Kesalahan Termanis episode 23

Malam Terindah

3 Januari 2019.
Hari itu gw pergi ke pabrik menggunakan mobil. Hati gw gembira membayangkan hari ini ketemu Sasa dan tentunya mengantarnya pulang. Jam 16.00 gw, manajer dan HRD cabut dari pabrik lebih awal dan kami menuju ke tempat acara dengan mobil pribadi masing-masing. Jalan lumayan macet saat itu. Ditambah cuaca saat itu gerimis. Setelah hampir sampai cafe YYY, gw telepon Sasa ..

Gw : “Masih keluar kantor ya? Mau dijemput di kantor?”
Sasa : “Belom ry. Ngawur aja kamu ini. Heboh ntar.”
Gw : “Iya canda kok. Ini aku uda mau sampe tempatnya. Ditunggu ya disana.”
Sasa : “Iya. Hati2.”

Gw sampai di cafe yang dimaksud sekitar jam 17.25. Kondisi masih sepi disana karena orang dari kantor pusat masih belum pulang. Gw disana disambut oleh beberapa orang kantor pusat yang mengisi acara. Gw juga disuruh untuk berfoto di photobooth yang sudah disediakan. Gw akhirnya berfoto dengan manajer gw yang barusan datang setelah gw. Sambil menunggu acara dimulai, gw menuju WC dan sekalian berkeliling di sana..

Tempat ini berpusat di Surabaya. Gw berkeliling karena tempatnya mewah sekali. Gw bingung antara cafe atau restoran ya. Gw baru liat tempatnya sangat mewah. Tempat ini juga kepunyaan bos gw juga. Berhemat dalam mengadakan acara kali ya. Puas berkeliling, gw kembali ke arah photobooth yang letaknya tepat di pintu masuk. Dari jauh sudah terlihat ramai sekali karena orang dari kantor pusat sudah datang. Gw mencari Sasa. Akhirnya ketemu juga. Sasa memakai batik warna merah sama seperti gw. Gw langsung berdiri disebelah Sasa. Saat itu dia ga menyadari bahwa gw ada disebelahnya..

Gw : “Ehemm..Halo kamu.”

Sasa menoleh dan tersenyum..

Sasa : “Eh ketemu lagi ya ry.”
Gw : “Ke sini naik apa kamu?”
Sasa : “Ikut sama temen2 kok ry.”

Suasana yang ramai membuat kita tidak bisa ngobrol seperti biasanya. Gw menjaga sikap supaya tidak ada orang yang menilainya salah ke Sasa. Obrolan singkat tadi terpaksa berhenti karena acara sudah dimulai. Acara Gathering ini diisi dengan ibadah, games, makan bersama, dan foto-foto. Acara berakhir jam 21.00. Cukup melelahkan hari itu. Selesai acara, gw melihat Sasa masih foto-foto. Sambil menunggu, gw berjalan menuju pintu keluar sambil mencari mobil gw. Gw melihat dipintu keluar sangat ramai. Gw berpikir kalo gw pulang dengan Sasa bakal ada gosip nih. Untungnya mobil gw parkir berada di pinggir jadi ketika Sasa masuk ke mobil harusnya tidak banyak orang bisa lihat. Ketika gw menuju mobil, Sasa memanggil gw..

Sasa : “Ry, Lia ikutan ya pulangnya.”
Gw : “Ya uda sekalian aja aku anterin pulang.”
Lia : “Makasih ya pak.”

Akhirnya kita bertiga pun masuk ke dalam mobil dan hanya beberapa orang saja yang melihat kita bertiga. Perjalanan mengantar dua perempuan dimulai. Di dalam mobil, suasana agak canggung. Gw mencoba mencairkan suasana..

Gw : “Mbak Lia rumahnya dimana?”
Lia : “Mbak Sa, tolong arahin Pak Ryan ya. Hehe.”
Sasa : “Iya. Gampang kok rumahnya Lia.”
Gw : “Oh ini yang namanya Lia ya. Biasanya yang pertama terima telepon.”
Lia : “Hehe iya pak. Sudah Pak Ryan ngobrol sama Mbak Sasa saja. Anggep saya ga ada.”
Gw : “Hahaha. Gitu ya mbak. Jangan lah aku sama Sasa cuma temen kok. Ya kan Sa?”

Sasa cuma tersenyum.

Gw : “Bentar jangan2 mbak Lia ini tau semuanya Sa?”
Sasa : “Iya tau kan dia temen deket dikantor ry.”
Gw : “Oh oke. Mbak Lia jangan berpikiran aneh2 ya. Sama Sasa cuma teman. Hahaha.”
Lia : “Iya pak. Aku mencoba percaya saja. Hihi.”
Perjalanan malam itu sangatlah sepi. Akhirnya selesai mengantar Lia, akhirnya gw berdua dengan Sasa di mobil. Gw menuju rumah Sasa. Suasana malam itu cerah tapi dingin. AC di mobil sudah gw kecilin tapi gw masih merasa kedinginan. Mungkin gw merasa gugup berdua dengan Sasa. Kita terdiam cukup lama. Akhirnya Sasa membuka obrolan..

Sasa : “Enak ya mobilmu. Masih baru kan ini?”
Gw : “Ya begitulah. Ini beli mobil juga terpaksa.”
Sasa : “Kok gitu? Kenapa emang?”
Gw : “Ya beli mobil supaya aku bisa jemput pacarku Sa. Aku sudah punya pacar lho sekarang.”
Gw memang memutuskan memberitau Sasa tentang hal ini. Gw berpikir Sasa bakal mendukung gw karena gw yakin dia tidak punya perasaan apa2 ke gw. Gw melihat ekspresi terkejut dari Sasa..

Sasa : “Masa sih? Kok ga pernah kamu pasang di IG ya ry?”
Gw : “Pernah dua kali sih di story tapi aku hide dari kamu. Nanti kamu cemburu Sa kalo tau aku punya cewe. Hahaha.”
Sasa : “Iya aku cemburu sama cewemu ry.”
Gw yang awalnya niat bercanda langsung diam. Apa gw salah dengar barusan. Gw melirik ke arah Sasa, dia mengucapkan tanpa tersenyum sedikitpun.

Gw : “Cemburu sa? Ga salah?”
Sasa : “Hihihi bercanda ry. Sudah berapa lama emangnya?”
Gw : “Kirain beneran cemburu. Kecewa deh aku.”
Sasa : “Kok gitu?”
Gw : “Ya bairpun aku punya pacar juga tetep aku nyaman sama kamu Sa.”
Sasa : “Halah gombal kamu ry. Hahaha”

Tapi aku merasa
Jatuh terlalu dalam cintamu
Ku tak akan berubah
Ku tak ingin kau pergi
Selamanya…
Viera – Bersamamu

Suasana di mobil kembali kaku dan dingin setelah itu. Sasa terlihat memandang kosong. Gw mencoba kembali mengajak mengobrol …

Gw : “Ngantuk ya Sa? Tidur aja gapapa. Nanti kalo sampe aku bangunin.”
Sasa : “Ga kok ry.”
Gw : “Mikirin aku ya ini? Hahaha. Kamu dideketin siapa sekarang di kantor?”
Sasa : “Cie ada yang cemburu nih. Hihihi”
Gw : “Gapapa dong cemburu. Hahaha Itu si Tania masih suka sama aku kayaknya Sa. Hampir tiap hari chat aku sih.”
Sasa : “Oya? Hahaha cocok lho ry.”
Gw : “Ogah sa. Maunya sama kamu tapi uda ga bisa. Hahahaha”
Sasa : “Gombalmu ry. Hahaha”

Karena jalan yang cukup sepi, perjalanan menuju rumah Sasa menjadi cepat. Tetapi sebelum sampai di rumah Sasa..

Gw : “Yah mau sampe nih.”
Sasa : “Kenapa emang?”
Gw : “Masih kangen Sa.”
Sasa : “Halah boong banget.”
Gw : “Ini sudah dianterin ga ada peluk ato cium gitu sebelum sampai rumahmu?”
Sasa : “Lho nakal ya kamu. Ya sudah sini ry kalo mau…”

Jujur gw niat awal cuma menggodanya. Tidak bermaksud apa2. Tapi sejenak ketika Sasa mengucapkan itu, gw melihat dia membuka kedua tangannya dengan gestur mau berpelukan. Gw kaget, dalam hati gw menolak memeluk Sasa biarpun bisa gw lakuin. Gw juga tidak tau apakah dia berniat serius atau hanya bercanda…

Gw : “Apa sih Sa. Bercanda kok aku tadi. Hahaha”
Sasa : “Ya sudah kalo ga mau ry.”
Gw : “Nih sudah sampai rumahmu. Mau turun apa aku culik nih?”
Sasa : “Iya aku turun ry. Makasih ya ry.”

Gw memperhatikan dia turun dari mobil gw perlahan..

Gw : “Iya Sa. Makasih juga ya. Aku pulang dulu. Bye.”
Gw menginjak gas pelan-pelan. Menandakan gw malas beranjak dari sana. Malam itu menjadi malam yang tidak akan pernah gw lupakan…
Sesampai di rumah sekitar jam 22.15, setelah mandi dan siap untuk tidur, gw melihat ada satu chat dari Sasa..

Sasa : “Makasi ya”
Gw : “Sama2 sa. Kurang lama tadi ngobrolnya.”
Sasa : “Ya gimana dong”
Gw : “Ketemu lagi lah. Sabtu ini ya aku jemput. Bisa kan?”
Sasa : “Ga bisa sampe malem lho ry.”
Gw : “Iya tau kok sampai jam 4 sore kan? Aku jemput maksimal jam 2 siang ya. Mau kan?”
Sasa : “Ngebet banget nih. Iya gapapa ry.”
Gw : “Asik nih ketemu lagi sekalian minta pelukan tadi ya. Hahaha”
Sasa : “Dasar kamu ini. Hati2 keulang masa lalu lho ry”
Gw : “Kayaknya kamu yang mengulang masa lalu Sa.”
Sasa : “Ya uda kalo gitu ga usa ketemu”
Gw : “Lho kok gitu. Canda. Tetep mau ketemu kan?”
Sasa : “Iya ry.”
Gw : “Sudah tidur sana sudah malem ini.”
Sasa : “Masih chatan sama Lia ini.”
Gw : “Kayaknya Lia mastiin aku beneran nganter kamu sampe rumah ya. Hahaha”
Sasa : “Mungkin. Hahaha”
Gw : “Ya uda aku tidur dulu. Bye”

Gw menutup layar hape. Masa lalu? Iya masa lalu 2017. Masih gw ingat memori itu. Sebuah kesalahan gw di masa lalu bahkan sampai Sasa sempat meninggalkan gw. Dan akhirnya sabtu minggu itu, gw akan berduaan dengan Sasa lagi. Akankah terulang? Gw memang merasa nyaman dengan Sasa. Gw juga tidak tahu perasaan gw gimana begitu juga dengan perasaan Sasa ke gw…


cerbung.net

Kesalahan Termanis

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2019 Native Language: Indonesia
Hi, perkenalkan nama gw Ryan. Tahun ini aku berumur 27 tahun bekerja di salah satu karyawan swasta di Jawa Timur sebagai Production Planning. Disini gw mau menceritakan kisah cinta “terbaik” yang terjadi ditempat gue bekerja sampai sekarang yang ga akan dilupain seumur hidup.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset