Ken: The Untold Stories episode 6

Part 6 - Surat Cinta

Menjelang magrib akhirnya kelompok gue sampe juga di garis finish, maksudnya di areal camp kami semula. Gue buru-buru ambil peralatan mandi dan berjalan menuju kamar mandi umum yang tersedia di sekitar areal camp. Setelah makan malem ntar acara api unggun, dan gue baru tau dari senior yang menyambut di garis finish tadi kalo untuk acara api unggun ntar tiap-tiap orang, Maba dan senior, wajib bikin surat cinta. Buat siapa? Ya terserah, yang penting surat cintanya ditujukan buat orang-orang yang ada di acara camp ini. Mo ngaco atau beneran cinta, yang penting itu surat harus dibikin dan nanti malam saat acara api unggun surat cinta yang kami bikin bakalan dikumpulin dan diambil acak buat dibacain dengan lantang di depan semua peserta camp. Ini bener-bener acara paling nggak penting yang pernah gue ikutin!

Selain bawa perlengkapan mandi gue sengaja bawa notebook dan pulpen, karena gue tau kamar mandinya pasti antre jadi sambil nunggu gue mo pake waktunya buat nulis surat cinta yang disuruh senior. Sambil duduk di salah satu sudut yang nggak jauh dari pintu kamar mandi tujuan gue, gue pun mikir-mikir mo bikin surat cinta buat siapa. Yang jelas surat bikinan gue harus ditujukan kepada seorang cowok kan ya, nggak mungkin kan gue bikin surat buat Vani? Akhirnya pilihan gue jatuh pada nama “Keni”. Yaaa namanya juga acara nggak penting, bikin surat cintanya juga harus becandaan kan? Kalo becanda sama abang sendiri kan lebih enak dan nggak kagok seandainya ntar tiba-tiba surat gue yang harus dibacain di depan publik. Gue pun mulai menulis, merangkai kata gombal segombal-gombalnya di atas kertas.

Menjelang malam, setelah makan malam kami pun digiring untuk berkumpul di tanah lapang yang jadi pusat areal camp. Semua peserta camp hadir dalam acara ini, yang judulnya Malam Keakraban (makrab). Ditemani api unggun, senior yang nge-MC bilang kalo di acara ini nggak bakalan ada acara bentak-bentakan atau hukum-hukuman, karena acara ini adalah acara penutup sebelum ritual pengukuhan kami sebagai warga baru di jurusan yang bakalan dilaksanakan besok pagi di bawah air terjun nggak jauh dari areal camp.

Acara makrab pun dimulai dengan basa-basi, dari sambutan-sambutan panitia sampe pengumuman juara kelompok terbaik, tenda terkece, Maba terbaik, bla bla bla dan akhirnya acara iseng pembacaan surat cinta pun dimulai. Gue sendiri di acara ini tadi dinobatkan sebagai salah satu dari 5 Maba Termayak (judulnya agak-agak gimana gitu ya) karena kami yang mendapat gelar itu dinilai paling berani dan nyolot selama rangkaian ospek.

“Oke, sekarang kita liat aja ya surat cinta dari siapa nih yang mo dibacain,” suara merdu MC yang gue kenal sebagai Mbak Ninda membuat kami semua tiba-tiba diem sambil nahan deg-degan. Mbak Ninda mengambil surat di tangan Mas Opik yang tadi dikasi kehormatan buat nyomot salah satu surat yang udah bertumpuk di tempatnya. Mas Opik ini Ketua Umum Himpunan Mahasiswa Jurusan gue.

1… 2… 3… Selama beberapa detik suasana hening, dan Mbak Ninda terlihat sedang sibuk membuka lipatan kertas di tangannya.

“Wooow… Surat ini ditulis sama Mas Eka ternyata,” suara Mbak Ninda terdengar lagi. Penonton pun bertepuk tangan sambil meneriakkan suara “ciyeeee…” ke arah Mas Eka. Gue penasaran, yang mana sih yang namanya Mas Eka?

MC pun meminta Mas Eka buat maju. Ternyata si Mas di pos 2 yang nanya nama gue tadilah yang namanya Eka. Dengan penuh percaya diri Mas Eka pun menerima kertasnya dari tangan Mbak Ninda.

“Temen-temen Maba udah kenal sama Mas Eka ini kan?” lagi-lagi Mbak Ninda sebagai MC membuka suara.

Beberapa dari temen-temen gue ada yang serentak ngejawab “udaaaah” ada juga yang jawab “belooom” termasuk gue. Bukan salah gue kalo gue nggak kenal, karena kayaknya Mas Eka ni anak angkatan tua yang jarang banget keliatan di kampus. Selama rangkaian ospek sebulan ini pun belom pernah gue liat dia, baru tadi siang aja waktu di pos gue taunya.

“Oke buat yang belum kenal, Mas Eka ini angkatan 99, mantan Ketum Himpunan kita juga loooh,” lanjut Mbak Ninda yang diikuti komentar-komentar heboh segelintir cewek-cewek angkatan gue.

“Good looking,” gue bergumam sambil melihat Mas Eka yang udah berdiri di depan kami.

“Kerenan mana sama Keni, Vit?” sahut Vani yang duduk sebelahan sama gue.

“Lah kenapa bandinginnya sama Keni???” tanya gue.

Vani cuma nyengir.

“Elu kali yang mesti bandingin dia sama abang gue, kerenan mana?” lanjut gue.

“Kerenan Mas Eka ah, gue dah ngga minat sama Keni!” jawab Vani sambil melet ke arah gue.

“Kenapa nggak minat lagi?”

“Udah nggak available sih,” jawab Vani sambil menunjuk ke arah Nonik yang duduk agak jauh dari kami.

Gue langsung ngikik. “Jadi lo jealous nih? Kan selama janur kuning belum melengkung…”

“Vitarie!!!”

Tiba-tiba gue denger nama gue dipanggil. Gue yang dari tadi sibuk ngobrol sama Vani tiba-tiba menyadari kalo udah banyak tatapan mata tertuju ke arah gue. Vani juga sama kagetnya kayak gue, sampe akhirnya saat penonton berteriak “majuuuu… majuuuu…” barulah kami berdua sadar kalo ternyata surat cinta yang dibuat Mas Eka itu ditujukan ke gue. Dan sekarang gue harus maju buat dengerin Mas Eka bacain suratnya di depan gue. What??? Acara apaaa ini? Kalo harus sama-sama berdiri di depan penonton gini kenapa mesti susah-susah nulis di surat segala? Ngomong aja langsung kan bisa, biar grogi sekalian.

Gue yang masih belom bisa berkompromi dengan keriuhan penonton di acara ini belom juga beranjak dari tempat gue duduk, sampe akhirnya beberapa teman di dekat gue mulai rese narik-narik tangan gue biar gue buruan maju ke depan. OMG, sumpah gue malu banget!!!

Lo pada mo tau apa isi surat cinta Mas Eka yang “katanya” dia tulis buat gue?

“Pertama ngeliat kamu, aku langsung pengen tau namamu. Setelah tau namamu, aku langsung pengen jadi pacarmu. Adinda Vitarie, mau nggak kamu jadi pacarku?”

Gue nggak tau yaa itu surat isinya bener-bener sesingkat dan selugas itu, atau Mas Eka cuma bacain bagian yang menurut dia paling penting aja. Yang jelas di surat itu nggak ada kata-kata basa-basi standar surat kayak “Dear, Vita” atau “Apa kabar, Vita?” tapi langsung ke kalimat inti yang cukup bikin gue makin tengsin karena semua yang nonton disini pada bersorak bergembira.

Ini acara becandaan kan ya? Ini acara makrab buat ajang ice breaking setelah kami dibully abis-abisan selama rangkaian ospek kan ya? Tapi kenapa digombali di depan umum begini tetep bikin darah gue serasa naek ke pipi semua? Asli gue tengsin abis! Kalo aja Mas Eka ngomong gitunya cuma berdua sama gue pasti gue bisa bales dengan gombalan yang lebih dahsyat buat becandaan tanpa rasa malu kayak gini.

“Terima! Terima! Terima!” penonton mulai rese neriakin gue. Sementara Mas Eka malah ngeliatin gue yang lagi salting.

“Naaah jadi gimana nih, Vita? Mas Eka nembak, kamu mau terima atau tolak?” tanya MC yang di kuping gue terdengar sebagai bentuk keresean juga.

“Itu pertanyaan mesti dijawab ya, Mbak?” gue balik nanya ke Mbak Ninda.

“Gimana nih, Mas Eka, mesti dijawab atau nggak?” Mbak Ninda ganti nanya ke Mas Eka.

“Iya donk dijawab,” jawab Mas Eka mantap, diikuti suara riuh penonton yang lagi-lagi bikin gue makin salting.

“Bentar bentar,” teriak gue sambil mencoba menenangkan suasana.

“Ini kan acaranya cuma buat ngebaca surat cinta dari si penulis kepada orang yang dituju kan? Nggak ada acara tanya jawab disini. Jadi menurut saya, setelah Mas Eka bacain suratnya yaudah, kita kembali ke tempat masing-masing,” lanjut gue sambil nyengir dan berusaha tenang, melipir pelan-pelan dari kenyataan pahit bahwa gue ditembak senior jauh di atas gue yang baru gue liat hari ini. Kalo diterima resikonya gede banget, pacaran sama orang yang gue baru kenal banget. Love at first sight? Itu nggak gue banget!!! Gue lebih memuja kalimat “witing tresno jalaran soko kulino” daripada “love at first sight”. Gue nggak bisa langsung deket atau baek, apalagi pacaran sama orang yang belom gue kenal luar dalemnya. Tapi cowok yang nyandang nama Eka ini terlalu istimewa untuk dilewatkan coooy!!! Ganteng, usianya jauh lebih tua dari gue bisa jadi dia adalah sosok yang dewasa, populer pula karena doi mantan Ketum. Disaat cewek-cewek lain pada ngiri sama gue karena Mas Eka demen sama gue masa gue malah nolak dia sih???

“Wuuuuuuu!!!” teriak penonton yang kecewa sama usaha diplomasi gue.

“Tapi di surat yang gue baca kan gue mengajukan pertanyaan, Vit. Jadi kudu dijawab donk,” balas Mas Eka yang diikuti tepuk tangan penonton. OMG, ada berapa ribu penonton sih di studio ini???

Gue masih salah tingkah, bingung mo ngejawab apaan. Disaat penonton bersorak “Terima! Terima! Terima!” gue menemukan sosok Keni sedang duduk di salah satu sudut kerumunan sambil menatap tajam ke arah gue. Dari gerakan alisnya gue tau dia ngasi isyarat untuk gue tolak aja si Mas Eka, tapi gue masih sibuk mikir kata-kata yang tepat biar acara ini nggak kehilangan keseruannya.

“Mmmm… Oke oke…” akhirnya gue ngomong lagi buat menenangkan penonton.

“…Kalo emang pertanyaan Mas tadi harus dijawab, gue… Gue minta waktu buat ngasi jawabannya,” lanjut gue yang diikuti seruan kecewa penonton.

Raut wajah Mas Eka juga nampak menyiratkan kekecewaan, sebelum akhirnya dia ngomong, “Fine! Kamu butuh berapa lama buat mikir?”

“3 hari?” tanya gue sambil mengangkat tiga jari tangan kanan.

Mas Eka pun mengangguk. “Deal! Aku tunggu jawabannya tiga hari lagi,” jawabnya. Setelah itu Mas Eka pamer ekspresi wajah tegar di hadapan penonton yang akhirnya bikin penonton yang tadinya kecewa jadi semangat lagi karena dikejar rasa penasaran. Tepuk tangan pun mengiringi langkah gue dan Mas Eka kembali ke tempat masing-masing. Mampus lo pada! Gue harap semua ini emang cuma main-main jadi setelah ini case closed, dan Mas Eka nggak akan pernah nagih apapun ke gue.

******

Keesokan harinya…

Siang menjelang sore, setelah acara mandi kembang tujuh rupa di bawah air terjun (oke yang ini agak lebay) maksud gue acara pengukuhan gue dan teman-teman seangkatan sebagai Maba anggota Himpunan Mahasiswa Jurusan, akhirnya kelar sudah rangkaian ospek yang selama hampir sebulan ini membelenggu. Sepulang dari camp ini nanti kami nggak perlu lagi pake atribut aneh-aneh di badan kami, sepulang dari camp ini nanti kami bebas bersikap kayak apapun ke senior-senior, nggak ada takut-takut dihukum atau dibentak-bentak lagi. Intinya ospek sudah berakhir dan mari kita kuliah seperti biasa!!!

Gue lagi beberes perlengkapan setelah tenda kelompok gue dibongkar. Beberapa teman malah ada yang udah naikin tas dan perlengkapannya ke atas truk yang kemaren ngangkut kami kesini. Perhatian gue pun teralih pada sepasang sepatu kets warna item yang belepotan lumpur.

“Maaas, kita pulang boleh pake sendal nggak?” teriak gue ke arah Keni yang lagi santai gelesotan di atas tikar, nggak jauh dari tempat gue. Emang gitu ya kelakuan senior, adek-adeknya pada beberes mereka cuma duduk, ngobrol dan ngeliatin. Katanya ospek sudah berakhirrr???

“Lo mo nyeker juga ga papa koq,” jawabnya diikuti tawa teman-temannya.

Gue BT diketawain orang setikar (maksudnya orang-orang yang pada duduk di tikar sama Keni) jadi gue lempar aja sebelah sepatu gue ke arah Keni, dan nggak kena!

Keni pun memungut sepatu gue yang bentuknya udah nggak beraturan lagi karena ternoda oleh lumpur hasil tracking seharian kemaren plus nyelem di aer terjun saat pengukuhan tadi. Dia berjalan ke arah gue nyodorin sepatu gue.

“Diiih ngapain dibawa kemari sih? Dibuang aja,” kata gue sambil bergidik jijik.

“Ya jangan dibuang ke muka gue juga kali, Dek!” balasnya.

Gue nyengir, terus nyari kantong plastik dan memasukkan sepasang sepatu gue ke dalamnya. Nggak lama muncul suara-suara teriakan dari senior agar kami segera naek ke truk, biar cepet pulang. Heran ya, katanya ospek udah berakhir tapi senior-senior itu masih hobi aja neriakin gue dan temen-temen gue.

Keni ngebantu bawain barang-barang di kelompok gue. Secara di kelompok gue ada yang namanya Nonik kan, jadi gue tau diri dan melipir ke arah Vani yang masih sibuk dengan barang-barangnya. Selama perjalanan pulang juga gue liat Keni nempelin Nonik mulu. Mungkin mereka udah mulai berani go public, karena ospek sudah berakhir.

Sekitar 2 jam kemudian kami pun tiba di kampus tercinta, lagi-lagi di Kota Pahlawan. Gue lagi makan cilok sebungkus berdua Vani saat Keni nyamperin dan nyerahin hape gue yang dia bawa selama camp. Oemjiiii… Hape gue tercinta!!! Kangen rasanya dua hari nggak ketemu, biarpun jaman itu hape cuma bisa buat telfon atau sms doank, haha.

“Lo tunggu sini bentar ya, gue ambil motor dulu di kost!” Keni ngomong sambil tergesa-gesa.

“Lah emang mo nganterin gue, Mas? Si Nonik gimana?” tanya gue yang gagal paham sama jalan pikiran “kakak” gue ini. Kalo ntar ceweknya ngambek lagi gara-gara gue kan bisa berabe.

“Iya nganter lo dulu baru Nonik,” jawabnya sambil bersiap pergi.

“Eh eh ga usah deh. Gue sama Vani bisa pulang sendiri koq,” tawar gue sambil melirik Vani yang lagi senyum-senyum. Seneng kali dia kalo ada perang Baratayudha.

“Udaaaah pokoknya lo tunggu disini! Lo juga, Van! Ntar gue anterin lo berdua,” ujarnya lagi sebelum akhirnya berlalu dari pandangan gue sama Vani.

Gue yang ngeliat Nonik lagi memandang kami berdua dengan tatapan sinis jadi nggak enak sendiri, gue sikut lengan Vani. “Gue jadi ngga enakan gini sama Nonik, Van.”

“Si Keni kayaknya lebih sayang sama lo daripada sama ceweknya. Yaudah lah kalo emang Nonik nggak terima biar mereka putus aja,” jawab Vani santai.

“Ngaco lo! Kalo mereka putusnya gara-gara gue mo ditaroh dimana muka gue, Van?”

“Ya tetep di kepala lo lah, masa mo pindah ke pantat?!”

“Asem lu, Van!”

Vani cuma ketawa-ketawa aja ngeliat gue BT.

“Kan lo sendiri bilang kalo lo lebih seneng Keni jadian sama gue, jadi ntar kalo mereka putus jadi ada kesempatan buat gue kan? Kalo gue jadi calon ipar lo gue nggak bakalan jealousan kayak Vani deh. Janji!” cerocos Vani sambil ngangkat dua jari tangan kanannya membentuk huruf V.

Gue toyor kepala Vani yang masih ketawa-ketawa tanpa beban. Emang dasar cewek sableng! Salah gue temenan sama dia, bisa-bisa otak gue ikutan sengklek deh.

Singkat cerita gue udah sampe di kost, tadi nurunin Vani dulu di kostnya terus gue sama Keni langsung mendarat di kost gue. Tapi tau ceweknya masih nunggu di kampus, si Keni bukannya langsung balik malah masih parkir.

“Dek, soal Mas Eka semalem gimana?” tanyanya sambil duduk di atas jok motornya.

“Gimana apanya?”

“Ya lo kan minta waktu tiga hari, trus lo mo jawab apaan?”

“Ah, acara nggak penting gitu. Emang dia serius nembak gue?”

“Kalo dia serius terus nagih jawaban gimana?”

“Ya gue jawab aja nggak mau. Gila, gue nggak kenal nggak tau apa-apa soal dia tiba-tiba diajakin pacaran. Sama lo yang udah gue kenal luar dalem aja belom tentu gue mau kalo lo tembak,” jawab gue sambil ngeledek.

“Yeee… Kepedean banget sih lo? Siapa juga yang mo nembak lo? Kan gue pernah bilang lo bukan tipe cewek yang bakalan gue jadiin pacar,” jawab Keni sambil narik idung gue.

Gue ngakak. “Yaudah gih buruan anterin Nonik, kasian dia nunggu lama,” usir gue.

“Jadi yakin ya bakalan nolak Mas Eka?” tanyanya lagi.

“Iyaaaa. Lagian kenapa sih kuatir amat? Jealous yaaa?” jawab gue menggoda Keni.

Keni cuma nyengir-nyengir nggak jelas.

“Eh ngomong-ngomong surat cinta lo kemaren, jujur deh lo nulis buat siapa, Dek?” tanyanya lagi yang bikin rencana perginya jadi delay lagi.

Gue nyengir malu-malu sambil jawab, “Buat elu.”

Seketika tawa Keni meledak, gue juga jadi ikutan ngakak.

“Sori, Mas. Ngga ada maksud apa-apa, gue sih mikirnya biar nggak kagok aja, kan kita emang deket. Kalo nulis buat orang laen ntar malah jadi gosip,” gue nyoba ngejelasin di sela-sela tawa kami. Tapi sih meski cuma becandaan pengakuan gue barusan asli bikin gue malu di depan Keni.

“Yaaa… Baguslah kalo gitu,” jawabnya.

“Maksudnya?” tanya gue cepat.

“Soalnya gue juga nulis suratnya buat lo, sama alesannya, biar nggak kagok!” jawabnya sebelum ngakak lagi.

“Sompret gila lo ya? Kenapa nggak nulis buat Nonik coba? Udah jelas dia cewek lo!” balas gue sambil nonjok-nonjok lengannya.

Keni nggak ngejawab, cuma ngakak aja sebelum akhirnya pamit pergi dari tempat gue.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset