Kesalahan Termanis episode 8

Menyerah?

Perbedaan yang “besar” membuat gw ragu buat maju lebih jauh. Gw sadar diri bahwa Sasa bukan buat gw. Tiap hari berjalan seperti biasa tetapi menurut gw obrolan gw ke Sasa menjadi semakin deket. Deket disini maksudnya gw bisa ngobrol banyak sama Sasa. Bahkan sekali telepon bisa 1 jam. Untung pabrik gw ga ngecek billing telepon gw. Hal yang kita obrolin cuma sebatas kerjaan atau gosip di pabrik saja. Setiap kali telepon selalu gw godain dia :

“Kapan nikah nih? Inget umur ya. Hahaha”
“Makanya cari cowo jangan kerja yang jauh. Repot kan kalo jablay gini. Haha”

Saat gw ucapin hal itu sebenernya gw mau nunjukin gw ga ada perasaan apa2 ke dia. Dan gw ga berharap dia tau semuanya tentang perasaan gw. Gw sendiri juga merasa aneh. Kenapa gw bisa suka sama orang hanya dengan suaranya saja? Gw masih normal kah? Bertemu saja belom pernah. Beberapa kali Sasa mengajak gw bertemu dengan beberapa orang kantor tapi gw selalu menolaknya. Gw takut. Gw takut rasa gw menjadi sayang sama Sasa…

Note : Ceritanya gw loncat ya gan. Gw merasa hubungan gw sama Sasa tidak bisa gw lanjutin karena perbedaan. Tapi masih berteman baik dan masih sering telepon dan chat sama Sasa. Sejak gw dekat dengan Sasa dan sering ngobrol, gw uda biasa manggil dia dengan nama tidak ada embel2 “mbak” lagi biar lebih akrab gitu.

______________________________________________________

Ga terasa gw sudah bekerja 2 tahun di tempat ini. Suatu hari, gw ngobrol dengan Pak Erwin.
Pak Erwin : “Ryan, awal tahun 2016 nanti saya mau diangkat jadi asisten GM. Jadi kamu yang gantiin saya ya.”
Gw : “Yakin pak? Saya masih harus banyak belajar. Belum bisa handle mesin sebanyak itu.”
Pak Erwin : “Pasti bisa.”

Gw galau. Di satu sisi gw merasa kesempatan promosi susah banget di sini. Satu sisi lain kerjaan pak Erwin sangat susah. Gw belum ada pengalaman disitu. Ditengah kegalauan gw, gw coba minta saran dari teman baik gw, Sasa. Gw telepon Sasa siang itu juga.

Gw : “Sa. Aku minta pendapat ya. Sebenernya aku ga tau ini kabar baik apa buruk.”
Sasa : “Apa ry?Apaa? Buruan cerita. Seru nih kayaknya”
Gw : “Buruan km nikah sana. Umur uda tua tuh. Hahaha“
Sasa : “Sialan yaa.”
Gw : “Gini. Bulan depan aku gantiin posisi Pak Erwin. Menurutmu gimana? Aku merasa belum siap. Kerjaannya belum pernah aku handle sebelumnya.”
Sasa : “Ciee. Selamat yaa ry. Wah jadi atasan sekarang nih. Traktiran lho ya. Hahaha”
Gw : “Aku nanya pendapat km, Sa. Mikir traktiran mulu”
Sasa : “Iya iyaa maaf. Bagus dong. Kamu coba dulu lah. Jarang lho kerja disini dapet promosi secepet kamu. Berusaha ry. Pasti bisa kok. Yah bakal sibuk banget kamu ya.”
Gw : “Kayaknya sih begitu. Ya aku usaha dulu deh. Tapi kalo ga kuat aku resign nih”
Sasa : “Ya jangan lah. Kalo km resign terus yang aku ajak ngobrol siapa?”
Gw : “Setan. Hahahaha”
Sasa : “Ga bakal resign lah kamu nanti kangen sama aku.”
Gw : “Pede banget nih anak. Ya sudah. Makasi ya sarannya. Ini aku mau ke produksi dulu. Daaa cantik.”
Sasa : “Oke ry”

Gw merasa gw harus mencoba tantangan ini dan gw berharap gw akan bisa gantiin posisi Pak Erwin. Tapi itu cuma harapan…


cerbung.net

Kesalahan Termanis

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2019 Native Language: Indonesia
Hi, perkenalkan nama gw Ryan. Tahun ini aku berumur 27 tahun bekerja di salah satu karyawan swasta di Jawa Timur sebagai Production Planning. Disini gw mau menceritakan kisah cinta “terbaik” yang terjadi ditempat gue bekerja sampai sekarang yang ga akan dilupain seumur hidup.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset