Kesalahan Termanis episode 24

Pertemuan Terakhir

5 Januari 2019..
Hari itu adalah hari yang gw tunggu. Sangat gw tunggu. Dari pagi gw sudah memikirikan untuk cepat pulang. Gw terpaksa pura-pura ijin 1 jam pulang lebih cepat ke manajer gw. Dan beruntungnya gw, manajer approve ijin gw. Jam sudah menunjukkan jam 12.00, gw berpamitan dengan aldmin gw dan secepat kilat gw menuju mobil gw. Sempat gw chat Sasa untuk memberi tahu kalau 1.5 jam lagi gw jemput..
Hakri itu cerah di Pasuruan tetapi menuju Surabaya agak gerimis di tol Surabaya-Gempol. Jalanan di Surabaya yang tergolong macet juga gw terobos demi menjemput Sasa. Ditengah kemacetan, gw coba chat Sasa..
Gw : “Bentar lagi sampe ya. 20 menit lagi lah. Dijemput dirumah?”
Sasa : “Cepet amat Ry. Tunggu luar aja Ry. Gang dirumah ada kondangan.”
Gw : “Siap komandan. Agak gerimis lho.”
Sasa : “Gapapa Ry. Sudah terang dirumahku.”
Gw : “Oke”

Jam 13.15 gw sudah sampai ditempat yang Sasa maksud. Di depan salah satu taman di Surabaya. Gw mengabari Sasa kalau gw sudah sampai.

Gw : “Sampe nih.”
Sasa : “Oke ry.”

Jujur saat itu gw gembira banget bisa bertemu Sasa. Gw mau ngobrol dengan dia berdua. Hal yang jarang bisa gw lakuin. Gw melihat dari kaca spion mobil terlihat Sasa dengan celana panjang putih dan baju warna biru tua cocok dengan hijabnya yang bewarna sama dengan bajunya. Dia jalan perlahan menuju mobil gw dan membuka pintu mobil sambil tersenyum..
Sasa : “Halo”
Gw : “Hei. Mau kemana nih?”
Sasa : “Terserah Ry kemana.”
Gw : “ Cari makan ya Sa. Laper banget nih belom makan. Kamu uda makan?”
Sasa : “Aku sudah makan kok.”
Gw : “Bingung nih kemana.”
Sasa : “Sudah jalan aja.”

Gw menginjak gas mobil gw dengan perlahan. Gw berpikir mencari tempat makan disekitar sini supaya tidak banyak membuang waktu dengan Sasa. Akhirnya gw memutuskan makan di Burger King di daerah MERR. Perlahan gw keluar dari mobil dan Sasa berada disamping gw. Gw hanya bisa mencuri pandang ke dia. Cantik dan manis banget hari itu. Gw memesan satu buah burger dan minum. Sasa hanya mau dibelikan minum saja dan gw belikan float yang ada di BK..

Gw : “Yakin ga makan nih?”
Sasa : “Iya Ry. Sudah makan kok tadi.”
Gw : “Ya sudah ini aku sambil makan ya. Kemarin aku di hubungin sama Tania lho setelah pulang gathering. Kayaknya dia tau kamu masuk mobilku.”

Tania itu rekan kerja gw. Dia sebagai admin sales gw dan hampir setiap hari telepon gw sebatas kerjaan. Gosipnya Tania suka sm gw tapi gw belum ada perasaan apa2 ke dia.

Sasa : “Iya jelas dia tau. Kan dia suka kamu tuh. Pas pulang dia kayaknya liatin kamu terus.”
Gw : “Hmm ada yang cemburu kayaknya nih.”
Sasa : “Aku ga cemburu sama Tania ry. Aku cemburu sama pacarmu.”
Gw langsung terdiam. Gw lihat wajahnya Sasa serius.

Gw : “Napa cemburu sama pacarku?”
Sasa : “Gapapa ry. Sudah lupain lah. Hahaha.”
Gw : “Ciee cemburu. Hahaha.”
Sasa : “Sudah berapa lama kamu sama pacarmu?”
Gw : “Agustus kemarin jadian Sa. Aku ga bilang ke kamu sih. Lupa. Hehe.”
Sasa : “Iya ry. Baguslah kalo sudah punya pacar. Terus kamu ketemu gini sama aku gitu gimana pacarmu?”
Gw : “Ya tadi aku bilang ga enak badan terus aku tidur. Aku mau ngobrol sama kamu Sa. Kangen aja sudah lama ga ngobrol. Suamimu gimana? Ga nyariin kamu?”
Sasa : “Kaga lah ry. Cuma chat biasa aja kok.”
Gw : “Oh ya sudah kalo gitu. Masih dideketin sama itu Sa di kantor?”
Sasa : “Masih. Nih liat chatnya.”

Sasa memberikan hapenya ke gw. Gw baca chat dari Pak Angga sales yang godain Sasa di kantor. Sampai mengajak ketemuan dan keluar pergi bareng. Gw menghela napas panjang. Gw melihat balasan chat dari Sasa singkat dan terkesan cuek tidak meladeni hal itu.

Gw : “Napa masih dibales Sa? Cuekin lah kalo emang kamu ga mau sih.”
Sasa : “Ga bisa ry. Orangnya satu ruangan sama aku. Ga enak aja.”
Gw : “Ya terserah sih.”
Sasa : “Ada yang cemburu nih.”
Gw : “Bodo ah Sa.”
Sasa : “Haha ngambek nih. Oya akhir bulan Maret, aku mau ke aceh lho. Suka kopi? Aku bawain oleh-oleh dari sana.”
Gw : “Ga bisa minum kopi. Maagku kambuh kalo minum kopi. Kamu balik ke Surabaya lagi dengan selamat deh oleh2nya. Sudah cukup buatku.”
Sasa : “Halah gombalmu ry.”

Itu salah satu percakapan yang gw inget dengan Sasa. Membahas banyak hal, gosip kantor, semua hal kita omongin. Gw melirik ke jam menunjukkan pukul 15.15. Sasa melihat gw..

Sasa : “Yuk pulang ry. Nanti sore mau keluar lagi nih. Ga tau sih kemana. Kayaknya mau lihat sirkus.”
Gw : “Emang ada ya sirkus?”
Sasa : “Ga tau juga tadi sodara yang bilang”
Gw : “Iya deh pulang. Yuk cabut.”

Gw dan Sasa berjalan bersebelahan menuju mobil gw. Dengan berat hati, gw menginjak gas mobil gw dengan perlahan karena jarak Burger King dengan rumahnya sangat dekat. Sebelum belok ke arah ke rumahnya, gw memutuskan untuk lurus.

Gw : “Masih jam segini. Aku lurus dulu ya. Satu putaran deh. Sampai Mall Galaxy nanti baru belok ya.”
Sasa : “Nakal kamu ini ry. Masih kangen?”
Gw : “Iya kangen ngobrol sama kamu.”
Sasa : “Mobilmu matic ya ry?”
Gw : “Iya beli yang matic supaya orang dirumah juga bisa pake sih. Kenapa?”
Sasa : “Baru pertama sih liat. Ini gimana sih?”
Sasa penasaran dengan tuas transmisi mobil matic.

Gw : “Ini tinggal dipencet terus diturunin. Mau nyoba? Sini mana tanganmu.”
Sasa mencoba menurunkan tuas transmisi mobil gw. Jujur gw ada kesempatan untuk memegang tangan Sasa waktu itu. Tapi satu hal gw tidak berani menyentuhnya sama sekali…

Gw : “Nah baru juga diomongin sudah bisa ya. Setirin nih. Capek aku. Haha”
Sasa : “Ga pernah nyoba setir mobil matic ry.”
Gw : “Gampang. Ya next deh aku ajarin.”

Biarpun gw mencoba mengulur waktu biar bisa bersama Sasa, akhirnya gw sampai di Gang rumah Sasa. Karena tidak bisa masuk akhirnya Sasa turun di depan gang rumahnya.

Gw : “Turun nih? Ga bakal kangen? Hati-hati jalanmu masuk ya. Banyak kendaraan.”
Sasa : “Iya Ry. Kamu hati-hati baliknya ya di jalan.”
Gw : “Siap bos.”

Sasa tersenyum melihat ke gw. Gw melihat Sasa melangkah keluar mobil gw secara perlahan…
Ya itu terakhir kali gw ketemu dengan Sasa. Gw bisa mengobrol banyak dengan Sasa. Bisa melihat senyumnya. Karena setelah ini tidak akan bisa lagi sampai kapanpun…


cerbung.net

Kesalahan Termanis

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2019 Native Language: Indonesia
Hi, perkenalkan nama gw Ryan. Tahun ini aku berumur 27 tahun bekerja di salah satu karyawan swasta di Jawa Timur sebagai Production Planning. Disini gw mau menceritakan kisah cinta “terbaik” yang terjadi ditempat gue bekerja sampai sekarang yang ga akan dilupain seumur hidup.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset