Kesalahan Termanis episode 26

"Perhatian" Terakhir - Tambahan

Sebenernya cerita ini sempat terlewatkan pada bagian akhir. Setelah gw coba baca lagi chat dari Sasa, gw akhirnya berpikir untuk menambahkan cerita lagi pada kisah ini..
Kejadian ini sekitar Bulan Februari 2019, waktu Sasa bener2 sudah menjauh dari gw. Gw yang saat itu habis putus dari pacar gw, dan tidak punya sahabat yang bisa sebagai tempat cerita gw akhirnya hanya bisa melamun sepanjang hari. Sampai suatu saat gw bosan dengan keadaan..

Perasaan gw hari itu ga enak. Gw memang lagi sakit, badan gw panas menurut dokter gw terkena gejala tipes tapi gw belain masuk kerja karena di rumah pun gw merasa bosan. Gw ga tau kenapa. Dari pagi, gw marah2 terus, gelisah. Mungkin gw mengidap penyakit “darah tinggi” juga. Sekitar jam 3 sore, gw menelepon kantor pusat untuk mencari tim marketing..

Gw : “Halo”
Lia : “Eh Pak Ryan. Mau cari siapa pak?”
Gw : “Cari biasanya mba. Ada kah?”

Tanpa sadar gw mengucapkan kata itu. Kata yang harusnya tabu buat gw ucapkan sekarang. Mungkin karena kebiasaan. Belum sepat gw ralat kata-kata gw, terdengar balasan dari Lia..

Lia : “Orangnya sudah pulang pak. Sakit. Tadi pulang cepet.”
Gw : “Hah? Serius mba? Kenapa Sasa?”
Lia : “Sakit pak.”
Gw : “Sakit apa mba? Parah kah?”
Lia : “Ga tau pak.”
Gw : “Oke makasih ya mba infonya.”

Gw dengan cepat tutup teleponnya. Gw ambil hape dan mencari kontak dari Sasa. Ketika jari gw mau menekan tombol telepon, gw berpikir apakah tidak menggangunya? Aku ini siapa? Dia sudah tidak menganggap gw sebagai temannya..
Akhirnya gw hanya berani untuk chat Sasa..
Gw : “Hei, sakit apa? Barusan aku cariin uda pulang ternyata.”
5 menit kemudian Sasa membalas..

Sasa : “Iya ini habis periksa darah dan baru keluar hasilnya.”
Gw : “Sakit apa?”
Sasa : “Kena sakit tipes”

Jujur saat gw denger kata itu, gw panik. Dan begonya lagi gw ga bisa kontrol diri gw…

Gw : “Sekarang dimana? Cepet istirahat. Taruh hapemu. Makan bubur ya. Minum air kelapa juga. Jauhin dulu dari anakmu. Bisa ketularan. Pokoknya istirahat total. Aku juga sama panas ga turun2 juga soalnya.”
Sasa : “Iya.”
Gw : “Cepet sembuh ya”
Sasa : “Iya kamu juga cepet sembuh.”
Gw : “Met istirahat. Maaf bawel.”

Saat itu gw masih ingat gw seneng banget. Sore itu bener-bener gw merasa senang. Mungkin 1 kalimat yang kamu ucapkan. Ga berarti apa-apa buatmu. Perhatianmu sebagai seorang teman itu bakal selalu gw ingat. Setelah kejadian itu, gw hanya bisa tanya ke Lia tentang kabar Sasa dan terus liat status WA dari Sasa. Tumben banget Sasa pas sakit gini update status terus mulai dari makan bubur, panas badannya. Dan begonya lagi gw setiap saat mengecek statusnya dan gw yakin gw orang pertama yang buka status WAnya. Gw ga peduli lagi. Gw khawatir dengan kondisinya.
Ya mungkin memang gw terlalu bodoh saat itu. Bahkan dia sama sekali tidak pernah hubungi gw lagi. Sekalipun ga pernah. Itu kenapa saat gw chat terakhir dia, gw menanyakan kabar dia dan berharap dia baik2 saja dan tidak sakit lagi.

Itu kenangan “perhatian” terakhir Sasa ke gw dan gw yakin itu tidak sadar dia ketik kayaknya. Atau di lagi halusinasi karena dia lagi sakit saat itu..
Terima kasih ya Sa. “Perhatian” terakhir darimu itu sukses membuat gw menitikkan air mata malam ini..

– Ryan, 20 April 2019, 11.02 PM


cerbung.net

Kesalahan Termanis

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2019 Native Language: Indonesia
Hi, perkenalkan nama gw Ryan. Tahun ini aku berumur 27 tahun bekerja di salah satu karyawan swasta di Jawa Timur sebagai Production Planning. Disini gw mau menceritakan kisah cinta “terbaik” yang terjadi ditempat gue bekerja sampai sekarang yang ga akan dilupain seumur hidup.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset