Ken: The Untold Stories episode 8

Part 8 - Baper

After curhat session sama Bayu kemaren gue udah mantepin ati. Oke gue bisa stay in touch lagi sama Keni, tapi cuma sebatas teman, nggak lebih! Gue nggak boleh baper kalo sama Keni, karena selain gue udah punya pacar gue juga nggak pengen ambil resiko bakalan disakitin lagi sama Keni. Semaleman gue pikirin baek-baek pesan-pesan Bayu soal Keni, dan rasanya sekarang ati gue udah lega, tanpa beban.

Mungkin karena mood lagi baek, beberapa telfon yang masuk dari pelanggan iseng hari ini bukannya bikin gue BT tapi malah bikin gue semangat buat ngisengin balik. Asal lo pada tau ya, kerjaan kayak gue ni harus punya stok sabar selangit, karena pekerjaan menuntut kami buat selalu ramah melayani pelanggan, senyebelin atau sekampret apapun pelanggan yang telfon. Dan biasanya andalan agent kayak kami adalah tombol “mute” yang memungkinkan untuk suara kita nggak terdengar sama pelanggan. Jadi di telfon gue tu harus pinter akting, harus sok-sokan ngomong dengan nada ramah ke pelanggan, meskipun sebenernya saat tombol mute diteken gue bisa ngumpat “anj*ng, b*bi, s*pi” atau yang lainnya. Yang penting saat tombol mute dilepas suara kita harus terdengar ramah lagi. Curhatan agent call center nih!

“Tel***sel selamat siang, dengan Doni bisa dibantu?” sapa gue saat menerima telfon yang kesekian untuk hari ini.

“Siang, Mbak. Mau nanya kode NSP,” jawab seseorang yang dari suaranya kayaknya usianya 20 tahunan.

“Baik sebelumnya dengan siapa saya berbicara?”

“Dengan Iqbal, Mbak!” jawabnya. Gue pun langsung mengetik nama Iqbal di aplikasi call report gue.

“Mohon maaf, Bapak Iqbal, bisa diinformasikan dulu nomer telfonnya?”

“081233888xxx”

“Baik, terima kasih untuk informasi nomer telfonnya, Bapak Iqbal. Untuk NSP yang diinginkan judulnya apa, Bapak?” tanya gue sambil mulai membuka daftar NSP di aplikasi komputer depan gue.

“Halo, halo, Mbak? Putus-putus nih, Mbak!” jawabnya. Gue menekan tombol mute di call master dan narik napas panjang. Sialan, gue diisengin lagi!

“Putus-putus ya, Pak? Tapi saya bisa dengar suara Bapak jelas sekali disini,” jawab gue yang yakin dia iseng.

“Halo, Mbak? Kenapa, Mbak? Bisa tolong diulangi?”

“Bapak Iqbal, bila kurang jelas dengan suara saya silahkan Bapak berjalan keluar ruangan terlebih dahulu.”

“Iya ini saya udah di luar, Mbak. Malah saya lagi nongkrong di atas pohon, tapi tetep putus-putus.”

See? Kalo sinyal jelek mestinya dia nggak denger jelas waktu gue suruh keluar ruangan.

“Baik, kalo memang belum cukup jelas silahkan Bapak naik sampai ke puncak terlebih dahulu, Pak!” jawab gue tetep stay cool sambil sesekali menghela nafas panjang di balik tombol mute yang gue teken, biar dia nggak denger suara napas gue donk?!

“Waaah jatoh donk, Mbak, kalo saya sampe ke puncak. Dahannya kan nggak kuat, Mbak?”

“Baik sepertinya Bapak sudah bisa cukup jelas mendengar suara saya ya, Pak? Bisa diinformasikan judul lagu yang ingin dicari kode NSP-nya, Pak?”

“Afgan, Mbak, terima kasih cinta.”

Gue langsung mengetik kata “Afgan” di aplikasi NSP dan muncullah beberapa kode dari lagu-lagunya Afgan.

“Mohon dicatat untuk kodenya, Bapak Iqbal.”

“Bentar-bentar, Mbak, saya mo turun dulu nyari kertas sama bolpen,” jawabnya.

Gue nepok jidat. Ini serius dia lagi ada di atas pohon?!

“Halo?” tanya gue karena beberapa saat dia diem aja.

“Iya, Mbak, saya udah bawa bolpen nih. Berapa kodenya?”

“Untuk kode NSP terima kasih cinta dari afgan, 885914.”

“Berapa, Mbak?”

“885914,” ulang gue lagi.

“Ooh… Oke, terima kasih, Cinta…” balasnya. Gue tekan tombol mute lagi terus ketawa ngakak selama beberapa detik.

“Ada lagi yang bisa dibantu, Bapak Iqbal?” tanya gue dengan gaya cool lagi setelah 3 detik ngakak.

“Nggak ada. Makasih ya, Mbak… Mbak siapa tadi namanya?”

“Doni, Bapak.”

“Loh, cewek koq namanya Doni?”

“Donita…” jawab gue terus ngakak lagi tentunya setelah neken tombol mute.

“Oooh… Ya, makasih, Mbak Donita…”

“Sama-sama, Bapak Iqbal. Jika sudah tidak ada lagi yang bisa dibantu, terima kasih telah menghubungi Tel***sel, selamat siang,” greeting gue sebelum menekan tombol off.

Gue ngakak dulu sebelum mengangkat telfon berikutnya. Tiba-tiba bahu gue dicolek dari belakang.

“Hepi banget kayaknya hari ini?” tanya Bayu yang tiba-tiba aja udah berdiri senderan di samping meja gue.

“Eh elu, koq masuk jam segini?”

“Ngambil lemburan jam 1 ntar,” jawab Bayu. Gue heran dia dateng tengah hari gini karena biasanya agent cowok tu shiftnya mulai jam 4 sore.

Gue mengangkat tangan biar Bayu berenti ngomong dulu karena udah ada telfon masuk lagi.

“Tel***sel selamat siang, dengan Mia bisa dibantu?”

“Lo online mulai jam 1 kan?” tanya gue ke arah Bayu sambil neken tombol mute. Sementara di seberang sana seorang cewek menjawab greeting gue.

Bayu mengangguk. “Masih setengah jam lagi. Kepagian gue,” jawabnya.

“Baik, sebelumnya dengan siapa saya berbicara?”

“Dengan Mita, Mbak.”

“Ibu Mita bisa tolong diinformasikan dulu nomer telfonnya?”

“08126…” gue liat si Mita ini nyebutin nomer telfon sesuai nomer yang keliatan di call master gue, jadi sebelum dia kelar nyebutin lengkap nomer telfonnya gue udah kelar nyatet duluan.

Gue teken tombol mute lagi. “Setengah 1 gue break,” balas gue ke Bayu. Dia pun mengangguk.

“Terima kasih informasi nomer telfonnya, Ibu Mita. Ada yang bisa saya bantu?”

“Kartu saya keblokir, Mbak. Disuruh masukin kode PUK ya katanya?”

“Betul sekali, Ibu Mita. Untuk kartu yang terblokir Ibu harus memasukkan kode PUK yang untuk kodenya nanti bisa saya bantu. Bisa tolong diinformasikan 16 angka di belakang kartunya, Bu?”

“Bentar, Mbak. Ini nomernya 1234567891234567.”

“Baik, saya ulang kembali ya, Ibu Mita? 1234567891234567?”

“Iya, Mbak.”

“Baik, mohon ditunggu sebentar, Ibu Mita.”

Gue pun menekan tombol hold dan memasukkan 16 angka tadi ke aplikasi di komputer.

“Ini terakhir nih?” tanya Bayu.

Gue lirik jam di call master, udah jam 12.31 rupanya.

“Iya. Lo udah makan siang?”

“Udah lah tadi sebelum kesini. Mo ditemenin makan?” tanya Bayu seolah udah paham.

“Makan apaan ya enaknya?” tanya gue sambil mematikan tombol hold.

“Halo, Ibu Mita? Terima kasih telah menunggu.”

“Iya, Mbak.”

“Mohon dicatat kode PUK-nya ya, Bu.”

“Iya, berapa, Mbak?”

“12345678”

“Oke. Makasih ya, Mbak.”

“Ada lagi yang bisa dibantu, Ibu Mita?”

“Nggak ada, Mbak. Makasih.”

“Baik jika sudah tidak ada lagi yang bisa dibantu, terima kasih telah menghubungi Tel***sel, selamat siang.” Off! Akhirnya gue bisa offline lagi buat break yang kedua hari ini.

“Lo mo makan di kantin apa di luar?” tanya Bayu saat gue mengambil dompet dan hape dari dalam tas.

“Kantin aja deh biar nggak kejauhan.”

Gue dan Bayu mengambil tempat di salah satu sudut kantin. Gue doank sih yang makan, si Bayu cuma minum karena dia udah makan siang sebelum jalan ke kantor tadi.

“Jadwal minggu ini udah keluar. Lusa gue off. Elo?” tanya gue di sela-sela suapan makan siang gue.

“Sama, gue juga dapet off lusa. Gue mo maen ke Malang, bareng nggak?”

“Serius?” tanya gue nggak percaya bisa kebetulan banget kami dapet jadwal libur yang sama. Di kantor gue hari kerja dalam seminggu adalah 5 hari, sisanya off. Dan biasanya kalo libur gue lebih sering pake buat ke Malang aja daripada pulang ke rumah orang tua gue di Madura. Waktu dua hari itu berharga banget ya buat pacaran, meskipun kalo misalnya gue liburnya pas weekday, palingan gue ketemu Bagas cuma after office our aja.

Bayu mengangguk. “Yuk lah sekali-sekali kita barengan ke Malang, biar nggak BT di jalan,” ajak Bayu yang segera gue sepakati.

“Naek apaan lo? Bus apa motor?”

“Motor,” jawab Bayu.

“Mantaaap. Touring kita nih?!” balas gue exciting.

“Tapi ntar boncengnya lo peluk-peluk gue ya, biar nggak jatoh!” goda Bayu yang gue bales dengan ngelempar sedotan ke arahnya.

******

Jam 5 sore Keni jemput gue di kantor dan gue jelaaas surprise sama kedatangannya. Dia bilang mo ngajak gue jalan, akhirnya motor gue tinggal di kantor dan gue boncengan sama dia. Gue nggak banyak nanya mo kemana waktu dia ngarahin motornya ke daerah kampusnya. Sampe di taman depan rektorat dia matiin motor dan ngajak gue nongkrong disitu.

Dulu sih tempat ini sering jadi tempat gue nongkrong sama Vani dan temen-temen gue yang lain. Kalo ditanya perasaan gue soal kampus ini sebenernya biasa aja sih, buat gue dulu nggak ada yang special disini selain Keni. Alesannya, gue dulu masuk kuliah disini karena Bokap yang pengen. Gue sih nggak gitu suka sama jurusan yang dipilih, tapi Bokap suruh gue coba dulu. Awal-awalnya gue coba buat menikmati dan ngikutin perkuliahan disini, apalagi gue punya Keni yang cukup banyak ngebantu. Tapi segala sesuatu yang nggak berasal dari hati emang gampang bikin kita males saat suasana hati udah nggak baek ya, jadi saat hubungan gue sama Keni mulai bermasalah gue jadi nggak punya alesan lagi buat bertahan disini. Makanya gue out, ninggalin kampus ini, ninggalin Vani yang sayang banget sama gue, dan ninggalin Keni tanpa kata.

“Mo ngapain emang disini?” tanya gue saat udah mulai lesehan di rumput taman.

“Pengen aja nostalgia sama kamu.”

“Apa bagusnya disini?”

“Seingetku dulu kamu sama Vani sering duduk disini. Kamu bilang bisa jadi obat mata karena banyak cowok ganteng seliweran kan?” jawabnya godain gue.

“Sekarang mah udah nggak minat sama cowok-cowok ganteng disini, Ken.”

“Ya iyalah, cowok gantengnya kan udah ada di depan mata.”

“Diiiih… Elo gitu maksudnya?” bales gue sambil mencibir jijay.

Keni ketawa ngeliat ekspresi gue.

“Kamu udah punya pacar sekarang, Ri?”

Sebelum gue sempet jawab dia ngomong lagi. “Ah pasti udah ada ya? Masa cewek kayak kamu gini jomblo?!”

“Cewek kayak gimana maksudnya nih?”

Keni cuma tersenyum, senyuman termanis yang pernah gue liat.

“Lo sendiri, masih sama… Siapa tuh cewek lo? Lita? Dita? Siapa sih lupa gue.”

“Lita,” jawabnya.

“Iya, masih sama dia?”

Keni tak menjawab, dia meraih bahu gue dan menenggelamkan kepala gue di pelukannya.


cerbung.net

Ken: The Untold Stories

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
"Jodoh itu di tangan Tuhan". Tapi kalo kita nggak usaha buat nyari dan ngejar si jodoh juga Tuhan nggak bakalan ngasi. Kan nggak mungkin tiba-tiba Tuhan ngejatuhin seonggok manusia dari langit buat kita? Yang ada tu orang malah masuk RS atau masuk liang kubur duluan sebelum sempet bilang "gue jodoh lo yang dikirim Tuhan" ke kita. Terus kalo emang kita harus usaha nyari atau ngejar si jodoh, gimana cara kita taunya tu orang udah beneran jodoh kita atau bukan???

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset