Ken: The Untold Stories episode 5

Part 5 - The Camp

Jumat malam, gue dan temen-temen seangkatan udah ngumpul di halaman kampus buat pemberangkatan ke salah satu tempat wisata di Kota Batu yang biasa dijadiin lokasi camp. Kami bakalan berangkat naek truk sewaan milik TNI-AL. Setelah cek perlengkapan dan segala macem akhirnya satu-persatu dari kami masuk ke truk sesuai kelompok masing-masing. Perjalanan yang bakalan ditempuh di jam segini sekitar 1,5 jam. Waktu itu belom ada musibah Lumpur Lapindo, jadi jalanan Surabaya-Malang bisa lempeng aja lewat tol. Sepanjang perjalanan senior yang mendampingi di truk yang gue naiki nyaranin buat kami tidur aja, karena di lokasi camp ntar kegiatan bakalan padet banget jadi kami harus pinter-pinter nyimpen stamina. Di camp ini gue sekelompok dan pastinya bakalan setenda sama Nonik, sedangkan Vani beda kelompok sama gue.

Sesampainya di lokasi kami langsung nurunin barang-barang dan mendirikan tenda masing-masing kelompok. Gue dari SMP aktif di kegiatan pramuka cuy, jadi kalo cuma masalah bikin tenda mah gampil buat gue. Temen-temen sekelompok gue jadi nggak perlu kuatir kita bakalan kena pinalti gegara telat nyelesain bikin tenda, karena seperti yang gue bilang di awal cerita, senior disini rese-rese. Dalam waktu 10 menit tenda harus udah berdiri, abis itu terdengar suara peluit dari Korlap buat kami ngumpul berbaris di tengah lokasi camp buat upacara pembukaan. Kelar upacara pembukaan kami disuruh masuk tenda masing-masing buat istirahat sambil siap-siap nunggu panggilan kegiatan berikutnya. Gue nggak tau udah jam berapa sekarang, karena sejak di kampus tadi segala hape dan aksesoris termasuk jam tangan udah harus dititipin ke senior.

Rasanya gue baru aja merem bentar, tiba-tiba gue denger suara orang teriak-teriak sambil gebuk-gebuk kain tenda kami dari luar. Belom lagi suara sirine dari toa yang berisik banget, bikin gue langsung pusing pas bangunnya. Gue, Nonik dan beberapa temen setenda gue langsung pontang-panting pasang atribut dan sepatu kami sebelum ngumpul di depan tenda masing-masing.

Gue nggak ngerti apa tujuannya kami dibangunin dan disuruh baris kayak gini. Entah karena gue masih ngantuk dan belum on, jadi gue nggak gitu paham sama isi teriakan-teriakan senior di depan gue sekarang. Lagian suasananya ribut banget, tiap kelompok yang berbaris di depan tenda masing-masing rata-rata diteriakin sama 4 sampe 5 orang senior. Kalo mereka semua pada teriak kebayang donk gimana ramenya dan yang kayak gitu bikin konsentrasi buyar. Sampe tiba-tiba senior cewek di depan gue yang gue nggak kenal namanya (kayaknya doi angkatan tua dan jarang keliatan) nepok bagian kiri kepala gue yang bertopi dengan cukup keras sambil teriak persis di depan muka gue. Kepala gue langsung pusing kena sabetan tangannya, jadi gue sama sekali nggak bisa denger apa yang dia teriakin ke gue.

Gue baru bener-bener bisa denger suara orang ngomong setelah idung gue nyium aroma minyak angin yang kayaknya sengaja dideketin ke lubang idung gue. Pas gue buka mata ternyata gue udah di dalem tenda pos kesehatan. Seorang senior yang gue kenal sebagai Mbak Yuli langsung nanyain gue.

“Masih pusing, Vit?”

“Udah nggak papa, Mbak!” jawab gue sambil mencoba bangun.

“Tadi kenapa tiba-tiba jatoh?”

Gue pingsan ya? Dan gue baru sadar kalo kepala gue nyut-nyutan, bekas tabokan senior tadi kayaknya bikin kepala gue benjut ampe pingsan deh. Nggak lama gue denger suara Keni dari luar tenda.

“Adek gue mana?”

Dan setelah itu gue liat Keni masuk, nanya-nanya ke Mbak Yuli.

“Koq bisa ampe pingsan?”

“Nggak tau, Vita juga baru sadar dan baru mo gue tanyain,” jawab Mbak Yuli.

“Kena tabok sama Mbak-Mbak yang tadi,” sambung gue.

“Siapa, Vit?” giliran Mbak Yuli yang nanya.

“Gue nggak tau namanya, Mbak. Pokoknya yang orangnya pendek-pendek trus rambutnya keriting gitu. Galak banget mukanya.”

“Siapa yang tadi megang kelompoknya Vita, Yul?” Keni bertanya penasaran. Sepanjang malam tadi emang gue baru ini ngeliat Keni, kayaknya dia sibuk di seksi lain.

“Siapa ya? Mbak Puri kali.”

“Sialan si Puri main tabok adek gue,” teriak Keni emosi.

“Udah sabar, sabar!” pesan Mbak Yuli nenangin Keni.

“Tapi kan itu udah main fisik namanya.”

“Iyaaa tau, tapi lo nggak usah marah-marah gitu. Inget Mbak Puri tu senior jauh di atas kita.”

“Emangnya gue takut meskipun dia angkatan tua?!”

“Bukan gitu maksud gue, Ni… Lo boleh protes, tapi tenang dulu, nggak usah emosi.”

“Lo nggak papa, Vit?” tiba-tiba Vani nongol di pintu tenda dan menghentikan perdebatan antara Mbak Yuli dan Keni. Vani terlihat berkalung handuk, kayaknya dia mo pergi mandi.

“Nggak papa. Mo mandi lo?” bales gue.

“Iya, abis senam barusan kita disuruh istirahat buat sarapan sama mandi. Ntar siangan baru mulai tracking.”

“Yaudah bareng aja yuk kita mandi dulu.” Gue pun pamit ke Mbak Yuli dan Keni buat mandi sama Vani.

“Dek!” panggil Keni dari dalam tenda sebelum gue pergi. Gue noleh ke arahnya.

“Tracking nanti kalo ada yang resein lo lagi, lo bilang sama gue!”

Gue nggak ngejawab, cuma ngangguk sambil tersenyum. Dan setelah gue keluar tenda gue baru sadar kalo di belakang Vani ternyata ada Nonik juga yang lagi ngeliatin gue.

******

Kelar mandi gue sarapan hasil karya beberapa temen sekelompok yang katanya jago masak mie instan campur telor. Tapi selain itu gue tadi juga dapet selundupan roti dari Keni yang gue bagi berdua Nonik, of course makan rotinya ngumpet-ngumpet di dalem tenda kalo nggak pengen kena tabok lagi sama senior yang laen. Keni ngelakuin itu karena dia tau gue makannya banyak, dan makanan jatah model camping begitu nggak bakalan nendang di perut gue, makanya abis makan nasi pake mie dan telor gue sambung juga pake roti yang dikasi Keni. Gue makannya banyak? Emang. Tapi entah nutrisi yang gue dapet dari makanan tu larinya kemana, karena badan gue tetep aja kecil mungil begini dari dulu.

Agak siangan acara trackingpun dimulai. Dari pembagian kelompok gue ternyata misah sama Nonik, dan dia sekelompok sama Vani. Baguslah biar nggak terjadi hal-hal yang diinginkan, mengingat si Nonik kayaknya udah mulai alergi sama gue. Salah-salah ntar waktu tracking gue didorong ke jurang sama si Nonik kan nggak lucu, bisa jadi headline di koran pagi “Seorang mahasiswi cantik mati tercebur ke jurang didorong calon kakak iparnya yang memendam cemburu”. Haha.

Selama tracking gue nggak banyak ngomong, tapi banyak tidur, hehe. Dari rute perjalanan yang kami lalui kami harus berhenti beberapa kali di pos-pos yang sudah ditentukan. Di tiap pos udah nongkrong senior-senior angkatan tua yang nantinya disitu bakalan menunaikan tugasnya, ntah ngasi kami petuah, ntah ngajakin ngobrol doank atau malah ngerjain kelompok yang sudah tiba di posnya. Dan karena kelompok yang harus ditangani lumayan banyak, jadi sesampainya di pos kadang kami harus mengantri, dan kesempatan “antre” menunggu itu biasa gue manfaatin buat merem bentar yang nggak jarang juga sampe bikin gue ngiler-ngiler. Kalo gue udah tidur ampe ngiler tu tandanya gue capek banget yaa. Untungnya kejorokan gue itu nggak disadari teman-teman yang lain, karena selama perjalanan bahkan tidur pun gue selalu pake syal buat nutupin hidung dan mulut gue. Syal ini termasuk salah satu atribut dalam camp kali ini, mestinya dipake di leher sih, cuma boleh juga dipake buat nutup idung dan mulut dengan alasan “dingin” atau “takut kemasukan debu”.

Gue tersentak oleh tepukan si Roni di bahu gue. Sedari tadi ngantre di deket pos 2, gue senderan punggung-punggungan sama Roni yang pastinya ngantuk juga, cuma nggak sampe pules kayak gue. Ya gimana ya, udara pegunungan di tempat ini enak banget, mendukung banget buat jadi pengantar bobok-bobok cantik di tengah kondisi fisik yang lelah sangadh gitu loh.

“Yuk, Vit!”

“Eh, udah giliran kita ya?” gue nanya sambil rada linglung gitu.

Roni mengangguk dan ngajak kelompok kita buat masuk ke pos.

“Assalamualaikum…” sapa kami berlima, barengan, saat kami sudah berbaris di depan senior-senior penghuni pos 2 ini.

“Password?” tanya salah satu dari mereka yang gue nggak kenal.

Kami pun saling berpandangan, bingung. Emang pake password segala ya? Perasaan nggak ada arahan apa-apa soal password untuk pos ini. Tadi di pos pertama juga kami nggak pake tetek bengek harus sebutin password atau apalah itu namanya.

“Lah, malah plonga-plongo?! Passwordnya apa dulu?” ulang salah satu senior cowok pada kami yang diiringin cengiran laknat yang lainnya. Sial, kayaknya kita diisengin nih.

“Maaf, Mas. Kami nggak ada arahan soal password,” jawab Roni dengan nada hati-hati, takut salah ntar malah kena jatah push up.

“Lhoooo mana bisa nggak pake password??? Kalo nggak nyebutin passwordnya kalian nggak boleh duduk disini,” jawab si Mas itu sambil menunjuk tikar tempat mereka pada gelesotan.

“Nggak boleh duduk disitu juga nggak papa koq, Mas. Kita berdiri aja,” sahut gue.

Mas-Mas itu tertegun menatap gue. Diikuti komentar salah satu yang laen, “Lhooo mayak arek iki, berani nawar.”

Gue tersenyum kecut. Mati!!! Salah ngomong gue kayaknya.

“Nama lo siapa?” tanya si Mas yang tadinya minta password dengan masih ngeliatin gue.

“Vita, Mas!” jawab gue sambil ngangkat nametag yang gue kalungin. Tulisan “Vita” segede gini di depan dada gue masa dia nggak liat sih? Masih pake nanya.

“Ooh… Vita…” jawab si Mas sambil manggut-manggut.

Selama beberapa menit nggak ada satupun dari senior di depan kami ini yang membuka mulut, apalagi gue dan temen-temen gue?!

“Dooorrrrr!!!” teriak salah seorang dari senior-senior cowok di depan gue ini. Dan teriakan itu nggak cuma sukses bikin gue dan temen-temen gue kaget, karena temen-temen dia juga ikutan terlonjak kaget.

“Jancoooook! Asuuuu!” teriak heboh beberapa senior sambil beramai-ramai ngejitak kepala si Mas yang baru aja bikin kejutan.

Gue dan temen-temen sekelompok sebenernya kepengen banget ikut ketawa, bahkan ikut ngejitak senior itu, tapi apa daya kami nggak ada yang berani. Jadi kami cukup nunduk aja sambil nahan ketawa.

“Apa lo ketawa?” teriak salah seorang senior ke arah Boni, temen yang berdiri persis di samping gue.

“Eh, nggak papa, Mas!” jawab Boni tanpa berani memandang ke arah si Mas.

“Berani kalian ikut ketawa?” tanya Mas itu lagi.

“Udah udah, ini adek-adek Maba jangan dibentak mulu, Jo! Kasian…” bela si Mas yang tadi nanyain nama gue.

Dalam hati gue pengen teriak, kapaaaan acara bullying ini akan berakhir??? Nggak penting banget buang-buang waktu disini dari tadi.

“Yaudah kalo gitu sekarang kalian cepetan pergi dari sini!” lanjut si Mas yang dipanggil “Jo”.

Kami berlima tersentak, ragu-ragu. Ini perintah buat perginya serius apa nggak? Jangan-jangan pas kita udah mo jalan lagi malah dimarahi lagi. Kami pun saling berpandangan, sama-sama bingung mesti gimana.

“Woy!!! Nggak pada denger gue suruh pergi?” kali ini Mas Jo sambil teriak.

“Serius, Mas? Kita boleh pergi?” akhirnya gue buka suara lagi.

“Laaaah… Emangnya lo pada masih betah disini? Pengen dibentak lagi???” ancam Mas Jo.

Gue menggeleng pelan. Sumpah demi apapun, senior penghuni pos ini isinya orang-orang aneh dan nggak penting!!! Tadi di pos 1 kami dikerjain juga sih awal-awalnya, disuruh masuk ke pos sambil berjalan jongkok, terus baris di depan senior dan sebutin nama masing-masing. Tapi setelah itu kami dikasi sedikit cerita dan gambaran tentang kondisi dan suasana perkuliahan di jurusan kami sebelum akhirnya kami disuruh lanjut jalan ke pos berikutnya. Nah di pos ini kenapa kami cuma dibentak bentar terus disuruh lanjut?! Nggak ada esensinya banget sih pos 2 ini???

“Yaudah makanya buruan pergi sana!” bentak Mas Jo lagi yang akhirnya bikin kami berlima buru-buru melanjutkan perjalanan kami ke pos selanjutnya.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset