesuatu” kayak gini kan malah bikin idup nggak tenang. Apa iya sampe sekarang masih ada yang tersisa antara gue sama Endi dan selama ini kita berdua cuma berusaha lari menghindari “sisa-sisa” itu???

“Itu mah gue bilangnya ada ‘unfinished business’, nggak bisa diapa-apain koq itu mah,” kata Andi, temen gue yang pengen gue cekek aja lehernya waktu gue curhat masalah ini. Gue minta solusi, minta masukan, lah ngapa dia bilang nggak bisa diapa-apain??? Terus dibiarin aja gitu?! Tapi mo diapain juga sih? Masih ada urusan atau nggak, semuanya udah nggak penting lagi buat gue sama Endi sekarang, percuma juga dipikirin. Kita udah punya kehidupan masing-masing, dan kalo kita masih mau ngikutin perasaan ya pilihannya cuma dua, deket-deket lagi tanpa status atau nekat balikan dengan tumbal keluarga kita masing-masing. Amit-amit deh, nightmare bener kalo mikir ke arah situ.

Gue menghela nafas panjang saat udah duduk di kereta, pasang headset terus mencoba tidur setelah muter playlist musik dari hape gue. Tiba-tiba terdengar intro lagu jaman gue SMA dulu, punyanya Josh Groban di album Closer. My Confession. Dengerin lagunya gue jadi batal merem dah nih.

“Kalo dengan cara menulis bisa keluar apa yang lo pendem dengan rasa emosional maka menulislah dan tumpahkan semuanya. Tapi inget, kehidupan akan terus berjalan dan jangan coba balik ke belakang. Boleh noleh tapi cuma buat kenangan. Lo punya kehidupan lo yang mesti lo fokus di dalemnya.” Kalimat bijak dari seorang teman yang bahkan usianya jauh lebih muda dari gue bikin gue mikir, kadang ada hal-hal yang nggak bisa gue ungkapin langsung, kadang gue lebih suka mengungkapkan perasaan lewat lirik lagu, puisi atau bahkan bikin cerpen yang inspirasinya emang banyakan dari pengalaman gue sendiri, tapi gue kasi bumbu-bumbu bullshit dikit biar nggak keliatan kalo itu pure curhatan gue. Hehe. Gue jadi inget sama Habibie, dimana saat dia dalam kondisi patah hati ditinggal pergi belahan jiwanya, dia menulis buku sebagai alat untuk terapi jiwa, and it works for him. Sedangkan gue? Belom ada nyali lah buat nganterin tulisan gue ke penerbit, tapi sebuah subforum di KasKus bikin gue mulai berani buat ngeshare tulisan gue, minimal ada yang baca aja sekalipun nggak dapet royalti.

Akhirnya gue keluarin hape dari kantong jaket, gue buka aplikasi office, pilih new Ms.Word dan mencoba mengetik…
“The Untold Stories”.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset