Kesalahan Termanis episode 25

Kesalahan Termanis - TAMAT

Setelah pertemuan “terakhir” itu, gw menuju ke rumah. Gw berharap sampai gw di rumah, biasanya Sasa ngechat gw setidaknya untuk mengucapkan makasih. Sampai dirumah, gw buru-buru buka hape gw dan tidak ada satupun chat dari Sasa. Tapi malah chat dari pacar gw. Gw taruh hape dan langsung menuju ke kamar untuk tidur. Ya malam minggu itu gw cuma mau dirumah dan menunggu chat dari Sasa..

Gw terbangun saat jam menunjukkan pukul 19.00. Nyokap gw teriak dari luar kamar dan memberitahu gw kalo makan malam sudah siap. Sebelum makan, gw melihat ke hape gw dan memang tidak ada chat dari Sasa. Akhirnya gw memutuskan chat Sasa duluan..

Gw : “Wah yang sibuk nih.”
1 jam tidak ada balasan. 2 jam tidak ada balasan. Menjelang gw tidur sekitar jam 11 malem, tiba2 ada balasan dari Sasa.

Sasa : “Iya Ry. Capek ini.”
Gw : “Boleh tanya Sa?”
Sasa : “Tanya aja.”
Gw : “Napa kok kamu mau keluar bareng aku tadi? Bukannya Pak Angga yang naksir kamu tuh ngajakin km keluar terus. Haha”
Sasa : “Ya uda lain kali ga mau keluar sama kamu aja deh.”
Gw : “Sensi amat jadi orang. Thanks Sa.”
Sasa : “Tidur dulu ya.”
Gw : “Oke. Bye.”

Gw mulai merasakan sikap yang aneh dari Sasa. Tapi saat itu gw masih beranggapan dia hanya kecapekan aja setelah keluar dengan anaknya. Besok paginya hari Minggu, gw memang ada janji kencan dengan pacar gw. Hari itu jujur gw males keluar kamar. Gw akhirnya membatalkan kencan gw karena memang gw lagi pengen sendiri di kamar sambil dengerin lagu.. Gw coba iseng chat Sasa sore itu..

Gw : “Hei. Sibuk?”
Tumben Sasa lagi online dan langsung membalas chat gw..

Sasa : “Sudah sana kencan sama cewekmu.”
Gw : “Ga kok. Ini di rumah. Ga kemana-mana. Lagi males.”

Centang biru. Tandanya chat gw dibaca oleh Sasa. Tapi 1 menit gw menunggu. 10 menit. 1 jam sampai 3 jam gw menunggu chat itu tidak pernah dibalas. Gw berpikir dia males chatan. Oke disini gw berpikir positif karena yang gw inget, hari Sabtunya kita ngobrol dan bercanda masa tiba2 di marah tanpa alasan dan seinget gw, gw tidak melakukan hal bodoh saat bertemu dengan dia yang membuat dia marah…
Gw masih penasaran dengan Sasa kenapa tidak bales chat gw. Gw memutuskan besoknya saat jam kerja aja gw coba chat atau telepon dia..

Keinginan gw untuk menghubungi Sasa pada hari Senin ternyata tidak bisa terkabul. Gw sangat sibuk di pabrik akhirnya saat jam 17.30 saat Sasa pulang kerja, gw cuma chat dia..
Gw : “Hati2 pulangnya ya cantik. Hehe.”
Sasa : “Ya”

Singkat. Lagi-lagi gw masih berpikir Sasa masih ada masalah ataupun lagi capek akrena bekerja. Ya biarpun seinget gw, dia tidak pernah balas singkat kayak gini. Dan “bego”-nya gw masih berniat menghubungi Sasa besoknya hari Selasa. Mungkin gw merasa Sasa sangat sibuk. Ya secara dia di kantor memang sebagai admin senior dan di rumah dia juga mengurus anaknya..

Selasa itu memang sangat sibuk. Tapi ada hal yang membuat gw menghubungi Sasa pagi itu dikarenakan pihak pengiriman di tempat gw masih tergolong baru. Jadi gw harus menanyakan kiriman hari itu ke Sasa. Hal ini pernah gw lakuin sebelumnya. Gw coba chat Sasa..

Gw : “Sa. Kiriman ke Gresik ga bisa dikirim hari ini?”
Sasa : “Tanya sendiri ke sales.”

Gw kaget lihat jawaban dari Sasa. Selama ini dia tidak pernah kayak gitu ke gw. Ya kalo dia sibuk juga dia bakal tidak membalas sejutek itu. Oke kali ini kayaknya gw baru sadar ada sesuatu yang berubah dari sikap Sasa ke gw. Gw bingung. Sepanjang hari itu gw memikirkan kembali kejadian gw dan Sasa keluar bareng. Apakah gw melakukan kesalahan? Omongan gw salah? Ataukah dia ketahuan keluar sama gw? Banyak pertanyaan di otak gw yang bikin gw ga bisa konsen kerja hari itu..

Sejak jawaban Sasa di chat yang seperti begitu, beberapa hari gw sama sekali tidak menghubungi Sasa baik untuk chat biasa maupun bahas kerjaan. Akhirnya sore hari, gw coba menghubungi Sasa melalui telepon, gw bertekad untuk menanyakan ke dia kenapa dia berubah sikapnya ke gw..
Gw : “Sa. Sibuk?”
Sasa : “Kaga. Kenapa?”
Gw : “Hmm gini sa. Aku mau ngomong. Bisa..”

Belum selesai gw ngomong, dari arah telepon gw mendengar Sasa berbicara dengan orang lain. Suasana kantor pusat kayaknya lagi rame. Gw menunggu dengan sabar sampai Sasa selesai berbicara dengan “orang” disebelahnya. 1 menit gw menunggu. 2 menit. Bahkan sampai 5 menit gw mendengar Sasa masih “sibuk”. Akhirnya sekitar 10 menit gw menunggu Sasa di telepon..

Sasa : “Uda ya ry..”
Tuutt tuttt..
Bunyi sambungan telepon terputus. Gw bingung dan sedikit marah. Jujur saat itu gw sakit hati dengan sikap Sasa barusan. Ya setidaknya hargain gw mau ngomong hanya sebentar saja. Gw bener2 heran dengan sikapnya. Chat dibalas singkat dan telepon aja seolah gw hanya orang baru dan bukan siapa2. Malamnya gw mencoba menghubungi Sasa sekali lagi melalu chat dan hasilnya..

Gw : “Sa. Kenapa sikapmu berubah? Aku lakuin salah?”
Sasa : “Ga berubah kok.”
Gw : “Sikapmu jutek banget. Kalo emang aku lakuin salah ato omonganku ada yang menyinggung kamu ya aku minta maaf.”

Tidak ada balasan chat gw meskipun gw lihat Sasa sudah membaca chat gw.. Dan begonya gw menunggu balasan chatnya sampai gw tertidur di sofa malam itu..
Beberapa hari tidak ada chat maupun telepon dari Sasa. Sedih? Jelas. Mungkin dari kalian menganggap gw terlalu berlebihan. Tapi menurut gw sih tidak. Menurut gw, gw menjadi gini karena satu, gw ga mau hubungan pertemanan gw menjadi berakhir karena adanya sebuah “rasa” yang harusnya tidak ada. Akhirnya gw menemukan cara untuk mencari tahu penyebab dari sikap Sasa. Gw mencoba menghubungi Lia, operator kantor pusat dan teman dekat dari Sasa melalui chat. Gw berharap ada penjelasan atau sebuah alasan..
Gw : “Sore mba Lia. Mau tanya Sasa sibuk kah?”
Lia : “Kaga pak. Mau telepon ke sini?”
Gw : “Kaga mba. Hehe cuma nanya aja.”
Lia : “Tumben pak biasanya langsung telepon terus ngobrol lama banget sama mba Sasa.”
Gw : “Itu dulu mba. Sekarang mana pernah.”
Lia : “Iya juga sih pak. Kok sudah jarang telepon sini ya pak cariin Mba Sasa?”
Gw : “Ya begitulah.”
Lia : “Hayo ada apa pak?”
Gw : “Saya ga kenapa2 mba. Ini mba Lia tanya emang ga tau jawabannya ya?”
Lia : “Maksudnya gimana pak?”
Gw : “Mba, masa ga tau Sasa berubah kenapa? Apa Sasa ga pernah cerita ke mba Lia ya? Atau karena saya bikin kesalahan?”
Lia : “Oh ini Pak Ryan mau tanya toh. Makanya kok tumben chat saya. Haha”
Gw : “Maaf ya mba. Saya uda berusaha hubungin Sasa tapi tetep dia ga mau bilang. Selalu jawab biasa saja padahal sikapnya berbeda jauh.”
Lia : “Emangnya Pak Ryan ada hubungan apa sama mba Sasa?”
Gw : “Teman sih mba. Teman kerja.”
Lia : “Yakin pak? Saya kok ga yakin. Haha”
Gw : “Ya dulu pernah suka sama Sasa…..”
Gw menceritakan ke mba Lia tentang hubungan gw sama Sasa sampai kejadian pertemuan gw sama Sasa sampai dia berubah sikap. Sebenernya gw ragu bercerita karena gw merasa Sasa sudah pasti bercerita terlebih dahulu ke Lia. Tapi ya sudahlah gw cerita saja toh bisa saja berbeda pandangan antara gw dan Sasa..

Lia : “Oh gitu ya pak. Mba Sasa ya pernah cerita sih. Cuma kalo terakhir sih mba Sasa bilang ke saya kalau ga mau deket sama pak Ryan lagi sih.”
Gw : “Karena apa ya mba?”
Lia : “Mba Sasa mau Pak Ryan konsen sama pacarnya. Jawabnya gitu aja sih.”
Gw : “Cuma itu aja mba? Kenapa ga bilang sendiri ya ke saya?”
Lia : “Iya pak. Saya juga hanya mendengarkan pas mba Sasa cerita.”
Gw : “Makasi ya mba atas infonya. Jujur aja kecewa sama Sasa kenapa gini.”
Lia : “Sudah pak jangan terobsesi gitu. Relakan aja pak.”
Gw : “Saya cuma berpikir untuk berteman aja mba. Ga lebih. Saya begini karena mencari jawaban. Mba Lia tau sendiri gimana saya sama Sasa deketnya kan. Ya saya sadar dan tau diri. Tapi kayaknya hanya menjadi sebatas teman saja sekarang sudah ga mungkin.”
Lia : “Saya ga paham pak kalo masalah itu”
Gw : “Hahaha makasi ya mba Lia.”
Lia : “Sama – sama pak.”

Gw lepar hape gw ke kasur. Jujur jawaban Lia diluar perkiraan gw. Perasaan gw campur aduk saat itu. Gw lega karena setidaknya ada titik terang atas pertanyaan gw. Gw marah karena kenapa Sasa ga ngomong langsung dan malah hindarin gw. Gw salah apa ke dia? Kecewa banget dengan sikapnya. Malam itu gw sama sekali ga tidur. Gw masih memikirkan jawaban Lia…

Gw masih merasa aneh. Gw berpikir dan gw masih mempunyai pertanyaan besar di hati gw. Sasa tau gw punya pacar pada saat gw anterin dia pulang malam selesai gathering kantor, kalau memang itu alasannya kenapa dia mau ketemu sama gw ? Bukannya dia mau gw fokus sama pacar gw? Jawaban dari pertanyaan itu mungkin tidak akan pernah gw dapetin..

Hari demi hari berlalu. Minggu demi minggu. Bahkan sampai gw menulis cerita ini gw masih sering teringat Sasa. Ya maksud gw setidaknya memang kita tidak ditakdirkan bersama, kenapa tidak bisa menjadi “hanya” sebuah teman saja. Gw mencoba menghubungi Sasa melalui chat setelah “info” dari Lia. Dan ya jawaban dari dia tetap sama. Dia bilang dia tidak berubah. Cuma 1 kalimat jawabannya.

Gw kerja beberapa bulan ini masih belum bersemangat seperti biasanya. Misal kerjaan dikantor sudah beres dan biasanya gw gunain buat telepon Sasa, sekarang hanya duduk diam sambil mainin hape dan mengetik cerita ini. Gw benar-benar bosan. Hidup gw dengan pacar gw juga berakhir awal Februari kemarin karena gw sudah merasa tidak cocok (bukan karena Sasa ya). Sekarang gw juga dekat dengan Tania, orang kantor yang dulu pernah suka ke gw. Sampai suatu hari Sabtu malam 16 Maret 2019, saat itu gw baru pulang dari acara dengan teman2 gw. Jalan pulang gw saat itu persis melewati jalan yang gw lewati waktu mengantar Sasa pulang. Di lampu merah, gw ambil hape gw, gw chat Sasa..

Gw : “Hallo. Sudah tidur? Gimana kabarnya?”

Jam sudah menunjukkan pukul 23.10. Gw yakin Sasa pasti sudah tidur. Sesampainya dirumah, gw melihat hape dan memang tidak ada balasan sampai gw ketiduran malam itu. Besok minggunya chat gw baru dibalas oleh Sasa. Itupun 19.25 dia baru membalas chat gw dan singkat..

Sasa : “Baik.”

Sesingkat itu. Sedih? Jelas sedih. Tidak ada rasa bercanda lagi. Bahkan buat ngobrol pun sudah tidak. Salah apa gw? Akhirnya malam itu gw ungkapin semua ke Sasa. Gw capek gini terus. Terserah dia mikir apa ke gw..

Gw : “Semoga selalu baik ya sampe kapanpun. Jgn sakit ya.
Sa. Makasih yaa kita uda jadi temen 5 taun ini. Ya dr 23 des 2013 waktu awal denger suaramu. Kita gosip bareng ketawa bareng. Sampe akhirnya aku “menghilang” 1.5 taun gara2 keluar kerja dan balik lagi. Dan ya ada sebuah “kesalahan” setelah itu dan kita menjadi jauh tapi km masih tetep mau cerita, gosip bareng ya sampe kejadian kemarin. Dari ketemu di d’gunungan, gathering sampe ketemu yg mnrtku terakhr kali. Habis itu kamu menjauh dan seolah aku hanya sebuah “kenalan” bukan lagi seorang teman. Ya mungkin aku masih beruntung kalo kamu masih mau bales chatku. Aku ga tau kenapa km menjauh. Hahaha 2 bulan aku mikir aku salah apa. Aku kenapa. Salahku dimana. Aku tanya ke mbak Liaa juga. Sering tanya km sibuk ato ga. Pengen ngomong langsung buat tanya ttg ini. Tapi aku ga berani tau sikapmu terakhir yg aku telepon kamu pas sore. Inget kan? Nada suaramu males denger suaraku dan akhirnya kamu tinggal aku dan ngobrol sm yg lain dan sebelum kamu nutup telepon, km cuma bilang wes ya ry. Dan selesai.
Km merasa aku ngejar kamu kah? Merasa aku obsesi sm km? Aku minta maaf. Sebenernya bukan gtu. Aku cm mau jelasnya dr kamu kenapa sikapmu gini. Aku tau Sasa yg biasanya. Sampe aku trauma ga tlp ke kantor pusat lagi takut km yg angkat.
Ya aku kangen km jadi temen baikku. Menjauh mungkin keputusanmu ga tau alesannya apa. Aku hargain kok. 2 bulan ini liat juga km ga ad perubahan apa2. Kangen kita bercanda dan cerita lagi.
Maaf ya sa. Aku ga ada niat buruk sm km. Sama sekali ga ada. Kalo emang km kayak gini ya uda gpp. Aku juga berusaha lakuin hal yang sama. Pasti berat. Oya 1 hal. Aku nyaman sm km sejak “kesalahan” itu. Aku ga mau km salah paham. Sikapku 2 bulan ini cm ga mau hubungan teman kita berakhir. Terlalu posesif? Haha maaf ya. Ga bakal gitu lagi kok.
Kalo suatu saat kamu mau cerita. Aku bakal ada. Tp kalo km ga mau anggep aku dan menjauh kayak gini trs? Aku gpp. Aku berusaha baik2 aja. Makasi yaa sa. Maaf kalo 5 taun ini aku banyak salah sama kamu dengan semua candaanku ato omonganku. Oya ttg pacarku yg trakhr aku ceritain, uda putus. Pengen banget cerita sama kamu. Tapi uda ga bisa lagi. Hehe
Ryan pamit ya sa. Maaf banyak pidato malem ini dan uda ganggu waktumu. Aku harap ke depan e juga bakal baik2 aja. Ga usa dibales gpp kok sa.
Daaa sasa.
Met malem ya. Have a nice day always”

Itu chat gw terakhir dengan Sasa, Minggu 17 Maret 2019 22.50..
Chat yang sepenuh hati gw tulis. Ga terasa air mata menetes dari mata gw. Sedih. Ya gw sedih. Sahabat gw yang paling mengerti gw akhirnya harus pergi. Gw bakal kangen candaannya, kangen gombalannya, kangen senyumannya, kangen suaranya. Setidaknya dari sini gw belajar ikhlas. Mungkin ini memang salah gw. Sebuah kesalahan termanis selama hidup gw yang ga bakal bisa gw lupain. Terima kasih Sasa. Terima kasih memberikan pelajaran hidup ke gw. Gw berharap kamu, suamimu, dan anakmu bahagia selalu.
Terima kasih sama semua pembaca cerita gw. Yang selalu support gw.
Maaf untuk cerita terakhirnya terlalu lama updatenya.

TAMAT

– Ryan, 16 April 2019, 15.43 WIB


cerbung.net

Kesalahan Termanis

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2019 Native Language: Indonesia
Hi, perkenalkan nama gw Ryan. Tahun ini aku berumur 27 tahun bekerja di salah satu karyawan swasta di Jawa Timur sebagai Production Planning. Disini gw mau menceritakan kisah cinta “terbaik” yang terjadi ditempat gue bekerja sampai sekarang yang ga akan dilupain seumur hidup.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset