Ketika Cinta Datang Salah Alamat episode 1

Chapter 1

Cinta…tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata, datang tiba-tiba dan tak mengenal siapa orangnya. Gue baru merasakan cinta diusia 18 tahun, dan anehnya rasa itu tiba-tiba datang ketika gue ngeliat seorang cowok cuma dari punggungnya.

Saat cowok itu membalikan badan, detak jantung gue berdetak tak karuan, dan seketika dunia berasa berhenti berputar ketika gue ngeliat wajahnya…
Oh my god…gue benar-benar terpana dengan pesona tu cowok. Sesaat gue berpikir ketemu dengan oppa Korea namun ternyata…halu!

********

Namanya Heru, seangkatan cuma beda kelas. Selama gue sekolah di SMA 28, gue kurang memperhatikan para siswa disekolah. Gue terlalu terobsesi dengan idol KPop, dan memiliki standar pacar yang tinggi seperti oppa Korea.

Bukan berarti gue gak laku ya! Ada beberapa cowok yang pernah nembak gue, tapi semuanya berlalu begitu saja. Namun berbeda dengan Heru, entah apa yang merasuki hati gue yang seketika terpesona dengan visualnya.

“Hey, ngapain loe cengo aja, ayo masuk,” tanya mia yang seketika membuyarkan pikiran gue.

Mia merupakan sahabat gue dari SD, ia sosok yang penyabar, perhatian, dan berpikir dewasa. Mia sama gue tu udah semakan seminuman, udah kayak sodara sendiri cuma beda emak doang.

“Dor”,lira mengagetkan..

“Anjrit loe”, gue dan mia seketika terkejut dengan kedatangan lira yang tiba-tiba muncul kayak setan.

Lira juga salah satu temen deket gue, 2 tahun sekelas bareng dan sekolah bareng di SMA 28. Dia termasuk siswi populer dikalangan cowok, rambut panjang,badan jenjang dan good looking pula. Cowok kayak gimana pun bisa dengan mudah dia dapetin.

Gila udah mau lulus sekolah gue baru engeh ada cowok sekeren itu. Mungkin karena gue terlalu terobsesi dengan Kim Tae Hyung, Kim Seok Jin dan Jeon Jung Kook jadi kurang peka dengan cowok-cowok disekolahan gue. Mungkin karena itu pula gua masih betah menjomblo.

“Mi loe tau Heru, anak kelas 3 IPA?” tanya gue ke mia

“Heru…bentar gue inget-inget dulu,” jawab mia

“Oh gue baru inget yang cakep itukan,yang anaknya tinggi putih yang kalo senyum ada lesung pipinya? idaman gue banget itu!” sambung mia.

Anjrit…! mia sampe hapal detailnya, gue masih berpikir keras kenapa cowok sekeren itu bisa lolos dari pandangan gue selama ini, padahal kita satu sekolahan. Baru kali ini gue ngerasa 2,5 tahun gue berlalu begitu saja tanpa warna.

“Pagi anak-anak”

“Pagi Pak”

Obrolan gue sama mia terhenti, ketika Pak Irwan masuk kelas dan memulai pelajaran.

*******

“Kau seperti matahari yang selalu bersinar terang”
“Menyinariku…”
“Namun hanya melewatiku”
“Tanpa tau keberdaanku”

********

Greeeng…greeeeng…greeeeeennggg….

Suara kenalpot motor abang gue selalu menjadi alarm terampuh yang bisa membuat gue bangun dari mimpi. Gak hanya gue, tetangga gue juga sering ngomel-ngomel karena suara kenalpot abang gue yang mengganggu tidur mereka.

“Bang lo gak punya kuping ya, apa gak punya perasaan?

“Maksud loe!” sambil noyor kepala gue

“Loe tau gak bang jam berapa ini? loe sangat menganggu mereka yang sedang meraih mimpi termasuk gue!” menghardik

“Sini loe,mulut loe itu yang menggangu kuping gue!” sambil ngelempar gue pake sendal

Kita memang gak pernah akur, tapi gue sayang banget sama abang gue yang satu ini. Meski kadang nyebelin, tapi abang gue selalu nurutin kemauan gue. Setelah bokap dan nyokap gue bercerai, gue memilih ikut sama abang gue ke Jakarta dan meninggalkan kenangan buruk gue di Bandung.

Pagi ini gue merasa bersemangat banget pergi ke sekolah, gue pengen buru-buru ketemu idola baru gue. Meski hanya melihat wajahnya sebentar, rasanya rindu gue terobati.

Ehm.. yang lagi kasamaran, awas jatuh tu mata!!” canda mia

“Emang loe lagi suka sama siapa ra?” tanya lira

“Itu loh, Heru anak IPA.” sambung mia

“What..seriously?

“Hhhhmmmm”

Gue masih belum tau ini rasa cinta atau hanya rasa penasaran gue terhadap heru. Namun, semenjak gue ketemu dia, dunia gue terasa begitu nyata. Sejak saat itu, jiwa shipper gue menggebu-gebu. Gue mulai mencari tau identitas lengkap, hobi, tempat tongkrongan, serta mencari tau identitas temen-temannya dan orang yang lagi deket sama dia (pacar).
Gue mulai stalking media sosialnya salah satunya Instagram, doi aktif banget di IG. Tapi gue masih malu buat follow IG dia, gue malu karena dia gak kenal gue. Sebenarnya udah gak aneh ya kalau cewek nembak cowok duluan cuma malunya bakal seumur hidup kalau ditolak sama doi.

Sebulan berlalu dan gue masih juga belum berani kenalan atau PDKT lewat IG. Mia dan Lira masih sering ngecengin gue kalau ada Heru.

“Loe masih suka sama Heru ra? tanya Mia

“Gimana ya mi, gue suka sama dia tapi gue takut ditolak” jawab gue sambil tersipu malu.

“Jangan nembak dulu kali, minimal loe PDKT dulu ke. Ntar keduluan orang baru tau rasa loe!

Mi, kira-kira kalau gue ketemu dia, gue harus gimana ya?” tanya gue

“Udah dipikirinnya nanti aja, yang penting loe harus mau kalao gue ajak loe makan bareng sama Heru”. ungkap Mia.

Mia emang semangat banget ngedeketin gue sama Heru, sampe-sampe dia ngajakin Heru buat nongkrong bareng meski pun dia gak terlalu deket sama Heru. Keesokan harinya, gue berangkat sekolah bareng Mia dia emang selalu jemput gue kalau dia lupa ngerjain PR. Gue ngerasa bahagia banget karena Heru mau diajakin nongkrong sama Mia.

Namun sesampainya disekolah gue bener-bener kaget dan gak nyangka ngeliat Lira gandengan tangan sama Heru. Gila, temen deket gue sendiri, tega nikung gue. Padahal dia tau gue suka sama Heru, dan gue juga sering curhat sama dia prihal Heru.

“Anjrit, gue gak salah liat? Itu si lira kan? ngapain dia gandengan tangan sama Heru”, tanya Mia heran

Gue masih terdiam seribu bahasa, rasa kesel, benci, marah bersatu dipikiran gue. Kenapa harus Lira?

“Ara, Mia” Lira melambaikan tangan ke gue dan Mia dengan senyum liciknya.

“Hey, kenalin ini pacar baru gue, namanya Heru”.

Seketika gue pengen nyakar mulut Lira, dan ngehantam wajahnya. Namun nyatanya gue hanya bisa diam terpaku. Mia menarik tangan gue dan pergi ngelewati Lira dan Heru. Mia mencoba nenangin gue, pikiran gue kalut dan gak tau harus ngapain.

Gue masih kesel, marah, dan gak nyangka dikhianati temen sendiri. Kalau orang lain yang jadi pacarnya Heru mungkin gue gak akan semarah ini, karena gue belum ada hubungan apa sama Heru. Tapi kenapa harus Lira, temen deket gue sendiri, dan dia tau kalau gue suka sama Heru.

*******

Setelah kejadian itu, hubungan pertemanan gue, Mia dan Lira renggang. Lira menjauh dengan sendirinya, keburukan dan keburikan Lira selama ini pun terbongkar dan membuat hubungan kita semakin jauh. (Musuhan lebih tepatnya)

cerbung.net

Ketika Cinta Datang Salah Alamat

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2020 Native Language: Indonesia
Cinta...tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata, datang tiba-tiba dan tak mengenal siapa orangnya. Gue baru merasakan cinta diusia 18 tahun, dan anehnya rasa itu tiba-tiba datang ketika gue ngeliat seorang cowok cuma dari punggungnya.  Saat cowok itu membalikan badan, detak jantung gue berdetak tak karuan, dan seketika dunia berasa berhenti berputar ketika gue ngeliat wajahnya... Oh my god...gue benar-benar terpana dengan pesona tu cowok. Sesaat gue berpikir ketemu dengan oppa Korea namun ternyata...halu!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset