Kesalahan Termanis episode 27

Benci Tanpa Alasan - Tambahan Terakhir

Bulan April 2019..

Hari berganti hari, hubungan pertemanan gw dengan Sasa masih belum ada titik dimana gw bisa berteman lagi dengannya. Praktis karena gw dalam 5 bulan tidak pernah lagi ngobrol dengannya, gw merasa Sasa seperti orang lain. Orang yang asing buat gw. Setiap kali admin disini menyebut namanya gw hanya bisa tersenyum pahit mengenang semua yang pernah terjadi. Gw sendiri juga sudah berpacaran dengan Tania, orang kantor pusat dan satu ruangan dengan Sasa. Hampir semua orang kantor pusat memberi selamat ke gw cuma Sasa yang tidak memberikan ucapan ke gw sampai hari ini.
Bulan ini tugas gw bertambah. Gw harus mengontrol pengiriman bahan baku ke salah satu perusahaan ternama di Pandaan. Jadwal kirim diterima Sasa lalu diinfo ke bagian purchasing untuk disewakan truk (Bu Nanda) lalu Bu Nanda ini akan memberikan info ke gw dan akhirnya gw teruskan jadwal tersebut ke Gudang. Well, gw memang tidak harus berurusan dengan Sasa. Gw tidak memikirkan hal tersebut. Gw merasa gw berusaha bahagia dengan kehidupan gw sekarang dengan Tania.
Awalnya pengiriman bahan ini berjalan lancar sesuai dengan alur. Namun, Bu Nanda karena sudah berumur dan banyak kerjaan, banyak info jadwal kirim yang tidak jelas dan mendadak. Karena berbagai macam hal tersebut, gw tanpa pikir panjang chat Sasa. Gw inget kejadian ini hari Sabtu pagi..

Gw : “Sori ganggu sa. Untuk jadwal kirim ke pabrik X tolong info ke aku juga ya. Soalnya Bu Nanda kadang beritau kadang kaga.”

Lama tidak ada jawaban dari Sasa. Gw maklum karena kantor pusat pada Sabtu memang libur. 1 jam setelahnya baru ada balasan yang membuat gw geleng-geleng kepala..

Sasa : “Aku sudah info Bu Nanda. Kamu kok jadi orang ribet banget. Masalah gini aja kok dibuat jadi besar. Biasanya aku ga info ke bagian gudang ya ga ada masalah kok.”

Gw : “Oke sorry kalo hal itu menurutmu ribet dan nambahi kerjaanmu. Ga jadi permintaanku tadi. Thx.”

Gw tidak tahu lagi gw harus ngetik apa di hape gw. Hape langsung gw taruh di meja. Salahkah gw? Gw salahnya dimana? Gw sudah minta tolong kok. Gw bilang juga sesopan mungkin. Ribet kah cuma info ke gw? Toh ini masalah kerjaan.. Berbagai pertanyaan muncul di otak gw saat itu yang buat gw sama sekali ga mood dalam kerja.

Bulan Mei 2019..

Gw melupakan kejadian Sasa ngomel2 tidak jelas ke gw saat itu. Gw anggap dia memang lagi sensi atau PMS lah. Chat gw juga terakhir tidak dibalas sama Sasa. Hubungan gw saat itu memang benar2 seperti bukan seperti teman bahkan bisa dikatakan “mantan” teman. Jujur gw uda berkali-kali berusaha “berteman” lagi dengan Sasa tapi tidak ada tanggapan dan dia seolah-olah membenci gw. Dan memang terbukti..

20-24 Mei 2019 manajer gw dikantor pergi ke China untuk perjalanan bisnis. Praktis, owner pabrik akan telepon ke gw dan Pak Candra untuk bertanya tentang kondisi pabrik setiap harinya. Sedikit cerita, owner gw bernama Bu Nia berumur sekitar 70 tahun. Biarpun umur sudah tua tetapi masih aktif untuk mengurus 5 pabrik punya dia. Pak Candra ini adalah spv produksi di tempat gw bekerja. Namun gw dengan orang ini tidak memiliki kecocokan dalam bekerja. Beberapa kali bertengkar dalam hal kerjaan dan membuat gw juga ogah-ogahan untuk bertegur sapa. Berbicara hanya dalam hal kerjaan itu sudah cukup buat gw.

Gw masih ingat kejadian ini pada 22 Mei 2019. Seperti biasa pagi itu Bu Nia (owner) menghubungi gw menanyakan kondisi pabrik. Saat itu memang kondisi pabrik sangat bagus, pengiriman lancar dan produksi lancar. Hal tersebut yang gw sampaikan ke owner. Dan gw berharap hari itu tidak ada masalah tetapi tiba2 sore hari sekitar jam 16.00 ada chat WA yang masuk. Gw saat itu lagi sibuk menemani customer yang datang ke pabrik gw. Gw melirik ke arah hape gw dan melihat Sasa chat gw.

Sasa : “Kamu ngomong apa ke Bu Nia?”

Sejenak gw merasa heran Sasa chat seperti itu. Gw menyempatkan membalas chat dari Sasa.

Gw : “Tadi pagi aku bilang pengiriman dan produksi lancar. Kenapa?”

Sasa : “Kamu yang bilang kalo pengiriman bermasalah kan? Ada yang ga terkirim ke customer? Lain kali kalo sebelum ngomong itu dipikir dulu dan tanya ke aku. Ga usa bilang ke owner segala.”

Gw bingung dan cuma bisa bales singkat chatnya..

Gw : “Aku ga tau maksudmu apa. Aku ga bilang aneh2 tentang pengiriman.”

Selama gw mendampingi Customer sore itu, gw tidak bisa konsen. Gw masih bingung dengan kata2 Sasa. Gw berpikir siapa yang bilang ke Owner mengenai pengiriman. Gw curiga ke satu orang yaitu Pak Candra. Jam 17.00 sebelum gw pulang, gw mencari Pak Candra..

Gw : “Pak bahas pengiriman bermasalah ke Bu Nia?”

Pak Candra : “Iya pak. Kenapa?”

Gw : “Apanya bermasalah?”

Pak Candra : “Tadi ngomong ke Bu Nia kalo pengiriman terlalu ramai jadi ada yang tidak terkirim semua.”

Gw : “Oke thanks. Kata2mu bikin masalah kalo kayak gitu.”

Pak Candra : “Masalah apa?”

Gw malas menjelaskan dan gw tinggal pulang saat itu juga. Di perjalanan pulang jujur gw emosi. Gw ga bersalah. Gw tidak mengatakan hal yang berhubungan dengan Sasa tapi kenapa dia marah ke aku? Sampai di rumah, ada chat Sasa yang masuk di hape gw..

Sasa : “Hari ini 2x aku dipanggil owner dimarah2i gara2 kata2mu bahas pengiriman di owner. Dan Bu Nia sendiri bilang Ryan yang bilang ke aku.”

Gw : “Sbb. Gw sama sekali tidak bahas ya tapi Pak Candra. Terserahmu percaya sama kata2ku ato ga. Aku tidak membela diri tapi emang gitu kenyataannya. Besok pagi Bu Nia tak telepon tak bersihin namamu di owner.”

Sasa : “Ya sudah seharus e gitu”

Gw : “Aku ga nyangka. 5 taun kita kenal harus e kamu tau aku ga bakal lakuin hal itu. Aku kerja cari duit bukan cari muka ke owner apalagi jelek-jelekin orang lain. Terserahmu kalo benci sama aku. Terima kasih.”

Chat gw hanya dibaca oleh Sasa. Gw tidak peduli lagi dengan Sasa saat itu. Gw emosi. Perasaan gw jujur kecewa dengan Sasa. Gw tau ada “kesalahan” penyebutan nama yang dilakukan owner sehingga gw kena ampas nya. Gw yakin Sasa tau banget soal sifat gw. Kita pernah deket bahkan gw merasa dari semua temen gw, hanya Sasa yang tau sifat gw sebenarnya. Besoknya memang gw bilang ke owner dan gw “bersihin” nama Sasa di owner supaya Sasa tidak kena marah lagi. Sampai sekarang sikap Sasa masih dingin seolah2 kita tidak pernah kenal. Gw tau ini pilihan yang dibuat Sasa sendiri untuk menjauh dari gw bahkan membenci gw tanpa alasan yang jelas. Semoga Sasa bahagia dengan hidupnya. Terima kasih Sasa, ternyata semua tawa, canda dan perhatianmu adalah sebuah “Kesalahan Termanis” dalam hidup gw emoticon-norose

Maaf,
Jika sikapku terkesan berlebihan,
Dari Caramu mengabaikanku,
Aku mulai paham itulah bentuk penolakanmu
Yang tidak langsungdiutarakan dengan lisan.

Iya,
Aku sadar bukan aku yang kamu inginkan.
Terima kasih untuk semua kebahagiaan yang tanpa sadar telah kau berikan.

– TAMAT –


cerbung.net

Kesalahan Termanis

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2019 Native Language: Indonesia
Hi, perkenalkan nama gw Ryan. Tahun ini aku berumur 27 tahun bekerja di salah satu karyawan swasta di Jawa Timur sebagai Production Planning. Disini gw mau menceritakan kisah cinta “terbaik” yang terjadi ditempat gue bekerja sampai sekarang yang ga akan dilupain seumur hidup.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset