Kidung Diatas Tanah Jawi episode 15

Gatra 15

Dapur di rumah demang Pucang Kembar sore itu tampak sepi. Hanya ada seorang juru masak yang bernama Mbok Rongkot dan seorang pelayan perempuan di situ. Keduanya adalah perempuan-perempuan yang sudah bekerja lama. Sambil berbicara ngalor ngidul menyiapkan makan para bekel dan para bebahu serta untuk Miranti yang masih belum pulih benar.

“Aku memasak begini banyak, seperti yang diminta ki demang. Akan tetapi, den ayu Miranti hanya makan sedikit sekali. Hampir tak pernah menyantapnya lebih dari separuh…”

“Dimakan atau tidak, sudah tugas kita memasak dan menghidangkan. Sebenarnya aku kasihan melihat den ayu. Baru dua hari terbaring namun, tubuhnya sudah terlihat susut,” jawab si pelayan.

Saat itu pintu dapur terbuka. Kedua pelayan. Satu hal yang tidak pernah terjadi bahwa seorang pimpinan pengawal kademangan yang tidak ada hubungan sanak kadang dengan ki demang tiba –tiba masuk ke dalam dapur.

“Pangestu…?” Mbok Rongkot keluarkan suara keheranan. Dua perempuan tua itu langsung lega ketika mereka melihat Pangestu justru tersenyum lebar.

“Semua orang sudah menunggu di pendopo. Kalian berdua masih bekerja di sini. Kalau boleh tahu yang mana jatah makan untuk Miranti?”

“ Ini Pangestu. Makanan untuk den ayu Miranti. Sesuai dengan yang diminta oleh ki Galih Asem. Den ayu harus banyak makan sayuran. Kami berdua membuat pecel dan urap telur di campur dengan kacang panjang “

“Kalau begitu cepat bawa keluar dahulu untuk para tamu di pendopo. Biarlah makanan untuk Miranti letakkan dulu di atas meja itu!”

Mbok Rongkot di bantu oleh pelayan satunya dengan cepat mengambil nampan besar, meletakkan bermacam-macam makanan di atas nampan itu, dua bumbung besar wedang sereh lalu membawa semua itu ke pendopo.

Begitu dia hanya tinggal seorang diri di tempat itu, dari balik sakunya Pangestu mengeluarkan sebuah bungkusan kecil yang terbuat dari daun waru. Begitu lipatan dibuka di dalamnya terlihat sejenis bubuk berwarna putih. Dengan cepat bubuk ini di siramkannya di atas makanan yang ada di meja.

Baru saja dia hampir selesai menuangkan seluruh bubuk, tiba-tiba pintu dapur terbuka. Mbok Rongkot muncul dan melangkah masuk. Membuat Pangestu kaget dan membentak.

“Ada apa Mbok? Mengapa kau kembali?!”

“Selendang saya… Selendang saya tertinggal Pangestu…”

“Mbok…! Kau tak akan mati tanpa selendang itu! Keluar sana!”

Mbok Rongkot keheranan mengapa sikap Pangestu tiba –tiba berubah kasar. Setengah ketakutan orang tua itu keluar dari dapur dengan langkah tergopoh –gopoh sembari membawa nampan berisi makanan yang akan diantarkan pada Miranti. Pangestu mengikuti dari belakang. Di ujung pintu butulan dia membelok ke kanan. Sebelum berlalu, dia masih sempat melihat Mbok Rongkot berbicara dengan dua orang pembantu perempuan yang berdiri di depan pintu bilik Miranti. Lalu pintu dibuka dan Mbok Rongkot masuk ke dalam.

Mbok Rongkot tertegun di pintu bilik. Ketika ia melihat tubuh yang terbaring diam itu, rasa-rasanya dadanya bergejolak keras sekali. Wajah Miranti nampak pucat sekali. Baru beberapa saat saja ia tidak melihatnya. Namun nampaknya Miranti menjadi sangat kurus dan lemah.

Mbok Rongkot terperanjat ketika ia mendengar Miranti berbisik, “Masuklah, jangan hanya termangu di depan pintu Mbok.”

Dengan ragu-ragu Mbok Rongkot melangkah masuk. Hatinya menjadi semakin berdebar-debar ketika ia kemudian melihat Miranti memiringkan kepalanya.

Seleret senyum membayang diwajah yang pucat itu. Kemudian terdengar suaranya parau dikerongkongan, “Maafkan, aku merepotkan mu.”

Rasa-rasanya dada Mbok Rongkot bagaikan bergetar. Suara Miranti yang lemah, dalam dan parau itu. Perlahan-lahan Mbok Rongkot melangkah mendekat.

“ Den Ayu makanlah. Ini simbok buatkan makanan kesukaan den ayu “

“ Bapa mana Mbok? “

“ Ki demang sedang di pendopo ada pertemuan dengan para jagabaya, bebahu dan bekel kademangan yang ada di sekitar Pucang Kembar. Sepertinya ada sesuatu yang penting sedang mereka bicarakan. Nanti akan simbok sampaikan kepada ki demang. Kalau den ayu mencari beliau Den ayu makanlah, mumpung nasinya masih hangat. Simbok ke dapur sebentar“

Sepeninggal mbok Rongkot, Miranti menatap sesaat makanan yang diletakkan perempuan di tepi ranjang, entah mengapa sekali ini timbul saja hasratnya untuk mencicipi makanan itu. Sayuran yang direbus, sambel kacang, rap telur dengan kacang panjang lalu nasi putih yang masih mengepulkan asap tipis dan sesisir pisang raja. Perlahan –lahan Miranti duduk di ranjangnya. Kepalanya masih terasa berdenyut –denyut.

Perlahan –lahan gadis itu mengambil sayur satu suap. Enak. Dijumputnya segenggam nasi dan disendokkannya sambal kacang. Tambah enak. Selama dua hari hampir tidak makan, hanya minum obat yang diramu oleh Ki Galih Asem. Maka, hidangan yang ada di meja disantapnya dengan lahap meskipun tidak keseluruhannya sanggup dihabiskan.


cerbung.net

Kidung Diatas Tanah Jawi

Score 0.0
Status: Ongoing Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Setelah kerajaan Demak semakin suram dan tinggal menunggu tenggelam dalam timbunan sejarah. Munculah kerajaan baru di atas tanah Jawa, kerajaan itu bernama Pajang rajanya adalah menantu Sultan Trenggono sendiri. Raja Demak yang terakhir. Pada masa mudanya dia terkenal dengan nama Joko Tingkir dan setelah menjadi raja beliau bergelar Sultan Hadiwijoyo. Seluruh pusaka kerajaan Demak akhirnya diboyong ke Pajang. Wahyu keraton sudah berpindah tangan. Sebagai pembuktian dirinya sebagai raja yang besar dan kuat Sultan Hadiwijoyo mengerahkan bala pasukannya dengan kekuatan empat puluh ribu prajurit yang terlatih.Pajang mulai menyerbu kerajaan –kerajaan di Jawa Timur. Sultan Hadiwijoyo sendirilah yang memimpin pasukan. Beliau duduk di atas punggung gajah perang yang diberi nama Kyai Liman sambil tangan kanannya mencengkeram tombak pusaka Kyai Pleret. Beliau didampingi oleh para panglima perang yang tangguh seperti Ki Ageng Pemanahan, Ki Ageng Penjawi, Ki Juru Mertani, Ngabehi Wuragil, Ngabehi Wilomerto, Tumenggung Cokroyudo, Tumenggung Gagak Seta dan para wiratamtama prajurit Pajang yang bilih tanding.Penasaran dengan kelanjutannya? yuk segera simak cerita dibawah ini...

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset